Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.
- 5 April im back, 9 April we go again!

Advertisement

Awakening Chapter 204.3

Bab 204 Bersama Part 3

 

Kurang dari tiga menit kemudian, memang, ada langkah kaki yang cepat cahaya yang datang dari hutan. Kemudian, di bawah penutup dari kegelapan, lebih dari dua puluh bayangan terus mendekati villa.

Pada saat yang sama, terdengar suara aneh dan sepersekian detik kemudian, suara dengungan membosankan terdengar di hutan.

Tidak lama kemudian, terdengar suara teriakan agak teredam.

Pada saat ini, orang-orang hitam yang telah mengamati bahwa/itu ada perangkap di sekitarnya, segera berhenti dan berjalan perlahan-lahan dan hati-hati.

Melihat mereka berhenti, Lei Yin tidak ingin mengkonsumsi waktu pada mereka lagi dan segera berbalik dan berlari ke arah vila.

Pada rute pelarian diatur mereka, di gang sebelah villa Lei Yin melihat Chang'an dan anggota kelompok gelap mereka membawa Rei Li. Selain mereka, ada lima dipercaya anggota kelompok gelap.

Setelah bergabung dengan mereka, Lei Yin segera membawa mereka untuk melanjutkan pelarian mereka.

Tidak lama setelah itu, tiba-tiba datanglah ledakan suara putaran baling-baling di atas kepala mereka. Ketika mereka melihat ke atas, mereka melihat dua helikopter dengan sorot terbang ke arah mereka.

'' nenek-Nya, mereka bahkan disebut helikopter! Apakah ini perang Vietnam? '' Rei Li mengutuk.

Lei Yin tahu bahwa/itu helikopter harus memiliki semacam alat deteksi panas, jika tidak, tidak mungkin bagi mereka untuk secara akurat menemukan lokasi mereka dalam lingkungan yang gelap ini.

'' Kalian harus peluncur roket? '' Mengetahui bahwa/itu mereka tidak bisa bersembunyi dari perangkat tersebut, Lei Yin membuat keputusan untuk mencatat helikopter.

'' Ini di villa, tapi karena kita sedang terburu-buru, kita lupa untuk mengambilnya. '' Menyesal kata Rei Li.

Tiba-tiba, deretan peluru ditembak dari salah satu helikopter, memukul batang pohon di tanah di depan mereka.

'' cepat menemukan tempat untuk menutupi diri. '' Lei Yin berteriak dan menarik dua pemuda, yang dilakukan Rei Li, di pohon terdekat untuk menyembunyikan.

Itu baris pertama dari peluru tampak seperti upacara pembukaan, tidak lama setelah mereka masing-masing mengambil penutup, mereka peluru datang tepat pada mereka lagi, memaksa semua orang untuk tidak bergerak sembarangan. Tapi sorot terus bergerak di sekitar mereka.

Pada saat ini, terdengar suara melalui loudspeaker dari helikopter, '' Selama Anda bersedia untuk meletakkan senjata dan menyerah, kita tidak akan merugikan Anda. Sekarang saya akan menghitung sampai tiga puluh, jika pada akhirnya Anda tidak mau menyerah, kami akan membunuhmu di tempat. Satu, dua, tiga .... ''

'' Guru, apa yang kita lakukan? '' Rei Li bertanya.

'' Kita harus meletakkan kedua helikopter turun;Mereka hanya mengulur-ulur waktu. Jika kita menunggu orang-orang di tanah untuk mengelilingi kita, bahkan jika kita ingin melarikan diri, kita tidak bisa. Anda tinggal di sini dan tidak bergerak, saya akan menangani mereka. '' Dengan itu, ia mengeluarkan sebuah granat dari tubuhnya dan melompat dengan kecepatan yang ekstrim.

Melihat seseorang melompat, mereka langsung menembaki posisinya.

Dengan kecepatan yang mengesankan, Lei Yin terus melompat-lompat dan menghindar. Saat ia mengelak peluru, ia mengukur ketinggian helikopter dari tanah dengan penglihatan tepi nya.

Pada saat ini, Chang'an dipahami niatnya. Dia memberi isyarat anggota kelompok gelap di sampingnya dan kemudian melompat keluar untuk menembak helikopter untuk menutupi Lei Yin.

helikopter lain, melihat seseorang melompat keluar, langsung melepaskan tembakan ke arahnya.

Saat ini, helikopter itu terus menembaki Lei Yin dengan senapan mesin ringan. Namun karena tingginya, sulit bagi mereka untuk tujuan di Lei Yin, sehingga mereka segera menyerah pada dirinya, yang mereka pikir itu tidak mengancam, dan mulai melepaskan tembakan di satu lain yang membalas tembakan mereka.

Merebut kesempatan ini, Lei Yin segera menarik pin granat di tangannya dan kemudian melemparkannya. Tidak hanya itu, ia juga mengeluarkan pistol dan membidik granat.

Ketika granat itu di beberapa sentimeter dari jendela helikopter, ia menembak granat itu.

Peluru memukul langsung di granat, dan tiba-tiba meledak. Sebuah ledakan kuat memecahkan kaca jendela, menuangkan api ke dalam kokpit. Dalam waktu kurang dari tiga detik, helikopter benar-benar kehilangan kendali dan limbung jatuh dari udara. Akhirnya, meledak kedua setelah jatuh ke tanah.

Helikopter lainnya membeku shooting-nya, mereka tidak tahu apa yang terjadi dan lupa untuk menembak di Chang'an.

Saat itu, orang di pistol melihat benda hitam terbang ke arahnya. Dia sadar ingin membuka api itu, tetapi pada saat ini, bersama dengan tembakan, hal yang terpecah dan kemudian berubah menjadi sekelompok besar api. Dia menjerit dan merasakan aliran menyerang panas.

Setelah melihat helikopter kedua jatuh ke tanah dan meledak, Lei Yin berteriak kepada beberapa orang tak jauh darinya: '. Keluar dari sini, cepat' ''

Mendengar teriakan itu, mereka beberapa anggota tim gelap segera memberi respon mereka dan terus menjalankan/lari belakangnya.

Tiga menit kemudian, dari belakang, tiga puluh orang di baju ketat hitam akhirnya tiba di lokasi kejadian. Melihat api dari helikopter terbakar, pria berotot yang berjalan di depan, mengeluarkan ponsel dan memutar sebuah nomor.

'' Operasi ini gagal. Mereka berhasil lolos. ''

Begitu dia selesai, ledakan teriakan marah berasal dari telepon, '' Baik untuk apa-apa! Begitu banyak orang dengan dua helikopter dan namun mereka masih bisa lolos. Menjaga Anda benar-benar membuang-buang uang kita. ''

Mata pria hitam berkelebat sedikit marah, tapi dia masih sangat sopan mengatakan: '' Mereka harus memiliki senjata berat seperti peluncur roket, dua helikopter telah ditembak jatuh oleh mereka. ''

Orang di telepon terus mengutuk: '' Saya tidak peduli berapa banyak, singkatnya, kecuali Rei Li, Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan dengan orang lain. Ingat, jika Rei Li meninggal, masing-masing dan setiap satu dari Anda harus mati bersama-sama dengan dia. ''

'' Dipahami. ''

Setelah menutup telepon, pria yang menekan pohon di sampingnya.

'' Boom! '' Dengan bunyi gedebuk, pohon pinggang berukuran berubah menjadi bubur dengan pukulan orang itu.

'' Semua orang ikuti saya. '' Setelah sedikit menenangkan emosi marah, ia memimpin orang lain dalam hitam untuk terus mengejar sepanjang jalan itu.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 204.3