Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.

Advertisement

Awakening Chapter 212.3

Bab 212 Transformasi Part 3

 

'' Sedikit Ambil, menunggu sinyal saya, dan kemudian langsung kabur, '' Kazumi berbisik sambil menarik tangan temannya dan pindah ke belakang.

'' Apakah kamu tidak sombong sekarang? Kenapa Anda tidak berbicara, kamu takut? Jika Anda bertanya kepada saya, saya mungkin luang Anda. '' Mingyu Jizi sangat bangga mengatakan.

'' Setelah tinggal di rumah orang kaya untuk waktu yang lama, orang akan berubah menjadi anjing orang lain. Sepertinya kalimat ini adalah pada titik di sini. '' Kazumi menghina mengatakan ke dua pengawal.

Mendengar ini, mata dua pengawal 'berkelebat keluar tampilan marah.

Sementara mereka marah, Kazumi tiba-tiba berbalik dan menarik Ambil tangan Asasei untuk melarikan diri.

Kedua pengawal terkejut sejenak, tapi mereka segera mengejar mereka.

Meskipun dua gadis telah mencoba untuk menjalankan/lari, mereka lebih lambat dari dua pengawal. Sangat cepat dua pengawal sudah lima meter di belakang mereka . Dan segera akan mengejar mereka

Pada saat ini, dari belakang datang ledakan jejak cepat. Kemudian, empat orang santai berpakaian, masing-masing dari mereka mengenakan T-shirt, bergegas dari belakang.

Ketika ini beberapa orang menjalankan/lari berlalu Mingyu Jizi, dia tidak tahu apa yang terjadi. Namun segera, ia melihat adegan mengejutkan.

Dia melihat salah satu dari empat pria melemparkan tendangan terbang ke arah pengawal terdekat Kazumi, menendang dia ke tanah. Kemudian, ia meraih tangan kanan pengawal yang hendak menangkapnya dan membungkuk ke belakang;Diikuti oleh suara terdengar renyah, pengawal mengeluarkan menghancurkan jeritan bumi.

Sebagai perbandingan, pengalaman pengawal lainnya bahkan lebih tragis. Karena ia dipukul oleh tiga orang pada waktu yang sama. Kurang dari lima detik kemudian, ia berada di antara dua orang bergumul ke tanah dan berat menendang. Seorang pria lain berjalan menuju Mingyu Jizi dan teman-temannya.

'' Apa yang kau inginkan? '' Tiga paled-wajah perempuan terus mundur.

Setelah hati-hati memeriksa tiga gadis untuk sementara waktu, pria itu berbalik untuk tiga lainnya '' pekerja keras '' laki-laki dan berkata: ''. Cukup, mari kita pergi ''

Ketiga orang melonggarkan dua pengawal dan berjalan ke samping orang itu.

Pria itu akhirnya melemparkan tiga gadis sekilas terakhir sebelum berjalan pergi dengan tiga orang. Adegan itu begitu cepat sehingga tampak seperti mereka hanya lewat.

Menonton dua pengawal tergeletak di tanah menjerit dan mengerang, Mingyu Jizi dan pikiran yang lain dua gadis 'pergi kosong. Mereka benar-benar tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

Berdiri di samping Kazumi sepuluh meter dari mereka, Take Asasei gemetar mengatakan: ''? Kazumi, apa yang baru saja terjadi '' Untungnya, sekarang dia menghadapi sebaliknya, sehingga dia tidak melihat adegan di mana dua pengawal yang meletakkan di tanah. Jika tidak, ia pasti akan mengalami mimpi buruk karena itu.

Serupa dengan itu, Kazumi juga tidak menemukan satu mengejar di belakang mereka. Namun, ia lebih cepat dari Ambil Asasei. Ketika dia berbalik, ia melihat beberapa pria menempatkan dua pengawal ke tanah yang keras. Tapi, karena pengalaman terakhirnya dengan Sasako, ia segera tahu bahwa/itu kakaknya mengirim beberapa orang untuk diam-diam melindunginya. Setelah memikirkan ini, dalam hatinya melonjak perasaan hangat yang sulit untuk menjelaskan.

'' Saya tidak tahu, mari kita pergi dari sini. '' Takut bahwa/itu temannya akan terus bertanya, Kazumi segera menariknya menjauh.

'' Ji, Jizi, siapa orang-orang? '' Setelah beberapa saat, seorang gadis akhirnya tidak tahan tetapi meminta.

'' Bagaimana saya tahu? Sekelompok limbah. '' Setelah memarahi kalimat dengan suara rendah, Mingyu Jizi cepat berjalan kembali ke mobil. Dia hanya ingin segera meninggalkan tempat ini mengerikan.

'' Jizi, tunggu aku. '' Kedua gadis cepat mengikutinya.

Setelah dia membuka semua jendela, Kazumi mulai hati-hati membersihkan ruang tamu.

Meskipun baru-baru ini dia hampir selalu datang ke sini setiap hari dan hampir tidak bisa menemukan debu di apartemen, dia masih sangat serius dibersihkan. Dia berharap bahwa/itu ketika kakaknya kembali, rumah akan tetap bersih.

Melihat jendela kaca mengkilap bahwa/itu dia hanya dipoles, Kazumi agak bangga tersenyum.

Membuka lemari es, ia menemukan beberapa minuman dan bir. Setelah memeriksa tanggal pada masing-masing, ada sebotol jus kadaluarsa. Ada tidak banyak bir yang tersisa baik;Besok, dia akan harus pergi ke supermarket untuk membeli beberapa dari mereka. Setelah berpikir tentang hal itu, Kazumi mengambil botol kadaluarsa jus dan dikeringkan itu.

Setelah tidak ada yang lain untuk membersihkan, Kazumi membuka ruang Lei Yin dan berjalan di.

Di dalam kamar, dia telah merapikan semua buku dalam beberapa minggu pertama. Sprei dan lembar rapi dilipat dan terselip. Pakaian yang perlu dicuci sudah dicuci dan dimasukkan ke dalam lemari.

Merasa bahwa/itu tidak ada yang dapat dilakukan lagi, Kazumi sedikit disappointedly duduk di samping tempat tidur.

Tampaknya sadar, ia membuka lembar sudah melipat lagi dan lagi.

Ketika lembar benar-benar terlipat, yang bisa memenangkan nya hadiah dalam kompetisi lembar lipat, ia mengambil lembar dalam pelukannya dan meletakkan wajahnya di atas itu.

'' Saudaraku, aku mohon, kembali cepat. Ibu dan Rumi sangat merindukanmu. Saya juga. Saya mohon, jangan membiarkan sesuatu terjadi. '' Gadis itu menempel lembar dan lembut berbisik.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 212.3