*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Battle Through The Heavens Chapter 423

Bab 423: Kekuatan Xun Er

Sebagai tiga dari mereka mencapai kesepakatan, Wu Hao dan Hu Jia melambaikan tangan mereka. Keduanya membawa masing-masing empat pesaing mereka yang tersisa karena mereka perlahan-lahan berjalan ke arah yang Xiao Yan dan Xun Er berada di.

Sebuah dingin gelap menyapu mata Bai Shan ketika melihat tindakan mereka berdua. Dia berbalik dan kejam menatap Xiao Yan, yang memiliki mata tertutup. Setelah itu, tatapannya sekali lagi berhenti di wanita muda, yang berdiri manis di depan Xiao Yan, beberapa permukaan keracunan di wajahnya. Dia mengepalkan tinjunya erat dan lembut bergumam, 'Kamu adalah milikku! "

Bai Shan menggenggam gagang tombak dan berjalan menuju tempat Xiao Yan dan Xun Er berada di.

Pergerakan semua orang di arena tidak luput dari perhatian Xun Er. Ketika ia melihat tiga kelompok benar-benar memilih untuk datang pada saat yang sama, ia muncul untuk memiliki memahami sesuatu. Untuk pertama kalinya, sebuah dingin samar muncul di wajah elegan dan indah nya. Dia melambaikan lengan dengan lembut dan berwarna emas Dou Qi cepat melonjak sebagainya. Sebuah kekuatan yang tidak lebih lemah dari bintang tujuh Da Dou Shi meletus eksplosif dari tubuh Xun Er tanpa ditahan kembali. The berwarna emas Dou Qi diaglomerasi menjadi dua kelompok cahaya emas di telapak tangannya, seperti matahari kecil, tampil menarik untuk mata orang-orang.

"Apa? Apakah Anda ingin menggabungkan kekuatan dan menyerang bersama-sama? 'Xun Er menyaksikan sebelas orang, yang datang mendekat sambil bertanya samar-samar.

'hee Hee, Xun Er, santai, kami tidak akan menyakiti Anda. Hanya saja aku harus menyingkirkan sesama itu. "Hu Jia menunjuk tertutup bermata Xiao Yan saat berbicara dengan senyum.

'Anda dapat datang dan mencoba. "Xun Er menjawab secara es dingin. Pada saat yang sama, dua kelompok cahaya emas intens di telapak tangannya menjadi lebih dan lebih eye-piercing. Bai Shan, Hu Jia, Wu Hao dan delapan pesaing, yang berada di puncak kelas Dou Shi, ini line-up cukup untuk menyebabkan dia merasa sangat bermasalah untuk menangani. Selain itu, dia masih harus memperhatikan Xiao Yan untuk melindungi dirinya.

'Ah, Xun Er, kau tidak mengerti perasaan saya terhadap Anda? Apa yang begitu baik tentang-orang bau? 'Murid berair Hu Jia, yang berisi cunningness, memandangi Xun Er dengan cara menyedihkan. Suara yang hangat menyebabkan ekspresi Bai Shan sisinya untuk tampil sedikit tidak wajar. Apakah tidak lebih baik untuk memungkinkan dia untuk menjadi orang yang mengatakan kata-kata ini?

Xun Er menggelengkan kepala dan mengabaikan Hu Jia. Dia mengambil langkah mundur dan ditempatkan Xiao Yan belakangnya, menggunakan tindakannya mengumumkan niatnya untuk Hu Jia dan lain-lain.

'Junior Xun Er, hal itu sama Hu Jia mengatakan. Kami tidak akan merugikan Anda. Kami hanya ingin Anda tidak mengganggu kami. "Bai Shan tersenyum ketika ia berbicara kepada Xun Er.

Xun Er dingin menatapnya. Kali ini, dia terlalu malas untuk bahkan berbicara dengannya. Dia tidak merasakan bagaimana keji orang ini di masa lalu. Selama beberapa hari pendek, bagaimanapun, kebencian Xun Er untuk Bai Shan telah mencapai ekstrim.

Es tatapan dingin dari Xun Er sekali lagi disebabkan Bai Shan gemetar sedikit. Ia menghirup napas dalam-dalam udara dan mencoba yang terbaik untuk memaksa wajah tersenyum. Dia kemudian berbicara kepada Hu Jia dan Wu Hao, 'tindakan Mari. Kita tidak bisa menunda lebih lama lagi. Jika tidak, Xiao Yan berhasil akan maju. "

Hu Jia dan Wu Hao mengangguk kepala mereka ketika mereka mendengar desakan Bai Shan. Dou Qi perlahan melonjak dari tubuh mereka, dan dalam sekejap, arena dibagi dan diduduki oleh pasukan yang kuat beberapa.

Perubahan yang terjadi di arena yang sama menyebabkan gelombang naik di galeri melihat. Dari penampilan tindakan Bai Shan dan lain-lain itu jelas bahwa/itu mereka ingin melawan tiga lawan satu. metode semacam ini, di mana kelompok yang lebih besar diganggu satu yang lebih kecil, yang disebabkan gelombang uproars terdengar dari galeri melihat. Namun, ketika orang-orang ini mengingat bahwa/itu metode kompetisi ini tidak bersandar ke arah keadilan mutlak, mereka hanya bisa pasrah menyusut kembali.

'Apakah tidak orang-orang ini terlalu hina? Untuk benar-benar berjuang tiga lawan satu? "Wajah Xiao Yu tidak bisa membantu tetapi siram saat ia berteriak marah saat melihat situasi di arena, yang telah mencapai titik di mana Xun Er dikelilingi.

'Ah, aturan kompetisi ini kali ini tidak melarang menggunakan metode seperti itu. Oleh karena itu, kita tidak bisa berbuat apa-apa. "Instruktur Ruo Ling mendesah lembut. Falang jari-anaknya di bawah lengan bajunya telah berubah sedikit putih karena ia mengepalkan tangannya terlalu erat, 'Mudah-mudahan, Xun Er dapat bertahan selama sepuluh menit. Selama Xiao Yan melengkapi kemajuan nya, semuanya akan baik-baik saja. "

'Hu Gan, sepertinya usaha ini dari Anda memiliki terlalu banyak celah. Bahkan sesuatu seperti tiga lawan satu dapat benar-benar muncul. 'Old Huo sedikit mengernyit saat ia samar-samar berbicara, sambil melihat ke arena. Ada beberapa ejekan dalam suaranya.

Pada saat ini, ekspresi Hu Gan sedikit jelek. Dia hanya bisa tertawa getir ketika ia mendengar kata-kata ini dari Old Huo sebelum mendesah, 'semacam ini persaingan memang sangat kacau. Saya sudah mengatakan pada awal kompetisi bahwa/itu mereka tidak melanggar aturan dengan melakukan hal ini. Anda tidak harus berpikir bahwa/itu saya telah memilih untuk menutup mata untuk ini karena Hu Jia berpartisipasi. Itu adalah keputusannya sendiri dan saya tidak akan mengganggu bahkan sedikit. Demikian pula, jika ia gagal atau beberapa hal lain yang terjadi, saya akan juga tidak mengganggu. Semua ini adalah masalah yang milik mereka, orang-orang muda. Saya pasti akan ikut campur. "

'Semoga.'Old Huo mengangguk dan berbicara samar-samar saat ia sekali lagi melemparkan pandangannya ke arena.

Di bawah tak terhitung tatapan, pengepungan di arena akhirnya terkunci ke Xun Er. Delapan peserta, yang berada di puncak kelas Dou Shi, adalah yang pertama untuk menyerang. Delapan angka secara langsung dilakukan pasukan sengit karena mereka menembak ke arah Xiao Yan belakang Xun Er.

'Guardian Trigram Palm!'

wajah cantik

Xun Er menjadi dingin. Cahaya emas dalam tubuhnya melonjak dan kakinya benar-benar meninggalkan tanah dengan jarak setengah inci. rambutnya yang panjang, yang diperpanjang di punggung ke pinggang, pindah secara otomatis tanpa angin. Cahaya keemasan di telapak tangannya naik dan delapan telapak tangan memukul berturut-turut. Orang bisa melihat afterimages dari delapan telapak berhenti di udara sebelum mereka segera meninggalkan jejak energi emas berwarna karena mereka ditembak secara kilat seperti. Akhirnya, mereka sangat tercetak diri ke dalam peti dari delapan pesaing, yang tidak bisa mengelak saat. Dalam sekejap, delapan dari mereka muntah seteguk darah segar dan langsung tersingkir dari arena persaingan dengan ini satu serangan dari Xun Er, di bawah tak terhitung tatapan tertegun.

'Jadi kuat ...'Satu bergerak dan dia menetap delapan orang di puncak kelas Dou Shi. Banyak orang di galeri melihat menghirup napas dalam-dalam udara dingin. Dalam Jia Nan Academy, Xun Er telah jarang digunakan kekuatan yang sebenarnya. Saat ini, karena materi Xiao Yan, tindakan Bai Shan dan lain-lain telah jelas marah, menyentuh garis bawah nya. Akhirnya, ia berhenti menahan. Oleh karena itu, ia digunakan seperti serangan kuat ketika dia diserang!

Cahaya keemasan di depan mereka baru saja menghilang ketika aura berdarah tiba-tiba menerkam lebih. Seorang tokoh manusia darah berwarna melintas dengan cara aneh seperti itu maju. Sebagai Wu Hao melambaikan tangannya, ia membawa kabut darah berwarna dan menyerang Xun Er.

'Bang, bang, bang! "

Ekspresi

​​Xun Er tidak berfluktuasi sedikit pun ketika menghadapi serangan frontal Wu Hao. Tangannya, yang diselimuti oleh cahaya keemasan, memilih untuk memenuhi kepala menyerang dan bertabrakan dengan Wu Hao. Setiap kali tangan mereka memukul terhadap satu sama lain, ledakan energi tindik telinga akan muncul.

Hanya setelah mereka bertukar hampir sepuluh pukulan memang sosok bergoyang indah Xun Er sedikit dan mengambil setengah langkah mundur. Di sisi lain, Wu Hao mengambil penuh tiga langkah kembali.

Wu Hao baru saja melangkah mundur, ketika sosok cambuk, membawa suara gemuruh, jatuh dari langit. Xun Er berbalik tangannya dan mengangkatnya. Sebuah cahaya emas melesat eksplosif dan mengetuk pergi cambuk panjang yang Hu Jia telah mengecam atas. Pada saat yang sama, jari kaki Xun Er tiba-tiba menarik tubuhnya kembali seperti dia memberi tendangan keras di belakang, mendorong kembali Bai Shan, yang ingin membuat jalan memutar untuk meluncurkan serangan menyelinap di Xiao Yan dari belakang.

Dalam waktu kurang dari dua menit, Xun Er menggunakan kekuatan sendiri untuk mengalahkan delapan orang di puncak kelas Dou Shi dan terpaksa kembali Bai Shan, Hu Jia, dan Wu Hao, yang kekuatannya tidak jauh dari miliknya. Meskipun ini adalah karena mereka bertiga tidak benar-benar menggunakan kartu truf mereka, keahliannya itu masih benar-benar mengejutkan.

Setelah pertukaran pertama, Bai Shan, Hu Jia, dan Wu Hao juga memiliki garis besar dari kekuatan Xun Er. Beberapa keseriusan segera muncul di wajah mereka. Mereka saling bertukar pandang satu sama lain dan Dou Qi dalam tiga dari mereka mulai melonjak bersamaan. Segera, tiga angka melancarkan serangan sengit mereka terhadap Xun Er pada waktu yang sama.

Satu hanya bisa melihat sosok manusia berkedip karena mereka mendengar suara keras meletus dari tabrakan Dou Qi dan menyaksikan riak energi membentuk dalam arena. Bai Shan dan dua lainnya menggunakan semua taktik mereka dengan maksud menyerang Xiao Yan, sementara Xun Er adalah seperti sebuah gunung yang sangat besar yang menghalangi mereka bertiga. Setiap serangan yang ditembak ke arah Xiao Yan akan akurat diblokir oleh dia. intuisi itu, yang hampir normal, memberi Bai Shan dan dua orang lain sakit kepala yang sangat besar.

'Bang!'

Xun Er dua tangan sekali lagi bertabrakan dengan Bai Shan dan serangan Hu Jia. Tiga dari mereka mengambil beberapa langkah singkat kembali. Xun Er baru saja ditarik kembali untuk membela Xiao Yan ketika dia tiba-tiba merasakan aura berdarah mengalir dari kanannya. Ketika dia berbalik untuk melihat, ia menyadari bahwa/itu Wu Hao telah benar-benar mengambil keuntungan dari saat ia berkelahi dengan Bai Shan dan Hu Jia untuk mendekati Xiao Yan tanpa dia mengetahui.

Sebuah amarah melintas di wajah Xun Er saat ia menyaksikan Wu Hao mendekati Xiao Yan. jari-jari kakinya ditekan lembut terhadap tanah dan tubuhnya langsung muncul di depan Wu Hao. Cahaya emas di telapak kanannya melonjak dan segera membawa kekuatan yang kuat untuk slam galak di dada Wu Hao.

Serangan ini dari Xun Er adalah sesuatu yang bahkan Wu Hao tidak berani sedikit. Dia segera dan buru-buru bertemu pukulan dengan telapak yang diselimuti oleh aura berdarah.

'Bang!'Kedua telapak tangan pecah bersama-sama dan permukaan batu di bawah kaki Wu Hao hancur menjadi bubuk.

'Chi!'Xun Er baru saja bertukar pukulan dengan Wu Hao, saat bergegas angin muncul di belakangnya. Alisnya sedikit merajut bersama-sama. tangan kanannya membawa sinar keemasan ganas saat ia menyodorkannya lebih.

'Bang!'The bersinar palm emas, yang ia baru saja menembak lebih, diblokir oleh Hu Jia. Di arena, Xun Er sebenarnya mengandalkan hanya dirinya untuk menangani dua lawan kuat tanpa menunjukkan tanda-tanda dikalahkan. semacam ini kekuatan bisa disebut menakutkan.

'Hei, Junior Xun Er, aku minta maaf. Orang ini harus ditendang keluar dari arena saat ini. "Sama seperti Xun Er diikat oleh Hu Jia dan Wu Hao, tertawa dingin tiba-tiba terdengar dari belakangnya. Dia buru-buru menoleh belakang, hanya untuk melihat bahwa/itu Bai Shan menggunakan kaki untuk menendang kejam di mata tertutup Xiao Yan.

'Bai Shan, Anda berani! "Sebuah es dingin niat membunuh melintas di wajahnya untuk pertama kalinya dalam bertahun-tahun. Cahaya emas melonjak eksplosif dari tubuh Xun Er. Dia menggelengkan kedua tangannya dan benar-benar berhasil memaksa kedua Wu Hao dan Hu Jia kembali hanya dengan kekuatannya sendiri. Tubuhnya segera berkelebat dan dia muncul di depan Xiao Yan. Dia merentangkan tangannya dan memeluk Xiao Yan ke dadanya. Namun, dengan demikian, ia kebetulan terkena punggungnya ke Bai Shan. kaki yang dari nya berat mengayunkan bahunya. Segera, wajah Xun Er menjadi sedikit merah sebagai jejak darah samar muncul di sudut mulutnya, yang dia cepat menyeka.

'Bai Shan! Anda berani menyakitinya! "Ketika ia melihat jejak darah yang melintas dan menghilang dari sudut mulut Xun Er, Wu Hao, yang sangat sensitif terhadap darah segar, tidak bisa membantu tetapi menjadi marah ketika ia berbalik badan dan berteriak marah di Bai Shan. Beberapa amarah juga hadir pada wajah cantik Hu Jia sisinya.

'Saya hanya ingin mendapatkan Xiao Yan keluar dari arena. Ini adalah Junior Xun Er yang mendapat dirinya terluka untuk melindunginya. Bagaimana Anda bisa menyalahkan saya? 'Bai Shan dingin berteriak.

'Anda tidak perlu terus menjadi munafik. Bai Shan, jika Anda mampu untuk meninggalkan tanah kompetisi tanpa cedera, saya, Xiao Xun Er, tidak akan lagi perlu terus tinggal di Jia Nan Academy. 'Sebuah suara es dingin tiba-tiba dipancarkan dari mulut Xun Er. Dia perlahan berdiri. Mata air musim gugur nya tiba-tiba, namun secara bertahap, ditutupi oleh cahaya keemasan. Menyusul penampilan cahaya keemasan di matanya, energi yang sangat kuat terpancar keluar dari tubuh Xun Er. rambutnya yang panjang, yang diperluas ke pinggang, juga mulai tumbuh lagi dengan peningkatan energi. Dari penampilannya, sepertinya dia mengaktifkan Teknik Rahasia tertentu.

Namun, seperti rambut panjang tumbuh Xun Er hendak memperpanjang di pantatnya, tangan putih tiba-tiba diperpanjang keluar dari belakangnya. Segera menyambar ke lengan Xun Er dan suara samar akrab disebabkan rambut hitam liar tumbuh Xun Er untuk cepat menyusut. Hal ini juga menyebabkan senyum ke permukaan wajah dingin es nya.

'Baiklah, biarkan aku menangani sisanya.'

                                            

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Battle Through The Heavens Chapter 423

#Baca#Novel##Battle#Through#The#Heavens#Chapter#423#Bahasa#Indonesia