*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Awakening Chapter 203.3

Bab 203 Hard Untuk Katakanlah Bagian 3

 

Segera, seminggu berlalu, segalanya tampak kembali ke tenang normal.

Tapi tenang ini hanya untuk Lei Yin dan Kazumi, orang lain tidak tampak tenang.

Sasako, atas guru luar biasa yang terkenal, masih terus kelasnya. Tapi setelah sekolah, dia, sengaja atau tidak, datang di kontak dengan Lei Yin lebih dan lebih.

Untuk Takeda yang sering berjalan dengan Lei Yin, hasil ini sangat mengagumkan. Tapi pemuda bersemangat ini tidak melihat dalam pikirannya bahwa/itu dewi se*si adalah melihat temannya dengan mata penuh dengan godaan.

Suatu hari di kelas, menonton bingung Ambil Asasei tergeletak di atas meja, Kazumi mendesah dalam hatinya. Selama seminggu, temannya telah lesu seperti ini. Tapi dia tahu bahwa/itu mengatakan apa-apa yang tidak berguna, jadi dia hanya bisa menunggu baginya untuk perlahan-lahan pulih.

Awalnya, Ambil Asasei tidak ingin menghadiri kelas, tapi Kazumi berpikir bahwa/itu jika ia membiarkan dia tinggal di apartemen saja, temannya akan membiarkan imajinasi nya berjalan liar, sehingga dia berhasil menyeretnya di sini.

Pada saat ini, seorang pria datang dari luar kelas. Setelah melirik sekitar, ia berjalan menuju kursi Kazumi. Ketika ia tiba di sana, pria itu dengan tenang duduk di kursi sebelahnya.

Dalam beberapa hari terakhir, hatinya dipenuhi dengan perasaan tidak enak. Itu karena wanita kebencian terus mengganggu kakaknya. Meskipun wanita itu tampaknya tidak memiliki permusuhan terhadap saudaranya, mengenai kemampuan aneh dan identitas misterius dari wanita itu, pikiran Kazumi itu penuh dengan kewaspadaan.

Sementara berpikir tentang ini, Kazumi dan Take bingung Asasei gagal melihat orang yang duduk di sebelah mereka. Tapi banyak gadis telah memperhatikan orang itu.

'' Lihat, orang itu tampan! ''

'' Wow, itu Yasuda-senpai. ''

'' Siapa dia? Apakah ia seorang mahasiswa dari fakultas lain? ''

'' Idiot, Anda bahkan tidak kenal dia. Dia adalah Yasuda-senpai, mahasiswa tahun kedua dalam Manajemen Bisnis. ''

'' Ini benar-benar Yasuda-senpai. Aneh, mengapa dia datang ke sini? ''

Subjek percakapan gadis-gadis, Yasuda-senpai, tidak berbicara dengan siapa pun. Dia hanya menatap gadis merenungkan sampingnya dengan mata aneh.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat wajahnya dekat ini.

Kemeja putih biasa yang ia kenakan di tubuhnya tampak sederhana namun elegan, tetapi juga tidak terlihat.

Wajahnya yang cantik tanpa make up;pertama kalinya baginya untuk melihat seorang wanita tanpa satu. Meskipun ia tidak memakai makeup, kulitnya sangat baik. Benar-benar tidak seperti gadis-gadis lain yang digunakan dasar untuk menutupi masalah kulit mereka.

Dia bukan semacam keindahan glamor, tapi ada keindahan intelektual yang menarik dalam dirinya. Yasuda masih tidak bisa melupakan dia terlihat ketika ia mengenakan rok malam itu.

Setelah beberapa saat, memikirkan Kazumi tampaknya merasakan sesuatu. Ketika dia mendongak, ia melihat ada beberapa gadis di depannya yang ternyata kepala mereka untuk melihat dia.

Dia segera menemukan bahwa/itu gadis-gadis tidak melihat, tapi di kursi sebelahnya. Dia kemudian menoleh untuk melihat.

Yasuda tidak pernah berpikir ekspresi wajah seseorang dapat memiliki begitu banyak variasi.

Kaget, terkejut, marah, jijik, dan sebagainya. Seri ini ekspresi di wajahnya terus berubah dalam waktu yang sangat singkat, menggantikan satu demi satu.

Karena sekarang masih periode kelas, Kazumi tidak segera menarik Ambil Asasei untuk pergi, tapi ekspresinya seperti seseorang yang duduk di samping kecoa.

'' Kazumi, lama tidak bertemu, bagaimana kabarmu? '' Yasuda berkata kepadanya dengan senyum.

Tampaknya mendengar suaranya, Ambil Asasei menoleh untuk melihat dan segera mulai merobek.

'' Sekarang adalah periode kelas, jika Anda dapat memahami bahasa manusia, silakan tutup mulut. '' Kazumi dingin kata.

Yasuda berkata dengan suara rendah: '' Kazumi, saya di sini untuk meminta maaf kepada kalian berdua. ''

Kazumi sekali lagi mengejek: '' Saya tidak percaya kata maaf dalam kamus Anda, saya benar-benar terkejut. ''

'' Apakah Anda percaya atau tidak, saya dengan tulus datang ke sini untuk meminta maaf kepada sedikit Asasei. '' Dengan itu, ia memandang Ambil Asasei dan berkata: '' Sedikit Asasei, aku salah, aku seharusnya tidak melakukan hal seperti itu. Maukah Anda memaafkan saya, please? ''

Mendengar kata-katanya, Ambil air mata Asasei mulai jatuh dan pada akhirnya, dia hanya berbohong di atas meja untuk menangis. Untungnya, mereka duduk di belakang sehingga suaranya menangis tidak terlalu keras. Tapi gadis-gadis di . Depan yang ternyata kepala mereka untuk melihat Yasuda melihat ini dan segera menurunkan kepala mereka dan mulai berbisik

Meskipun dia tidak tahu apa jenis trik playboy ini bermain di sini, Kazumi tidak membuat suara apapun dan hanya menatapnya acuh tak acuh.

Setelah kelas, Kazumi segera menarik menangis Ambil Asasei keluar kelas.

Yasuda ingin mengikuti mereka, tapi salah satugadis memanggilnya, '' Yasuda-senpai. ''

Yasuda menoleh dan melihat pemanggil adalah Mingyu Jizi (frenemy Haruko - ia pertama kali muncul dalam partai di Hotel mana Lei Yin bertemu dengan tubuh eksperimental). Dia kemudian ingat bahwa/itu Jizi adalah seorang mahasiswa Fakultas Sastra.

Setelah pinggang yang sempit datang untuk kehadirannya, kata Mingyu Jizi sambil tersenyum: '' Yasuda-senpai, lama tidak bertemu, bagaimana paman Ogata? ''

'' Ayah saya adalah dalam kesehatan yang baik, terima kasih atas perhatian Anda. ''

'' Dapatkah saya bertanya mengapa Yasuda-senpai di sini? Bisakah Anda ceritakan? '' Mingyu Jizi penuh cinta menatapnya.

'' Hanya melakukan beberapa hal-hal kecil. Saya minta maaf, saya harus melakukan sesuatu. Jika Anda Permisi. "" Dengan itu, ia berbalik dan berjalan keluar pintu.

Melihat dia terburu-buru, mata Mingyu Jizi menunjukkan tampilan kecewa.

Setelah berpikir sejenak, dia berkata kepada anak laki-laki di sampingnya: '' Hayake, Anda dapat membantu saya memeriksa informasi tentang gadis yang hanya menangis di kelas? ''

Meskipun hati sangat enggan, agar tidak menentang keinginannya, anak itu mengangguk.

-

Dengan lembut membelai rambut panjang lebat nya, Lei Yin bertanya: ''? Apakah Anda pernah sibuk baru-baru ''

Berbaring dengan nyaman dalam pelukannya seperti kucing, Naoko menggeleng dan berkata: '' Tidak terlalu sibuk, hanya harus menulis sedikit lebih hari ini. ''

'' Sepertinya Naoko saya akan menjadi penulis besar. '' Lei Yin menjilat daun telinganya.

Dia tidak bisa membantu tetapi lembut mengerang dan kemudian berbisik: '' Bagaimana bisa? Anda selalu mengolok-olok orang. ''

Mendengarnya nada sedikit centil, jantung Lei Yin tidak bisa membantu tetapi bergerak.

berbaring Naoko segera merasa respon alami;wajahnya tiba-tiba memerah.

Lei Yin hendak mematikan TV dan membawanya ke dalam ruangan, tapi tiba-tiba dia melihat klip video di berita di TV . Mendukung penerjemah, membaca ini pada subudai11.com

Melihat berita ini, Lei Yin tiba-tiba berhenti dan kemudian erat menyaksikan wartawan melaporkan berita.

Tampaknya menyadari bahwa/itu ada sesuatu yang aneh, Naoko mengalami rasa malu dan menatapnya, hanya untuk menemukan bahwa/itu wajahnya telah berubah sangat aneh.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 203.3

#Baca#Novel##Awakening#Chapter#203.3#Bahasa#Indonesia