*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 12, Chapter 19 (Real)

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 12, The Descent of the Gods ''“ Chapter 19, Controlled> Buku 12, The Descent of the Gods - Bab 19, Terkendali

here πŸ˜‰ ] >[Catatan - Ada seluruh 'palsu' Bab 19 yang telah diposting pada April Mop (1 April) 2015. Jika Anda tertarik, Anda bisa membacanya dan komentar pembaca lucu di sini πŸ˜‰]

Linley, Fain, dan Violet Gold Rat King 'Harry' semua terbang dalam garis lurus. Tiga ahli terbang pada kecepatan yang sangat cepat. Tak lama kemudian, mereka berangkat Forest of Darkness dan tiba dalam perbatasan Kekaisaran Baruch.

Linley jelas agak gugup. Dia mendesak, "Harry, terbang sedikit lebih cepat. Aku khawatir bahwa/itu kedua orang perak-berjubah akan mulai pembantaian sebelum kami tiba. "Linley masih cukup gugup.

layak Seluruh kota orang telah dibantai.

Kematian tidak bahkan bagian terburuk dari itu; yang terburuk adalah gejolak dan teror itu menyebabkan di hati rakyat jelata.

Warga Kekaisaran tidak akan terlalu takut oleh satu juta orang meninggal dalam pertempuran, tetapi seratus ribu orang meninggal di kota tanpa alasan sama sekali hanya terlalu mencengangkan.

"Tidak terburu-buru. Ini baik-baik saja. "Harry tidak terburu-buru sama sekali.

"Harry, hanya terbang sedikit lebih cepat. Aku tahu persis seberapa cepat Anda. "Bebe berbicara untuk Linley.

Harry melirik Bebe dengan pasrah. "Baik, kalau begitu." Dan kemudian, Violet-Emas Rat Raja, Harry, segera peningkatan kecepatan secara dramatis, dan Linley dan Fain segera bergegas untuk mengejar ketinggalan. Tiga ahli melesat melalui langit malam seperti sinar cahaya, terbang melewati satu kota dan kota demi satu.

"Linley, jangan khawatir. Kedua orang perak berjubah mungkin akan menunggu sampai larut malam sebelum membuat langkah mereka. "Harry mengatakan dengan penuh keyakinan," Sekarang, itu hanya sembilan atau lebih di malam hari. Masih banyak orang di luar minum dan makan. "Kata Harry.

Linley hanya terlalu khawatir tentang masalah ini. Dia bahkan tidak punya kesempatan untuk berpikir melalui.

Tapi sekarang, mendengar kata-kata Harry, ia berpikir kembali ke deskripsi 'kota mati' sebelumnya yang telah dibahas Wharton dengan dia. Hampir semua orang mati dalam Bluelion Kota telah meninggal di rumah mereka. Jumlah orang yang tewas di jalanan bisa dihitung dengan satu tangan. Pada apa waktu akan sebuah kota memiliki hampir tidak ada di luar di jalan-jalan?

Setelah semua, hanya setelah tengah malam akan sebagian besar restoran dekat.

Linley langsung tenang.

Fain bingung. "Harry, Anda mengatakan mereka hanya akan membuat mereka bergerak larut malam? Kemudian sebelumnya, kau tidak mengatakan bahwa/itu perak berjubah pria adalah orang-orang untuk menyerang Delapan belas Northern Duchies? Mengapa mereka menyerang begitu awal di Delapan belas Utara Duchies? "

"Bodoh!" Harry tertawa keras gembira. "The Delapan belas Utara Duchies adalah satu di antara tempat-tempat terdingin di benua Yulan. Saat musim dingin, dan jadi ada perbedaan besar antara siang dan malam. malam Relikui dingin. Dalam Delapan belas Utara Duchies, di malam hari, jika Anda adalah untuk meludahkan seteguk air liur, itu akan membeku menjadi es batu sebelum memukul tanah! "

Linley diam-diam mengangguk. Dia juga telah mendengar bagaimana dingin Delapan belas Duchies Utara yang.

"Dalam hal semacam cuaca, sebagian besar orang dari Delapan belas Utara Duchies akan tinggal di rumah di malam hari, yang tinggal di sebelah tungku mereka. Secara khusus, kota-kota yang lebih kecil akan memiliki hampir tidak ada yang keluar pada malam hari untuk berani dingin. Tidak ada orang yang akan terlihat di jalan-jalan. "Harry mendesah. "Katakan padaku, apakah ada kebutuhan untuk orang-orang perak berjubah menunggu sampai tengah malam untuk bertindak dalam situasi seperti ini?"

Fain sekarang dipahami.

"Oh, kita sudah hampir sampai. Hanya seratus kilometer jauhnya. "Harry berkata penuh semangat.

Linley dan Fain langsung merasa sedikit dari niat membunuh mulai meningkat di dalam hati mereka.

acara The 'kota mati' di Empire O'Brien dan Kekaisaran Baruch telah benar-benar menyebabkan kedua Fain dan Linley harus benar-benar marah. Seseorang untuk bertindak sehingga liar adalah tanda bahwa/itu mereka memegang kedua Empires menghina, dan juga tidak memiliki rasa hormat bagi para Orang Suci yang berdiri di belakang dua Empires.

"Semua orang, datang ke berhenti." Kata Harry.

Linley dan Fain segera terhenti. Sekarang, beberapa kilometer jauhnya, ada sebuah kota kecil di depan mereka. Di udara, mereka bisa melihat dengan jelas bahwa/itu kota itu penuh dengan lampu menyala, dan ada banyak figur manusia santai berjalan di jalan-jalan. Kota ini sangat damai.

"Harry, di mana kedua orang perak berjubah?" Linley segera bertanya.

Dia tidak berani untuk mencari dengan energi spiritual. Setelah semua, jika ia menggunakan energi spiritual untuk mencari mereka, setelah mereka melihat itu, mereka mungkin akan melarikan diri.

"Anda tidak bisa mengatakan?" Harry tertawa begitu keras, bahkan kumisnya melengkung ke atas. "South of Anda, kira-kira enam kilometer jauhnya di padang gurun itu, kedua orang perak berjubah sedang duduk dalam postur meditasi. Kemungkinan besar, mereka akan menunggu sampai larut malam sebelum membuat langkah mereka. "

Linley dan Fain segera berbalik untuk melihat ke arah selatan.

Itu adalah daerah terpencil, penuh dengan rumput liar.

Linley dan Fain bertukar pandang. Dari tatapan satu sama lain, mereka tahu apa keputusan mereka. Tanpa ragu-ragu sama sekali ...

"Swoosh!"

Kedua Saints Perdana berubah menjadi kabur, diam-diam mendekat daerah terpencil. Adapun Bebe, ia melompat turun dari bahu Linley dan diikuti oleh sisi Harry. Dia tidak ingin mengganggu serangan Linley pada orang-orang perak berjubah. Selain itu, Bebe benar-benar percaya diri dalam kemampuan Linley ini.

Linley bahkan berhasil mengalahkan satu juta abyssal Pisau Demons. Bagaimana mungkin dia bisa takut pria perak berjubah ini?

"Whooooosh."

Angin bertiup terhadap rumput dan menyebabkan ia terus bergoyang. Dalam rumput liar, kedua orang perak berjubah duduk dalam postur meditasi, tidak bergerak sama sekali. Bahkan jika seseorang mendekat mereka, kecuali mereka membayar perhatian khusus untuk lingkungan mereka, mereka mungkin berpikir bahwa/itu keduanya tidak lebih dari dua batu putih.

Tiba-tiba, dua orang perak berjubah secara bersamaan membuka mata mereka dan berbalik untuk menatap ruang terdekat dengan dingin, tatapan pisau-seperti mereka.

Mengetahui bahwa/itu mereka telah ditemukan, Linley dan Fain, yang telah diam-diam bergerak lebih dekat dan lebih dekat, tidak ragu-ragu lagi.

"Bunuh!" Linley dan Fain mengangkat kecepatan mereka ke tingkat terbaik mereka. Dari ini, salah satu bisa membedakan antara Fain dan Linley. Ketika Fain mengangkat kecepatan ke tingkat maxium, ia berubah menjadi petir yang memangkas melalui udara. Adapun Linley, ketika ia mengangkat kecepatan untuk membatasi ...

Dia hanya berubah menjadi tak terlihat, angin tak berbentuk. Di malam yang gelap, bentuk Linley itu tidak lagi terlihat.

Tapi begitu dua orang perak berjubah tahu bahwa/itu musuh telah datang, mereka telah segera menggunakan energi spiritual mereka untuk menutupi daerah sekitarnya, dan dengan demikian benar-benar dapat merasakan gerakan lawan mereka.

"Begitu cepat." Kedua orang perak berjubah berdua heran dengan kecepatan Linley ini. kecepatan Fain ini sudah cukup menakutkan, tapi kecepatan Linley ini hampir tiga kali lipat dari Fain ini. Dalam hampir sekejap, Linley tiba di depan salah satu orang perak berjubah.

Retreat!

Tidak ragu-ragu sama sekali, pria perak berjubah segera berubah menjadi seberkas cahaya perak, mundur ke belakang pada kecepatan sebanding dengan Fain ini.

"Die!" Linley menatap pria perak berjubah dengan tatapan dingin. Seperti dewa melihat ke bawah pada rakyat biasa, ia memukul dengan pukulan sederhana dari pedangnya, dan terlihat, samar-biru Dimensi Decapitator muncul. Di mana serangan Decapitator Dimensi berlalu, ruang itu sendiri segera mulai retak dan terpecah.

Dia tidak meninggalkan bukaan sama sekali.

Dimensi Decapitator langsung cincang pria perak berjubah menjadi dua bagian.

"Hrmph!" Dengan sapuan tangannya, Linley disebabkan tak terhitung jumlahnya, pisau angin sangat tajam muncul, memotong kepala perak berjubah manusia menjadi tumpukan lumpur daging dan menghancurkan jiwanya.

Dalam sekejap, ia telah dibunuh musuhnya!

"Bang!" Dari tidak terlalu jauh, suara benturan menakutkan bisa didengar. Fain dan orang perak berjubah kedua terbang dari satu sama lain, dan gelombang menakutkan energi meledak di setiap arah. Banyak rumput sekitarnya cincang melalui seakan dipotong oleh pisau tajam, terbang jauh dalam lingkaran yang rapi.

Linley mengerutkan kening. "Swoosh!" Pindah seperti angin, ia dengan cepat tiba di dekat pria perak berjubah.

Perak berjubah pria ingin melarikan diri, tapi kecepatannya hanya terlalu lambat dibandingkan dengan Linley ini. kaki kanan Linley ini, bergerak seperti embusan angin, membawa kekuatan yang besar, pecah kejam terhadap punggungnya, langsung mengirim pria perak berjubah terbang menjauh.

Terbang menuju arah Fain ini.

Tentu, Fain akan memanfaatkan kesempatan ini!

Bergerak di kecepatan tertinggi, ia tiba di sebelah orang perak berjubah. The terluka parah pria perak berjubah, dengan raungan marah, mengirim tinju smashing ke arah dada Fain, tapi Fain benar-benar diabaikan serangan, dengan menggunakan telapak tangannya sendiri untuk menghancurkan langsung turun menuju tengkorak manusia perak berjubah.

"Bang!" A berderak suara yang luar biasa.

pukulan Pria perak berjubah ini menyerah dada Fain, tapi meskipun begitu, tubuh perak berjubah manusia masih jatuh dari udara, tak berdaya. Adapun Fain, karena miliknya dari Pearl of Life, nya menyerah dada hampir seketika diperbaiki sendiri normal.

Linley dan Fain mendekat satu sama lain.

"Linley, Anda tumbuh lebih banyak dan lebih kuat." Fain mendesah dengan takjub. "Kalau bukan untuk Anda, saya mungkin akan harus menggunakan energi spiritual saya dan memanfaatkan serangan utama saya."

Linley tertawa. "Fain, mari kita melihat dan melihat siapa mereka. Mereka menutupi seluruh tubuh mereka dengan ini jubah perak. "

"Benar." Fain ingin melihat apa yang orang-orang perak berjubah benar-benar adalah juga.

Perak berjubah pria yang telah membunuh Linley telah kepalanya benar-benar hancur, dan tubuhnya telah cincang dua juga. Linley dan Fain mendarat di dekat salah satu bagian cincang, kemudian ditarik ke samping jubah perak panjang yang menutupi setengah badan. Ketika mereka melakukannya, baik wajah mereka berubah.

Itu setengah tubuh ditutupi dengan sisik putih padat, seperti ikan.

"Tidak manusia." Keduanya benar-benar tertentu ini.

Tidak ragu-ragu sama sekali, Linley dan Fain berjalan ke pria perak berjubah yang telah membunuh Fain, menarik selain jubah perak yang menutupi tubuhnya. Kulit ini perak berjubah manusia adalah warna metalik, tetapi hanya menilai dari fitur, ia tampak sangat mirip dengan manusia.

"Juga bukan manusia." Linley dan Fain berdua semakin yakin sekarang hipotesis mereka.

Apakah itu tersembunyi Dewa atau hamba Dewa itu, semua orang-orang ini dari pesawat lainnya.

"Haha, Linley, kekuatan Anda telah meningkat sedikit." Harry dan Bebe, yang telah disembunyikan jauh, terbang di atas sekarang. Harry terbahak-bahak. "Namun, saya harus memberitahu Anda dua hal. Salah satunya adalah kabar baik. Yang lainnya adalah berita buruk. "

Linley dan Fain berdua merasa hati mereka gemetar.

Kabar buruk?

"Katakan, mana yang harus saya katakan pertama?" Harry tampak sebagai kejahatan sebagai setan kecil.

"Kabar buruk pertama." Linley dan Fain kedua kata.

"Kalian berdua terkoordinasi dengan baik." Harry mengangguk kecilnya. "Lalu aku akan memberitahu Anda. Di masa lalu, ketika saya katakan bahwa/itu Dewa tidak akan tahu bahwa/itu Anda adalah orang-orang untuk membunuh orang-orang perak berjubah, itu bohong! Dewa yang pasti tahu bahwa/itu Anda adalah pembunuh. "

Linley dan Fain ini wajah langsung berubah jelek untuk dilihat.

Kedua Fain dan Linley, meskipun menjadi kuat antara Saints, akan mudah diinjak-injak oleh Dewa.

"Harry, kau ..." Linley benar-benar tidak tahu apa yang harus ia katakan.

"Bagaimana rasanya? Apakah Anda marah? Haha, jika saya tidak mengatakan apa yang saya katakan, akan kalian berdua berani membunuh dua pria perak berjubah? "Harry jelas tampak sangat senang dengan dirinya sendiri.

"Harry." Bebe sekarang bahagia juga.

Harry buru-buru berkata, "Tapi masih ada kabar baik, kan?"

Linley dan Fain segera menatap Harry.

"Sebelumnya, ketika saya mengatakan bahwa/itu Dewa telah terluka parah dan juga sibuk dengan tugas penting, dan bahwa/itu ia tidak akan mencari kalian untuk membalas dendam ... itu benar. Katakan padaku, bukankah itu kabar baik? "Harry hati-hati mengamati ekspresi Linley dan Fain ini wajah.

Linley dan Fain benar-benar tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

"Harry, Anda mengatakan bahwa/itu Dewa yang sedang sibuk dengan tugas penting. Lalu ... setelah dia selesai dengan tugas, tidak akan ia memiliki cukup waktu untuk mencari kita untuk membalas dendam? Berapa lama Anda pikir dia akan sibuk untuk? "Linley tanya.

Harry berhenti sejenak. "Itu sulit untuk mengatakan. Aku berharap dia akan membutuhkan tiga atau empat tahun. "

"Saya harap itu empat tahun kemudian." Alasan Fain mengatakan ini adalah karena hampir enam tahun telah berlalu sejak God Perang dan yang lain telah pergi ke Necropolis Dewata untuk perjalanan sepuluh tahun mereka. Dalam sedikit lebih dari empat tahun, Perang God, Imam Besar, dan lain-lain akan kembali.

Linley diam-diam menghela napas lega juga.

Setidaknya ... dalam tiga atau empat tahun, ia pasti harus telah menjadi Dewa sendiri.

"Tapi tentu saja, itu hanya dugaan saya." Harry menambahkan kata-kata tambahan. Melihat tampilan berharap di wajah Linley dan Fain, ia segera mulai tersenyum begitu luas bahwa/itu mata kecilnya berubah menjadi celah kecil bergembira.

Dalam yang gelap, kamar bawah tanah yang suram.

Sosok rangka tetap duduk dalam postur meditasi, dan bahwa/itu dunia kristal masih melayang di depannya, dengan berputar-putar energi kabut seperti di dalamnya. Hanya ... tampaknya seolah-olah ada beberapa tetes lebih perak yang telah menyatu dalam kabut, dibandingkan dengan sebelumnya.

"Dua meninggal?"

Mata pria tua rangka berkedip dengan yang melahap lampu hijau. "Dua dari mereka?" Dalam pikiran sosok kerangka, gambar dari Linley dan Fain muncul.

Sebagai Grand Warlock, ia rohani mengendalikan sembilan pria perak berjubah. Di saat-saat sebelum kematian mereka, kedua orang perak berjubah telah melihat Linley dan Fain ini penampilan, dan telah segera dikirim pengetahuan ke pikiran Grand Warlock. Meskipun Grand Warlock tidak pernah secara pribadi melihat Linley dan Fain ...

Lain memiliki!

"Yale, kau sudah melihat ini dua sebelumnya?" Orang tua rangka langsung ditransfer gambar dari dua pikiran Yale.

Yale, yang telah di tengah-tengah tidur siang, tiba-tiba membuka matanya.

"Grand Warlock, satu dengan rambut cokelat panjang Linley. Dia adalah teman baik saya. Yang lain, yang satu dengan rambut biru pendek, saya pernah bertemu di tempat Bro Ketiga. Dia adalah murid tertua dari College Perang God, Fain. "Suara Yale juga langsung memasuki kesadaran Grand Warlock.

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 12, Chapter 19 (Real)

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#12,#Chapter#19#(Real)#Bahasa#Indonesia