*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Battle Through The Heavens Chapter 256

Bab 256: Sarana Vicious

Di ruang yang tenang, semua orang yang menatap kosong pada Mo Cheng yang batang lehernya dengan mudah menyambar oleh berjubah orang kulit hitam. Semua orang tanpa sadar menelan air liur mereka pada saat itu. Hanya sepuluh menit yang lalu, yang terakhir berencana garis besar rencana besar untuk mendominasi wilayah utara-timur Jia Ma Empire. Namun, sepuluh menit kemudian, bahkan hidupnya dengan mudah diremas di telapak orang lain. Cara segalanya telah berubah begitu cepat menyebabkan semua orang di aula untuk memiliki percaya ekstrim pergantian peristiwa.

Namun, terlepas dari bagaimana realistis perasaan itu, kebenaran yang muncul di mata mereka mengatakan kepada semua orang dalam cukup dengan cara brutal yang Mo klan Elder ini Pertama, algojo Mo, yang memiliki cukup reputasi yang kuat di wilayah utara-timur, adalah mainan di tangan orang lain kali ini.

Mendengar kata-kata dingin yang tebal yang dipancarkan dari bawah jubah hitam, semua orang di aula tiba-tiba merasa kenikmatan yang tak dapat dijelaskan di dalam hati mereka. Terlepas dari apa yang terjadi, jika klan Mo adalah untuk benar-benar kehilangan Mo Cheng, pilar utama ini, maka ini kekuatan skala kecil akan mampu mengambil kesempatan untuk melepaskan diri dari kontrol Mo klan di masa depan. Meskipun klan Mo memiliki cukup banyak sekutu di aula, tapi masih ada tidak satu orang yang keluar untuk memberikan bantuan.

"Pak, tolong kasihanilah!" Sama seperti berjubah orang hitam sedang mempersiapkan untuk uleni Mo Cheng di tangannya sampai mati dengan telapak tangannya, menangis tiba-tiba terdengar di aula.

Mendengar teriakan ini, semua orang di aula mengikuti suara itu dan bergeser tatapan mereka, akhirnya berhenti di Ge Ye yang telah berdiri. Segera, ekspresi mereka mulai berubah tidak teratur.

Menjadi fokus perhatian semua orang, senyum pahit muncul di wajah tua Ge Ye. Jujur saja, setelah menyaksikan nasib tak berdaya Mo Cheng, dia secara alami tidak ingin tetap kepalanya keluar. Namun, terlepas dari bagaimana seseorang mengatakan hal itu, Misty Cloud Sect adalah dukungan dari klan Mo. Ini adalah sesuatu yang semua orang tahu. Jika berjubah ini orang hitam misterius dari latar belakang yang tidak diketahui hanya ingin mengajarkan Mo Cheng pelajaran, Ge Ye tidak akan keluar untuk menghentikannya. Namun, melihat situasi saat ini, berjubah orang kulit hitam jelas berniat untuk membunuh. Setelah datang ke titik ini, Ge Ye tidak bisa lagi hanya duduk. Setelah semua, jika dia diperbolehkan Mo Cheng dibunuh di depannya, ia akan tidak mungkin melarikan diri ditegur ketika ia kembali ke Misty Cloud Sekte di masa depan.

menangis

Ge Ye memang menyebabkan tindakan hitam berjubah seseorang untuk berhenti. The berjubah orang kulit hitam berbalik kepalanya sekitar dan melirik acuh tak acuh di Ge Ye duduk pada platform tinggi. Sebuah nyala putih tebal pucat berulang kali melompat di tangan kirinya.

Setelah menatap Ge Ye untuk waktu yang lama, yang berjubah orang kulit hitam menoleh sekitar lagi. Di bawah jubah hitam sepasang mata dingin tebal tertuju pada pucat menghadapi Mo Cheng sambil berkata dingin, "Tangan Qing Lin lebih!"

"S ... Pak, saya benar-benar tidak tahu apa yang Anda katakan." Mo bibir Cheng gemetar saat ia berkata. Wajahnya merasa sedikit menyakitkan karena tertusuk oleh tatapan dingin es.

Di bawah jubah hitam, sosok manusia jelas mendesah dan menggeleng. Tangannya tiba-tiba diangkat secara vertikal dengan api putih tebal menyelubungi itu. Setelah itu, ia tiba-tiba ditebang dan pergi melalui pangkal lengan kanan Mo Cheng.

Setelah telapak tangan melewati, lengan terputus jatuh!

Telapak berjubah orang hitam itu seperti pisau tajam. Itu tidak menghadapi bahkan perlawanan sedikitpun karena memotong melalui pangkal lengan Mo Cheng. Seketika, lengannya terlepas dan jatuh dari bahu Mo Cheng. Akhirnya, ia jatuh ke karpet merah cerah dengan cara yang menusuk mata.

Tidak ada darah segar mengalir keluar dari lengan yang telah dipotong. Itu hanya memiliki jejak yang benar-benar hangus hitam. Jelas, instan ketika dipotong palm hitam berjubah orang berlalu, suhu tinggi yang terkandung di dalamnya sudah benar-benar dibakar mereka pembuluh darah.

Rasa sakit yang tiba-tiba dari lengan yang hilang disebabkan wajah Mo Chen tiba-tiba memutar kesakitan, muncul sangat buas dan menakutkan. Sebuah melengking tajam yang membawa rasa sakit yang sulit untuk menyembunyikan terdengar keras dan jelas dari mulutnya, menyebabkan dingin ke permukaan di hati setiap orang di aula.

"Bagaimana setan!" The tatapan semua orang menggigil karena mereka menyapu lengan terpisah di tanah. Mereka menelan air liur mereka dan ekspresi mereka yang agak pucat-putih. Hanya dalam sekejap mata, orang ini kuat, Mo Cheng, yang namanya mengguncang wilayah timur Jia Ma Empire benar-benar telah menjadi cacat. semacam ini jatuh disebabkan orang agak merasa bahwa/itu mereka berada dalam mimpi.

Dengan telapak tangannya memegang wilayah di mana lengannya patah, tubuh Mo Cheng berulang kali menggigil. Sebuah kegilaan dan perniciousness melintas matanya diturunkan dan ia lembut meraung, "Orang-orang dari klan Mo, membunuh bajingan ini!"

Mendengar gemuruh lembut Mo Cheng, para anggota sekitarnya klan Mo melirik satu sama lain. Mereka mungkin telah ketakutan di dalam hati mereka, tetapi di bawah kekuatan yang tersisa dari Mo Cheng terakhir, mereka hanya bisa mengepalkan gigi mereka bersama-sama dan bertanggung jawab di Xiao Yan dengan wajah sengit dan mengaum marah.

berjubah orang kulit hitam diabaikan anggota Mo klan menerkam lebih dan hanya terus mata Mo Cheng acuh tak acuh. Para anggota Mo Clan yang dibebankan ke wilayah lima meter dari berjubah orang kulit hitam. Namun, ketika mereka mengangkat kaki mereka lagi, berwarna putih lapisan es tebal aneh menyebar dari bagian bawah kaki mereka dan dibungkus tubuh mereka menjadi es batang dengan cahaya pucat putih bersinar.

Dalam waktu kurang dari satu menit, interior lorong memiliki tambahan sepuluh ditambah realistis patung-patung es yang muncul entah dari mana. Segera, suasana di aula sekali lagi menjadi jauh lebih tenang. Perasaan dingin es menyelimuti seluruh ruang, menyebabkan semua orang menjadi takut untuk bahkan napas.

Mengamati sepuluh ditambah anggota klan Mo yang membeku menjadi es ukiran tanpa peringatan apapun, Nalan Yanran dan Ge Ye pada platform tinggi dihirup menghirup udara dingin. Metode menyerang aneh hitam berjubah seseorang dan kekejaman nya menyebabkan mereka merasa agak terkejut.

Setelah gelombang serangan yang ditinggalkan hampir sepuluh es scuptures ditambah, semua anggota klan Mo buru-buru jatuh kembali. Tidak peduli seberapa Mo Cheng terus berteriak, mereka begitu gelisah bahwa/itu mereka tidak berani memasuki wilayah Xiao Yan menyerang lagi.

"Apakah Anda ingin menyerahkannya? Atau tidak? "Mengabaikan teriakan gila Mo Cheng, suara berjubah orang kulit hitam masih yang muda dan lancar. Bahwa/Itu sikap acuh tak acuh itu seolah-olah pembantaian dari sebelumnya tidak dilakukan oleh dia.

"Siapa kau sebenarnya?" Mo Cheng terengah intens dan kasar. Dia mengangkat wajahnya yang ditutupi dengan tampilan menyeramkan dan tatapannya menatap tajam ke dalam jubah hitam saat berbicara dengan suara serak.

"Anda mengenakan keluar kesabaran saya telah meninggalkan!" Karakter liar Mo Cheng tidak menyebabkan kekaguman untuk membentuk dari berjubah orang kulit hitam. Suaranya rendah merembes keluar impatientness dan dingin dari orang yang sabar hendak benar-benar usang.

Telapak tangannya diangkat perlahan-lahan sampai itu vertikal, membentuk menjadi pisau berbentuk tangan. Ini bergetar sedikit dan api putih tebal itu melompat dan melonjak di atasnya.

"Jika Anda membunuh saya, gadis kecil itu akan pasti mati dengan saya segera!" Mengamati tangan yang perlahan-lahan terangkat dengan mata menyusut erat, wajah Mo Cheng cepat menjadi terdistorsi. Sesaat kemudian, ia akhirnya tidak bisa telanjang itu lagi sambil berteriak.

"Qing Lin sebenarnya masih hidup!" Mendengar teriakan Mo Cheng, yang berjubah orang kulit hitam mendesah lembut lega saat ia bergumam pelan dalam hatinya.

"Seseorang dari klan Mo yang bisa berbicara untuk klan, melangkah keluar. Menyerahkan gadis kecil yang Anda ambil. Atau yang lain, hari ini, saya akan mencuci klan Mo dalam darah! "The berjubah orang kulit hitam menoleh dan berkata dengan lembut ke arah sekelompok orang dari klan Mo.

Meskipun kata-kata hitam berjubah seseorang yang sangat tenang, anggota klan Mo yang menyaksikan kekejaman serangan tidak berani meragukan kebenaran apa yang dikatakannya. Segera, ada seseorang yang melompat ke belakang dan menghilang dari aula.

"Tidak ada gunanya, tidak ada satu di klan Mo ini yang berani melanggar perintah saya!" Mo Cheng terengah kasar. Dia memutar lehernya, ingin melarikan diri palm yang meraih lehernya erat. Namun, gerakannya tidak membantu sedikit sedikit.

"Katakanlah satu kata lagi dan saya akan membakar lidah Anda." Sebuah tangan panjang pindah bolak-balik di depan mata Mo Cheng. Api putih tebal yang menutupinya disebabkan cahaya dingin akan tercermin dalam mata Mo Cheng. Ini mengakibatkan dia menelan kata-kata berikut yang telah mencapai mulutnya.

Tidak lama setelah anggota klan Mo menghilang, sekelompok besar orang dengan wajah kaget menyerbu ke dalam aula. Ketika mereka melihat keadaan mengerikan Mo Cheng dalam, ekspresi mereka menjadi membosankan. Siapa di antara mereka bisa menduga bahwa/itu Elder Pertama yang biasanya memiliki postur orang yang kuat akan benar-benar berubah menjadi cara ini.

"Pak ini, saya Kepala klan Mo, Mo Lan. Mungkin saya tahu cara apa yang Elder Pertama telah menyinggung Anda? "Seorang pria setengah baya mengenakan pakaian baik maju dua langkah dan berkata dengan suara sopan dalam.

"Dalam sepuluh menit, aku ingin melihat gadis kecil bernama Qing Lin yang Mo klan Anda telah menangkap. Jika tidak, tidak ada lagi kebutuhan untuk klan Mo eksis. "Di bawah jubah hitam, suara dingin es serta kekuatan menakutkan yang tiba-tiba melonjak menyebabkan wajah semua orang di aula untuk diisi dengan horor.

berjubah orang hitam berdiri di tempat yang sama. Di bawah tekanan dari kekuatan megah nya, tak terhitung garis retak kecil yang tersebar di tanah di bawah kakinya sementara 'Ka Cha'terdengar.

"Dou Huang!" Mengamati garis retakan yang telah menyebar, Nalan Yanran dan Ge Ye yang mengalami kekuatan kekuatan tersebut lebih dari sekali berteriak tanpa sadar sebagai ekspresi mereka cepat berubah.

suara dua orang yang seperti guntur marah karena kekerasan melanda di bagian atas kepala semua orang di ruangan. Pada saat ini, bahkan yang merusak berwajah Mo Cheng tidak bisa membantu tetapi menjadi kusam. Dia tidak berharap bahwa/itu berjubah hitam yang misterius ini benar-benar akan menjadi Dou Huang!

Menggigil berulang kali di bawah bahwa/itu gaya menakutkan dengan wajah tanah berwarna, sudut mulut kepala klan Mo yang disebut Mo Lan mengejang cepat selama beberapa kali. "Gadis kecil? Jangan bilang itu adalah salah satu yang Elder Pertama telah membawa kembali? God. Yang tepatnya orang tua ini menyinggung? Dia benar-benar menyebabkan Dou Huang untuk datang ke sini. "

"Pak, tolong tunggu. Aku akan segera pergi dan melepaskan orang ini. "Di bawah tekanan dari Dou Huang, Mo Lin bertindak dengan cara langsung. Dia mengerti dengan jelas bahwa/itu ia dan yang lain tidak memiliki bahkan kualifikasi sedikit untuk membahas kondisi. Oleh karena itu, ia langsung dan cepat-cepat mengangguk.

"Mo Lan, diam! Yang memungkinkan Anda untuk membebaskannya? "Mo Cheng tiba-tiba mengangkat kepalanya dan marah menangis.

"Elder Pertama, mengapa Anda ingin menempatkan klan Mo kami dalam posisi yang berbahaya seperti itu karena seorang gadis kecil?" Menjadi mampir Mo Cheng, Mo Lan mengerutkan kening sedalam katanya dengan beberapa kemarahan. Dari sikapnya, ternyata ia tidak menyadari cara tentang Qing Lin yang memiliki 'Tiga Jade-Green Snake Bunga Murid'.

"Apa yang Anda ketahui, bahwa/itu gadis kecil pasti ..." wajah Mo Cheng adalah biadab. Namun, sebelum teriakannya telah benar-benar jatuh, yang berjubah orang kulit hitam tiba-tiba berbalik. Sebuah kaki yang dilakukan kekuatan menakutkan didampingi tajam, ledakan, suara sebagai Xiao Yan keras menendang perut Mo Cheng lebih rendah. Segera, kata-kata yang mencapai mulut Mo Cheng secara paksa tertelan. Dengan tangan kirinya memegang perut bagian bawah, seteguk darah segar keras muntah. kaki Mo Cheng berlutut di tanah dan terus menggosok di tanah sambil bergerak mundur dari momentum sampai ia berat mengetuk platform pilar yang kuat. Hanya kemudian adalah kekuatan menakutkan ini diselesaikan.

berjubah orang kulit hitam tampaknya telah mencapai batas kesabarannya terhadap Mo Cheng ini yang berisik lalat a. Setelah keras memberinya tendangan, ujung kaki hitam berjubah seseorang lembut ditekan di tanah. Sosoknya sekali lagi seperti hantu karena menembak ke arah pucat berwajah Mo Cheng. Pada tinjunya, api putih tebal dengan cepat diaglomerasikan. Jelas, ia bermaksud untuk benar-benar menangani pembunuhan pukulan kali ini.

"Sir, pada rekening wajah tipis Misty Cloud Sekte kami, silahkan beritahu Mo Cheng off!" Merasakan maksud tiba-tiba membunuh dari berjubah orang hitam, ekspresi Ge Ye berubah drastis saat ia buru-buru memanggil.

berjubah orang kulit hitam tampaknya belum mendengar panggilan Ge Ye.

Melihat bahwa/itu berjubah orang kulit hitam tidak menunjukkan sedikitpun tanda berhenti, wajah lama Ge Ye menjadi jelek. Setelah merenung sejenak, ia mengepalkan gigi liar. Tubuhnya melintas berlalu dan menembak ke arah berjubah orang kulit hitam.

"Tersesat!"

Sensing Ge Ye menembak lebih, menangis dingin dipancarkan dari bawah jubah hitam. tubuh berjubah seseorang tiba-tiba diputar aneh di udara. Setelah itu, ia berubah menjadi bayangan itu seperti hantu saat ia menggosok terhadap bahu Ge Ye saat ia melewatinya.

Saat itu kedua datang ke dalam kontak, telapak berjubah orang hitam blak-blakan dicantumkan pada dada pihak lain. Seketika, pucat-putih muncul di wajah Ge Ye. Tubuhnya seperti layang-layang dengan tali yang dipotong saat ia ditembak mundur.

Sebagai dua saling terkait satu sama lain, angin lembut mengangkat kain penutup wajah hitam berjubah seseorang. Setengah dari wajah halus dan tampan terkena dan gambar samar-samar itu kebetulan ditangkap di mata Ge Ye. Segera, tubuhnya terhenti. Wajahnya penuh dengan kejutan.

                                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Battle Through The Heavens Chapter 256

#Baca#Novel##Battle#Through#The#Heavens#Chapter#256#Bahasa#Indonesia