*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 12, Chapter 32

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 12, The Descent of the Gods '' Chapter 32, divine Artifacts and divinities> Buku 12, The Descent of the Gods - Bab 32, Artefak Divine dan dewa

Mendengar kata-kata ini, Linley tidak bisa membantu tetapi cemberut.

fakta umum penting tentang artefak divine? Penting untuk pelatihan masa depannya?

"artefak Divine hanyalah jenis senjata. Bagaimana mereka bisa berdampak pelatihan? "Linley bingung, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya diam-diam mendengarkan penjelasan Muba ini. Sebenarnya, Linley tidak akan sepenuhnya percaya kata-kata Muba ini.

Muba ini kedatangan hari itu terlalu aneh.

Menurut apa yang Linley tahu, di Four Planes Tinggi dan pesawat besar lainnya, para ahli terlibat dalam pertempuran melawan satu sama lain. Bagaimana mereka bisa begitu sopan? Tapi karena Muba bertindak sedemikian rupa, Linley alami akan menerima dia dengan sopan sama. Dia hati-hati mendengarkan penjelasan Muba ini.

"Saya percaya bahwa/itu Anda, Mr. Linley, juga tahu bahwa/itu artefak divine dibagi menjadi rendah, menengah, dan artefak berkualitas tinggi. artefak divine yang berbeda memiliki berbagai tingkat kekuasaan. "Muba melihat Linley.

Linley tertawa. "Meskipun saya tidak tahu terlalu banyak, saya telah mendengar dari artefak divine yang dibagi menjadi beberapa tingkatan, dan bahwa/itu mereka memiliki perbedaan dalam kekuasaan. Apa itu? Apa yang Anda katakan dengan membahas ini, Mr. Muba? "

Muba tertawa. "Mari kita tidak membahas perbedaan kekuatan antara artefak divine dulu. Pertama, saya meminta Anda, Mr. Linley. Apakah Anda tahu bagaimana artefak divine diciptakan? "

"Saya tidak." Linley menjawab singkat.

Linley menemukan itu semakin sulit untuk memahami arti dari kata-kata Muba ini.

"Linley, saya akan memberitahu Anda ... yang benar-benar, semua artefak divine, baik tinggi atau rendah tingkat, yang persis sama ketika pertama kali diciptakan." Kata Muba sambil tertawa tenang. Dia memperhatikan wajah Linley ini, dan memang ... itu seperti yang telah diduga.

Linley sangat terkejut.

"Bagaimana mereka sama?" Linley sangat bingung.

Di benua Yulan, bijih biasa dan bijih berharga akan secara alami memproduksi senjata kualitas bervariasi. Tapi artefak divine ...

"Bahan-bahan yang artefak divine terbuat dari mungkin memiliki beberapa perbedaan, tetapi secara umum perbedaannya tidak besar." Muba dijelaskan secara rinci. "Tingkat artefak divine tidak ditentukan oleh yang 'lahir'; itu ditentukan oleh 'pengalaman' itu setelah dibuat. "

"Pengalaman?" Linley tidak benar-benar mengerti.

Delia terdekat dipertahankan diamnya. Dia juga mendengarkan dengan hati-hati.

"Benar. Sebagai contoh, sebuah artefak divine biasa yang baru saja dibuat. Hal ini sangat biasa, sangat rata-rata. Tetapi jika itu adalah di tangan seorang Highgod, salah satu yang memperlakukan senjata ini seperti keluarga dan sering menggunakan kuasa divine-Nya dan energi spiritual untuk menyehatkan artefak divine, serta sering menggunakannya untuk melawan ... ratusan juta tahun kemudian, bahwa/itu artefak divine kemungkinan besar telah menewaskan lebih dari satu juta Dewa. Pada saat itu, Anda akan menemukan bahwa/itu artefak divine ini telah benar-benar berubah menjadi artefak divine tingkat tinggi. "

Muba tersenyum sambil menatap Linley.

Mendengar ini, Linley tampaknya mengerti sedikit.

"Bagaimana menurutmu?" Muba tertawa.

Linley merasa seolah-olah dia sekarang samar-samar memahami arti kata-kata Muba sebelumnya; 'Tingkat artefak divine tidak ditentukan oleh yang' lahir '; itu ditentukan oleh 'pengalaman' itu telah setelah menciptakan '.

"Berapa banyak perbedaan bisa ada antara artefak divine dalam hal apa bijih mineral yang digunakan untuk membuat mereka? Tapi aura amat buruk dan 'roh' dari artefak divine ditentukan oleh pengalamannya, dan terbentuk perlahan-lahan. Hal-hal tidak mungkin diberikan oleh mineral tak bernyawa. "Muba terus.

Linley mulai mengerti.

"aura amat buruk. Spirit? "Linley agak setuju dengan penjelasan Muba ini.

"Orang-orang seperti kita, setelah melangkah ke jalur pelatihan, harus memahami seberapa keras dan sulit jalan ini. Ketika kita menjadi Dewa, dapat dianggap bahwa/itu kami telah berhasil sampai batas tertentu sudah. ''''"Muba kata sambil mendesah. "Hanya, di Tujuh Pesawat Divine dan Empat Pesawat Tinggi ... ada terlalu banyak demigods seperti kita."

"artefak Divine adalah apa yang kita andalkan untuk melindungi diri dan membunuh musuh." Muba kata sungguh-sungguh.

Linley sekali lagi setuju dengan penjelasan Muba ini.

Jiwa adalah bagian fundamental dari Dewa a!

Apa Dewa pada gilirannya benar-benar mengandalkan adalah wawasan mereka dalam Hukum, serta satu set cocok artefak divine! Mengandalkan artefak divine dan wawasan ke dalam Hukum, orang bisa melindungi diri sendiri dan kesepakatan dengan musuh.

"Untuk benar-benar menjadi selaras dengan sifat spiritual dari artefak divine bukanlah tugas yang mudah." Lanjut Muba. "Mungkinkah, Linley, bahwa/itu Anda berpikir bahwa/itu hanya dengan mengikat dengan darah, Anda akan dapat sepenuhnya membuat artefak divine Anda?"

Linley melihat Muba bingung.

Binding sesuatu dengan darah menjadi tuannya; ini adalah pengetahuan umum!

"Binding oleh darah tidak lebih dari menunjukkan bahwa/itu artefak divine ini milik Anda. Namun, untuk benar-benar membuat satu dengan kehendak Anda tidak sesederhana itu. Anda harus memahami ... artefak divine, terutama salah satu yang telah ada selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, memiliki semangat sendiri. "

Muba mengatakan dengan sungguh-sungguh, "Sebagai seorang ahli tumbuh, artefak divine-Nya akan tumbuh bersama dia dan pengalamannya. Kita harus memperlakukan artefak divine kita seperti yang kita akan keluarga kami. Kita harus membuat roh kita menjadi seperti salah satu selama jangka waktu yang panjang. artefak divine yang telah membunuh banyak Dewa akan memiliki sifat spiritual yang sangat kuat, sehingga lebih mudah untuk menggunakannya setelah Anda adalah salah satu dengan itu. "

"Sebagai contoh, seorang ahli yang melatih di Jalan Destruction mungkin menggunakan artefak divine biasa, tapi setelah menggunakannya selama sepuluh juta tahun dan membunuh banyak Dewa, artefak divine ini akan menjadi artefak divine dengan Destruction-gaya alam . Misalnya ... hanya dengan mengisinya dengan kuasa divine, getaran artefak divine ini sendiri dapat menyebabkan ruang untuk menghancurkan dan menciptakan pisau spasial.

hati Linley gemetar.

Bloodviolet!

Bloodviolet persis seperti ini. Linley hanya harus mengisinya dengan kuasa Divine, dan Bloodviolet akan tidak hanya membuat patah tulang spasial, itu akan juga menghasilkan lagu pedang senandung yang dapat menyebabkan getaran dalam jiwa orang lain. Linley telah bertanya-tanya sepanjang waktu ini tentang hal ini. Sebuah artefak divine itu tak lebih dari sesuatu yang terbentuk dari mineral; bagaimana, kemudian, bisa itu memiliki efek yang tidak biasa?

Sekarang, tampaknya, itu karena 'alam spiritual' nya.

Dibandingkan dengan Bloodviolet, pedang berat adamantine jauh lebih rendah.

Linley sudah mulai percaya penjelasan Muba ini.

"Biarkan saya membuat contoh. Sebuah artefak divine yang baru ditempa seperti bayi. Apa yang akan bayi seperti ketika tumbuh? Itu tergantung pada pengalaman masa depan. Apa yang perlu kita lakukan adalah untuk mengolahnya! "Jelas Muba. "Linley, jika Anda memiliki artefak divine yang kuat, maka apa yang perlu Anda lakukan adalah membuatnya mengakui Anda."

Linley mulai khawatir.

"Apa Muba maksud dengan mengatakan ini? Mungkinkah dia tahu bahwa/itu saya memiliki artefak divine kuat? "Linley masih sangat mencurigakan mengenai kunjungan ini dengan Muba. Mendengar kata-kata Muba, ia menjadi lebih berhati-hati.

"Mr. Muba, Anda mengatakan 'mengakui'? "Linley melihat Muba.

Muba mengangguk sedikit. "Powerfull artefak divine yang sangat langka dan berharga. Hal ini karena secara umum, Dewa yang hanya mampu melindungi dan menghargai satu atau dua artefak divine, menghargai mereka seperti hidupnya sendiri. Itu hampir mustahil untuk membuat mereka menyerah kepada orang lain. "

"Baru saja, saya mengatakan bahwa/itu baru dibuat artefak divine seperti bayi, sementara mereka artefak divine yang sangat kuat seperti orang dewasa. Kuat artefak divine memiliki roh mereka sendiri, dan secara alami kuat. Tapi karena mereka sudah 'dewasa', maka akan sangat sulit bagi mereka untuk benar-benar mengakui master lain. "

"Hanya setelah itu telah benar-benar diakui Anda akan Anda dapat memanfaatkan kekuatan penuh."

Linley mendengarkan dengan penuh perhatian untuk kata-kata ini.

pedang berat adamantine Nya adalah kemungkinan besar 'bayi' sekarang. Dia harus menghabiskan waktu untuk memelihara dan membantu tumbuh.

Adapun Bloodviolet, itu sudah menjadi 'dewasa' dengan jiwa sendiri. Itu tidak akan begitu mudah mengakui dia. Kemungkinan besar, orang yang Bloodviolet benar-benar mengakui itu 'yang satu' ... yang jahat, pria berambut ungu yang telah dibina dari artefak divine biasa untuk tingkat saat ini kekuasaan.

Muba sudah selesai dengan penjelasannya.

Tapi kata-katanya memiliki dampak besar pada Linley.

Setelah semua, salah satu hal yang paling penting untuk pelatihan orang di jalan ini adalah senjatanya.

"Akui? Mengakui bagaimana? "Linley tanya.

"Sulit untuk mengatakan." Muba mengerutkan kening. "Saya dapat memberitahu Anda sebuah metode sederhana. metode yang ... biasanya, sering menggunakan energi spiritual Anda dan kuasa divine untuk memelihara itu. Ini adalah cara yang paling biasa dan paling umum. Sebenarnya, untuk membuat artefak divine yang memiliki roh mengakui Anda sebagai tuannya akan mengharuskan Anda untuk membayar harga tinggi. "

"A artefak divine akan dapat merasakan cinta Anda menanggungnya juga."

Muba tertawa. "Sederhananya, tidak memperlakukannya sebagai senjata tak bernyawa. Memperlakukannya seperti yang Anda lakukan makhluk hidup. Dengan berjalannya waktu, saya membayangkan bahwa/itu artefak divine akhirnya akan mengakui Anda. "

Linley sedikit mengangguk.

Perlakukan artefak divine seperti makhluk hidup!

"Bagaimana jika Anda adalah penguasa pertama dari artefak divine?" Tanya Linley.

"Itu sederhana. Hanya terus memelihara dan menumbuhkan itu. Secara alami dan benar-benar akan mengakui Anda. "Kata Muba sambil tertawa.

Linley tiba-tiba pikiran ...

pedang berat adamantine Nya tidak harus terikat dengan darah sama sekali. Itu berarti ... itu belum mencapai tingkat yang belum.

"Jika kualitas senjata ini membuatnya sangat dekat dengan artefak divine dalam kekuasaan, tetapi tidak pada tingkat yang perlu terikat oleh darah, lalu apa? Setelah mencapai tingkat Dewa, bisa satu terus menggunakan senjata ini? "Tanya Linley. Dia benar-benar benar-benar memiliki beberapa kasih sayang terhadap pedang yang berat adamantine nya.

Dia tidak mau menyerah pedang berat adamantine. Dan, dari segi kualitas, itu tidak terlalu jauh baik.

"Haha ..."

Muba mulai tertawa keras. "Linley, 'mengikat darah' tidak selalu menentukan apakah senjata itu baik atau tidak. Misalnya, cincin interspatial. Dalam Pesawat Tinggi, cincin interspatial yang biasa seperti tas atau karung sini di benua Yulan. Mereka sangat biasa. cincin Interspatial perlu terikat oleh darah, tapi apakah itu berarti mereka kuat? "

Linley tertegun.

Selama ini, Linley selalu percaya bahwa/itu mengikat dengan darah adalah sesuatu yang senjata hanya akan memperoleh setelah mencapai tahap artefak divine. Tapi sekarang, dari suara itu, itu adalah kesalahan.

"Binding oleh darah tidak lebih dari teknik." Muba tertawa.

"Sebagai contoh, sebuah pisau biasa, bahkan hanya parang memotong kayu, di tangan seorang Sovereign yang sering menggunakan kekuatan Sovereign dan energi spiritual untuk memelihara itu, setelah triliunan tahun ... kemungkinan besar telah berubah menjadi 'artefak Sovereign' yang melampaui tingkat 'artefak divine'! "Muba menjelaskan.

mata Linley berbinar.

"artefak Sovereign?" Ini adalah pertama kalinya Linley telah mendengar dia menyebutkan artefak Sovereign.

"Benar. Sovereign artefak. "Muba tertawa. "Aku lupa memberitahumu. Berbagai tingkat yang artefak divine dapat dibagi menjadi juga didasarkan pada kekuatan divine Master artefak. Beberapa artefak divine yang baru ditempa, jika diberikan kepada Demigod untuk menggunakan dan memelihara yang tetap pada tingkat Demigod, kemungkinan besar akan hanya menjadi artefak divine tingkat rendah. "

"Tapi Lord penuh yang memelihara itu, selama ia menghabiskan waktu dan usaha di atasnya, akan memungkinkan untuk menjadi artefak divine tingkat menengah. Dari sini, kita bisa mengatakan ... bahwa/itu jika Sovereign sepenuh hati mengabdikan dirinya untuk memelihara senjata, maka senjata itu kemungkinan besar akan mencapai tingkat artefak Sovereign. Adapun apa senjata dimulai sebagai, yang benar-benar tidak masalah banyak. "

Linley sedikit mengangguk.

Muba bisa mengatakan bahwa/itu Linley ini kemungkinan besar memiliki fana, senjata biasa.

Penjelasan

Mendengar Muba ini, Linley merasa nyaman.

Dia tidak perlu mengubah senjata, setidaknya. Linley telah khawatir bahwa/itu jika di masa depan, ia tumbuh terlalu kuat, jika pedang berat adamantine mungkin akan cocok untuk tingkat tinggi tempur. Tapi sekarang, tampaknya, tidak perlu ... seperti Muba telah meletakkannya, bahkan kayu memotong parang biasa, di tangan seorang Sovereign, bisa menjadi artefak Sovereign dengan cukup waktu dan perhatian dari Sovereign.

"pedang berat adamantine saya jauh lebih baik daripada parang kayu memotong setidaknya."

Linley adalah dalam suasana hati yang sangat baik setelah mendengar ini.

"Mr. Linley, aku tidak akan mengganggu Anda lebih lanjut. Aku akan kepala kembali untuk saat ini. "Muba tertawa sambil berdiri.

Linley dan Delia buru-buru berdiri juga.

Tidak peduli apa niat Muba ini adalah, ia telah memberitahu Linley banyak hal hari ini. Linley merasa sangat berterima kasih terhadap dia. Selain itu, Linley merasa bahwa/itu apa yang dikatakan Muba kemungkinan besar nyata, berdasarkan pengalaman Linley sendiri dengan Bloodviolet.

Setelah Muba kiri.

"Jadi penciptaan artefak divine yang kuat sangat rumit." Delia menghela napas.

Linley tertawa. "Sebenarnya, itu masuk akal. Hanya jika Anda sepenuh hati memeliharanya akan artefak divine benar-benar kuat perlahan dibuat. Jika hanya dengan mengandalkan bahan yang baik dan keterampilan penempaan yang baik, Anda bisa membuat artefak divine kuat, maka mereka akan menjadi semua tempat. "

Linley sudah mengambil keputusan.

Di masa depan, ia harus lebih memperhatikan pedang yang berat adamantine dan Bloodviolet.

Sementara ia melakukan perjalanan di jalan untuk puncak pelatihan, artefak divine-Nya akan tumbuh bersama dia ...

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 12, Chapter 32

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#12,#Chapter#32#Bahasa#Indonesia