*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 12, Chapter 1

 


> Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 Book 12, The Descent of the Gods '' Chapter 1, Coming Home> Buku 12, The Descent of the Gods - Bab 1, Coming Home

Jauh di dasar laut, dengan Beirut dalam memimpin, para ahli mulai terbang ke arah pintu interdimensional.

"The Necropolis Dewata ..." Linley berbalik untuk meliriknya.

Meskipun mereka telah terbang puluhan kilometer jauhnya dari itu, bahwa/itu dua puluh ribu meter yang struktur tinggi, Necropolis Dewata, itu masih terlihat seperti biasa. Sisi saat ini menghadapi Linley masih bahwa/itu ukiran dari melingkar, ular-seperti naga bersayap. Setelah melihat bahwa/itu besar patung naga, hati Linley secara alami melonjak dengan perasaan familiar.

"Tidak peduli apa yang ada di dalam Necropolis Dewata memanggil saya, saya tidak bisa hanya membuang hidup saya pergi. Di rumah, saya harus Delia, Taylor, dan Sasha. "Linley tidak bisa membantu tapi tiba-tiba memikirkan istri dan anak-anaknya, hatinya mengisi dengan kehangatan.

Dalam Laut Selatan tak terbatas. Meskipun angin laut tidak sangat kuat, gelombang masih bergulir lembut di atas permukaan laut. Matahari siang yang terik bersinar turun atas permukaan laut, menyebabkan ia mencerminkan dengan cahaya menyilaukan.

"Drip, drip ..."

Gelombang laut tiba-tiba aneh terpecah, dan berjubah hitam Beirut adalah orang pertama yang terbang keluar dari dasar laut. Di belakangnya adalah Perang God O'Brien, Imam Besar, Dylin, Cesar, dan Tarosse, lima Dewa. Di belakang mereka adalah orang-orang hampir tiga puluh korban yang beruntung Necropolis para Dewa, para Orang Suci yang tersisa.

"Wah!" Setelah tiba di permukaan laut, Linley mengambil napas rakus udara.

"ini adalah rasa udara dari benua Yulan." Linley mengangkat kepalanya, menatap matahari terik. Wajahnya tidak bisa membantu tetapi memiliki sedikit senyum di atasnya.

"The perasaan pulang indah." Linley bergumam pada dirinya sendiri.

Bukan hanya Linley. Bahkan Barker, Olivier, Fain, Desri, dan para ahli lainnya semua memiliki senyum di wajah mereka. The Yulan benua adalah pesawat yang telah melahirkan dan mengasuh mereka. Dalam pesawat ini, jiwa mereka merasa sangat nyaman dan santai.

"Lord Beirut, saya hanya akan mengantar Anda sejauh ini, kemudian." Tarosse kata hormat.

Beirut meliriknya, lalu mengangguk. "Baik. Tapi Tarosse, Anda harus tahu aturan saya. Saya percaya Anda tidak akan melanggarnya lagi. "Beirut memberi Tarosse sekilas dingin, dan Tarosse segera diperas keluar senyum.

"Lord Beirut, jangan khawatir. The Tarosse saat ini tidak lagi bahwa/itu Tarosse dari sepuluh ribu tahun yang lalu. "Tarosse kata hormat.

"Mm. Mari kita pergi. "Beirut memerintahkan tenang.

Para ahli lain mengikuti Beirut dan terbang ke arah utara dengan kecepatan tinggi. Hanya Tarosse ditinggalkan, menatap laut tak berujung. Ia bergumam, "Aku akhirnya kembali ..." Dan kemudian Tarosse terjun ke dalam laut.

Linley dan ahli lainnya terus terbang utara di udara di atas laut.

"Lord Linley, ketika kami kembali dari Necropolis Dewata ke benua Yulan, itu Tarosse yang membuka gerbang interdimensional. Tampaknya salah satu kebutuhan untuk berada di level God penuh kuasa untuk mengaktifkannya. "Barker dan Linley terlibat dalam percakapan yang tenang.

Linley mengangguk.

"Itu harus terjadi. Tapi itu Tarosse membiarkannya hidup Anda ... kita berutang padanya utang. "

"Benar." Barker mengangguk. "Tapi aku tidak mengerti mengapa ia melakukan itu."

Linley tertawa. "Cukup, jangan khawatir tentang hal itu. Anda harus merayakan kelangsungan hidup Anda sebagai gantinya. Tapi itu benar-benar cukup aneh. Saya tidak membayangkan bahwa/itu binatang divine, 'Ba-Serpent', milik pesawat Yulan benua kami, dan binatang ajaib dari Laut Selatan. "

"Linley." Cesar, yang terbang di depan, tiba-tiba melambat kecepatan terbangnya. Terbang di samping Linley, dia tertawa dan berbisik, "Apakah Anda mendiskusikan Tarosse? Tarosse ini ... sepuluh ribu tahun yang lalu, ia sangat terkenal. Saat itu, ia dikenal sebagai 'Raja Laut Selatan', dan hanya Dylin adalah sebanding dengan dia. Tapi tentu saja, Lord Beirut tidak masuk hitungan. "

"Oh?" Linley diam-diam heran.

Ini Ba-Serpent benar-benar luar biasa.

"Linley, aku harus berterima kasih." Cesar lanjutnya.

"Lord Cesar, apa maksudmu?" Linley terkejut. Cesar merendahkan suaranya lebih jauh. "Terima kasih karena telah menyelamatkan hidup Rosarie ini. Alas ... Rosarie, wanita itu, hanya terlalu keras kepala. Dia bersikeras menuju ke Necropolis Dewata sendiri. Untung Anda berada di sana, karena kalau tidak, kali ini ... "

Linley hanya sekarang mengerti apa artinya Cesar.

Cesar mengatakan pasrah, "Ini disayangkan. Jika kita Dewa yang memasuki Necropolis Dewata, kita harus mulai dari lantai dua belas. Akan sangat sulit bagi saya untuk mendapatkan percikan divine yang Demigod untuk Rosarie. "

"Mulai dari lantai dua belas?" Linley agak terkejut.

"Benar. Setelah semua, makhluk Saint-tingkat tidak menimbulkan ancaman bagi kita sama sekali. "Cesar tertawa dengan tenang. "Oh, kita berada di gurun Pembakaran sekarang. Kita kembali ke benua Yulan. "

Linley juga melihat Desert Pembakaran tak terbatas.

"Kami berada di benua Yulan sekarang. Semua orang, kembali ke tempat Anda sendiri. "Kata Beirut.

"Ya, Lord Beirut." Para ahli semua menjawab dengan hormat, dan kemudian mereka semua terpisah. Binatang ajaib baik terbang kembali ke Forest of Darkness atau pegunungan Sihir hewan, sedangkan manusia terbang ke segala arah. Adapun Beirut, berdiri di sana sendirian, ia dengan cepat menghilang dari visi semua orang dalam sekejap.

"Apa kecepatan yang luar biasa." Mengguncang hati Linley ini.

Meskipun kekuatannya telah meningkat secara dramatis, dibandingkan dengan Beirut, perbedaan itu sebagai besar sebagai bahwa/itu antara langit dan bumi.

"Wah. Menuju rumah. "Bebe pada bahu Linley sekarang, sangat bersemangat. Linley dan Barker keduanya memiliki senyum di wajah mereka. Jelas, mereka berdua berpikir untuk rumah juga.

Terbang masa lalu Desert Pembakaran, melintasi Kekaisaran Rhine dan Kekaisaran Rohault. Sebagai kerajaan terletak dari benua Yulan, udara di atas Kekaisaran Rhine dan Kekaisaran Rohault sekarang cukup hangat, dan daun hijau dan vegetasi dapat dilihat tumbuh subur di mana-mana.

Setelah melewati wilayah dua Empires ini, kelompok Linley akhirnya tiba di wilayah Baruch Kekaisaran.

Baruch Empire terletak di bagian utara benua. Meskipun tidak seperti Delapan belas Utara Duchies, tempat abadi dingin, itu masih jauh lebih dingin dari selatan. Sekarang, meskipun itu Maret, banyak pohon-pohon di bawah ini hanya memiliki cabang telanjang, dan beberapa daerah bahkan tertutup salju.

Setelah kelompok Desri meninggalkan, hanya beberapa orang terus terbang ke utara bersama mereka.

"Sepuluh tahun. The 'anarkis Lands' telah berubah begitu banyak. "Terbang dengan kecepatan tinggi dan menatap kota di bumi tak terbatas bawah, Linley memiliki sedikit kebanggaan dalam hatinya.

Sepuluh tahun yang lalu, Kekaisaran Baruch baru saja dibentuk setelah dua belas tahun konsolidasi, yang memungkinkan daerah untuk menangkap nafas setelah mengakhiri tahun yang tak terhitung perang. Tapi sekarang, penduduk Baruch Kekaisaran telah meningkat secara dramatis, dan kota-kota telah menjadi lebih anggun, sebanding dengan Uni Holy sebelumnya.

Di bawah, kastil kuno, polos dan sederhana muncul dalam padang gurun.

atap kastil ditutupi dengan lapisan salju tipis, dan banyak penjaga saat berpatroli di atasnya. benteng ini adalah legendaris 'Dragonblood Puri' Kekaisaran Baruch. Itu telah dibangun setelah bekas tambang magicite telah benar-benar dikosongkan, dan adalah tempat di mana keluarga Linley ini tinggal.

"Linley, mari kita berpisah di sini. Jika Anda ingin menemukan saya di masa depan, Anda bisa datang ke Arctic es. "Olivier isyarat sopan saat ia berbicara.

"Pasti." Linley tertawa dan mengangguk.

Olivier segera meninggalkan, bersama dengan korban yang beruntung yang tersisa dari Kutub Utara icecap ketika mereka terbang utara dengan kecepatan tinggi. Adapun Linley, Barker, dan Bebe, mereka terbang ke bawah menuju Dragonblood Puri.

Dragonblood Castle, tempat di mana pilar spiritual Kekaisaran Baruch, Linley, hidup. Menurut legenda, Kastil Dragonblood ini sering akan memiliki naga besar patroli tentang hal itu. Selain itu, para pengawal Dragonblood Puri semua prajurit yang paling berbakat dari Kekaisaran Baruch. Tidak ada yang berani untuk menyerang tempat ini.

Tiga lintasan cahaya ditembak jatuh dari langit menuju kastil, sementara aura besar tiba-tiba menyebar, meliputi seluruh Dragonblood kastil.

"Lord Linley?" Itu aura familiar ... langsung, banyak dari para ahli dari Puri Dragonblood segera bereaksi untuk itu. Apakah Zassler, Gates dan saudara-saudaranya, atau anak-anak Linley ini, mereka semua berlari menuju taman belakang Dragonblood Puri.

Karena Linley dan yang lainnya saat mendarat dalam kebun belakang.

hari sebelumnya salju belum mencair sepenuhnya, dan dengan demikian gumpalan salju masih bisa dilihat antara bunga-bunga.

"kembali Linley ini?" Pembantu rumah tangga Hiri dan Hillman, yang saat ini menikmati matahari di tengah kebun belakang, segera berbalik untuk menatap dari jauh. Linley, mengenakan jubah biru langit, dan Barker, mengenakan jubah coklat, berdiri bahu-membahu, sedangkan menggemaskan Bebe saat ini sedang berdiri di bahu Linley ini.

"Paman Hillman. Kakek Hiri. "Linley segera pergi untuk menyambut mereka.

"Indah. Indah. "Housekeeper Hiri sangat bersemangat. "Lebih dari sepuluh tahun. Sepuluh tahun penuh. Linley, saya, seorang orang tua, pikir saya mungkin tidak memiliki kesempatan untuk melihat Anda kembali. "Housekeeper Hiri menemani banyak generasi klan yang Baruch. Dia berusia lebih dari seratus tahun sekarang.

Setelah semua, dalam hal usia, Linley berusia lebih dari lima puluh tahun.

Namun, di antara Saints, dibandingkan dengan orang-orang ahli yang telah dilatih selama ribuan tahun, Linley hanya anak muda.

"Lord Linley. Oh! Kakak! "Gates dan Ankh, dua rekan besar, segera dibebankan ke depan, wajah mereka ditutupi dalam kegembiraan.

"Ayah!" Sebuah suara berat terdengar.

Masih ditutupi dengan keringat dan hanya mengenakan jubah sederhana, seorang anak muda tegap bergegas ke depan. Anak muda ini adalah lebih dari dua meter, dan saat ia berlari, ia gembira tampak di mana-mana sebelum tatapannya terkunci pada Linley.

"Bapa." Anak muda kokoh segera berlari menuju Linley.

fitur muda kokoh ini sepertinya memiliki 70% kemiripan dengan Linley ini. Hanya saja, ia secara fisik lebih besar dari Linley. Linley segera mengenalinya. Dengan sukacita terkejut, ia berkata, "Taylor?"

"Bapa, itu sudah sepuluh tahun." Taylor segera memeluk Linley.

Ketika Linley telah meninggalkan rumahnya, Taylor hanya telah dua belas, dan hanya seorang anak. Namun sepuluh tahun kemudian, Taylor sudah berumur dua puluh dua tahun. Jika dia berdiri berdampingan dengan Linley dan ada orang yang mengklaim bahwa/itu Linley dan Taylor yang saudara, banyak mungkin akan percaya.

Setelah semua, penampilan Linley itu hampir tidak berubah.

"Bapa, Anda melihat persis seperti yang Anda lakukan sepuluh tahun yang lalu." Taylor sangat gembira bahwa/itu matanya memerah. Setelah semua, dengan Taylor berumur dua puluh dua tahun lagi, sepuluh tahun itu memang periode yang sangat lama.

Linley menepuk Taylor di kepala, senyum di wajahnya. Linley selalu merasa sedikit bersalah terhadap Taylor. masa kecil seseorang ... adalah masa paling penting bagi mereka dalam perkembangan mereka, tapi dia, Linley, tidak pernah punya banyak waktu untuk menghabiskan waktu dengan anaknya.

"Di mana adikmu, Sasha?" Tanya Linley.

Taylor menggeleng. "Sis tidak di rumah. Dia pergi ke ibukota kekaisaran. Kemungkinan besar, dia hanya akan kembali beberapa waktu kemudian. "

"Ibumu?" Linley melihat bahwa/itu Delia belum keluar belum.

Tepat pada saat ini, seorang wanita muda yang cantik memegang bayi berjalan keluar. Wanita muda yang cantik, setelah melihat Linley, memiliki sedikit ibadah di matanya. Linley melirik wanita muda ini, bingung. "Taylor, siapa ini?"

"Jenny, cepat, datang di atas." Taylor segera memanggilnya.

Wanita muda yang cantik berjalan, lalu berkata, agak gugup, "Ayah!"

"Bapa?" Linley agak heran.

Taylor segera terkekeh, "Bapa, datang, ini adalah cucu berharga Anda. Ia lahir hanya tiga bulan yang lalu. "Taylor segera mengambil bayi dari pelukan wanita muda, kemudian menahannya di depan Linley. "Ayah, melihat bagaimana lucunya dia."

"Cucu?" Linley agak terperangah.

Dia tidak datang kembali sepuluh tahun. Tidak hanya itu anaknya dewasa, ia memiliki anak sendiri sekarang.

"Haha ... Boss. Yang terlihat di wajah Anda ... jadi lucu. "Bebe tertawa keras sekarang, dan yang lainnya mulai tertawa juga. Hanya saja, mereka tidak berani tertawa liar seperti Bebe lakukan.

Linley tidak bisa membantu tetapi pengaruh Taylor di kepala. "Taylor, Anda sedikit bajingan. Anda menikah dan memiliki anak tanpa menunggu ayahmu, saya, untuk kembali. "Linley tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia hanya menatap cucunya di depannya, dengan lembut nya, kulit berair, dan mereka menggemaskan, murni, mata gelap gulita menatap Linley bingung.

Begitu Linley telah melihat cucunya, ia segera mengambil suka dengan anak menggemaskan ini.

Linley segera mengulurkan tangan untuk memegang bayi. Linley sangat berhati-hati. Bahkan ketika ia mengambil tiga bunga api divine di Necropolis Dewata, ia tidak berhati-hati seperti dia sekarang adalah.

"Oh ... apa anak yang baik ..." Linley diadakan cucunya, senyum mekar di wajahnya.

Taylor dan istrinya, 'Jenny', saling melirik, tersenyum muncul di wajah mereka juga. Jenny berbisik ke telinga Taylor, "Taylor, kau tidak mengatakan bahwa/itu ayah tuanmu merobek Hellfire Phoenix terpisah dengan tangan kosong? Tapi ayah tuanmu tampaknya tidak sebagai menakutkan seseorang sebagai legenda membuatnya menjadi. "

Taylor menatap ayahnya, Linley. Sekarang, Linley tampak seolah-olah ia sedang memegang paling langka dari harta dalam pelukannya.

"Taylor, yang harus Anda memilih nama untuk anak belum?" Linley mengangkat kepalanya untuk melihat Taylor.

"Saya punya. Namanya Arnold [A'nuo]. "kata Taylor.

"Arnold?" Linley menunduk, menatap murni mata Arnold, hitam legam. Dia berkata lembut, "Arnold, Arnold ..." Ini adalah cucu pertamanya, dan perasaan ini memegang dia mengisi hati Linley dengan kepuasan dan pemenuhan.

  >


Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 12, Chapter 1

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#12,#Chapter#1#Bahasa#Indonesia