*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 12, Chapter 5

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 12, The Descent of the Gods '' Chapter 5, The Apocalypse War of Ten Thousand Years Ago> Buku 12, The Descent of the Gods - Bab 5, The Apocalypse Perang Sepuluh Ribu Tahun Lalu

"Apa pilihan yang tepat adalah, hanya Anda yang dapat memutuskan." Dylin kata serius.

Orang-orang pilihan yang dibuat pada saat ketika mereka menjadi Dewa dengan kekuatan mereka sendiri akan menentukan prestasi masa depan mereka dan perkembangan.

Linley tidak harus berpikir tentang hal itu sama sekali; hatinya otomatis cenderung ke arah pilihan kedua. Dia berjalan di jalan memahami angin dan bumi, dua elemen yang berbeda, sepanjang waktu ini. Dia benar-benar akan mau menyerah salah satu dari dua elemen.

"Lord Dylin, jika salah satu membuat pilihan kedua, misalnya, jika saya menjadi Dewa angin-gaya, maka saat ini saya menjadi Dewa, jika saya menempatkan percikan divine di luar tubuh saya, maka alam semesta akan secara alami membentuk tubuh divine sekitar percikan divine, kan? Dan jiwaku akan dibagi juga. Dengan kata lain, tidak ada perbedaan di jiwa antara asli dan clone, kan? "

"Benar." Dylin mengangguk.

"Kemudian saya ingin bertanya, apakah clone menjadi Dewa, bagaimana dengan yang asli? Apakah akan maju dalam kekuasaan? "Linley diadakan ini dalam penting.

Jika klon nya menjadi Dewa, tapi tubuh aslinya tetap di Saint tingkat, tidak akan yang menjadi kelemahan besar?

"Ada peningkatan daya, dan tubuh asli Anda akan dapat meminjam kekuatan divine dari klon Anda." Dylin menggeleng saat ia berbicara. "Tapi sayangnya, itu hanya meminjam kuasa divine. Meskipun Anda dapat meminjam jumlah besar itu, karena tubuh asli tidak memiliki percikan divine, itu akan jauh lebih lemah dari kekuatan divine yang benar, karena fakta bahwa/itu tidak ada percikan divine untuk menggabungkan dengan itu 'kuasa divine'. "

The Cesar di dekatnya tertawa, "Linley, Anda harus tahu bahwa/itu beberapa Suci dari berbagai agama juga dapat kadang-kadang meminjam sedikit kekuatan divine."

Linley sedikit mengangguk.

Cesar melanjutkan, "Anda akan menjadi seperti mereka, kecuali Anda hanya akan dapat meminjam kekuatan divine dari klon divine Anda. Tapi tentu saja ... tidak perlu bagi Anda untuk menawarkan upeti kepada diri sendiri sebelum meminjam sejumlah besar energi. Namun, tanpa percikan divine yang kompatibel, daya akan hanya menjadi lebih lemah. "

"Paham." Linley mengangguk.

Pentingnya percikan divine adalah sesuatu yang Linley dipahami cukup jelas. Jika tubuh asli tidak memiliki percikan divine dan hanya memiliki kuasa divine ... tidak akan mampu, misalnya, membuat 'Godrealm'.

"Meskipun tubuh asli akan lemah karena tidak memiliki percikan divine, masih ada cara untuk melindunginya. Karena clone dan asli sebenarnya satu entitas untuk memulai dengan, oleh karena itu ... Anda dapat menyerap kembali clone Anda ke dalam tubuh asli Anda. "Dylin tertawa dan melanjutkan," Dan dengan demikian, Anda masih akan dapat memanfaatkan kekuatan klon divine Anda. "

Linley diam-diam menggeleng.

Merge klon divine dengan tubuh asli? Memanfaatkan kekuatan klon divine?

Pada kenyataannya, itu tidak terjadi peningkatan kekuatan sama sekali.

"Jika Anda melakukan itu, meskipun kekuatan Anda tidak akan meningkat, tubuh asli Anda akan dilindungi baik. Sebenarnya, satu-satunya manfaat nyata dari pilihan kedua ini ... itu akan memungkinkan Anda untuk melatih di Hukum Elemental lainnya. Satu-satunya kelemahan yang nyata ... adalah bahwa/itu jiwa Anda akan dibagi dalam dua! "

Dylin melihat Linley, mengatakan serius, "Linley, jiwa adalah bagian paling penting dari makhluk. Hal ini sangat sulit untuk memperkuat dan mengubah jiwa. divisi ini tiba-tiba setengah berarti bahwa/itu jiwa Anda akan melemah setengahnya. Baik dari segi kecepatan pelatihan serta kemampuan untuk menahan serangan musuh, jiwa akan terpengaruh. "

"Saya mengerti. Anda mendapatkan sesuatu, Anda kehilangan sesuatu. Bagaimana bisa ada hanya ada manfaat dan tidak ada kerugian? "Linley dipahami ini.

"Adalah baik bahwa/itu Anda tahu ini." Dylin mengangguk.

hati Linley ini penuh dengan pertanyaan. "Apa yang terjadi dengan Dylin? Mengapa dia menjelaskan kepada saya semua rincian ini mengenai menjadi Dewa ... itu tidak seperti Dylin, kan? "Linley merasa bahwa/itu hari ini, Dylin bertindak agak berbeda.

Perang God, O'Brien, berbicara sonorously. "Linley, mengingat apa yang kita bahas sebelumnya. Aku akan menyerahkan berurusan dengan Sacred Isle dan Gereja Radiant untuk Anda. "

"Jangan khawatir." Mata Linley ini memiliki tampilan yang keras flashdisk melalui mereka.

Hancurkan Gereja Radiant?

Berapa tahun telah ia telah menunggu?

"Baiklah. Kemudian Anda bisa pergi sekarang. "Kata Perang Lord dengan tenang.

Linley, Desri, Fain, dan Tulily semua segera bangkit. Membungkuk hormat, mereka meninggalkan tenang, kediaman Perang God terpencil.

Di puncak Perang tenang God Mountain.

"Linley, selamat. Hari ini, Guru dan orang lain memperlakukan Anda dengan keramahan sehingga mereka jelas mempertimbangkan Anda untuk menjadi salah satu dari mereka. "Fain tiba-tiba berkata.

Linley itu sedikit kaget. Saat ini, ia benar-benar bisa memahami bagaimana pahit ini tiga ahli lainnya harus merasa dalam hati mereka. Ribuan tahun pelatihan, namun mereka masih belum membuat terobosan apapun.

"Fain, saya percaya Anda tiga akan cepat menerobos juga."

Desri tiba-tiba tertawa dan mengangguk. "Kanan. Kami akan menerobos segera. Fain, Tulily ... telah Anda sudah lupa apa yang dikatakan Lord Beirut? Kami bertiga bisa menerobos di secepat satu hari. Yang paling penting adalah bahwa/itu kita harus memiliki iman di dalam diri kita. "

"Benar. Kami akan menerobos. "Tulily dan mata Fain berbinar dan mereka mengangguk.

Jika mereka bisa menembus sendiri, mereka akan tidak perlu percikan divine.

Tapi menembus pada satu sendiri yang benar-benar sulit.

"Linley, ketika akan kita kepala keluar untuk menghancurkan Gereja Radiant Suci Isle?" Tanya Desri.

Linley terdiam sejenak, lalu berkata, "Bagaimana ini. Hal terbaik untuk mengatasi ini dengan cepat. "Hanya berpikir tentang menghancurkan Gereja Radiant membuat Linley merasa darahnya mendidih dan membuatnya merasa hidup. "Mari kita semua kembali ke rumah hari ini. Besok, kami akan memanggil pasukan kami untuk melakukan persiapan. Sehari setelah itu, pada delapan ... pagi kedelapan, datang ke saya Dragonblood Castle, dan kami akan kepala keluar bersama-sama untuk menyembelih jalan ke Holy Isle. "

"Baiklah. Kami akan kepala keluar bersama-sama pada kedelapan. "Tulily dan Desri berdua mengangguk.

Fain mulai tertawa. "Linley, Anda bergerak begitu cepat. Sepertinya aku harus mengambil langkah di sisi saya juga dan menghilangkan Cult of Shadows lebih cepat. "

"Haha, Fain, maka kita akan kepala off untuk saat ini." Kata Linley.

Linley, Desri, dan Tulily langsung terbang ke udara, melesat ke arah timur.

Linley ini Dragonblood Castle adalah di bagian utara Kekaisaran Baruch, sementara Desri tinggal di bagian selatan dari Kekaisaran Baruch. Adapun Tulily, ia tinggal di dataran besar dari timur jauh. Tiga terbang bersama-sama untuk hanya beberapa saat sebelum berantakan.

"suara mendesing." Angin kencang, menyebabkan jubahnya bergetar.

Bergerak melalui langit, menjulang menembus awan dan kabut, ia terbang dengan kecepatan tinggi ke arah Dragonblood Puri.

"Linley, tunggu sebentar." Sebuah suara tiba-tiba terdengar, dan blur tak jelas muncul di dekat Linley.

Seorang pemuda jahat, mengenakan jubah emas gelap, berdiri sebelum Linley. Di keningnya, ada celah tunggal, seperti bekas luka pisau. Itu ahli Dewa-tingkat, 'Dylin'.

"Lord Dylin." Linley agak terkejut.

Dylin, dikelilingi oleh aura jahat, memiliki senyum yang agak tulus di wajahnya sekarang. "Linley, kecepatan terbang Anda cukup cepat. Tampaknya Anda memang berkembang secara signifikan karena waktu Anda di Necropolis of the Gods. "

Linley merasa benar-benar bingung.

Terbang cepat?

Di jalan kembali ke Dragonblood Castle, dia hanya terbang dengan kecepatan biasa, dan bahkan tidak terbang dengan kecepatan penuh. Mengapa Dylin akan mengatakan dia terbang cepat?

"Dylin ini ... mengapa dia memuji saya tanpa alasan?" Linley langsung bisa menebak bahwa/itu Dylin mungkin memiliki sesuatu untuk mendiskusikan dengan dia.

"Lord Dylin, ada sesuatu yang Anda butuhkan?" Linley langsung menyinggung subjek.

Dylin mengambil napas dalam-dalam. "Linley, jujur ''''... aku, Dylin, lahir puluhan ribu tahun yang lalu, dan mengalami Apocalypse Perang mengerikan dari sepuluh ribu tahun yang lalu, serta perang para dewa, yang Theomachy, dari lima ribu tahun yang lalu. Aku sudah melindungi lima anak saya sepanjang waktu ini, tapi sayangnya, lima ribu tahun yang lalu, anak-anak saya dan saya dipenjara ke Penjara Gebados Planar .... "

Mendengar ini, Linley merasa sangat tertegun.

"Lima ribu tahun yang lalu, para ahli dari pesawat lainnya turun. Aku tahu tentang hal ini. Tapi apa ini 'Perang Apocalypse' dari sepuluh ribu tahun yang lalu? "Linley tidak pernah mendengar bahwa/itu sepuluh ribu tahun yang lalu, ada sebuah 'Perang Apocalypse'. Dari apa yang Dylin mengatakan, tampaknya seolah-olah perang sepuluh ribu tahun yang lalu bahkan lebih menakutkan daripada yang lima ribu tahun yang lalu.

Dylin, melihat ekspresi wajah Linley ini, dipahami.

"Kamu ingin tahu tentang Perang Apocalypse?" Dylin tertawa.

Dia memiliki nikmat untuk meminta, dan dengan demikian ia sangat senang memiliki kesempatan untuk memberitahu rahasia ini untuk Linley.

Linley mengangguk.

"The Apocalypse Perang adalah pada skala yang jauh lebih besar dari perang lima ribu tahun yang lalu. Sebenarnya, di masa lalu, pesawat ini memiliki lima benua! "Dylin dijelaskan secara rinci.

"Lima benua?" Linley belum pernah mendengar tentang ini sebelumnya.

Selain itu, buku-buku sejarah tidak pernah disebutkan adanya benua lain.

Dylin dijelaskan secara detail, "Ada jarak yang luas antara setiap benua, dan benua Yulan adalah benua utara dari lima. Empat benua lain semua di Laut Selatan. Karena ada jarak hampir sepuluh juta kilometer antara benua, saat itu, orang-orang biasa tidak tahu tentang keberadaan benua lain '. "

"Selama Perang Apocalypse ..."

Dylin mendesah. "Itu benar, perang skala besar, sebuah, perang apokaliptik benar-benar merusak. Gelombang laut naik ke langit, dan ruang itu sendiri terkoyak. Bahkan Gelombang pertempuran terjadi di kedalaman laut berdampak pada benua lain. Empat benua selatan semua hancur dan hancur, dan satu Dewa demi satu jatuh ... skala perang ini jauh, jauh lebih besar daripada yang dari lima ribu tahun yang lalu. "

hati Linley ini gemetar.

Pertempuran telah begitu setan yang empat benua telah runtuh? Apa tingkat ahli telah berjuang dalam perang ini?

"Dan itu juga karena pertempuran yang yang Lord Beirut secara resmi memegang kendali atas benua Yulan." Dylin mendesah. "Linley, pada waktu itu, meskipun saya sudah Demigod, saya hanya bisa menyembunyikan sini di benua Yulan, tidak berani untuk berpartisipasi dalam pertempuran sama sekali."

Linley benar-benar bisa membayangkan adegan itu.

"Saya mendengar bahwa/itu percikan divine dan mayat Dewa Necropolis of the Gods datang dari itu Perang Apocalypse." Dylin mendesah. "Tapi tentu saja, itu hanya apa yang saya dengar. Saya tidak punya bukti. "

Linley mengangguk sedikit. Dylin bersembunyi, setelah semua, dan tidak mengambil bagian dalam pertempuran.

"Lima ribu tahun yang lalu, anak-anak saya dan saya dipenjara ke Penjara Gebados Planar. tempat itu ... adalah mimpi buruk mengucapkan. "Dylin berkata dengan suara rendah. "Lima anak saya ... dua dari mereka meninggal di sana. Untungnya, kami melarikan diri kembali ke benua Yulan setelah itu. "

Untuk hari ini, Dylin belum memberitahu Linley bahwa/itu itu Linley yang memungkinkan dia untuk melarikan diri.

"Tapi kali ini, namun salah satu dari anak-anak saya meninggal."

mata Dylin terkandung kesedihan tak tertahankan. "Ini benar-benar terlalu keras untuk menjadi Dewa a. Anak-anak saya hanya Six-Eyed Emas Ni-Lions, setelah semua. Ini akan sulit bagi mereka untuk menerobos keterbatasan alami mereka dan menjadi Dewa. Mungkin Desri dan Fain akan dapat menembus setelah menerima wawasan, tapi binatang ajaib ... itu jauh lebih sulit bagi kita untuk menerobos dari manusia. "

"Karena itu ... Aku, Dylin, ingin meminta Anda, Linley, untuk memberikan salah satu bunga api divine Anda." Dylin melihat Linley tulus.

Linley mengerti apa yang dipikirkan Dylin.

"Tentu saja, aku tidak akan membiarkan Anda menderita terlalu banyak kerugian. Hanya saja, saya pasti tidak memiliki harta berharga seperti percikan divine, tapi saya memiliki artefak divine. Saya dapat perdagangan artefak divine untuk itu. Bagaimana tiga artefak divine? Atau mungkin, saya bisa memberikan set pribadi saya sendiri sarung tangan artefak divine. "Dylin kata buru-buru.

Dylin sangat mencintai anak-anaknya. Hal ini terlihat dari upaya dia pergi ke dalam Penjara Gebados Planar untuk melindungi mereka.

Awalnya, ia melarang mereka dari pergi ke Necropolis Dewata, tapi Cleo dan saudara-saudara lainnya semua yang diinginkan untuk menjadi Dewa. Pada akhirnya, Dylin tidak bisa menghentikan mereka ... tapi perjalanan ini ke Necropolis Dewata, salah satu dari mereka telah meninggal. Sekarang Linley memiliki tiga percikan api divine, Dylin telah memutuskan untuk menebalkan kulit dan datang memintanya untuk satu.

percikan Divine jauh lebih penting daripada artefak divine.

Empat artefak divine untuk percikan divine ... Linley sebenarnya masih diperdagangkan pada kerugian. Apa kesempatan untuk Saint berhasil menavigasi lantai sebelas? Itu sangat rendah. Keberhasilan Linley memungkinkan dia untuk mendapatkan tiga percikan api divine ini, tapi di masa depan, Linley mungkin tidak akan memiliki semacam ini kesempatan lagi.

"Baiklah. Saya setuju. "Linley mengangguk.

Dylin tidak bisa membantu tapi merasa gembira. Dylin segera diambil tiga artefak divine dengan flip dari tangannya. Semua dari mereka berbilah Jenis senjata artefak divine. Pada saat yang sama, di tangan Dylin muncul emas gelap sarung tangan artefak divine. Dalam hal berharganya, itu masih sarung tangan artefak divine yang paling berharga.

"Berikut adalah percikan divine." Dengan flip tangannya, Linley diambil Penghancuran-jenis percikan divine. Linley telah membuat keputusan ini atas nama Six-Eyed Emas Ni-Lions. Setelah semua, mereka sendiri dilatih di Jalan Destruction.

Melihat percikan divine, Dylin tidak bisa membantu tapi merasa bergetar hatinya.

Ini adalah percikan divine!

Jika ia sendiri ingin masuk Necropolis Dewata, ia harus mulai dari lantai dua belas. Akan sangat sulit untuk mendapatkan percikan divine, bahkan baginya.

"Terima kasih, terima kasih." Meskipun normal, marah yang mengerikan, Dylin sekarang merasa begitu gembira bahwa/itu ia berkata 'terima kasih' dua kali berturut-turut. "Tunggu sebentar. Saya akan membubarkan ikatan kepemilikan saya dengan sarung tangan artefak divine. "

"Lord Dylin, saya tidak perlu artefak divine." Linley kata.

Dia tidak kekurangan untuk artefak divine berbilah. Dua atau tiga tambahan membuat tidak ada perbedaan! Adapun sarung tangan artefak divine, Linley sendiri adalah seorang pengguna pedang, dan sehingga mereka tidak akan sangat berguna baginya lagian.

"Apa? Anda tidak membutuhkan mereka? "Dylin tertegun.

"Saya tidak membutuhkan mereka." Linley tersenyum dan mengangguk. "Lord Dylin, saya hanya berharap bahwa/itu jika di masa depan, saya membutuhkan bantuan Anda, Lord Dylin, bahwa/itu Anda dapat membantu saya. Itu akan menjadi indah. "

Dalam hatinya, Dylin sebenarnya cukup bersedia untuk berpisah dengan sarung tangan artefak divine ini, tapi Dylin adalah sangat arogan, orang sombong. Jika ia menerima percikan divine dari Linley tanpa memberikan Linley sesuatu yang baik untuk mereka, ia sendiri akan merasa tidak nyaman. Dylin tidak bisa membantu tetapi merasa agak panik. "Bagaimana ini bisa diterima? Tidak dapat diterima ... "

Melihat Linley, Dylin merasa sangat bersalah, seolah-olah dia berutang utang besar!

Apa yang bisa ia lakukan untuk pembalasan Linley?


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

  >  

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 12, Chapter 5

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#12,#Chapter#5#Bahasa#Indonesia