Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Naruto sistem (IDWWNS) di posting ulang dari 257 - 273, soalnya sebelumnya cuma separuh dari full chapter. Thx

Advertisement

Awakening Chapter 209.2

Bab 209 Listrik Part 2

 

'' Bisakah Anda ceritakan apa yang sebenarnya terjadi? Berbicara! '' Urat biru Kolonel sangat terlihat saat ia memukul tumpukan laporan di depan Letnan Kolonel, Intelligent Officer, dan beberapa pejabat lainnya 'wajah. Wajah mereka pucat dan tidak ada yang berani mengatakan apa-apa.

Melihat ini, Kolonel akan meledak dalam kemarahan tetapi saat ini, telepon di meja tiba-tiba berdering.

'' Siapa ini? Ya, saya minta maaf, saya tidak tahu bahwa/itu itu Anda. Aku hanya memarahi bawahan saya, maafkan nada saya sebelumnya suara. ''

'' Saya mengerti, saya akan mengaturnya sesuai dengan instruksi Anda. ''

Setelah ia menutup telepon, Kolonel dingin menatap mereka dan berkata: '. Kalian semua keluar, sekarang' ''

Setelah mereka pergi keluar, Kolonel segera mengangkat telepon dan memutar ke atas.

Sekitar 02:00, kekacauan di Kota belum mereda bahkan sedikit, orang masih dapat mendengar suara tembakan dan ledakan dari waktu ke waktu. Di setiap daerah, kantor polisi telah kehabisan cadangan, semua telah terlibat dalam tindakan keras. Tapi sehubungan dengan penjarah dan kerumunan kerusuhan, polisi memiliki kelemahan yang cukup jumlahnya. Oleh karena itu, mereka gagal untuk mengendalikan situasi. Selain itu, kegelapan yang mengelilingi meningkatkan kesulitan dalam mengendalikan situasi. Polisi tidak berani mengirim helikopter lain untuk mengelilingi langit lagi . karena beberapa helikopter telah terkena roket dari salah satu sudut jalan, yang kemudian meledak dan jatuh

Namun, ketika sekelompok disamarkan, tentara berat lapis baja datang ke Kota ini dalam batch, situasi segera berubah drastis.

Di bawah gabungan sieged tentara terlatih dengan senjata berat, para perusuh dan penjarah dengan senjata yang sebelumnya memiliki tangan atas segera tersebar ke segala arah. Orang-orang perampok telah terhalang secara efektif. Banyak orang, setelah melihat pengepungan dari tentara seragam kamuflase, berdiri dan mengangkat tangan mereka untuk menyerah.

Di bagian selatan Dover, tidak jauh dari Philadelphia, ada sepotong terus menerus sepuluh mil bay dengan cagar alam. Di bagian utara kabupaten konservasi ini, ada sepuluh bangunan pangkalan militer belum besar mencolok.

Di antara semua personil militer yang dikirim ke Philadelphia untuk menekan kerusuhan di sana, seperlima dari mereka datang dari dasar ini. pangkalan militer ini adalah kurang dari 100 km jauhnya dari Dover Air Force Base, yang bertanggung jawab untuk mengangkut para prajurit untuk membantu penindasan.

'' Bagaimana situasi saat ini? '' Di kantor basement di pangkalan militer ini, seorang pria Letnan Jenderal-peringkat duduk di kursi bertanya pembantu muda di depannya. Ajudan muda segera menjawab: '' Laporan Umum, beberapa saat yang lalu, ketiga pemimpin tim telah memberikan laporan mereka. Daerah pusat Philadelphia dan kabupaten kota yang telah berhasil dikendalikan oleh kami, sebagian besar para penjarah dan perusuh telah ditangkap oleh polisi setempat. ''

'' Apa yang terjadi dengan Mayor Jenderal Putih dan Letnan Jenderal Hans di sana? ''

'' Lima menit yang lalu, pasukan Mayor Jenderal Putih ini telah memasuki area kedua. Adapun Letnan Jenderal Hans 'pasukan, mereka masih di pesawat angkut, mungkin akan membawa mereka lagi lima belas menit untuk tiba.' '

Letnan Jenderal mencibir, '' Saya tidak tahu apa yang mereka polisi melakukan itu mereka perlu tentara kita untuk menekannya. Jumlah yang tewas dan terluka adalah urusan kita. ''

ajudan mengatakan: '' Umum, kali ini kerusuhan sangat aneh. Selain kerusuhan 1992 Los Angeles, tidak ada skala besar tersebut dan kerusuhan serius di Amerika Serikat. ''

Letnan Jenderal mengangguk, '' Mungkin ini bahkan lebih besar dari itu. Saya menduga bahwa/itu seseorang menghasut kerusuhan ini dari belakang. ''

'' Umum, menurut Anda teroris di balik ini? ''

'' Mungkin adalah, setelah semua, Amerika Serikat memiliki banyak musuh. Tapi ini adalah karya Departemen Intelijen, itu tidak ada hubungannya dengan kami, kami hanya perlu menjalankan/lari perintah kami. ''

Melihat tampilan agak lelah Letnan Jenderal, ajudan tidak mengatakan apa-apa lagi dan meminta izin. Setelah semua, mereka semua terbangun dalam tidur mereka melalui telepon di malam hari.

Ketika pembantu itu keluar, Letnan Jenderal, tidak lagi mampu menahan perasaan yang kuat dari kantuk, berjalan ke ditulis dan di dekatnya ditetapkan. Setelah jumlah tak tentu waktu kemudian, ledakan suara ketukan kuat membangunkannya. Ketika ia membuka matanya, ia menemukan bahwa/itu ruangan itu gelap.

'' General, General Matt. '' Ajudan berteriak dari luar pintu. Letnan Jenderal meraba-raba dalam gelap ke arah pintu. Ketika ia membukapintu, ajudan emosional mengatakan, '' Umum, basis kami sedang diserang. ''

'' Apa yang kau katakan? '' The Letnan Jenderal tidak bisa mempercayai telinganya.

'' Umum, basis kami benar-benar diserang. Yang lain adalah sekelompok orang misterius hitam, kita tidak tahu bagaimana mereka datang. Mereka meledakkan generator dan catu daya cadangan. Saat ini, basis kami adalah benar-benar keluar dari kekuasaan. ''

Letnan Jenderal menenangkan diri turun dan bertanya: ''? Berapa banyak orang yang mereka ''

'' Saya tidak tahu, perkiraan konservatif menempatkan mereka di lebih dari tiga ratus orang. Masing-masing memiliki senjata ampuh di tangan. Tiga daerah dan dua pintu daerah 'telah dipaksa terbuka dengan peluncur roket. Selain itu, dari kelancaran tindakan mereka, mereka harus dilengkapi dengan kacamata night vision. ''

'' Berapa banyak orang yang kita miliki di dasar ini? ''

'' Karena sebagian besar rakyat kita pergi ke Philadelphia untuk menekan kerusuhan, basis kami berjuang personil kurang dari dua ratus orang, sisanya adalah personil logistik sekitar lima puluh orang. Orang-orang dengan warna hitam bergerak menuju ruang bawah tanah. ''

Letnan Jenderal terkejut, '' Segera berkonsentrasi orang-orang kami di ruang bawah tanah, kita harus berdiri di tanah kami di sana. Kami benar-benar tidak bisa membiarkan mereka memasuki tingkat tiga basement. Juga, segera mencari dukungan dari luar. ''

Wajah pembantu turun saat ia berkata: '' Umum, kami tidak memiliki cara untuk mencari bantuan dari luar sekarang, karena orang-orang telah berhasil menduduki kamar komunikasi di bangunan kedua dan gudang senjata kami. Aku hanya mencoba untuk mengirim sinyal untuk bantuan, tetapi perangkat transmisi sinyal yang dipasang di luar telah hancur oleh mereka sehingga kita tidak punya cara untuk mengirim sinyal ke luar. Mereka tahu komunikasi kita metode dan fasilitas komunikasi. ''

Mendengar kata-katanya, seluruh tubuh Letnan Jenderal bergetar. Jika semua ini benar, maka mereka telah benar-benar terisolasi. Ini jelas serangan yang direncanakan dengan hati-hati.

Setelah beberapa saat, suara Letnan Jenderal mendalam terdengar dalam gelap: '' Tidak peduli apa yang terjadi, kita harus mempertahankan tingkat bawah tanah terendah, kita benar-benar tidak bisa membiarkan mereka masuk ke sana. Karena fasilitas komunikasi tidak dapat digunakan, kita perlu menciptakan ledakan besar untuk menarik perhatian orang lain. Baiklah, mari kita pergi. '' Dengan itu, ia pergi keluar dari ruangan dengan ajudannya.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 209.2