*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Coiling Dragon - Book 10, Chapter 38

  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

>


 Book 10, Baruch '' Chapter 38: Explosive Fury> Buku 10, Baruch - Bab 38: Explosive Fury

Pasukan Gereja Radiant dan Cult of Shadows berada di luar gerbang selatan kota prefektur dari Cod, lautan tampaknya tak berujung pasukan. Para prajurit dari kota prefektur dari Cod semua waspada tinggi. Mereka tahu bahwa/itu ini 'laut tak berujung tentara di depan mereka tiba-tiba bisa berubah menjadi gelombang pasang yang akan mencuci atas mereka.

Sebuah bagian kecil dari bawah tentara telah terpisah dari pasukan utama.

sebagian kecil ini mengambil rute sisi, menuju gerbang timur Cod. Anjak dalam geografi lokal, Gereja Radiant hanya mampu menyerang gerbang selatan dan gerbang timur. Adapun pintu gerbang utara dan pintu gerbang barat, tidak ada cara untuk tentara untuk membuatnya ada. Tentara yang datang ke gerbang timur terdiri dari dua legiun.

Kedua legiun yang Gereja Radiant dan Cult of Shadows. Legiun elit dari kedua belah pihak.

Komandan legiun milik Cult of Shadows adalah seorang pria dengan rambut biru pendek dan wajah yang parah yang sedang menatap tembok kota. Di sampingnya adalah seorang pria emas berambut, komandan legiun elit Gereja Radiant.

Jika mereka mampu untuk mencatat gerbang timur, mereka berdua pasti diberikan manfaat militer besar dalam pertempuran ini.

"Hanya lima magicite meriam." Kata Pria berambut biru itu dengan tenang. "Rogers [Luo'jie'si], bagaimana dengan ini. tentara kita pertama akan mengenakan biaya ke depan, dan ketika kita mendekati dinding, vanguard tiba-tiba akan membentuk jajaran ketat dan menggunakan Escalades untuk membuat sebuah lubang di tembok-tembok kota. Para prajurit lainnya akan mengikuti dari belakang. Selama kita bisa mendapatkan ke tembok kota, kota prefektur dari Cod akan selesai. "

Rogers meliriknya. "Brian [Pu'lai'en], maka mari kita lihat siapa yang akan menjadi yang pertama untuk menerobos."

". Baik" mata Brian penuh dengan kesombongan.

Waktu berlalu. Dua legiun elit dalam keadaan kesiapan tenang, menunggu ... dan kemudian tiba-tiba, mereka mendengar suara menakutkan dari pembantaian. meriam Magicite mulai booming, prajurit berteriak dengan marah, panah melolong melalui udara, dan seri laut-seperti mengaum membagi dunia terpisah.

"Mereka sudah mulai di sisi lain." Sebuah sedikit senyum pada bibir Brian.

Rogers mengangguk sedikit juga. "Ketika kita menerobos gerbang timur, kemenangan kita akan terjamin."

Per rencana asli mereka, mereka akan menunggu untuk pertempuran di gerbang selatan untuk mencapai crescendo kegilaan ... setelah lima menit, Brian tiba-tiba mengeluarkan suara gemuruh marah, "Bunuh!" Jenderal mereka, yang tahu rencana sepanjang , segera memimpin tentara mereka untuk mengisi dan serangan.

Mereka Escalades panjang empat meter mulai bergerak dengan kecepatan menakutkan cepat menuju gerbang timur.

Sejumlah besar tentara maju dengan kecepatan tinggi, perisai diadakan di atas kepala mereka.

Lima meriam magicite di dinding timur mulai menyala. "Boom!" "Boom!" Meriam magicite melolong galak, dan lima bola cahaya mulai menembak dengan kecepatan tinggi, meledak menjadi bola cahaya menakutkan setelah mereka memukul lantai. Seketika, tentara mulai mati di daerah-daerah, namun para prajurit yang tersisa tidak ragu sama sekali.

ragu-ragu berarti mati.

"Jadi cepat!" Komandan di gerbang timur sudah menemukan seberapa cepat musuh sedang berlari ke arah mereka. Meriam magicite hanya terdengar tiga kali, tapi musuh sudah dalam jarak seratus meter. "Tunggu sebentar!" Dia tiba-tiba menemukan bahwa/itu tentara berjalan tercepat musuh tiba-tiba membentuk unit dengan koordinasi yang sempurna.

Jelas, ini adalah prajurit elit. Mereka kemungkinan besar datang untuk bergabung dan memaksa pelanggaran.

"Hrmph. Sepertinya mereka benar-benar melakukan ... "Wajah komandan mengungkapkan senyum dingin.

"Semua meriam magicite, siapkan!" Komandan melolong keras, dan langsung ... lima belas emplasemen magicite meriam muncul di dinding kota. Dikombinasikan dengan lima sebelumnya, ada total grand rasa hormat dari dua puluh meriam magicite. Dua puluh meriam magicite semua menyala pada waktu yang sama.

Melihat lima belas magicite meriam muncul, wajah Brian dan Rogers, dua komandan legiun, langsung berubah.

"Tidak!" Wajah Brian adalah buas, dan dia meraung marah tak mengerti.

"Boom!" "Boom!" "Boom!" "Boom!"

Dua puluh meriam magicite secara bersamaan melepaskan kemarahan menakutkan mereka, dan target mereka jelas orang-orang khusus, tentara elit yang memimpin di depan garis menyerang. Seri bumi mengguncang ledakan terdengar.

"Tidak!" Banyak prajurit, melihat cahaya dari magicite ledakan meriam terbang ke arah mereka dengan kecepatan tinggi, berteriak marah dan teror.

Tapi ledakan meriam yang terlalu cepat. Dengan kilatan cahaya, ledakan menghantam tanah, memberikan prajurit tidak ada kesempatan untuk menghindar sama sekali. Para prajurit di daerah itu hancur berkeping-keping, dengan beberapa yang membeku, yang lain dibakar hidup-hidup untuk arang, dan yang lain memegangi kaki terputus dan berteriak sedih ...

Dalam sekejap mata, lebih dari tiga ribu orang tewas, dan beberapa ribu luka parah juga.

Itu terlalu menakutkan.

Banyak prajurit tercengang dan kagum dilanda. Selain itu, banyak dari yang tewas adalah elit elit. Para prajurit yang tersisa mulai merasa ketakutan di dalam hati mereka.

"Mengisi! Membunuh bajingan dan membalas kawan-kawan kami! "Beberapa prajurit melolong dengan kemarahan karena mereka terus biaya.

"Jika kita membuat jalan kami di sana, kami menang!"

Tapi sebelum Escalades mereka bahkan memiliki kesempatan untuk naik, di dinding dinding timur, sejumlah besar prajurit mulai melemparkan tong minyak ke bawah, menuangkan mereka tong mendidih minyak langsung ke tubuh para prajurit menyerang.

"Ah !!!" Banyak prajurit mencengkeram wajah mereka seperti tubuh mereka spasmed, dan mereka jatuh dari Escalades.

"Api!"

Sebuah suara dingin terdengar, dan tidak hanya melakukan dua puluh meriam magicite sekali lagi melepaskan dewa kematian ... prajurit lainnya juga mulai menembak panah api di musuh juga. Banyak orang di bawah telah ditutupi dengan minyak panas, dan sekarang, dengan panah api menembak jatuh ...

Beberapa dari orang-orang yang memiliki 'hanya' telah tersiram air panas oleh minyak tapi tidak dibunuh tiba-tiba berubah menjadi obor manusia.

tanah di bawah tembok telah berubah menjadi lautan api.

Banyak prajurit telah menjadi bola api manusia, mereka semua memancarkan disiksa jeritan sebelum ambruk. Para prajurit di belakang mereka tidak lagi berani muka, karena di depan mereka adalah lautan api. Namun, pada saat ini, dua puluh meriam magicite sekali lagi menyerang, membunuh ribuan lainnya.

Ledakan mengguncang kamp musuh.

Rogers dan Brian hendak gila. Mereka melolong marah sengit, "Retreat, mundur, cepat, mundur!" Dalam sekejap mata, lebih dari sepuluh ribu prajurit mereka telah meninggal, dan beberapa ribu lainnya luka-luka.

Hal terburuk itu, dua puluh meriam magicite yang terus menyerang.

Dua puluh meriam magicite telah dilucuti penyerang dari semua keberanian dan semangat mereka.

Lima meriam magicite mungkin hanya dapat membunuh seribu tentara dalam satu ledakan, tetapi selama mereka berhasil melewati tiga ledakan, mereka akan dapat menutup di. Tapi dua puluh meriam magicite berbeda ... .suatu serangan gabungan meriam ini benar-benar mampu membunuh semua tentara garda elit penyerang.

Kekuatan dua puluh meriam magicite hanya terlalu besar.

Meskipun mereka mundur seperti gila, dua puluh meriam magicite masih mampu menyerang dua kali lagi, dan ribuan lainnya runtuh. Mereka indah, bola kembang api-seperti cahaya benar-benar hati-gemetar, serangan kuat.

Harus dikatakan bahwa/itu serangan sihir yang memang sangat kuat. Misalnya, 'Blazing Rings of Fire' yang seperti riak merah menyala.

Sayangnya, meskipun mereka seindah mimpi, mereka adalah sebagai menakutkan seperti pisau tukang daging.

"Seratus ribu tentara ... dua puluh ribu orang mati. Lain sepuluh ribu terluka. "Suara Rogers 'adalah sangat rendah. "Dalam waktu singkat, moral kami telah hancur. Para prajurit tidak memiliki keberanian untuk mengisi dua puluh meriam magicite lagi. "

Dengan mengandalkan perisai mereka, mereka dapat memblokir panah musuh.

Tapi perisai tidak dapat memblokir ledakan magicite meriam, terutama yang kaliber besar.

"Dua puluh. Mengapa ada dua puluh meriam magicite? "Kata Brian marah. "Ketika Lord Kardinal mengirim kami di sini, tidak mereka mengatakan hanya ada lima meriam magicite? Jika kita tahu ada dua puluh, kita tidak akan mengirim mereka ke kematian mereka seperti itu! "

Magicite meriam yang terlalu menakutkan.

Selama musuh berada di jarak tembak, kehidupan mereka akan hilang. Selain itu, waktu reload antara setiap ledakan itu sangat singkat. Selama mereka didakwa dengan permata magicite cukup, mereka akan mampu untuk terus menyerang. Mereka jauh lebih menakutkan daripada dua puluh orang majus dari peringkat kedelapan.

"Kembali." Rogers memandang prajuritnya sekitarnya dan segera mengeluarkan perintah.

Brian mengepalkan tangan, tidak mau mengakui apa yang baru saja terjadi. "Motherf * cker. Kami ditipu. Orang-orang dari kota prefektur dari Cod benar-benar motherf bajingan * cking. Mari kita kembali. "Mereka telah kehilangan tiga puluh persen kekuatan serangan mereka. Jika mereka menyerang lagi, mereka mungkin tidak akan mampu mengumpulkan bahkan setengah dari kekuatan serangan mereka sebelumnya. "

Tapi musuh tidak kehilangan seorang pejuang tunggal.

Tentu saja, musuh telah menghabiskan sejumlah besar uang. Setiap kali meriam magicite dipecat, sejumlah besar koin emas sedang menghabiskan. Berapa banyak kerajaan akan bersedia untuk membayar biaya dua puluh meriam magicite terus peledakan nonstop seperti ini?

Apa yang sebenarnya palsu. Apa yang palsu itu nyata.

Gereja Radiant dan Cult of Shadows telah memainkan beberapa trik, tapi sayangnya, kota prefektur dari Cod bersembunyi jumlah sebenarnya dari meriam magicite. Mereka memiliki total tiga puluh enam meriam magicite, tetapi hanya diambil lima belas pada awalnya.

Menurut rencana mereka, gerbang timur akan memiliki dua puluh meriam magicite, sedangkan gerbang selatan akan memiliki enam belas.

Pertempuran di gerbang timur menyimpulkan cepat, tapi pertempuran di gerbang selatan sangat brutal.

"Siapkan." Sejumlah besar tentara di dinding sisi selatan jatuh ke tanah, greatbows di siap, lengan mereka tegang. Mereka busur besar yang menakutkan untuk dilihat. Salah satu prajurit di sini bisa dengan mudah mengangkat beberapa ratus pound.

Dan sekarang, bagi mereka untuk harus menggunakan kedua tangan dan kedua kaki untuk menarik dan api busur ini, salah satu bisa membayangkan betapa kuatnya mereka.

"Api!"

Ketika pesanan datang, panah besar yang tak terhitung jumlahnya jatuh seperti hujan dari tembok kota, menciptakan lolongan menakutkan karena mereka turun ke bawah. perisai biasa yang tidak ada gunanya. Ini panah besar menekan langsung melalui mereka, menusuk melalui tentara perisai-bearing.

Seketika, sejumlah besar orang jatuh.

Tapi meskipun sejumlah besar telah meninggal, yang lain segera dibebankan ke depan untuk mengambil tempat mereka.

Sejumlah besar Escalades sudah lekat tembok kota, dan banyak tentara bahkan mempersiapkan untuk mengisi ke mereka. Enam meriam magicite sebelumnya tersembunyi ditarik keluar juga, dan enam belas meriam magicite meraung liar, meludah bola brilian api ke tanah di bawah, membunuh orang di sebagian besar wilayah.

Namun, kekuatan Gereja Radiant dan Cult of Shadows yang terlalu banyak.

Mereka seperti gelombang tak berujung!

"Mari kita mundur untuk saat ini. Jika kita terus berjuang seperti ini, semua yang kita lakukan adalah berjuang pertempuran gesekan. Terlalu banyak akan mati. "Guillermo mengerutkan kening. Dalam periode yang singkat, mereka telah kehilangan lebih dari seratus ribu orang. Tapi tentu saja, kota prefektur dari Cod telah kehilangan orang juga, setidaknya lebih dari sepuluh ribu. "

Masalah utama adalah bahwa/itu orang-orang enam belas MAGICITE meriam membunuh terlalu banyak orang. Dan juga, ada orang-orang panah raksasa dan batu-batu jatuh.

Mereka di atas dinding selalu memiliki keuntungan besar.

"Saya punya firasat buruk." Weiss Porter mengerutkan kening saat ia melihat orang-orang enam belas MAGICITE meriam gemuruh. "Hanya ada seharusnya sepuluh meriam magicite, tetapi ketika pertempuran dimulai, enam muncul. Aku khawatir ... tentang gerbang timur. "

jantung Guillermo gemetar.

"Apakah Anda mengatakan bahwa/itu lebih meriam magicite muncul di sisi itu juga?" Guillermo menggeleng. "Belum tentu. Mungkin mereka hanya pindah meriam magicite dari gerbang timur ke gerbang selatan. "

"Saya berharap itu yang terjadi." Weiss Porter tidak peduli tentang tentara yang mati.

Yang ia inginkan adalah kemenangan.

"Lord Kardinal." A Brian kusut dan Rogers datang berlari dengan kecepatan tinggi ke arah Guillermo dan Weiss Porter.

"Apa itu?" Begitu Cardinals melihat dua ini, mereka tahu hal-hal tidak berjalan dengan baik.

Brian dikutuk dengan amarah, "Lord Kardinal, yang memberikan perkiraan intelijen? Mereka tidak lebih dari motherf * cking bajingan. Itu tidak lima meriam magicite, itu dua puluh! Dua puluh meriam sialan magicite! kawan saya ... hanya dengan beberapa ledakan, dua puluh ribu dari mereka meninggal, dan banyak yang terluka juga. legiun kami hanya memiliki total seratus ribu orang. Kami sudah langsung kehilangan tiga puluh persen dari kemampuan pertempuran kami. Apa lagi ... elit dari legiun kami, orang-orang yang memiliki keberanian untuk mengisi di depan, meninggal lebih cepat. Tentara kami tidak memiliki semangat juang yang tersisa sama sekali. Mereka semua ketakutan. "

Wajah

Weiss Porter berubah.

Dia benar-benar mengerti sekarang.

Menatap kota prefektur jauh Cod, Weiss Porter tanah giginya. "Jadi Anda bermain kami. Anda tertarik kita untuk menyerang kota timur, kemudian berubah lima meriam magicite ke dua puluh? "Mata Weiss Porter merah karena marah. "Guillermo, melupakan rencana dan skema. Memiliki semua ahli dari muatan peringkat kesembilan, sekarang! "

>


  > Bab Sebelumnya Berikutnya Bab

 

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Coiling Dragon - Book 10, Chapter 38

#Baca#Novel#Coiling#Dragon#-#Book#10,#Chapter#38#Bahasa#Indonesia