*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Awakening Chapter 216.1

Larut malam, pesawat berawak menengah diam-diam terbang di atas Laut Jepang dan kepala langsung ke laut terbuka.

Pada sekitar pukul tiga pagi, pesawat mendarat di pantai di pulau terpencil.

Setelah pesawat berhenti, lebih dari sepuluh orang di baju ketat hitam turun dari pesawat.

Pada saat ini, seorang pria tiga puluh tahun yang tampaknya menjadi pemimpin turun dari pesawat dan segera memerintahkan rakyatnya untuk menarik pesawat ke hutan untuk menyembunyikannya.

Lalu orang itu berkata kepada anak buahnya dengan suara tenggelam: '' Beberapa hari ini mungkin sedikit keras pada Anda. Sekarang pergi untuk beristirahat, kami akan terus lagi besok. Tapi ingat, jangan membuat api atau menyala lampu. ''

'' Ya. '' Orang-orang di pakaian hitam menjawab serempak.

Orang itu ingin segera pergi ke tempat itu, tapi ia tahu malam itu di hutan subtropis sangat berbahaya. Selain itu, mereka telah di pesawat selama berjam-jam dan sudah lelah sekarang, jadi itu lebih baik untuk mengambil istirahat.

Keesokan harinya, setelah makan sesuatu, Rei Li segera pergi jauh ke dalam hutan dengan anak buahnya.

Setelah berjalan selama sekitar dua jam, akhirnya mereka tiba di tempat tujuan.

Terakhir kali ia datang ke sini adalah tiga bulan yang lalu, tempat di mana mereka menggali kotoran itu sudah ditumbuhi pohon-pohon kecil dan berbagai jenis gulma.

Setelah memori dari tanda bahwa/itu mereka sebelumnya meninggalkan, Rei Li akhirnya berhasil menemukan bahwa/itu tempat tertentu.

Tidak seperti sebelumnya, mereka tidak perlu mengubur seluruh lagi, dan hanya perlu menggali cukup dalam untuk di mana kesenjangan itu.

Dengan demikian, mulai dari ketika mereka tiba pagi itu, Rei Li dan lebih dari sepuluh anak buahnya mulai menggali tanah dengan menggali alat seolah-olah mereka penambang.

Selain lima yang masih hidup anggota kelompok gelap yang sebelumnya datang ke sini, sisanya adalah anggota kelompok gelap baru yang tidak tahu apa yang terkubur di bawahnya. Hari dan malam, di bawah komando Rei Li, mereka terus melakukan hal yang asing bagi mereka

-

'' Mr. Chen, semua siap dan dapat mulai setiap saat. '' Seorang pria di depan pria paruh baya tersebut.

'' Apakah saudara-saudara terluka sampai di sana? '' Chang'an mendongak dan bertanya.

'' Ya, mereka telah tiba. ''

'' Aku tahu, aku akan pergi. ''

anggota yang memberinya hormat sebelum dia berjalan keluar dari ruangan.

'' Sedikit Rei, jangan biarkan sesuatu yang terjadi pada Anda. '' Wajah pucat Chang'an 'menunjukkan tampilan cemas nya.

Sejak mereka bertukar kebakaran dengan orang pasukan khusus, meskipun mereka akhirnya menang, anggota kelompok gelap mereka menderita korban berat. Pada akhirnya, ia memutuskan untuk mengevakuasi sementara anggota yang tersisa dari Swedia.

Dengan mendesah, Chang'an perlahan berdiri dan berjalan keluar dari ruangan.

-

Seminggu kemudian, di pulau itu, lebih dari sepuluh orang telah menggali lubang hampir tiga puluh meter, panjang delapan meter dan lebar sepuluh meter. Kira-kira ukuran lapangan setengah basket.

Sebelumnya, mereka tidak perlu menggali begitu luas, tapi karena kesalahan memori Rei Li, lokasi penggalian itu tidak akurat, begitu banyak sehingga mereka hanya menemukan celah setelah menggali selama lebih dari lima hari.

Karena takut terdeteksi, Rei Li memilih untuk beristirahat di hari dan menggali di malam hari. Bekerja di bawah lingkungan gelap juga salah satu alasan untuk kelambatan mereka.

Melihat kesenjangan tampaknya tak, Rei Li tiba-tiba memiliki pikiran yang menggelisahkan.

Dapatkah saya benar-benar menggunakan hal-hal ini dalam untuk membalas tuan?

Mengambil napas dalam-dalam, ia perlahan-lahan berjalan menuju jeda.

Sama seperti dia sekitar dua sampai tiga meter dari kesenjangan, tiba-tiba, tembakan dapat didengar dari atas. Salah satu peluru memukul tanah di depannya.

Mendengar tembakan, wajah semua orang di pit segera berubah.

Melihat ke atas, mereka melihat beberapa pria bersenjata berat kelelahan disamarkan berdiri di dekat tepi lubang.

Beberapa anggota kelompok gelap ingin menarik keluar senjata mereka, tapi Rei Li segera berteriak, '' Tidak ada yang bergerak! ''

Dia tahu bahwa/itu mereka tidak bisa bertahan hidup adu berdiri di lingkungan yang sempit ini.

Rei Li kemudian mendongak dan keras berkata: '. Kami menyerahkan' ''

Setelah beberapa saat, seseorang di sana keras mengatakan

melalui pengeras suara: '' Semua orang menaruh senjata di tanah sekarang. Jika Anda memiliki langkah yang tidak biasa, kami akan segera menembak. ''

Rei Li mengatakan kepada lebih dari sepuluh anggota kelompok gelap: ''

"Apakah seperti yang mereka katakan, membuang senjata di tanah."

Semua orang mulai diam-diam mengambil senjata mereka dan melemparkan mereka di tanah.

Orang itu atas sana melanjutkan: '' Sekarang semua orang naik satu per satu. ''

Dengan wajah pucat, Rei Li berjalan ke tangga tali di depannya dan kemudian perlahan-lahan naik.

Melihat ini, sisa anggota kelompok gelap tidak punya pilihan selain mengikuti, satu per satu.

Setelah memanjat keluarlubang, Lei Yin melihat lebih dari seratus senjata, serta sorot, yang ditujukan padanya. Dia kasar menghitung bahwa/itu mereka memiliki setidaknya seratus orang. Melihat penampilan mereka, mereka semua harus prajurit terlatih.

'' Angkat tangan. '' Seorang pria berteriak kepadanya.

Rei Li mengangkat bahu dan meletakkan tangannya di atas kepala.

Tiba-tiba, ia menemukan bahwa/itu ia tidak bisa menggerakkan tubuhnya seperti yang disegel oleh lilin. Pengalaman ini tidak dapat menggerakkan tubuhnya bukanlah yang pertama kalinya bagi dia. Sebelumnya di Swedia ketika mereka terlibat baku tembak dengan mereka, ia pernah mengalami ini sekali. Dia langsung tahu orang-orang ini memiliki setidaknya satu Esper di antara mereka.

'' Selesai, Anda mungkin manset tangannya. '' Pada saat ini, suara wanita tiba-tiba terdengar.

Rei Li tidak bisa membantu tetapi mengejutkan sejenak, Apakah itu Esper wanita ?. Meskipun ia ingin melihatnya, karena sorot yang terlalu kuat, dia tidak bisa melihat dengan jelas ke depan

Kali ini, seorang pria datang dan memborgol tangannya dengan borgol.

Sama seperti orang hendak manset anggota kelompok gelap lainnya, suara laki-laki muda itu berkata: ''. Tambahkan satu lagi ''

Orang itu menambahkan sepasang borgol di pergelangan tangannya. Setelah ini, Rei Li menemukan bahwa/itu tubuhnya dapat bergerak lagi.

Setelah semua orang telah diborgol, seorang pria 40-sesuatu yang berjalan ke Rei Li dengan wajah tersenyum dan berkata: '' Jika bukan untuk Anda, kami benar-benar tidak memiliki cara untuk menemukan tempat ini. Selain itu, Anda bahkan membantu kami menggali , saya benar-benar tidak tahu bagaimana harus berterima kasih. ''

Rei Li berkata sambil tersenyum: '' Terima kasih. Selama Anda tidak lagi kentut di depan saya, saya akan puas. ''

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 216.1

#Baca#Novel##Awakening#Chapter#216.1#Bahasa#Indonesia