*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Awakening Chapter 217.3

Bab 217 Rain Part 3

 

Wanita ini selalu memberinya perasaan yang tak terduga. Gadis-gadis cantik yang ia melihat terlalu banyak, dan banyak dari mereka memiliki hubungan dengan dia. Tapi seorang gadis khusus seperti dia adalah orang pertama yang ia temui. Dia memiliki ketenangan dan kecerdasan yang tidak cocok usianya, salah satu dari jenis yang tampaknya tidak memerlukan bantuan dari orang-orang, tetapi masih memiliki baik sangat kuat harga diri. Karena harga diri yang kuat, dia tidak perlu berdandan untuk menarik perhatian pria lain, tidak perlu memperhitungkan tentang hubungan dan tidak perlu mentolerir kekasaran orang lain. Ini adalah salah satu wanita yang sulit untuk dipahami. Tetapi pada saat yang sama, dia juga seorang wanita dari daya tarik yang luar biasa. Yasuda tidak pernah ingin seorang wanita begitu buruk seperti ini.

Dia diam-diam pergi ke belakang Kazumi. Melihat ramping dan sosok yang indah, Yasuda memiliki dorongan untuk memeluknya erat-erat dari belakang, impuls yang telah menghilang dari hatinya selama bertahun-tahun.

Setelah menemukan buku, Kazumi siap untuk membawanya ke orang itu, hanya untuk menemukan bahwa/itu dia berdiri di belakangnya dan menatapnya dengan tatapan yang tidak diketahui.

'' Pak, buku yang Anda cari di sini. '' Kazumi memberikan buku itu padanya.

'' Terima kasih. '' Setelah mengambil buku, Yasuda membelai penutup dengan jari-jarinya.

Kazumi mengabaikannya, berbalik dan kembali ke rak buku yang belum selesai di mana tamu lain campur aduk buku-buku di sana.

Setelah menengadah ke meliriknya, Yasuda sekali lagi melangkah maju untuk datang ke sisinya.

Mendengar suara langkah kaki mendekat, Kazumi tahu dia akan datang. Tapi, dia menunduk dan terus karyanya, pura-pura tidak tahu.

Di sudut lain dari toko buku, Ambil Asasei melihat mereka dengan tampilan yang kompleks.

'' Kazumi, bagaimana kalau kita memiliki secangkir kopi setelah bekerja? '' Yasuda tiba-tiba berkata.

Kazumi tampaknya benar-benar tidak dapat mendengarnya, tangannya tidak berhenti bahkan untuk sesaat.

Yasuda agak depresi bersandar bahunya di rak buku: '' Sampai sekarang, Anda masih tidak percaya padaku? ''

Akhirnya, setelah dia selesai menumpuk buku-buku dalam rangka, Kazumi berbalik untuk menatapnya. Setelah beberapa saat, dia berkata: '' Kau tahu, setiap kali Anda datang, sedikit Ambil akan bahagia. Jangan datang lagi, oke? ''

Yasuda diadakan pandangannya pada dirinya: ''. Selama Anda setuju untuk menjadi pacar saya, aku berjanji tidak akan datang ke sini lagi ''

ekspresi Kazumi berubah dingin, '' Apakah Anda mengancam saya? ''

'' Bukan itu yang saya maksud. ''

'' Hanya mencari orang lain, seorang wanita biasa seperti seperti saya ini tidak layak waktu Anda. Ada banyak gadis-gadis cantik di luar sana, menjaga kata-kata manis Anda untuk mereka. '' Dengan itu, ia berjalan ke rak lain.

Yasuda berlari untuk mengambil tangannya dan berkata: '' Kazumi .... ''

Tapi sebelum dia selesai, Kazumi paksa menarik tangannya kembali, mengambil dua langkah mundur dan kemudian memelototinya, '' Aku memperingatkanmu, jika Anda berani menyentuhku lagi lain kali, aku tidak akan bersikap sopan. " '

Yasuda hanya bisa menatap saat dia meninggalkan.

Pada malam setelah bekerja, di dalam staf perempuan ruang ganti, Ambil Asasei ragu-ragu menatap temannya yang sedang mengganti pakaiannya.

Setelah beberapa saat, dia akhirnya mengerahkan cukup keberanian untuk mengatakan: '' Kazumi, sebenarnya .... Sebenarnya, Anda tidak perlu khawatir tentang saya. Aku tahu dari awal bahwa/itu dia tidak pernah menyukai saya. Jadi bahkan jika Anda berdua berakhir bersama-sama, aku tidak akan marah. ''

Melihat wajah gadis bersemangat ini, kata Kazumi baik-ramah dengan senyum: '' Mengapa Anda pikir saya ingin bersamanya? Aku bilang, apakah itu tulus atau tidak, itu tidak ada hubungannya dengan saya. Pikirkan tentang hal ini, seorang tuan muda seperti dia, bahkan jika ia benar-benar tertarik pada seorang wanita, dia hanya akan menjadi rasa nya minggu. Begitu baru selesai, tidak akan hasil akhirnya sama? Seorang wanita tidak perlu hanya cinta, rasa aman juga sangat penting. Berhenti berpikir tentang hal itu, mari kita pergi. '' Setelah itu, Kazumi mulai mengunci lokernya.

Ambil Asasei menatapnya iri, '' Kazumi, kenapa kau selalu begitu rasional? ''

Kazumi lembut menepuk kepalanya dan berkata dengan senyum, ''. Mop ''

Setelah berjalan keluar dari toko buku, cukup yakin, Ambil Asasei sekali lagi melihat Ogata Yasuda, seperti biasa, berdiri di luar menunggu mereka. Melihat mereka keluar, ia segera datang.

Kazumi pura-pura tidak mengenalnya dan menarik Ambil Asasei diri saat mereka berjalan menuju halte bus.

Mengetahui bahwa/itu dia tidak akan mengambil mobilnya, Ogata Yasuda pahit berjalan kembali ke mobilnya.

Ketika dua puluhan meter dari halte bus, tiba-tiba, taksi berhenti tak jauh di depan mereka. Kemudian, dari pintu belakang, turun seorang pria dalam kemeja lengan pendek.

Setelah orang itu turun dari mobil, dia mengatakan beberapa kata untuk sopir taksidan kemudian berjalan menuju dua gadis.

Melihat pria secara bertahap mendekati, air mata secara bertahap menggenang di mata Kazumi. Ketika seorang pria yang cukup bahwa/itu dia bisa melihat senyum di sudut mulutnya dekat, air matanya akhirnya perlahan mengalir turun dari matanya.

'' Kazumi, aku kembali. '' Pria itu berkata sambil tersenyum.

Mendengar suara familiar, air mata Kazumi terus melonjak keluar seperti keran rusak.

Melihat gadis biasanya masuk akal yang, pada saat itu, menangis seperti anak kecil sambil memeluk erat-erat asing, Ogata Yasuda yang duduk di dalam mobil sport, tidak bisa membantu tapi merasa kesemutan bahwa/itu ia tidak dapat bertahan.

Untungnya, ia akhirnya kembali dengan selamat . Berdiri di samping Kazumi, Ambil Asasei menunjukkan senyum puas

.                         

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 217.3

#Baca#Novel##Awakening#Chapter#217.3#Bahasa#Indonesia