*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 11, Chapter 33

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 11, Necropolis of the Gods '' Chapter 33, Life and Death > Buku 11, Necropolis Dewata - Bab 33, Hidup dan Mati

Dari waktu ke waktu, Desri akan menggunakan energi spiritual untuk menyerang.

Pertempuran ini hanya terlalu intens!

"Slash ..."

Ruang itu sendiri tampaknya diiris melalui, sebagai darah-merah pisau panjang berubah menjadi berdarah saber-flash, menusuk melalui ruang antara merah abyssal Pisau Iblis dan Linley, tiba di depan Linley dalam sekejap.

Dengan pedang berat adamantine di satu tangan, dan Bloodviolet di lain, Dragonblood Warrior, Linley, biarkan keluar mendengus marah, dan pedang berat adamantine di tangannya menyerang anggun, tampaknya lambat tapi sebenarnya cepat, tiupan terhadap yang berwarna merah darah pisau panjang. 'Dentang'. Linley merasa seolah-olah gunung telah menghancurkan terhadap dirinya.

"Slash!" Dia tidak bisa menekan darah yang menggelegak, dan darah meledak dari bibirnya.

Bahkan timbangan drakonik di sisi kanan memegang pedang berat adamantine telah hancur dari getaran, tapi beberapa saat kemudian, cedera Linley ini sembuh pada tingkat yang mengagumkan. Linley sendiri tidak memperhatikan luka kecil seperti ini.

"Hrm?" Linley menatap darah merah abyssal pisau Iblis, menunggu untuk melihat apa hasilnya akan.

Serangan ia telah menggunakan barusan adalah orang yang telah digunakan untuk membunuh Flame Tyrant, pukulan paling kuat dari Kebenaran mendalam dari Bumi.

Tubuh merah abyssal Pisau Iblis bergetar seperti kawat baja, dan dengan bergetar itu, sedikit darah emas muncul di sudut mulutnya.

"Kau benar-benar kuat." Merah abyssal Pisau Iblis menatap dingin Linley.

Linley diam-diam terkejut. "Tidak heran dia adalah pemimpin dari abyssal pisau Demons. Tubuhnya jauh lebih kuat daripada tubuh orang-orang biasa abyssal Pisau Demons. Meskipun mengambil pukulan kekuatan penuh saya, tubuhnya tidak hancur berkeping-keping. Mayat makhluk logam memang jauh lebih tangguh daripada tubuh manusia. "

"Growl ...." Mata merah abyssal Pisau Demon penuh dengan api, dan memperketat cengkeramannya dua tangan pada pisau panjang darah merah.

Dalam terowongan, baik tiba-tiba terbang ke arah yang lain dengan kecepatan tinggi.

"Tidak peduli apa, aku harus membunuhnya saat ini." Linley telah mengambil keputusan.

Angin tiba-tiba dipancarkan telinga-piercing, sepi melolong. Linley dan merah abyssal Pisau Iblis sekali lagi berbenturan, dan kali ini, Linley digunakan Bloodviolet sebagai serangan utamanya. Dalam sekejap mata, sepuluh juta iblis pedang violet berkedip muncul, lengkung melalui udara seperti sulur yang tak terhitung jumlahnya dari Ibu Ratu.

Ruang dirinya tiba-tiba membeku, dan merah abyssal Pisau Iblis juga merasa bahwa/itu kecepatan terbang sendiri baru saja turun drastis.

"Hrmph." Sebuah petunjuk dari haus darah muncul di mata Linley ini.

Dia segera diaktifkan aura amat buruk dalam Bloodviolet dengan energi spiritual sekarang sangat murni nya. Ini adalah pertama kalinya Linley telah dimanfaatkan aura amat buruk dari Bloodviolet setelah mencapai Grand Magus Saint tingkat, dan kali ini, aura amat buruk itu lebih eksplosif dan ganas dari sebelumnya! Sebuah darah udara merah, hampir fisik dalam substansi, tiba-tiba menyerang merah abyssal Pisau Iblis.

"Ah!"

merah abyssal Pisau Siluman tiba-tiba memiliki perasaan seolah-olah ia sedang menghadapi salah satu iblis yang paling kuat dari Abyss jauh, dan teror yang ia merasa muncul dari jiwanya, menyebabkan pukulan pisau awalnya dahsyat ragu sedikit.

"Tunggu, tidak benar." Sayangnya, aura amat buruk itu hanya sisa-sisa dari pemiliknya yang telah ditinggalkan di Bloodviolet. pemilik asli Bloodviolet ini tidak sendiri tidak muncul. Merah abyssal Pisau Siluman cepat pulih, tapi pada saat ia melakukannya, ia melihat sepasang mata yang haus darah dan flash tunggal cahaya pedang violet.

"Die!"

Mereka sepuluh juta kilatan pedang sudah digabungkan menjadi pedang violet Flash tunggal. Abyssal pisau Iblis, sebelumnya dipengaruhi oleh aura amat buruk, telah mengangkat pedangnya untuk memblokir, tapi pedang kilat sudah tiba di depan matanya.

"Slash!"

Cahaya pedang melintas melalui leher merah abyssal pisau Iblis, dan seperti yang terjadi ... kepala logam dikirim terbang menjauh, matanya penuh dengan takjub dan tidak percaya. Dan kemudian, mayat tak bernyawa merah abyssal Pisau Iblis jatuh ke tanah.

Tidak peduli seberapa kuat abyssal pisau Iblis itu, itu bukan Dewa, dan itu tidak memiliki suatu Pearl of Life. Dengan kepalanya hilang, itu meninggal dalam hitungan detik.

Serangan sekitarnya abyssal Pisau Demons tiba-tiba terhenti.

Semua abyssal Pisau Demons menatap tak percaya di tempat kejadian. Fain, Desri, Olivier, dan lain-lain, yang telah dalam kesulitan dari serangan mendadak dari abyssal pisau Demons, juga merasa heran. Mereka juga telah menemukan ... bahwa/itu Linley telah membunuh yang merah abyssal Pisau Iblis.

"Cepat, melarikan diri." Suara Linley berdering di benak setiap orang.

Fain, Desri, dan lain-lain segera pulih dan buru-buru melarikan diri melalui terowongan.

Up di udara di atas, yang tak terhitung jumlahnya abyssal Pisau Demons terbang sekitar, sementara di tengah-tengah gerombolan itu dua kecil, kurus merah abyssal Pisau Demons. Kedua pemimpin telah menerima berita dari bawahannya.

"Schuler [Shu'lei] benar-benar meninggal." Merah abyssal Pisau Iblis di sebelah kiri kata tak percaya.

"Ini adalah Draconian." Sebuah cahaya dingin melintas melalui mata merah abyssal Pisau Iblis di sebelah kanan. "Sebelumnya di lembah, Draconian sudah membuat kesan yang besar pada saya. Tubuhnya harus memiliki Pearl of Life di dalamnya. Dia terluka berat oleh anak-anak kita beberapa kali, tapi dalam sekejap, ia sembuh. "

"Masalah utama adalah bahwa/itu mereka di bawah tanah. Yang membuat hal-hal sulit. "Meninggalkan abyssal Pisau Iblis itu menggeleng.

"Underground, tidak ada saling berhadapan sama sekali, dan energi spiritual anak-anak kita hanya dapat meregang untuk beberapa meter. Dalam pertempuran sengit seperti ini, semacam radius tidak berguna. "Kata Hak abyssal Pisau Iblis. "Selain itu, hanya ada begitu banyak ruang di terowongan. Pada sebagian besar, hanya sepuluh atau lebih dari anak-anak kita dapat terlibat dalam pertempuran melawan mereka sekaligus. "

Meskipun sejumlah besar abyssal Pisau Demons juga berada di bawah tanah, garis pandang mereka terhalang, dan di samping itu, sisi Linley ini bergerak dengan kecepatan tinggi. Hanya ada begitu banyak abyssal Pisau Demons yang bisa menyerang mereka sekaligus.

"Biarkan anak-anak dari satu suku melibatkan mereka, sementara kami terus mengawasi gerakan mereka." Kata Hak abyssal Pisau Iblis dingin. "Apakah itu adalah untuk menemukan percikan divine atau untuk kembali ke lantai sepuluh, mereka harus akhirnya meninggalkan area bawah tanah. Begitu mereka lakukan ... "

Mata kiri abyssal Pisau Iblis juga melintas dengan tampilan dingin.

"Cepat, cepat." Kelompok Linley untuk ahli yang panik.

Di terowongan, setiap begitu sering, dinding di dekatnya tiba-tiba akan ditusuk, dengan sejumlah besar abyssal Pisau Demons mengalir melalui sesudahnya.

"Untungnya kita bawah tanah. Jika kita berada di atas tanah ... "

Jika tak terhitung jumlahnya abyssal Pisau Demons dibebankan pada mereka bersama-sama dari semua arah ... Linley bergidik, hanya berpikir tentang adegan menakutkan. Di pintu masuk ke lembah, gabungan dari serangan hanya sekitar sepuluh abyssal Pisau Demons telah mengetuk Linley terbang dengan daging mereka. Jika ia tidak memiliki Pearl of Life, Linley mungkin akan sudah lama meninggal.

Meskipun energi spiritual Linley hanya bisa mencakup daerah yang sangat kecil di sini, setelah mencapai Saint tingkat, kemampuan pencitraan mental mereka sangat kuat. Misalnya, Linley mampu secara mental memutar ulang 'Kebenaran mendalam dari Bumi dan lebih menyempurnakan itu. Dalam benak kelompok Linley ini ahli, lokasi pintu keluar ke lantai sepuluh jelas ditandai, dan mereka juga tahu persis di mana mereka berada dan apa arah yang mereka terbang begitu cepat di.

Dengan demikian, perjalanan daerah bawah tanah, itu tidak akan terlalu sulit untuk kembali ke pintu keluar itu. Bahkan jika mereka off, mereka tidak akan off dengan lebih dari seribu meter atau lebih.

"Semua orang, bertahan untuk sedikit lebih lama. Kita hampir di pintu keluar. "Suara Blackscale Scorpion berdering di pikiran mereka.

Semua ahli merasakan gelombang energi, dan mereka semua keras menolak terus-menerus pengisian abyssal Pisau Demons. Semua ahli menempatkan kekuatan mereka pada layar penuh, dan setiap yang terluka berat akan segera mundur ke samping Desri untuk disembuhkan, sehingga para ahli lainnya untuk menggantikan mereka sejenak.

Linley juga punya perasaan ...

Itu kepadatan serangan dari abyssal Pisau Demons telah mencapai tingkat yang stabil. Selain itu, kerja sama tim semua orang telah mencapai tingkat yang sangat tinggi juga.

"Slash." Tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions yang sekali lagi dikirim mundur oleh serangan liar abyssal pisau Demons. Fain, Tulily, dan Bebe segera diisi kesenjangan, sementara Desri segera mulai untuk menyembuhkan luka dari ketiga Six-Eyed Emas Ni-Lions. Untungnya, ini semacam mantra penyembuhan adalah tingkat kesembilan, dan dengan demikian untuk seseorang seperti Desri yang bisa instacast mereka, itu tidak terlalu merepotkan.

"Kita sudah sampai di pintu keluar ke lantai sepuluh." Suara bersemangat Desri berdering di benak setiap orang.

direction tunneling The Blackscale Scorpion tiba-tiba bergeser ke atas juga, dan abyssal Pisau Demons menyerang mereka tiba-tiba turun di nomor juga.

"Kemungkinan besar, banyak abyssal Pisau Demons masih bergerak untuk memblokir kita ke arah kami sebelumnya menuju." Tulily juga menyadari bahwa/itu hanya dua atau tiga abyssal Pisau Demons kadang-kadang akan muncul dan menyerang.

"Semua orang, tidak dikecewakan penjaga Anda." Linley segera menginstruksikan.

"Kami bertiga, ditambah Linley dan Fain, akan mengisi pertama. Para ahli lainnya akan mengikuti dari belakang. "Suara salah satu Six-Eyed Emas Ni-Lions terdengar di benak setiap orang juga. Dalam hal pertahanan, tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions yang sangat kuat, sementara Linley dan Fain keduanya memiliki Pearls of Life.

Tidak ada yang tidak setuju.

"Swoosh." Pengisian ke atas dengan kecepatan tinggi, Linley dan yang lainnya menyebar energi spiritual mereka.

"Tidak ada abyssal Pisau Demons dalam dua puluh tiga puluh meter di atas kita." Suara Desri ini terdengar. Mereka sudah sangat dekat dengan permukaan tanah. Underground, energi spiritual menembus jarak yang jauh lebih rendah daripada di atas tanah.

"Kepala up." Tidak ada yang ragu-ragu sama sekali pada saat seperti ini.

Linley dan Fain memimpin atas biaya, dengan tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions di belakang mereka. Para ahli lainnya membentuk unit ketiga dan unit keempat.

"Boom." "Boom." ... ..

kelompok Linley untuk lima meletus dari tanah. Berdasarkan lingkungan mereka saat ini, mereka segera tahu bahwa/itu mereka hanya dua ratus meter dari pintu keluar. Namun, meskipun Linley, Fain, dan ahli lainnya mampu menemukan jalan keluar ...

Setiap orang merasa penderitaan di dalam hati mereka.

jalan menuju pintu keluar diblokir oleh beberapa lapisan abyssal Pisau Demons; sepuluh lapisan dalam, dan sepuluh lapisan luar. Hampir sepuluh ribu abyssal Pisau Demons berkerumun di sana. Dengan semua abyssal pisau Demons ada, bagaimana kelompok Linley ini akan menerobos penjagaan mereka dan melarikan diri ke pintu keluar?

Bagian terburuk dari itu ...

Di atas mereka, melayang-layang seperti badai belalang, ada banyak abyssal pisau Demons, meliputi langit seperti gerombolan tak berujung.

"Berapa banyak abyssal Pisau Demons? Seratus ribu? Bahkan lebih? "

Linley, Fain, tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions ... semua orang merasa hati mereka mengepalkan erat.

"Rumble ..."

tak terhitung jumlahnya abyssal pisau Demons, setelah melihat kelompok Linley ini, yang seperti nyamuk yang telah melihat darah. Mereka semua didakwa atas liar pada waktu yang sama. Serangan tiba-tiba hampir satu juta abyssal Pisau Demons hanyalah menakutkan, adegan apokaliptik. Bahkan terdekat ruang itu sendiri tampak bergemuruh.

Mereka hanya seratus meter.

Seketika, mereka yang tak terhitung jumlahnya abyssal Pisau Demons tiba di depan kelompok Linley ini.

"Kembali ke bawah, cepat, cepat, cepat !!!" suara ketakutan Fain berdering di benak sepuluh ahli lainnya. Bahkan Bebe, Rosarie, dan Tulily, yang baru saja meninggalkan bawah tanah, yang takut konyol oleh pemandangan ini. Hampir berbarengan ...

Mereka bergegas kembali bawah tanah!

"Bang!"

Suara gemuruh dari hampir satu juta abyssal Pisau Demons berjalan di tanah mengguncang dunia. Beberapa berlari dalam garis lurus, sementara beberapa yang dibebankan ke bawah, tapi semua dari mereka secara bersamaan disampaikan pukulan ganas terhadap kelompok Linley ini!

"Bang!" Sebuah kekuatan ledakan menakutkan, dan daerah untuk beberapa kilometer persegi di sekitar mereka meledak, dengan potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya dari logam peledakan di mana-mana. Dalam sekejap mata, ratusan kawah raksasa meter lahir, dan di tengah kawah logam, sejumlah besar terowongan sekarang bisa dilihat.

Linley, Fain, dan tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions telah pertama untuk pergi di atas tanah, dan sehingga mereka yang terakhir untuk melarikan diri kembali di bawah tanah. Seberapa jauh mereka bisa mendapatkan? Selain itu, serangan gabungan ini dari banyak abyssal pisau Demons, yang semua menyerang di hampir saat yang sama, telah menyebabkan energi pukulan mereka untuk menyerang ke bawah seperti riak perkasa tunggal yang menghancurkan terhadap tanah.

'barisan belakang' dari Linley, Fain, dan tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions harus menyambut serangan kuat ini.

Linley hanya nyaris berhasil mengangkat pedangnya berat adamantine dan Bloodviolet untuk memblokir.

"Bang!"

Linley hampir seketika merasa sejumlah besar saber berkedip memotong terhadap tubuhnya. Nya 'Pulseguard Pertahanan' dan skala drakonik nya hampir seketika meledak, dan bahkan pedang berat adamantine Linley dan pedang Bloodviolet dikejutkan begitu keras bahwa/itu mereka terbang ke belakang dan memukul terhadap Linley.

"Ah !!!"

Seluruh tubuhnya tiba-tiba tampak lebih pendek ... karena sebagai Linley melihat ke bawah, ia melihat bahwa/itu kakinya telah menabrak bit.

"Larilah, lari!" Linley hanya tahu bahwa/itu mereka harus melarikan diri.

Adegan menakutkan dari mereka yang tak terhitung jumlahnya pengisian abyssal Pisau Demons terhadap mereka sudah disebabkan kemauan kelompok Linley untuk runtuh. Linley melihat bahwa/itu di sampingnya, di bawah dadanya seluruh tubuh Fain telah hilang, termasuk kedua lengan. Bahkan longsword telah hilang.

"saudara Kedua!" A lolongan sepi terdengar.

Larilah!

Larilah!

Mereka melarikan diri liar melalui terowongan. Setelah lama berlalu, mereka akhirnya terhenti, karena tidak ada lagi yang salah abyssal Pisau Demons dalam mengejar mereka.

tubuh Fain ini segera memperbaiki dirinya sendiri, tetapi hanya telah diperbaiki hingga kakinya sejauh ini. seluruh tubuh Fain ini didera sakit. Dan tidak Linley dalam banyak situasi yang sama? Namun, dibandingkan dengan yang lain, mereka berdua sudah sangat beruntung.

Dari tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions, hanya dua yang tersisa, dan keduanya terluka berat, tubuh mereka kusut dengan darah.

"saudara Kedua melakukannya untuk menyelamatkan kita." Yang tertua Enam-Eyed Emas Ni-Lion, Cleo, geram. Ketiga bersaudara itu tidak seperti Linley dan Fain, yang memiliki 'Pearls of Life'. Pada saat kritis, yang kedua dari tiga bersaudara tiba-tiba diperluas tubuhnya untuk melindungi kedua saudaranya.

Sisa sepuluh ahli saling memandang, dan dalam mata mereka, ada sedikit pahit, sakit, dan ... putus asa!

Apa yang harus mereka lakukan sekarang?

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 11, Chapter 33

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#11,#Chapter#33#Bahasa#Indonesia