*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Battle Through The Heavens Chapter 210

 

Bab 210: Queen Medusa

Dalam luas dan mewah istana besar, sosok yang indah muncul sedikit lelah karena ia lembut bersandar di belakang kursinya. Kadang-kadang, dia malas akan menyapu pandangannya lebih tahta kristal ungu berwarna kosong pada platform tinggi dan tidak bisa menahan menggeleng.

Wanita itu mengangkat tangan yang lembut untuk menggosok dahi yang halus ketika sukacita tiba-tiba muncul di wajahnya yang cantik. Dia mengangkat tangannya ke arah luar istana dan melihat tinta berwarna hitam angka menembak ke tempat di petir seperti cara.

"Anda telah akhirnya bergegas ..." Melihat sosok hitam tinta masukkan istana, wanita tanpa sadar menghela napas lega.

"Yue Mei, apa sebenarnya yang terjadi? Urutan Hukum Martial dikirim tiga kali. Adalah mereka manusia yang sangat kuat? "Sosok yang masuk istana besar jelas pria Ular-Person. Sosok pria itu agak kokoh dengan pakaian tipis secara acak ditempatkan ke tubuhnya. Lengannya benar tertutup dengan mencari tato hitam berwarna aneh. Pada titik di mana tato mencapai telapak tangannya, mereka membentuk menjadi dua buas mencari kepala ular berwarna hitam. Kepala ular yang sedikit terangkat, muncul seolah-olah mereka akan keluar dari tubuhnya dan meninggalkan setiap saat yang menyebabkan kekuatan ganas samar-samar merembes dari mereka.

Melirik laki-laki ini Snake-Orang yang memegang posisi yang sama dalam ras mereka seperti yang dia lakukan, Yue Mei mendesah lembut. Dia meluruskan pinggang sedikit dan tubuhnya baik diberkahi menonjol dalam membentuk garis menggoda. Dia mengatakan malas, "Sangat kuat ... Aku bertemu mereka kemarin malam dan melarikan diri, Ah ... saya pikir mereka akan menjadi sekitar lingkungan dari kuil."

"Oh? Apakah Anda tahu kekuatan sebenarnya mereka? "Mendengar ini, laki-laki Ular-Person mata Strunk. Dia berjalan ke istana dan duduk di depan sebuah meja besar. Ada dingin yang tidak bisa disembunyikan dalam suaranya.

"A Dou Huang, tiga Wangs Dou dan empat Dou Lings." Yue Mei mengerutkan bibir merah seksi dan berkata lembut, "Mo Basi, sepertinya tampaknya ada beberapa masalah saat ini. "

" orang-orang ini, mengapa mereka tiba-tiba berkumpul begitu banyak orang yang kuat? "dengan ekspresi serius, laki-laki Ular-orang yang ditujukan sebagai Mo Basi kata serius, "Apakah Anda memberitahu Mulia? Apa yang dia katakan? "

" Saya telah memberitahu dia, tapi Mulia muncul sangat tenang. Dia hanya meminta saya untuk mengirimkan intelijen dan memanggil kamu semua di sini. "Yue Mei mengangguk sambil tak berdaya kata.

" Orang-orang harus memiliki motif untuk tiba-tiba datang ke padang gurun, kan? "Mo Basi merenung untuk sementara sebelum mengatakan ragu-ragu.

" saya menyeberang kata dengan mereka tadi malam. Dari kata-kata mereka, tampak bahwa/itu mereka sedang mencari Mulia ... "Yue Mei jari halus dimainkan dengan benang rambut hitam dan berkata dengan bunga.

" Mencari Mulia? "Mendengar ini, Mo Basi sedikit tertegun. Tidak manusia-manusia yang kuat biasanya yang paling takut Mulia? Mengapa mereka datang sekarang?

"Saya juga tidak yakin apa sebenarnya yang ingin mereka lakukan ... mereka akan bergegas untuk menyembunyikan ketika mendengar tentang Mulia di masa lalu. Tapi sekarang, mereka berencana untuk memaksa mereka di ... memiliki kepala orang-orang ini telah dipotong oleh pintu? "Yue Mei lembut ditertawakan.

Mo Basi ditekan alis erat dan tiba-tiba berdiri. Dia mengatakan, "Saya ingin mencari audiensi dengan Yang Mulia. Saya berpikir bahwa/itu kita harus mendapatkan gambaran yang jelas dari seluruh materi. "

" Jangan pergi, Yang Mulia tidak akan melihat siapa pun sekarang. Aku bahkan tidak bisa melihat dia sebelumnya. Semua perintah yang disampaikan oleh pemimpin Medusa Ular Pengawal Unit, Hua Dia Er. "Yue Mei skim bibirnya dan lemah tubuh tampaknya tanpa tulang yang cantik merosot di kursi, seperti ular perempuan malas indah.

< p> "yang Mulia tidak muncul? Bagaimana ini bisa terjadi? Ini tidak muncul untuk menjadi gaya dia biasanya memiliki ketika berhadapan dengan masalah. "Mo Basi rajutan alis erat bersama-sama dan dengan ragu-ragu berkata," Aku akan pergi dan mencoba. "

Melihat percaya Mo Basi ini, Yue Mei unconcernedly memberi tanggapan. Dia baru saja memejamkan mata saat wajahnya yang cantik tiba-tiba berubah. Tubuhnya tiba-tiba duduk di atas kursi. mata yang panjang dengan dingin menatap langit di luar istana dan dingin berkata, "Mereka berada di sini!"

Ketika Yue Mei merasakan beberapa Qis yang tiba-tiba muncul di luar kota, Mo Basi juga merasakan mereka. Segera, ekspresinya berubah serius. Dia bertukar pandang dengan Yue Mei dan mereka berdua langsung meninggalkan istana besar. tubuh mereka bergegas cepat ke langit. Sesaat kemudian, mereka tiba di tembok kota yang telah masuk ke dalam keadaan siaga tinggi.

Pada saat ini, ada besar Sihir Binatang mengambang di udara beberapa ratus meter dari tembok kota. Beberapa figur manusia juga melayang jauh di depan Magic Beast. The menakutkan Qis mereka telah merasakan sebelumnya yang dipancarkan dari dalam tubuh ini beberapa orang.

Angka-angka manusia melangkah di udara dan menuju kota dengan kecepatan santai. Sesaat kemudian, mereka berhenti di luar jangkauan menyerang mereka tombak terbang.

Mengamati kelompok manusia yang berhenti di luar jangkauan serangan, dua sosok bercahaya di tembok kota mulai secara bertahap naik ke udara . Teriakan dingin Mo Basi yang berisi niat dingin bergema di seluruh langit, "Manusia. Mengapa Anda telah setia ke wilayah ras kita tanpa izin? Jika Anda tidak ingin menimbulkan perang antara Jia Ma Empire dan Ular-orang, saya mendorong Anda semua untuk kembali ke tempat Anda berasal dari! "

" Haha, ini harus menjadi Leader Mo Basi dari Mo Ular Tribe. "dari dalam kelompok manusia di udara jauh, seorang pria paruh baya dengan temperamen yang luar biasa perlahan-lahan berjalan ke depan dan berkata sambil tersenyum.

" Siapa kau? "Mo Basi mengepakkan sayap energi di punggungnya sedikit. Tatapan dingin nya menyapu pria paruh baya sambil berkata dingin.

"Haha, aku Gu Dia!" Mengabaikan tatapan Mo Basi, pria paruh baya tersenyum dan menjawab lembut.

< p> "Gu Dia? Che ... itu benar-benar dia. "Mendengar suara yang jelas di langit, Xiao Yan yang telah bersembunyi di celah bebatuan segera menghela napas panjang. Sudut matanya menatap ke atas dan menyaksikan pria paruh baya yang terus menebar senyum nya bahkan ketika menghadapi ribuan lawan di depannya. Xiao Yan menggeleng. Dia harus mengakui bahwa/itu orang ini memiliki gaya dan karakter pantang menyerah yang kuat.

"Jia Ma Kekaisaran Pill-Raja Gu dia? Hei, nama ini memang sangat akrab. "Dua kata 'Gu Dia telah menyebabkan baik Yue Mei dan Mo Basi merasa surprise. Meskipun Ular-orang seldomly resmi diakui manusia yang kuat, mereka harus memberikan cukup penting untuk Alchemist grandmaster seperti Gu Dia. Ini karena mereka tahu betul seperti apa kemampuannya pertemuan itu grandmaster alkemis yang mirip dengan tingkat Gu Dia ini memiliki.

"Haha, dua pemimpin, kita telah kasar datang ke wilayah ras Anda karena kami memiliki sesuatu yang kita ingin mendiskusikan dengan Ratu Medusa. Bisakah kita meminta Yang Mulia untuk tampil dan berbicara? "Gu Dia sopan tersenyum dan berkata.

"Melihat Mulia? Maaf, kami tidak bisa menyampaikan permintaan ini untuk Anda. "Mo Basi menggeleng dan tidak ragu-ragu dalam menyuarakan penolakannya. Dia mengangkat kelopak matanya dengan lembut dan sekenanya berkata, "Gu dia, Anda harus cepat mengambil orang-orang Anda bersama dan meninggalkan secepat mungkin. Orang-orang dari Delapan Suku besar kami bergegas ke kuil. Anda harus tahu apa jenis kebencian beberapa dari mereka memiliki bagi manusia. Dengan demikian, ketika waktu itu datang, itu mungkin tidak lagi mungkin untuk meninggalkan bahkan jika Anda ingin. "

" Hee hee, Old Dia, karakter Anda selalu seperti ini. Mengapa membuang-buang napas Anda pada mereka? Hanya langsung menghancurkan kota dan melihat apakah wanita itu akan muncul ... "Ketika Yan Shi dengan sisi mendengar kata-kata Mo Basi, dia tidak bisa membantu tetapi melangkah maju dan mengejek mereka dengan tertawa.

" Hmm, saya bertanya-tanya siapa itu. Ini sebenarnya adalah bodoh otot diisi singa otak ... "Mo Basi dingin ejek sebagai tatapan dingin nya melirik Yan Shi. Dari matanya, tampak bahwa/itu ia berkenalan dengan Yan Shi.

"Hey hey, Anda berminyak hitam ular buruk tidak muncul untuk menjadi lebih baik. Kembali kemudian, jika Anda tidak lari cepat, pemimpin Mo Ular Tribe akan menjadi orang lain sekarang! "Yao Shi membuka mulutnya dan tertawa keras," Aku ingin tahu apakah Anda telah membaik setelah bertahun-tahun. "

< p> "Anda dapat datang dan mencoba ..." Sebuah kilatan dingin melintas di mata tajam Mo Basi sebagai katanya tebal.

"Baiklah, Old Shi, berhenti berdebat dengan mereka." Melihat dua musuh ini yang telah menjadi marah pada penglihatan, Gu Dia tak berdaya menggeleng. Dia melambaikan kepalanya untuk menghentikan Yan Shi dari melanjutkan provokasi nya. Setelah itu, tatapannya menyapu seluruh kota dan mendesah lembut. Segera, teriakan keras dilakukan oleh Dou Qi berguling seluruh kota.

"Queen Medusa, saya Jia Ma Kekaisaran Gu Dia. Motif saya untuk datang ke sini bukan untuk memulai perang dengan ras Anda. Saya hanya memiliki sesuatu untuk mendiskusikan. Silakan mengungkapkan diri Anda! "

Melihat tindakan Gu Dia ini, Yue Mei dan alis Mo Basi ini ditekan bersama-sama. Namun, mereka tidak mengatakan apa-apa untuk menghentikannya. Di bawah situasi seperti ini, akan lebih baik jika Yang Mulia akan muncul. Dengan kekuatannya, lawan-lawan mereka akan menderita akhir yang mengerikan jika mereka mencoba untuk menggunakan kekuatan.

teriakan bergulir terus mengepul melalui kota dan itu waktu yang lama kemudian sebelum secara bertahap berhenti.

Setelah teriakan mereda, itu tenang baik di dalam dan luar kota. Sebuah waktu yang lama kemudian, masih belum ada respon. Gu Dia mengerutkan kening sedikit ketika ia melihat situasi. Dia berencana untuk berteriak lagi ketika ruang di udara di atas tembok kota tiba-tiba menjadi aneh terdistorsi.

Melihat adegan ini, kelompok Gu ia adalah sedikit terkejut. Selain diam berjubah hitam orang, yang lain mengambil langkah kecil kembali dan serius menyaksikan ruang terdistorsi.

Pada langit, sinar matahari matahari terbenam tumpah ke bawah, menyinari ruang terdistorsi. Detik berikutnya, tubuh anggun, seksi dan seluruh indah secara bertahap muncul di depan semua orang.

tiba-tiba muncul wanita cantik mengenakan jubah cantik berwarna ungu anggun. Cantik angka di bawah jubah cantik itu tebal dan indah, seperti peach berair matang, dengan rasa pikatan samar merembes keluar. rambut hitam panjang nya tersebar secara acak dari bahu harum dan diperpanjang secara vertikal ke pinggang halus dan sempit nya. Di bawah jubah cantik adalah ular ekor berwarna ungu. Ular ekor berayun sedikit dan daya tarik mempesona liar menyebabkan orang merasa bahwa/itu tubuh mereka telah menjadi agak panas.

tatapan Xiao Yan menyapu sosok cantik hampir sempurna dan akhirnya berhenti di wajah cantik. Hatinya langsung gemetar hebat. Melihat wanita dengan mata sendiri diizinkan Xiao Yan untuk akhirnya memahami mengapa begitu banyak orang di sekitar Gurun akan mengatakan bahwa/itu kecantikan ternama Queen Medusa adalah sebanding dengan ferociousness terkenal nya.

Untuk jenis wanita, satu-satunya yang bisa menggunakan 'centil'untuk menggambarkan dirinya. Namun, di bawah kekenesan itu, ada seorang ratu seperti keluhuran dan keanggunan. temperamen menarik ini disebabkan Xiao Yan tiba-tiba ingat wanita cantik yang telah berani melawan dengan Amethyst Winged Lion in the Magical Binatang Mountain Range ... ada disposisi anggun seseorang dengan posisi tinggi jelas di kedua tubuh mereka.

Dibandingkan dengannya, Yue Mei, yang dulu pernah menyebabkan Xiao Yan merasa kagum, muncul sedikit samar.

"yang Mulia!"

Setelah wanita menyihir muncul , kelompok hitam dan menekan Ular-orang di dinding di bawah dia segera berlutut. Suara hormat mereka menerobos awan.

Minati Queen Medusa yang telah muncul di langit, kekaguman mabuk dan tersembunyi muncul dalam es menghadapi mata Mo Basi ini.

"Dia adalah bahwa/itu queen Medusa yang reputasinya sengit telah takut kerajaan besar dan kecil dekat padang gurun? "Menonton menyihir dan bergerak ungu berjubah kecantikan, Xiao Yan mendesah tenang dan lembut bergumam.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Battle Through The Heavens Chapter 210

#Baca#Novel##Battle#Through#The#Heavens#Chapter#210#Bahasa#Indonesia