*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 11, Chapter 25

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 11, Necropolis of the Gods ''“ Chapter 25, Entering the Eighth Floor > Buku 11, Necropolis Dewata - Bab 25, Memasuki Kedelapan Lantai

Bahkan setelah tubuh seseorang cincang ke dalam tujuh atau delapan potong, masih akan pulih dalam satu atau dua detik.

Seperti kemampuan regeneratif membuat mata para ahli sekitarnya semua cahaya. Untuk Saints, semacam ini harta itu tak terbandingkan berharga.

"Tapi itu hanya berguna bagi Saints. Untuk Dewa, mainan seperti ini benar-benar tidak berharga. "Enam-Eyed Emas Ni-Lion tertawa.

Desri mengangguk juga. "Dewa memiliki percikan divine, dan tubuh divine mereka terbentuk dari energi divine. Bahkan jika mereka terluka parah, selama jiwa mereka tidak hancur, tubuh mereka dapat dilahirkan kembali bahkan jika dikurangi menjadi kehampaan. "Perbedaan antara Orang Suci dan Dewa sangat besar.

Linley dan yang lain tidak bisa tidak mendesah dalam di hati mereka.

The Dewa-level!

Bahkan seseorang sekuat Linley, di depan Dewa, tidak akan mampu melawan sama sekali. Sebuah langkah ... tapi satu yang diblokir yang tak terhitung jumlahnya Saints.

"Kakak." Yang lainnya Six-Eyed Emas Ni-Lion mengatakan, "Bahkan jika seseorang menempatkan Pearl ini hidup ke dalam tubuh mereka, dan jiwa mereka tidak rusak, mereka masih bisa dibunuh. Apakah Anda lupa apa yang ayah katakan? "

Pemimpin Six-Eyed Emas Ni-Lions mengangguk. "Oh, Anda berbicara tentang tubuh yang seluruhnya hancur?"

Linley, Desri, Fain, dan lain-lain semua tampak di Six-Eyed Emas Ni-Lion kebingungan. Terkemuka Enam-Eyed Emas Ni-Lion menjelaskan kepada Linley dan lain-lain, "Energi dari Pearl ini Kehidupan dapat meregenerasi tubuh. Dengan kata lain, Anda harus setidaknya memiliki bagian kecil dari tubuh kiri. Hanya kemudian dapat sisa tubuh Anda dilahirkan kembali dari bagian itu. Jika seluruh tubuh Anda hancur, maka Anda akan mati, tentu saja. "

"Oh, jadi itu yang Anda maksud." Linley dan yang lainnya sekarang dipahami.

"Tapi Linley ..." The Six-Eyed Emas Ni-Lion memandang Linley. "Dengan Pearl of Life, tidak berakhir menjadi terlalu sombong. Di pesawat tak terhitung jumlahnya, ada banyak teknik yang dapat digunakan untuk benar-benar menghancurkan tubuh lawan. Lawan yang melatih di Elemental Hukum Api dan Elemental Hukum Air semua dapat mencapai hal seperti itu. "

"Aku tahu."

Linley tertawa dengan tenang. "The Elemental Hukum yang seluas samudera. Aku hanya tahu satu atau dua tetes air di lautan itu. "

"Tubuh Anda sangat sulit, dan Anda memiliki Pearl of Life. Apa yang perlu Anda lakukan adalah untuk memfokuskan waktu Anda meningkatkan serangan spiritual dan pertahanan spiritual. "Enam-Eyed Emas Ni-Lion tampaknya mengambil minat yang besar dalam Linley kesejahteraan. "Ada segala macam serangan spiritual-jenis, dan jumlah mereka di luar penghitungan. Jika Anda kurang hati-hati hanya satu waktu, maka Anda akan dilakukan untuk. "

Linley mengangguk.

Jiwa memang mendalam, hal muskil.

Sebagai contoh, Grand Magus Necromancer, Zassler, bisa dengan mudah memerintahkan mayat hidup, dan bahkan mempertanyakan jiwa orang lain.

Sebagai contoh, Beirut, yang pada tingkat yang bahkan Suci seperti Rudi dan Dillon telah kenangan mereka dipindai, tanpa mereka tahu apa-apa. Teknik seperti ini ... benar-benar menakjubkan dan keterlaluan. Untuk ahli seperti dia, langsung mengendalikan Suci mungkin akan sangat mudah. ''‹''‹

"Di masa lalu, ketika Holy Kaisar Heidens digunakan nya 'dogmatis Sihir' untuk menyerang saya, pertahanan jiwaku hampir runtuh. Di masa depan, saya harus berhati-hati dari ini. "Linley berkata kepada dirinya sendiri.

Heidens, jika ditempatkan di antara jajaran yang tak terhitung jumlahnya dari Saints di pesawat lain segudang, tidak lebih dari rata-rata. Ada terlalu banyak Orang Suci yang lebih berbakat daripada dia dalam serangan spiritual. kekuatan pertahanan spiritual Linley ini sebenarnya lebih rendah untuk bahkan orang-orang seperti Saints seperti Rosarie dan Desri.

Sebagai setidaknya ahli seperti Desri, ketika menghadapi Heidens, tidak akan pernah hampir mengalahkan dengan mudah. ''‹''‹

"serangan berbasis Jiwa termasuk pesona, hipnotis, kelumpuhan, kerusakan, dan segala macam teknik lain. Ada yang kuat, dan ada yang lembut. "Desri mendesah. "Semakin satu studi ini, semakin orang menyadari bagaimana tak terbatas dan mendalam itu. Di masa lalu, God Perang telah mengatakan bahwa/itu Imam Besar, dengan tetapi sekilas, bisa mari kita tenggelam dalam ilusi, dan jika dalam ilusi kita berpikir bahwa/itu kita telah mati, dalam kehidupan nyata, kita benar-benar akan mati dan kami jiwa akan menghilang. "

"Oh?" Linley adalah sangat terkejut.

Imam menakutkan ini?

Rosarie terkekeh, "Apa yang dapat Anda lakukan. Setelah menjadi Dewa, terlemah satu aspek memiliki adalah roh. Dewa, Dewa, Highgods ... semua dari mereka akan menghabiskan upaya mereka pada mempelajari misteri mendalam yang terkandung dalam jiwa. Setelah semua, mereka tidak ingin mati. "

Fain tertawa. "Linley, Anda telah terbaik mengikat Pearl ini Hidup dengan darah. Jika tidak, kita semua tumbuh serakah seperti yang kita menatapnya. "

Sambil tertawa, Linley segera darah terikat itu.

Segera, ini Pearl tembus of Life, bersinar dengan lampu hijau kabur, masuk ke tubuh Linley ini. Linley jelas bisa merasakan bahwa/itu hatinya, otot-ototnya, dan tulang-tulangnya semua penuh dengan kekuatan hidup yang tak terbatas. Bahkan jika bagian dari tubuhnya terputus, ia akan tetap cepat dapat menyembuhkan.

kelompok Linley adalah tidak terburu-buru untuk pergi ke lantai delapan. Mereka pertama kali beristirahat dan melakukan persiapan di sini di lantai tujuh. Setelah semua, setelah mereka memasuki lantai delapan, siapa yang tahu apa jenis makhluk menakutkan yang akan mereka temukan di sana?

Di kejauhan, Tulily terus-menerus berlatih dengan menggunakan pedang nya.

Ini belum lama sejak dia pedang Bloodshadow ini, dan ia sekarang terus menguji cara terbaik untuk memanfaatkan kekuatannya. Adapun Olivier, Desri, dan lain-lain, mereka semua duduk ke samping, bermeditasi dengan tenang.

"Saya sudah di peringkat Arch Magus dari peringkat kesembilan begitu lama, namun saya masih belum membuat terobosan." Duduk dalam postur meditasi di atas pasir, Linley mendesah pada dirinya sendiri. Tapi dia mengerti bahwa/itu sesuatu seperti ini tidak bisa terburu-buru. Semakin Anda mencoba untuk terburu-buru itu, semakin sulit akan untuk menerobos.

Bebe meringkuk di kaki Linley, tidur dengan nyaman.

"Bebe." Linley berbicara. Wharton adalah adiknya. Dan Bebe ... juga adiknya. Terhadap keluarganya, Linley selalu memiliki naluri pelindung.

"Ya, Boss?" Bebe mengangkat kepalanya sedikit untuk menatap Linley.

Linley berkata lembut, "Bebe, setiap lapisan Necropolis para Dewa tumbuh lebih dan lebih berbahaya. Aku tidak bisa lagi membayangkan apa yang akan kita hadapi ketika kita pergi ke lantai delapan, atau apa yang akan terjadi! Tapi Bebe, yang terbaik jika Anda tidak pergi ke lantai delapan. "

"Boss?" Mata Bebe langsung berbalik.

"Bebe, adalah pertahanan Anda lebih kuat dari Flame Tyrant ini? Apakah serangan Anda unggul nya? Bebe ... Anda masih tumbuh. Tidak perlu bagi Anda untuk risiko diri seperti ini. "Linley sendiri tidak takut, tapi ia agak khawatir untuk Bebe.

"Boss, jika Anda pergi, aku pergi." Bebe sangat keras kepala.

Linley menggeleng. "Itu bukan. Saya memiliki Pearl of Life. Ini jauh lebih aman bagi saya. Lebih penting lagi, saya merasa seolah-olah ada sesuatu di Necropolis Dewata yang menunggu saya, yang memanggil saya. "Terutama setelah benar-benar memasuki Necropolis Dewata, Linley bisa lebih jelas merasakan bahwa/itu memanggil sensasi.

Ini adalah panggilan yang mengatur a'strumming jiwanya.

Entah itu karena keinginannya untuk melatih dirinya, atau karena ada hubungannya dengan menemukan rahasia yang mendalam dari Empat Supreme Warriors, atau karena panggilan untuk jiwanya, Linley tidak ingin mundur.

"Boss, aku akan pergi dengan Anda." Bebe menatap Linley dengan mata kecilnya. "Ini hanya sedikit bahaya. Apa yang kamu takutkan, Boss. Di masa lalu, ketika kami berada di pegunungan Sihir Beasts, kami sangat lemah, tapi kami bahkan berhasil bertahan hidup serangan dari Lapis Baja Razorback Wyrm. Ketika Gereja Radiant dikejar dan mencoba membunuh kita, kita masih berhasil melewati. Waktu itu, kami sangat lemah, tapi kami masih tidak takut. Sekarang bahwa/itu kita kuat, kita akan mulai merasa takut? "

"Anda lebih memahami bahwa/itu saya, Bebe, saya benar-benar badass sekarang!" Bebe berdiri tegak, sengaja mengisap dada kecilnya keluar.

Linley tidak bisa menahan tawa, tetapi pada saat yang sama, ia merasakan gelombang rasa syukur.

Selain itu, Linley tidak bisa membantu tetapi berpikir kembali ke kenangan masa mudanya, ketika ia dan Bebe bersama-sama berkelana ke Foggy Gulch.

"Haha, baik-baik saja. Baik hidup atau mati, kita akan melakukannya bersama-sama. "Linley tertawa sambil memeluk Bebe, dan Bebe tertawa juga.

Mereka tinggal di lantai ketujuh selama tujuh hari. Kelompok Linley datang ke pintu masuk ke lantai delapan. Grand Magus Saints, Desri dan Rosalie, sudah menyiapkan mantra defensif untuk diri mereka sendiri, sementara Linley telah berubah menjadi bentuk Dragonblood prajurit nya. Semua orang sudah siap sekarang.

"Semua orang, berhati-hatilah. Sekarang ... mari kita kepala keluar! "Desri kata.

Segera, sebelas ahli memasuki terowongan ke dalam piramida hitam satu persatu. Terowongan ini benar-benar tertutup dengan cahaya hitam. Setelah berjalan selama tapi sementara waktu, kelompok Linley tiba di lantai delapan.

"Hal ini sangat mirip dengan lantai tiga." Linley menatap sekelilingnya.

The lantai delapan Necropolis Dewata memiliki lapisan yang sangat tebal es sebagai dasarnya. Ini adalah dunia es. Dari jauh, ada gletser besar dan gunung es yang berkilauan dengan cahaya menyilaukan. Hanya dingin, angin sepi melolong di seluruh lanskap, meniup beberapa potong es di sana-sini.

Desri, Linley, Fain, Bebe, tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions, dan para ahli lainnya semua hati-hati diperiksa lingkungan mereka.

"Mencari pintu keluar." Desri berkata pelan sambil terbang.

sebelas ahli mulai terbang bersama, mulai diam-diam mencari pintu keluar ke lantai sembilan. Tapi tentu saja, karena mereka terbang, mereka sangat berhati-hati, takut menemukan makhluk hidup di sini di lantai delapan. Tapi setelah terbang untuk waktu yang lama ...

"Hei ... lantai delapan ini aneh." Rosarie bingung. "Kami sudah mencari untuk waktu yang lama. Mengapa kita tidak melihat makhluk hidup? "

Memang.

Dalam kedua keenam dan lantai tujuh, begitu mereka melangkah masuk, mereka menemukan makhluk hidup, seperti 'Magma Demons' dari lantai enam, atau tanaman 'anak' dari lantai tujuh. Mereka sangat mudah ditemukan.

Tapi di sini di lantai delapan, Linley dan yang lainnya telah terbang selama setidaknya seribu kilometer, tetapi tidak melihat makhluk hidup.

"lantai delapan ini cukup aneh." Fain menatap sekelilingnya juga.

Tiga Enam-Eyed Emas Ni-Lions juga waspada, terus memindai daerah, berharap untuk menemukan petunjuk atau petunjuk.

Menatap daerah sekitarnya, Linley merendahkan suaranya menjadi bisikan. "Tidak peduli apa jenis makhluk lantai delapan ini memiliki, akan lebih baik jika kita bisa masuk lantai sembilan tanpa mengganggu itu. Mari kita lihat untuk pintu keluar pertama. "Yang lain semua mengangguk setuju.

Jika mereka bisa menghindari pertempuran, yang akan menjadi yang terbaik.

Setiap orang terus hati-hati mencari terowongan

Linley dan yang lain masih khawatir bahwa/itu mereka mungkin menemukan makhluk dari lantai delapan nanti, tapi ....

"Whooooosh." Di lantai delapan, Linley dan kelompok hanya mendengar angin dingin melolong, dan tidak melihat makhluk hidup sama sekali. Setelah terbang selama hampir satu jam, mereka akhirnya menemukan tangga, ditutupi dengan cahaya hitam. Ini adalah jalan keluar ke lantai sembilan.

Linley, Desri, Olivier, Fain, dan para ahli lainnya semua saling bertukar pandang, kejutan dan kegembiraan di mata mereka.

"Kami benar-benar beruntung kali ini. Kami tidak menemukan makhluk tunggal sebelum menemukan pintu keluar. "Rosarie tertawa pelan.

Yang lain tertawa dan mengangguk juga.

"Mari kita pergi. Kami pergi ke lantai sembilan. "Fain kata, agak bersemangat. Dia segera pindah ke arah itu.

Tapi apa yang tidak ada sebelas ahli telah perhatikan adalah bahwa/itu pada licin, berkilat permukaan gunung es yang tampaknya normal di dekatnya tangga, ada pola hitam. Tiba-tiba ... pola hitam meledak sebagainya, mengungkapkan mata yang setidaknya tiga atau empat meter!

Sebuah mata emas!

"Bang!" Gunung es hancur terpisah dengan booming, dan dari dalamnya muncul seorang raksasa yang terbentuk dari es. Satu-satunya bagian dari raksasa yang tidak terbentuk dari es adalah bahwa/itu tunggal, mata emas bercahaya. "Manusia, kau membunuh Lachapalle? Yang benar-benar baik. "

suara ini raksasa es manusia tampaknya mengguncang lantai delapan seperti guntur.

Pada saat yang sama ...

Fain, yang baru saja berjalan menuju pintu keluar, tiba-tiba menemukan bahwa/itu terowongan ke lantai sembilan menjadi disegel oleh es entah dari mana. Lapisan es itu banyak meter tebal.

Linley, Fain, Desri, dan lain-lain semua secara bersamaan menemukan ini es pria raksasa yang tiba-tiba muncul, dan mereka dengan cepat terbang kembali.

"macam apa makhluk ini?" Linley melihat tempat di muka raksasa es-man di mana mata harus, tapi tidak seperti manusia yang memiliki dua mata, makhluk ini hanya memiliki yang tunggal, emas mata bercahaya . Linley hanya melirik tunggal terhadap mata emas, tapi seperti yang dia lakukan, dia merasa seolah-olah jiwanya tiba-tiba mengalami pukulan yang kuat, dan ia langsung merasa pusing.

"Kau membunuh Lachapalle. Saya sangat senang tentang itu. Sebagai hadiah Anda ... Saya hanya akan membunuh enam dari sebelas Anda. Lima lainnya akan diizinkan untuk kembali ke lantai tujuh dengan kehidupan Anda. "Suara raksasa es-pria itu sangat lembut, seolah-olah dia adalah seorang lelaki tua baik hati.

Linley, Fain, Desri, dan lain-lain merasa hati mereka gemetar.

"A Pemirsa? Hati-hati, jangan melihat matanya. "A Six-Eyed Emas Ni-Lion geram.

Linley telah pulih ke kondisi mental normal sekarang.

"Pemirsa?" The raksasa es-man tertawa. "Tidak. Anda tidak harus merujuk kepada saya sebagai Pemirsa a. Untuk lebih tepat ... Saya penguasa ras memandangnya dari [Bing'te'lan] pesawat Bintelan. Anda dapat merujuk ke saya sebagai Pemirsa Raja. "The raksasa es-man mengatakan cerah.

Dan kemudian, bersinar mata emasnya menatap sekelompok orang di bawah ini. "Jadi aku akan membunuh enam dari Anda. Um. Saya akan mulai dengan Anda dua manusia pertama. "

Saat ia berbicara, mata emas tiba-tiba dipancarkan dua sinar cahaya abu-abu hampir tembus. Dua sinar cahaya yang terlalu cepat, dan bagian terburuk dari itu, tidak Linley maupun Olivier berani melihat mata keemasannya. Mereka hanya menyadari apa yang terjadi ketika cahaya abu-abu hampir mencapai mereka.

Sudah terlambat!

"Pew!" "Pew!"

Dua sinar cahaya abu-abu tenggelam ke dalam tubuh Linley dan Olivier.

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

Β 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 11, Chapter 25

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#11,#Chapter#25#Bahasa#Indonesia