*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 11, Chapter 31


Book 11, Necropolis Dewata - Bab 31, Necropolis Dewata, Kesebelas Lantai

Di atas padang rumput, para ahli semua jelas melihat 'rip' dalam ruang muncul. Meskipun mereka telah mendengar tentang bagaimana mengherankan kuat 'Dimensi Edge mantra itu, secara pribadi menyaksikan' rip dalam ruang 'diciptakan oleh' Edge Dimensi 'masih meninggalkan mereka merasa terpesona.

"The Edge mantra Dimensi benar-benar hidup sampai reputasinya sebagai yang paling kuat mantra single-target yang dilarang-tingkat." Fain mendesah kaget. "Bahkan saya ... jika Grand Magus Saint disergap saya dengan mantra ini, jika kita tidak terlalu jauh dari satu sama lain, saya mungkin tidak akan mampu untuk menghindar dalam waktu."

mantra The 'Dimensi Edge dapat dianggap telah mencapai puncak dalam serangan tunggal target untuk angin-gaya.

Kecepatannya telah mencapai batas mutlak, dan kekuatan serangan yang telah mencapai batas juga.

"Ini adalah mengapa saya biasanya akan selalu lebih berhati-hati di sekitar angin-grand gaya Magus Saints, terutama jika mereka memiliki dendam terhadap saya." Desri tertawa. "Secara umum, setiap kali saya merasakan sejumlah besar angin elemental pengumpulan esensi dekat dengan saya, saya akan segera berlari dan bersembunyi sejauh yang saya bisa."

"Haha ..." Semua ahli mulai tertawa keras.

"Desri, Anda takut juga?" Fain tertawa keras seperti katanya.

Untuk Linley untuk akhirnya menerobos untuk menjadi Grand Magus Saint sesuatu yang menyebabkan Desri, Fain, dan para ahli lainnya merasa terkejut dan gembira. kekuatan Linley akan meningkat pesat, yang memberi kelompok mereka kesempatan yang lebih tinggi untuk mendapatkan percikan divine di lantai sebelas.

"Cukup. Ada dua bulan lagi dari sekarang sampai satu setengah tahun kami sepakat pada terserah. Mari kita semua sisanya untuk dua bulan terakhir. "Desri mengatakan dengan jelas.

Para ahli semua mengangguk, kemudian dipisahkan lagi.

Sekarang, Bebe adalah dengan Linley.

"Boss, Anda akhirnya mencapai Grand Magus Saint tingkat. Ini indah. "Bebe sangat senang bahwa/itu ia melompat-lompat, melambaikan cakar kecilnya bahagia di udara, mata kecilnya menyipitkan mata gembira.

"Meskipun aku sudah menjadi Grand Magus Saint, itu hanya berarti kesempatan saya untuk bertahan lantai sebelas sekarang sedikit lebih tinggi." Linley mendesah. "Lihatlah seberapa besar tingkat kesulitan bangkit dari tingkat pertama dari lima lantai ke tingkat kedua dari lima lantai. kesebelas lantai ini ... "

Bebe mengangguk juga.

lantai sebelas mungkin akan sepuluh atau seratus kali berbahaya seperti lantai enam, di mana Flame Tyrant telah!

Apakah mereka akan berhasil?

Sebenarnya, tidak Linley atau Desri, atau memang apapun yang lain, merasa percaya diri. Namun kelompok Desri telah berjuang menuju tujuan menjadi Dewa selama ribuan tahun, dan sekarang bahwa/itu mereka begitu dekat untuk mencapai tujuan mereka, mereka secara alami akan tidak mudah menyerah.

"Dalam dua bulan terakhir, kami harus mempersiapkan diri dengan baik."

Setelah sampai Grand Magus Saint tingkat dan terutama setelah jiwanya telah berubah, Linley merasa bahwa/itu sangat keberadaannya baru saja berubah ke tahap baru. Sebenarnya, Bebe juga bisa merasakan hal itu ... sekarang, Linley, berdiri di depannya, seperti pisau tajam yang menunjuk ke arah langit. Benar-benar unblockable.

............

Dua bulan kemudian.

Di bawahnya pilar kuno. Luar pintu keluar. Sebelas ahli berkumpul.

Jauh sisik drakonik biru yang menutupi seluruh tubuhnya, Linley berada di dragonform. Pada saat yang sama, sebuah baju besi berkilau berlian seperti menutupi seluruh tubuh Linley, termasuk bahkan ekor drakonik nya. Ini adalah mantra pelindung bumi gaya Saints ... .the Sacred Earthguard Armor.

Sekitar berlian Suci Earthguard Armor, ada lapisan dalam biru-hitam pertempuran-qi meliputi seluruh tubuh Linley ini, membentuk selaput tipis. Ini adalah 'Pulseguard Pertahanan'.

pertahanan dari Dragonblood Warrior, Saint-level 'Sacred Earthguard Armor', dan 'Pulseguard Pertahanan' ... dengan tiga lapisan pertahanan memperkuat satu sama lain, kekuatan pertahanan Linley saat itu kemungkinan besar begitu besar yang tidak bahkan Bebe bisa menandinginya.

Desri dan Rosarie ditutupi dengan mereka masing-Elemental Saint Armors juga, sementara Fain, Olivier, Tulily dan yang lainnya ditutupi dengan lapisan pertempuran-qi. Semua orang telah sepenuhnya mempersiapkan diri. Bahkan tubuh Bebe memiliki aura hitam redup di sekitarnya.

"Tujuan kami telah berjuang menuju selama lima ribu tahun ... itu semua bermuara ini." Mata Desri ini sedang bersinar.

Mata Fain, Tuilily, Rosarie, tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions, dan Blackscale Scorpion juga sangat tegas dan tegas.

"Di lantai sebelas, bahaya yang kita hadapi akan pasti menjadi sepuluh kali atau seratus kali lebih besar daripada di lantai bawah. Setiap satu, dua, atau lebih dari kita bisa mati! "Desri menyapu semua orang dengan tatapannya. Dia mengatakan dengan sungguh-sungguh, "Tapi mereka yang bertahan dan sukses, apakah manusia atau binatang ajaib, pasti harus membantu orang mati menyelesaikan urusan mereka, baik itu utang atau dendam, dalam dunia normal."

Semua ahli mengangguk diam-diam.

Di lantai sebelas, tak seorang pun mampu untuk memainkan bagian dari pahlawan tunggal. Mereka semua harus bekerja sama untuk memiliki harapan sedikit keberhasilan.

Fain menyapu setiap orang dengan tatapannya. Dengan suara rendah, katanya, "Tidak peduli apa, saya berharap bahwa/itu setidaknya salah satu dari kami sebelas akan menjadi Dewa a." Apa Fain takut yang paling adalah ... sebelas dari mereka akan binasa di sini di lantai sebelas.

"Ini bukan harapan. Itu adalah kepastian. Sebuah kepastian yang mutlak bahwa/itu kita akan berhasil! "Mata Tulily ini sangat sengit.

"Mari kita pergi." Desri mengalihkan pandangannya ke arah pintu keluar, menatap itu.

"Mari kita pergi!"

Mata sebelas ahli yang sangat kuat. Bersama-sama, mereka memasuki pintu keluar gelap bersinar, menuju ke lantai sebelas.

Necropolis para Dewa. Kesebelas lantai!

Cahaya dari matahari terbenam mengusir cahaya yang pada seluruh dunia ini. Ini adalah dunia dari logam, dan luas, bumi tak berujung ditutupi dengan segala macam konstruksi logam. pegunungan logam besar dan lembah logam bisa dilihat di mana-mana, dan angin melolong di sini seolah-olah pisau.

Tiba-tiba ....

sebelas ahli dari benua Yulan muncul di lantai sebelas.

"Bagaimana sepi. Bagaimana aneh. "Rosarie menatap daerah sekitarnya saat ia mental berbicara ke dalam pikiran mereka. Menurut perjanjian mereka, setelah memasuki lantai sebelas, kecuali itu benar-benar diperlukan, tidak ada yang berbicara, sehingga untuk menghindari mengganggu makhluk menakutkan kuat di sini. Kemampuan untuk berbicara secara mental dengan jiwa adalah salah satu yang Linley sekarang bisa mengelola juga.

Setelah satu memiliki energi spiritual yang cukup, semua orang perlu lakukan adalah belajar trik untuk itu.

"Semua orang, berhati-hatilah. Ketika kami mengalami 'Pemirsa King' di lantai delapan, itu juga sangat tenang di sana pada awalnya. Tidak ada yang bisa bersikap kurang hati-hati. Sekarang, mari kita pergi berburu untuk bunga api divine. "Linley, sekarang diakui sebagai yang paling kuat dari sebelas ahli ini, memimpin jalan di depan.

Para ahli lainnya mengikuti di belakang Linley. Desri, Rosarie, dan Olivier berada di tengah, sebagai pertahanan mereka adalah yang paling lemah.

Linley memiliki tiga lapisan pertahanan, sementara tubuhnya memiliki Pearl of Life.

jiwa-Nya telah bangkit dalam kekuasaan, dan ia memiliki mantra dari Grand Magus Saint. Linley memang sekarang orang yang paling kuat di sini.

"Semuanya di sini logam. Saya tidak merasakan kehidupan sama sekali. "Setelah terbang untuk waktu yang lama, Linley mulai mengerutkan kening.

Tapi Linley tidak berani membiarkan penjaga ke bawah. Dia memusatkan seluruh perhatiannya pada mempertahankan kewaspadaan nya, hati-hati memeriksa daerah untuk melihat apakah ada mayat Dewa sini, atau percikan api divine. Pada saat yang sama, ia harus sangat berhati-hati untuk melihat apakah ada makhluk yang kuat ini, bersembunyi di lokasi yang sulit-spot.

Makhluk sini bisa sama besar seperti gunung atau sekecil tinju.

sebelas ahli yang cukup hati-hati untuk dua belas orang.

"Ada sebuah lembah di depan. Tampaknya memiliki aura khusus tentang hal itu. "Suara Desri berdering di benak setiap orang.

Linley juga melihat bahwa/itu lembah yang jauh, yang tampaknya memiliki semacam aura yang unik yang berasal dari dalam itu. Selain itu, yang aura membuat seseorang goyang jantung dan merasakan tekanan.

"Mungkinkah aura percikan divine?" Suara Linley berdering di pikiran mereka.

mata semua orang menyala. Sesuatu yang mampu membuat hati mereka mengguncang dan membuat mereka merasa tekanan ... itu hanya mungkin percikan divine memang. Setelah semua, tidak ada yang pernah melihat percikan divine, tetapi mereka semua merasakan kehadiran divine Dewa sebelum.

"Mungkin percikan divine, tetapi juga mungkin ... makhluk menjaga lantai sebelas." Wajah Rosarie itu serius, dan suaranya terdengar di benak setiap orang.

"Wali?"

Linley dan yang lain merasa hati mereka bergetar. Secara logika, tingkat kesulitan lantai sebelas ini harus sepuluh kali atau seratus kali lebih besar dari lantai keenam dan ketujuh. Flame Tyrant dan Ibu Ratu sudah begitu kuat ... maka bagaimana kuat makhluk di lantai sebelas ini akan menjadi?

"Semua orang, mari kita memutuskan. Haruskah kita memasuki lembah atau tidak? "Linley meminta para pakar.

"Enter." Kata A Six-Eyed Emas Ni-Lion. "Jika kita bahkan takut ini, kemudian bahkan jika kita menemukan percikan divine di dalam, ada mungkin akan ada orang cukup berani untuk mengambilnya."

Para ahli bertukar pandang.

kanan. Jika mereka begitu takut untuk menghindari setiap aura unik mereka merasakan, bagaimana mereka bisa menemukan percikan divine?

"Enter." Fain kata mental, dan semua ahli berpaling menatap ke arah lembah.

The sebelas ahli, dengan Linley di depan, merayap ke arah lembah logam jauh. Lembah logam ini adalah lebar lebih dari seratus meter. Sebagai Linley dan sisanya dari sebelas ahli terbang ke udara di atas lembah logam, mereka bisa lebih jelas merasakan bahwa/itu aura gemetar hati.

"Lembah ini ditutupi oleh kabut merah samar." Linley mengerutkan kening.

Melihat ke dalam lembah tak terkira dalam dan kabut merah samar, ia melihat bahwa/itu kabut itu bergolak tentang. Ini memberi Linley perasaan ... seolah-olah ada makhluk besar di bawah kabut, dan kabut itu menghembuskan nafas nya.

Bertukar pandang dengan semua orang, Linley mental berbicara kepada mereka. "Mari kita turun."

sebelas ahli semua tanpa rasa takut terbang ke bawah. Semakin ke lembah mereka pergi, semakin Linley dan ahli lainnya bisa merasakan bahwa/itu hati-balap aura. Dalam waktu singkat, mereka memasuki daerah dekat kabut merah, dan sebelas ahli terbang menuju ke arah sumber aura itu.

"Whooosh."

kecepatan terbang mereka sangat cepat. Itu hanya membawa mereka beberapa detik untuk pergi dari udara di atas lembah ke lembah di bawah, tapi beberapa detik, untuk sebelas ahli ini, telah tak tertahankan.

sebelas ahli mendarat di lantai lembah. Kabut cukup samar, tidak terlalu tebal, dan orang bisa melihat dalam radius seratus meter.

"Apa itu?" Linley samar-samar bisa melihat bahwa/itu ada tubuh tergeletak di sebuah besar, batu datar, di kejauhan. Jantung-balap aura itu berasal dari tubuh itu.

"mayat A Dewa ini." Desri bersemangat ditransmisikan secara mental kepada mereka.

Linley merasa hatinya mengepalkan keras. Bahkan Fain dan pernapasan Tulily ini menjadi sedikit lebih berat. Tanpa ragu-ragu sama sekali, semua ahli diam-diam merayap menuju batu datar raksasa.

"Haha ..." Tiba-tiba, keras, tawa liar mengguncang seluruh lembah, dan tampaknya seolah-olah bahwa/itu tertawa liar itu berasal dari batu datar raksasa yang memiliki batu beristirahat di atasnya.

Semua sebelas ahli, Linley termasuk, merasa hati mereka tiba-tiba bergidik keras.

"Tidak baik." Linley tahu bahwa/itu situasi baru saja berubah muram, dan ia segera dikirimkan mental, "Retreat, cepat, mundur!"

Bukan hanya Linley. Ini adalah reaksi dari sepuluh ahli lain juga. Mereka terbang ke langit secepat kilat. kecepatan mereka sangat cepat, dan dalam sekejap mata, mereka terbang keluar dari kabut merah samar, tapi kemudian, Linley dan sepuluh ahli lainnya berhenti di jejak mereka.

Mereka berhenti di sana, di dalam lembah, tidak berani terbang.

Karena di atas mereka ...

Badan seluruhnya terbuat dari logam. Lengan, kaki, dan dahi yang terbuat dari pedang. Makhluk ini muncul, jenis tingkat rendah dari makhluk yang lahir dari Abyss dan dibuat untuk disembelih ... abyssal Pisau Demons!

Itu abyssal Pisau Demons!

Linley dan yang lainnya telah mengalami abyssal pisau Iblis di lantai sepuluh. Meskipun mereka sangat cepat dan kuat, pertahanan mereka rata-rata hanya ... salah satu dari kelompok Linley, saat akan keluar semua, bisa membunuh yang abyssal Pisau Iblis.

Tapi sekarang, Linley, Fain, Desri, dan lain-lain semua merasa rasa putus asa di hati mereka.

Mereka berkerumun sebagai padat bersama sebagai semut. Setidaknya sepuluh ribu abyssal Pisau Demons melayang di udara di atas lembah, menghalangi bahkan cahaya langit. Ketika abyssal Pisau Siluman dari lantai sepuluh telah ditebang, Fain, meskipun menggunakan senjata untuk memblokir, telah masih dibuat muntah darah dengan dampak.

Dalam hal kekuatan ofensif baku, mereka sebanding dengan Tulily.

"Haha ... itu sudah begitu lama sejak kita temui penjajah apapun. Anak-anak, membunuh mereka untuk saya. "Dalam lautan tak berujung abyssal pisau Demons, kecil, kurus merah abyssal Pisau Iblis mengeluarkan teriakan liar.

"suara mendesing!" "Suara mendesing!" "Suara mendesing!" "Suara mendesing!"

Howling melolong menusuk, tak terhitung abyssal Pisau Demons dibebankan ke bawah dari langit. Masing-masing memegang mereka pisau panjang dengan kedua tangan. Linley dan yang lainnya tahu persis seberapa tajam mereka pisau panjang yang. Mereka adalah senjata setara dengan tingkat rendah artefak divine.

"Go down." Desri bernafas terbata-bata.

Tanpa ragu-ragu sama sekali, Linley dan ahli lainnya segera ditagih kembali turun.

"Swish ..." Kabut merah samar tiba-tiba terbawa ke dalam bagian yang berbeda dari lembah dengan kecepatan tinggi. Dalam sekejap mata, Linley dan yang lain melihat apa yang sedang terjadi. Kabut merah samar telah ditarik oleh yang lain yang jauh, kecil, kurus, berwarna merah darah abyssal Pisau Iblis ke dadanya.

Ada darah merah abyssal Pisau Iblis di atas mereka, dan ada satu lagi di dalam lembah juga.

"Ada sejumlah besar abyssal Pisau Demons bawah kami juga." Suara Rosarie berdering di benak setiap orang.

Lembah benar-benar memiliki terowongan di dalamnya, dan dua terowongan yang saat ini diisi dengan jumlah tak terbatas abyssal Pisau Demons yang terbang keluar dari itu. Udara di atas mereka dibanjiri tak terhitung jumlahnya abyssal pisau Demons, tapi di bawah mereka, ada terowongan yang penuh dengan mereka juga.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 11, Chapter 31

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#11,#Chapter#31#Bahasa#Indonesia