*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Awakening Chapter 204.1

Bab 204 Bersama

 

 

Selatan Manhattan, USA. Dua hari yang lalu, ada ledakan besar di bangunan berlantai tiga tidak jauh dari Wall Street yang terkenal.

Menurut penduduk di dekatnya, ada tiga ledakan berturut-turut terdengar. Selain itu, banyak orang melihat lonjakan lanjutan api.

Karena kedekatan dengan pusat keuangan terkenal di Wall Street, ditambah ledakan besar seperti yang langka di New York City, itu membangkitkan perhatian banyak wartawan.

Meskipun api telah berhasil dipadamkan, bangunan itu benar-benar terbakar dan lapisan luarnya menghitam;Patah kacamata tersebar di seluruh bersama dengan batu, tampak sangat tak sedap dipandang.

Banyak wartawan menduga bahwa/itu ini adalah tindakan teroris, namun Pemerintah membantah bahwa/itu, mengatakan bahwa/itu itu benar-benar kecelakaan. Untuk penjelasan ini, banyak orang memegang sikap skeptis.

Untungnya, ledakan terjadi larut malam;Kecuali untuk beberapa staf yang bertugas penjaga malam, tidak ada orang lain yang bekerja di dalam gedung. Oleh karena itu, jumlah kematian dan cedera yang terbatas.

Sekarang adalah pagi hari ketiga setelah ledakan, beberapa pekerja pembersihan mulai membersihkan puing-puing dan pecahan gelas di dekatnya, serta batu. Meskipun dua hari telah berlalu, masih ada beberapa wartawan di luar yang diblokir.

Di antara kerumunan penonton, seorang pria berusia empat puluh tahun yang diam-diam menonton kedua dan lantai ketiga, yang menderita ledakan terbesar.

Setengah jam kemudian, dia diam-diam meninggalkan tempat kejadian dan pergi ke restoran terdekat.

Setelah santai memesan sesuatu untuk pelayan, ia tampak luar jendela untuk bangunan hancur dengan mata aneh. Setelah beberapa saat, dia mengeluarkan telepon genggamnya dan memutar sebuah maskapai penerbangan.

Dari bandara Atlanta, pria setengah baya tidak pergi ke sebuah hotel, tetapi langsung pergi Utara Kota dengan mobil ke sebuah kuburan terdekat.

Sesampainya di sana, ia tinggal di sebuah hotel di dekatnya.

Tentang pukul sembilan malam, pria paruh baya itu di kamarnya menonton berita di TV. Pada saat ini, seseorang mengetuk pintu.

Ketika ia membuka pintu, ia melihat seorang wanita dengan riasan dan jam pasir sosok yang sangat berat.

Dia melemparkan lihat genit pria itu dan berkata: ''? Sir, apakah Anda ingin layanan tambahan ''

'' Tidak perlu. ''

'' Jangan menolak begitu cepat, kenapa tidak Anda memeriksa mereka terlebih dahulu. '' Dia berkata, dan kemudian meletakkan tangan pria itu di dada besar dan membuatnya uleni mereka.

Dengan tampilan acuh tak acuh, pria itu menarik tangannya. '' Saya minta maaf, saya tidak membutuhkannya. ''

Melihat bahwa/itu orang itu benar-benar tertarik, wanita itu harus meninggalkan ruangan dengan tampilan kecewa. Tapi sebelum pergi, dia berbisik beberapa kata-kata umpatan.

Pria setengah baya tersenyum, menutup pintu dan terus menonton TV.

Sekitar pukul 11 ​​malam, pria setengah baya berjalan keluar dari hotel, dan kemudian diam-diam berjalan ke pemakaman.

pemakaman itu sangat besar dan dikelilingi oleh pohon-pohon, dan karena itu cukup jauh dari jalan, itu sangat tenang.

Pada malam hari, pemakaman ini, dengan hampir tidak ada lampu, tampak banyak seperti yang ada di cerita-cerita horor, yang dapat membuat rambut kebanyakan orang berdiri.

Setelah masuk kuburan, pria itu berjalan sambil menghitung jumlah batu nisan yang dia lewati. Pada batu nisan 67, ia berhenti. Dia kemudian dengan hati-hati melihat tulisan pada batu nisan.

Dia kemudian berjalan di belakang batu nisan dan mulai menggali dengan sekop kecil di tangannya.

hati-hati ia menggali tanah, seakan ia takut itu akan merusak rumput. Ketika ia menggali sampai 30 cm, sekop tampaknya menabrak sesuatu.

Dia terus menggali untuk sementara dan menemukan sebuah kotak besi kecil

Dia membuka kotak terkunci dan melihat ada paket kecil yang dibungkus dalam kantong plastik.

Dia meletakkan tas ke dalam saku tanpa melihat itu, menempatkan kotak besi di dalam lubang dan dikuburkan kembali itu. Ia mengembalikan tanah asli sebagai yang terbaik yang dia bisa.

Kembali di kamar hotel, ia mengambil barang-barang di dalam sakunya. Setelah membuka kantong plastik, ia melihat ada peta dilipat.

Peta ini ditandai dengan jelas. Setelah hati-hati melihat posisi ditandai, dia mengeluarkan lebih ringan dan membakar peta.

Menonton peta perlahan terbakar, hati pria itu akhirnya menghela napas lega .. Sepertinya mereka berdua masih hidup

-

'' Chang'an, ketika Anda pikir Guru akan datang? '' Pada saat ini, Rei Li batuk beberapa kali.

Chang'an pergi ke tempat tidurnya dan berkata: '' Yakinlah, saya telah menempatkan peta di tempat rahasia, ia harus segera di sini. Bagaimana perasaan Anda hari ini? ''

'' Sedikit lebih baik dari kemarin, tapi masih sakit seperti neraka. ''

'' Tunggu sebentar, aku akan mendapatkan beberapa obat penghilang rasa sakit. ''

'' nenek-Nya! Saya tidak pernah berpikir orang-orang akan membuat mereka bergerak begitu cepat;kalau tidak'T melarikan diri dengan cepat, aku akan mati.' '

'' Untungnya, mulia nya (sebelumnya Guru) memberitahu kami terlebih dahulu. Jika tidak, kita akan sudah dihapuskan pada saat ini. ''

Pada saat ini, irama aneh mengetuk datang melalui pintu.

Chang'an segera meraih pistolnya dan kemudian mengangkat suaranya bertanya: '' Apa yang terjadi? ''

Sebuah suara pria datang melalui pintu, '' Yang mulia, ada seorang pria yang mencurigakan di luar. Tapi caranya mengetuk adalah sama seperti apa yang Anda memberitahu kami. ''

'' Apa yang dia terlihat seperti? ''

'' Ini seorang pria berusia empat puluhan dan tampaknya Asia. ''

Chang'an tidak bisa membantu tetapi melihat Rei Li dan mengatakan: '' Biarkan dia di. ''

'' Ya. ''

Melihat pintu gerbang rumah tua tiba-tiba dibuka pada diam, pria paruh baya yang telah menunggu cukup lama perlahan-lahan berjalan di.

Di ruang gelap, tiba-tiba ia mendengar suara seorang pemuda, '' Ikuti saya, silakan. ''

Pria paruh baya merasa seperti sedang dikelilingi oleh setidaknya lima moncong. Selama ada perubahan apapun, tempat ini akan segera berubah menjadi sarang lebah.

Dia mengikuti pemuda dalam gelap ke lantai dua. Kemudian pemuda membawanya ke sebuah ruangan.

Di bawah pencahayaan yang lemah, melihat wajah orang itu, mata Chang'an ini segera diisi dengan kejutan ditutup-tutupi, '' Yang mulia, kau akhirnya di sini. ''

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 204.1

#Baca#Novel##Awakening#Chapter#204.1#Bahasa#Indonesia