*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Battle Through The Heavens Chapter 417

Bab 417: Tantangan

tanah terbuka bising telah menjadi jauh lebih tenang menyusul kemunculan sosok darah berjubah. Ketika aroma berdarah datang menyebar, beberapa siswa, yang kekuatannya masih rendah, merasa merinding seluruh tubuh mereka meskipun matahari menggantung tinggi di langit pada saat ini.

'Aku takut bahwa/itu orang ini baru saja kembali dari melakukan misinya. aura berdarah ini bahkan lebih padat daripada orang-orang itu dari 'Black-Pojok Region'. 'alis Wanita muda merah-berpakaian ini menjadi vertikal. pupil matanya langsung tertuju pada sosok manusia darah berjubah sementara ia berbicara pelan.

"Dia memang berhasil buru-buru kembali, huh ..." Wajah awalnya tersenyum penuh dari Bai Shan menjadi sedikit lebih gelap dan lebih serius ketika ia melihat sosok manusia darah berjubah muncul. Di Luar Akademi Jia Nan Academy, salah satu yang ia takut paling tidak Little Penyihir, yang menyebabkan ekspresi orang lain untuk berubah ketika mereka mendengar namanya, juga bukan Xun Er, yang karakter acuh tak acuh, tapi kekuatan besar dan tak terduga. Sebaliknya, itu adalah laki-laki ini, yang tubuhnya dipenuhi dengan aura berdarah!

Selama dua tahun ini, Bai Shan dan Wu Hao telah secara terbuka dan diam-diam saling bertukar pukulan lebih dari sepuluh kali. Sayangnya, setiap kali, ia tidak memperoleh kemenangan. aura orang lain, yang terdiri dari sebuah niat untuk membunuh demi pembunuhan, benar-benar terlalu menakutkan. Bai Shan bisa meramalkan bahwa/itu jika Wu Hao diberi waktu yang cukup untuk tumbuh, itu mungkin bahwa/itu prestasinya di masa depan akan sangat menakutkan. Dalam jumlah yang tak terhitung jumlahnya dari bentrokan antara Jia Nan Academy, dan 'Black-Pojok Region'selama beberapa tahun, pria ini darah berjubah bermandikan darah semua jalan saat ia melangkah lebih terhitung banyaknya mayat. Dia diaktifkan dan dimaksimalkan potensinya pada mereka brutal hidup dan mati pertempuran. Salah satu langkah pada satu waktu, ia berjalan dari menjadi anggota biasa dari Unit Penegakan Hukum ke tingkat ia sekarang!

Dalam Unit Penegakan Hukum, pria ini memiliki julukan yang menyebabkan orang untuk menghormati dan takut: Darah Iblis! Sebuah nama sengit yang dibentuk dari darah dan tak terhitung mayat.

'Apa aura berdarah padat. Ah, Wu Tian Liang, orang gila itu. Apakah dia benar-benar ingin melatih Wu Hao menjadi orang yang ada untuk tujuan tunggal membunuh orang? "Di kursi di tengah stadion, seorang pria tua kuning berjubah mengerutkan kening dan berkata, 'Jika ini terus berlanjut, Wu Hao akan cepat atau lambat kehilangan alasannya karena aura pembunuhannya menjadi terlalu kaya. '

"Saya tidak berpikir begitu. Meskipun Wu Tian Liang mungkin eksentrik dan ganas, ia selalu melihat Wu Hao sebagai anak sendiri. Saya berpikir bahwa/itu dengan membiarkan dia datang untuk berpartisipasi dalam batin Academy Kualifikasi Kompetisi, ia ingin membiarkan Wu Hao sementara mengambil cuti dari Unit Penegakan Hukum. Inner Academy, di mana segala macam aneh, individu-individu berbakat mengumpulkan, harus mampu menekan Wu Hao, yang karakter acuh tak acuh dan yang memandang kehidupan manusia sebagai berharga. "Wakil Kepala Sekolah merenung sejenak sebelum perlahan berbicara.

'Mudah-mudahan ... jika bibit yang luar biasa seperti itu harus rusak, itu akan menjadi kerugian besar untuk akademi. "Orang tua itu sebelumnya mendesah lagi sebelum dia menjawab.

'Itu benar. Saat itu, bahkan Kepala Sekolah secara pribadi mengatakan bahwa/itu jika Wu Hao diberikan sepuluh tahun dan alasannya mampu tetap uncorroded oleh aura berdarah, kekuatannya mungkin juga mencapai tahap yang sangat kuat. "Orang tua yang disebut Old Huo juga mengangguk sedikit saat ia berbicara.

'Ke Ke, sepertinya ada cukup banyak pesaing unggulan yang sangat luar biasa dalam Kompetisi Kualifikasi tahun ini. "Wakil Kepala Sekolah tersenyum dan berkata,'Bai Shan, Wu Hao, Xun Er, dan bahwa/itu Xiao Yan yang memiliki muncul entah dari mana. Melihat kekuatan ditampilkan oleh ini beberapa orang, satu tahun ini adalah kualitas yang jauh lebih tinggi. '

'Anda telah lupa tentang itu kecil Penyihir keluarga Anda yang memberi orang sakit kepala. Berapa banyak orang di Academy Outer ini tidak takut padanya? "Orang tua itu di satu sisi memutar matanya dan berkata.

Wakil Kepala Sekolah tertawa getir saat mendengar ini. tatapannya berubah menuju satu tempat di galeri melihat. Saat ia menatap merah berpakaian wanita muda bersandar di pagar pembatas, matanya berdenyut dan tiba-tiba berkata dengan cara bingung dan jengkel, "Saya sangat puas dengan bakatnya. Namun, karakter miliknya menyebabkan orang menjadi takut membayar pujian. The me tua masih menunggu dia untuk menemukan seorang pria yang baik untuk melahirkan bayi dan melanjutkan garis keluarga. Siapa yang akan berpikir bahwa/itu dia ... benar-benar tidak memperhatikan orang-orang! '

Ketiga orang tua tidak bisa menolak tertawa tanpa sadar ketika mereka mendengar kata-kata dia.

"Itu Bai Shan, Wu Hao, Lu Mu, atau bahkan Xiao Yan. Semua dari mereka adalah bakat yang satu jarang bisa menemukan. Di kalangan generasi muda, mereka milik kelas yang sangat luar biasa. Setelah Kompetisi Kualifikasi berakhir dan mereka memasuki akademi batin, lima pertama akan memiliki pemeriksaan khusus sesuai dengan aturan. Ketika saat itu datang, saya berpikir bahwa/itu Jia Hu akan sedikit pindah setelah tinggal bersama mereka untuk beberapa waktu. "Orang tua di samping Wakil Kepala Sekolah terhibur dengan senyum. Hu Jia, kemungkinan nama yang wanita muda merah-berpakaian.

'bakat Bai Shan memang tidak buruk, tapi nya keterbukaan pikiran adalah sedikit lebih rendah. Wu Hao didedikasikan untuk pertempuran dan pembunuhan. Selama tahun ini, saya belum pernah melihat dia memiliki perasaan untuk gadis dengan pengecualian Xun Er. Adapun Lu Mu, orang yang ia suka adalah bukan tipe gadis seperti Hu Jia. Kami bahkan tidak perlu repot-repot menyebutkan tentang Xiao Yan. Dengan jenis gadis cantik dan luar biasa seperti Xun Er, akan ia pergi dan mencintai orang lain? "Wakil Kepala Sekolah menggeleng dan tersenyum getir.

Mendengar ini, tiga orang tua hanya bisa menampilkan ekspresi benar-benar tak berdaya.

Deputi Kepala Sekolah menghela napas dan membuang masalah ini yang memberinya sakit kepala. tatapannya sekali lagi terfokus pada kompetisi.

Setelah penampilan Wu Hao, yang mengenakan jubah darah di arena, hakim menunggu sejenak sebelum meneriakkan slogan untuk kompetisi dimulai.

Teriakan hakim baru saja jatuh saat lawan Wu Hao buru-buru menarik lebih dari sepuluh langkah. The Dou Qi beredar cepat melalui tubuhnya, dan akhirnya membentuk jubah Dou Qi di permukaan tubuhnya. Dia mencengkeram senjatanya erat di tangannya sebagai tatapannya menatap tajam pada Wu Hao, yang tetap masih di depannya. Dia bahkan tidak berkedip sekali.

Para siswa di galeri melihat di sekitar arena tidak membiarkan apapun tertawa mengejek ketika mereka melihat aksi ini nya. Selama beberapa tahun, nama Blood Setan Wu Hao tidak kurang terkenal dari Little Penyihir Hu Jia, atau Xun Er dalam Jia Nan Academy Outer Academy. Dari sudut tertentu, Wu Hao mungkin bahkan sangat melampaui mereka berdua.

Jubah darah bergerak sedikit. Ada sepasang murid penuh dengan niat membunuh, seperti pak haus darah serigala di padang rumput. Hanya pasangan ini dari mata, yang tidak mengandung emosi, menyebabkan lawannya merasa bahwa/itu kepalanya telah menjadi mati rasa sebentar tangannya basah dengan prespiration.

'Apakah kau tidak akan mengakui?'Sebuah suara serak perlahan terdengar dari bawah jubah darah.
Mendengar ini, ekspresi dari pesaing disebut Yan Cheng menjadi sedikit jelek. Dia mengertakkan gigi dan berkata dengan depan yang kuat sementara merasa lemah di dalam, 'Hanya serangan. Saya ingin melihat seberapa kuat Demon Blood sebenarnya! '

Setelah mengatakan ini, ternyata Yan Cheng takut jika ia terus wajah off, dia cepat atau lambat akan kehilangan keberanian untuk bertarung di depan tatapan semua orang. Segera, ia melangkah dari tanah dan tubuhnya ditembak eksplosif menuju Wu Hao. Dengan peningkatan Dou Qi dalam senjata tajam dalam tangannya, dia langsung memotong membuka udara.

Sosok darah berjubah bahkan tidak bergerak ketika menghadapi serangan Yan Cheng, yang berisi sedikit marah. Namun, seperti serangan itu akan menyerang tubuhnya, tubuhnya tiba-tiba melambaikan tangan. Sosok manusia langsung menghilang dengan cara yang aneh.

serangan Yan Cheng terjawab dan ia menyusut matanya. Tanpa ragu-ragu, senjata di tangannya sekali lagi menusuk ke arah punggungnya.

'dentang!'Ujung pedang, yang terbuat dari baja, baru saja menusuk ke arah punggungnya ketika pedang berat berwarna merah darah muncul entah dari mana, dengan mudah memblokir pedang di depannya. Pedang berat itu cukup besar dalam ukuran, dengan tubuhnya yang lebar sekitar tiga inci. Itu hampir sebanding dengan Xiao Yan Berat Xuan Ruler.

Sebagai salah satu mendengar suara angin terkompresi yang dikeluarkan saat pedang berat berayun, tidak tertutup kemungkinan bahwa/itu berat pedang tidak bisa dianggap remeh.

Kedua pedang datang ke dalam kontak. Dengan ayunan lembut acak pedang berat, kekuatan yang terkandung di dalamnya mengguncang longsword di tangan Yan Chang sampai terbang keluar dari genggamannya. Yang terakhir digunakan semua kekuatannya untuk terus ke atasnya. Tidak hanya dia tidak berhasil, tetapi daerah antara ibu jari dan telunjuk jari itu diguncang oleh kekuatan besar pada pedang sampai patah terbuka, darah segar mengalir.

Dalam pertukaran pertama mereka, senjata itu dibawa turun. Adegan ini disebabkan bahkan Xiao Yan yang duduk di galeri melihat merasa sedikit kejutan. Tidak peduli bagaimana orang meletakkannya, bahwa/itu Yan Cheng juga bintang lima Dou Shi.

Kekaguman melintas di wajah Yan Cheng sebagai senjatanya jatuh. Kakinya cepat menarik diri dan baru saja ditarik kembali sekitar sepuluh meter ketika ia tiba-tiba merasakan udara dingin yang mengalir di belakangnya. Sebelum ia punya waktu untuk bereaksi, pedang berat, yang mengandung warna darah, itu tetap ke lehernya. Tebal, udara dingin yang dipancarkan dari tepi yang tajam dari pedang disebabkan tubuh Yan Cheng untuk langsung kaku.

Dalam hanya dua bursa, bahwa/itu Yan Cheng, yang memiliki kekuatan bintang lima Dou Shi, dikalahkan. hasil seperti ini menyebabkan kegemparan terdengar di seluruh stadion. Meskipun ada hampir tidak ada yang memegang harapan boros yang Yan Cheng bisa mengalahkan Wu Hao, tidak ada yang diharapkan Yan Cheng hanya bisa bertahan dua bursa sebelum pedang ditempatkan di lehernya ...

"Apa kecepatan yang cepat ... 'Sebagai Xiao Yan menyaksikan Wu Hao di arena memegang pedang berat darah berwarna sementara dengan tenang berdiri di belakang Yan Cheng, beberapa keseriusan muncul di wajah Xiao Yan.

'Hal yang Wu Hao terbaik di kecepatan. Selain itu, ia juga berlatih Teknik Kelas Xuan Tingkat Tinggi Agility Dou: 'Darah Bayangan Flash'. Dia telah meminjam efek unik Teknik Agility Dou ini untuk muncul di belakang Yan Cheng tanpa meninggalkan jejak sebelumnya. Selain itu, kekuatannya juga sangat kuat. Hal ini dapat dilihat dengan jelas dari bagaimana ia mengangkat pedang berat besar dan gelombang di sekitar di tangannya seolah-olah itu adalah sesuatu yang ringan. "Xun Er, di sisinya lembut mengungkapkan beberapa informasi mengenai Wu Hao. Dia juga sedikit khawatir bahwa/itu Xiao Yan akan mengalami kerugian, karena tidak memiliki informasi yang cukup harus ia berakhir menghadapi Wu Hao.

'kecepatan dan kekuatan-Nya tidak lemah ... Bukankah itu sangat mirip dengan saya?'Xiao Yan mengangkat alisnya dan melirik pedang berat di tangan Wu Hao. Dia kemudian melirik Heavy Xuan Penguasa di punggungnya. Keduanya sama senjata berat jenis. Jika dua dari mereka untuk melawan, itu akan menjadi pertandingan kecepatan terhadap kecepatan, kekuatan melawan kekuatan. Pertempuran hati yang akan meninggalkan semua orang berkata-kata.

'Orang ini tampaknya menjadi lawan yang lebih tangguh daripada Bai Shan. Saya harus lebih hati-hati terhadap orang ini di masa depan. "

’不愧是迦南学院啊,年轻强者层出不穷,若非我经过这两年的苦修,还真是难以赶上这些bt家伙。’萧炎惊叹的道,在加玛帝国历练时,年轻一辈中,除了纳兰嫣然借助着宗门所助,能与他相提并论之外,便是很少遇见其他之人,然而如今这才来迦南学院没几天,旗鼓相当的对手,便是屡屡出现,这不得不让萧炎有些感叹,这里的确是天才的聚集地啊!
"Hal ini memang layak menjadi Jia Nan Academy. orang-orang muda yang kuat muncul tanpa henti dari tempat ini. Jika saya tidak menjalani latihan keras dua tahun ini, itu benar-benar akan sulit untuk mengejar ketinggalan dengan ini rekan-rekan yang abnormal. 'Xiao Yan seru. Ketika ia melatih di Jia Ma Empire, selain Nanlan Yanran, yang telah meminjam bantuan dari sekte itu, ia jarang bertemu orang lain di kalangan generasi muda yang setara dengan dia. Namun, dia hanya tiba di Jia Nan Academy beberapa hari yang lalu, ketika lawan yang cocok dengan dia muncul sering. Hal ini menyebabkan Xiao Yan tidak mampu tidak mendesah emosional. Tempat ini benar-benar di mana berbakat mengumpulkan!

Pada saat Wu Hao ditempatkan pedang berat di leher lawannya dalam arena, hakim buru-buru berteriak frase untuk kompetisi berakhir. Kualifikasi Kompetisi bisa mentolerir cedera tetapi akademi tidak ingin melihat kematian. Oleh karena itu, ada aturan dalam kompetisi yang satu tidak bisa menghadapi pukulan membunuh ketika pihak lain tidak memiliki kemampuan untuk melawan. Jika tidak, ia akan dihukum berat. Aturan ini adalah sesuatu yang orang lain mungkin mematuhi tapi untuk Wu Hao, yang digunakan untuk membunuh orang, itu hanya sesuatu yang secara sepintas. Oleh karena itu, hakim yang tidak berani untuk menunda. Dia takut kalau teriakannya adalah kedua hanya terlambat, kemerahan cerah lain akan ditambahkan ke pedang berat, yang sudah tercemar dengan jumlah tak terhitung darah segar.

Pedang berat darah berwarna di tangan Wu Hao gemetar sedikit ketika ia mendengar teriakan hakim. Dia segera perlahan-lahan menarik kembali. Sebagai pedang berat meninggalkan, bahwa/itu seluruh tubuh Yan Cheng menjadi kelelahan saat ia pingsan saat berulang kali terengah-engah.

Wu Hao diabaikan Yan Cheng yang berlutut di sebelah kakinya. jubah merah darah bergetar sedikit, dan sepasang mata acuh tak acuh perlahan-lahan bergerak sepanjang galeri melihat. Akhirnya, dia berhenti di tempat di mana Kelas Huang - Kedua Kelas menonton dari. Lebih akurat berbicara, itu harus yang berhenti di Xiao Yan, yang duduk di samping Xun Er.

Di bawah fokus tak terhitung tatapan ini, ia mengangkat pedang berat darah berwarna di tangannya. Akhirnya, ia menunjuk Xiao Yan dari kejauhan. serak, suara acuh tak acuh terdengar di seluruh stadion.

'Anda Xiao Yan? "

'Apakah Anda berani untuk turun dan bertengkar dengan saya? "

The acuh tak acuh, suara serak disebabkan seluruh galeri melihat menjadi terkejut. Segera, tak terhitung jumlah tatapan memberi sebuah 'desir'suara saat mereka berbalik ke arah pemuda berjubah hitam tidak jauh!

                                            

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Battle Through The Heavens Chapter 417

#Baca#Novel##Battle#Through#The#Heavens#Chapter#417#Bahasa#Indonesia