Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

Awakening Chapter 214.3

Bab 214 Kontradiksi Bagian 3

 

Mendengar ini, Ambil Asasei penuh semangat bertanya: ''? Apakah ini benar ''

Kazumi mengangguk dan kemudian berkata: ''. Sekali ini saja dan tidak pernah lagi ''

'' Terima kasih, Kazumi. '' Ambil Asasei sangat bahagia memeluknya.

Melihat wajah sedikit pucat di cermin, Ogata Yasuda kecut tersenyum, pria itu di cermin langsung diikuti dengan tersenyum kecut.

Gila, aku pasti sudah gila. Saya tidak pernah menunggu siapa pun selama lebih dari sepuluh menit. Tapi, aku benar-benar duduk di sini untuk hari dan malam, hanya untuk menunggu wanita itu yang mungkin muncul. Mungkin untuk menjaga diri pergi, aku mati rasa tubuh saya dengan kecenderungan masokis saya.

Setelah keluar dari toilet, Yasuda kembali ke tempat duduknya. Kopi di atas meja telah diganti dengan air. Karena dia merasa bahwa/itu jika ia terus minum, ia benar-benar mungkin diracuni karena kafein yang tinggi.

Melihat arlojinya, ia menemukan bahwa/itu itu sudah pukul sepuluh malam. Namun, dia, tidak ada perbedaan antara pukul sepuluh malam dan pukul sepuluh pagi. Saat ini, ia tidak hanya menunggu wanita itu, ia juga ingin tahu kapan ide '' menyerah '' akan muncul dalam benaknya.

Pada saat ini, seseorang datang. Berpikir bahwa/itu itu adalah pelayan yang ingin mengisi gelasnya air, Yasuda memejamkan mata, terlalu malas untuk melihat-lihat.

Setelah beberapa saat, ia merasa aneh bahwa/itu ia belum mendengar suara seseorang menuangkan air. Ketika ia membuka matanya, ia melihat tampilan dingin seorang wanita berdiri di samping meja menatapnya.

'' Kazumi! '' Ogata Yasuda berdiri, menunjukkan nya '' Aku tidak percaya ini '' terlihat.

Setelah perlahan-lahan menarik kursi di seberang dari dia, Kazumi duduk.

Ogata Yasuda menyaksikan dari samping saat ia duduk.

Melihat baju yang sedikit berantakan dan rambut agak miring, Kazumi mulai percaya bahwa/itu ia benar-benar di sini untuk hari dan malam.

'' Bolehkah saya bertanya pesanan Anda? '' Seorang pelayan datang dan bertanya. Sementara meminta, ia diam-diam berukuran Kazumi up, untuk melihat apa yang gadis ini, yang bisa membuat orang ini menunggu untuk siang dan malam, benar-benar terlihat seperti.

'' Tidak perlu, terima kasih, '' Kazumi jawab.

Pelayan memandang pria tampan, hanya untuk menemukan bahwa/itu dia sedang menatap gadis . Seolah-olah ia tidak mendengarnya sama sekali, jadi dia harus pahit berjalan pergi

'' Kazumi, kau akhirnya di sini. '' Ogata Yasuda datar terbatuk dan berkata.

'' Mengapa kamu mencari Aku? '' Kazumi dingin kata.

'' Apakah ada yang pernah mengatakan kepada Anda bahwa/itu Anda benar-benar terlihat cantik di gaun? '' Setelah hening sejenak, Ogata Yasuda tiba-tiba mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal.

Kazumi mengerutkan kening, '' Anda meminta saya keluar hanya untuk mengatakan hal yang konyol ini? ''

'' Kazumi, aku menyukaimu, Anda ingin menjadi pacar saya? '' Ogata Yasuda tiba-tiba meraih tangan kanannya dan berkata.

Kazumi marah menarik tangannya, berdiri dan siap untuk pergi.

Ogata Yasuda bergegas untuk berdiri di depannya dan berkata: ''? Kazumi, aku sungguh-sungguh, tolong beri saya kesempatan baik-baik saja ''

'' Saya bilang, saya tidak ingin membuang waktu saya untuk bermain permainan konyol ini dengan Anda, keluar dari jalan. '' Kazumi dingin menatapnya.

Yasuda diadakan bahunya dan penuh semangat mengatakan: ''. Ini bukan permainan, saya benar-benar menyukai Anda ''

'' Jika Anda tidak melepaskan saya, saya tidak akan bersikap sopan lagi. ''

Melihat kemarahan di mata Kazumi, Yasuda segera melonggarkan tangannya dan berkata: ''? Kazumi, tolong beritahu saya jelaskan dengan jelas kepada Anda, oke ''

Melihat wajah serius, Kazumi berpikir sejenak dan akhirnya perlahan-lahan kembali ke tempat duduknya.

gembira, Yasuda cepat duduk kembali ke tempat duduknya, dikumpulkan pikirannya dan kemudian berkata: '' Saya pribadi dapat menjamin bahwa/itu ini bukan permainan. Aku mengakui, pada awalnya, aku mengejar Anda hanya agar aku bisa kembali pada Anda. Tapi perlahan-lahan, saya menemukan bahwa/itu saya benar-benar menyukai Anda. Kazumi, tolong beri saya kesempatan? Maksudku itu. ''

Kazumi berkata apa-apa, hanya diam-diam mengawasinya. Dalam suasana hening ini, Ogata Yasuda merasakan ketegangan belum pernah terjadi sebelumnya.

Setelah beberapa saat, Kazumi akhirnya berbicara, '' aku menolak. ''

ekspresi wajah

Ogata Yasuda berubah;Dia mengatakan: ''? Saya tidak meminta Anda untuk menjadi pacar saya sekarang, tapi hanya mencoba untuk menerima saya, ini terlalu banyak untuk meminta ''

Kazumi dengan tenang mengatakan: '' Jujur, sampai sekarang aku masih tidak percaya bahwa/itu Anda ingin wanita biasa seperti saya. Tetapi bahkan jika itu benar, jawaban saya akan tetap sama. Oleh karena itu, jangan datang mencari saya di masa depan. ''

'' Mengapa? '' Yasuda tidak bisa membantu tetapi menjadi emosional.

'' Tidak setiap pertanyaan memiliki jawaban. Memberitahu Anda satu hal, alasan saya datang ke janji ini adalah karena sedikit Ambil menangis dan memohon saya untuk melakukannya. Dia sudah dua kali diam-diam datang untuk melihat Anda. Bahkan jika Anda telah melakukan itu hal yang berlebihanpadanya, dia masih memiliki kepedulian tersebut untuk Anda;Apakah Anda tahu apa jenis gadis yang terluka? '' Dengan itu, Kazumi berdiri dan berjalan keluar.

Kali ini, Yasuda tidak menghentikan dia, hanya menatap punggungnya saat ia meninggalkan.

Setelah beberapa saat, tiba-tiba ia berteriak pada punggungnya: '' Saya tidak akan menyerah. ''

Kazumi berjalan keluar dari restoran seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa.
Setelah dia berjalan keluar dari restoran, Ogata Yasuda lemah duduk.


 

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 214.3