*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC/Opmin lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

Awakening Chapter 199.1

Bab 199 Goal

'' Sedikit Asasei, yang besok bebas malam ini? ''

'' Apa, ada apa? ''

Ogata Yasuda berkata sambil tersenyum: '' Tidak ada, saya hanya ingin mengajak Anda untuk melihat film dengan saya. ''

Ambil Asasei melebar matanya untuk melihat dia, '' Apakah, kau bertanya saya keluar? ''

'' Tentu saja, selain Anda, apakah ada orang lain? '' membaca ini di subudai11.com

'' Tapi, ya .... ''

'' Apa, Anda tidak menyukainya? '' Yasuda tampak sedikit kecewa.

Melihat Kazumi yang bekerja di rak buku terdalam, dia menurunkan kepalanya dan berkata: ". Tidak, aku menyukainya '' '

'' Itu bagus. Besok malam pukul 8, saya akan datang ke tempat Anda untuk menjemput Anda. Oh, saya tidak tahu di mana tempat Anda, apa yang harus saya lakukan? ''

'' Saya akan menarik Anda peta, oke? ''

'' Kamu adalah seorang gadis yang cerdas. ''

Ambil telinga Asasei ini tersipu: '. Bukan apa-apa' ''

Ketika ia sedikit menoleh ke wanita itu dan menemukan wajahnya benar-benar menjadi jelek, jantung Yasuda ini sangat senang.

Ini adalah rencana baru bahwa/itu ia memasak beberapa hari yang lalu. Ia menemukan bahwa/itu meskipun wanita biasanya menunjukkan sepasang mata acuh tak acuh, ia benar-benar sangat hangat ke arah gadis bernama Ambil Asasei. Jadi, ia tidak lagi menggunakan metode sebelumnya berurusan dengan wanita, tapi malah mencari terobosan dengan menggunakan temannya.

Trik ini ternyata lebih efektif daripada apa yang sebelumnya ia bayangkan. Sejak ia mulai mengejar Ambil Asasei, wajah wanita itu berubah jelek oleh setiap hari, yang membuatnya tak terbandingkan bahagia dan dengan demikian menghilangkan amarahnya. Ia menemukan bahwa/itu pertempuran kecerdasan dengan perempuan itu jauh lebih menyenangkan daripada main-main dengan perempuan lain.

Setelah bekerja, di staf ruang ganti toko buku ini, Kazumi berubah pakaian bersama-sama dengan Take Asasei.

Menonton terus bersenandung dan tersenyum Ambil Asasei, Kazumi berhenti sejenak dan kemudian berkata: ''. Sedikit Asasei ''

'' Ada apa? '' Ambil Asasei santai bertanya.

'' Itu Ogata Yasuda bukan orang yang baik, Anda tidak harus tertipu olehnya. ''

Ambil gerakan Asasei berhenti, dan kemudian dia melihat ke bawah dan samar-samar mengatakan: '. Saya pikir Kazumi akan senang untuk saya' ''

Kazumi agak khawatir, '' Sedikit Asasei, Anda juga melihat bagaimana ia menyingkirkan gadis itu, kan? Dia hanya seorang playboy yang suka bermain dengan perasaan orang lain, Anda .... ''

'' Itu cukup! '' Ambil Asasei keras berteriak.

Setelah menangis itu, ruang pergi ke diam, udara juga tampak mengembun.

Setelah diam-diam mengancingkan tombol terakhir, Ambil Asasei mengangkat nya penuh air mata menghadapi dan menatapnya. '' Kazumi, Anda sudah terlalu jauh. '' Dengan itu, ia berlari ke pintu, membukanya, dan bergegas keluar dari ruang ganti.

Apakah setiap wanita yang jatuh cinta akan menjadi ini bodoh ?. Melihat temannya keras menutup pintu, Kazumi pahit tersenyum

Setelah beberapa saat, mengingat tampang puas dari Ogata Yasuda, gelombang amarah membuncah dalam pikiran Kazumi.

Bajingan!

-

Hari berikutnya di kampus, ketika Ogata Yasuda muncul dari sebuah gedung, orang tak terduga yang ia harapkan berdiri di depannya.

Benar saja, dia benar-benar datang. Namun, dia datang jauh lebih awal dari yang diharapkan.

'' Dapatkah saya berbicara dengan Anda? '' Kazumi dingin menatapnya.

'' Siapa kau? '' Gadis cantik di sisi Ogata Yasuda ini menatapnya dengan permusuhan.

Kazumi tidak repot-repot dengan dia;dia hanya memandang pria itu dan berkata: ". Saya menunggu jawaban Anda '' '

Yasuda menatapnya dengan senyum samar, '' Apakah Anda mencari saya? ''

'' Apakah ada yang pernah mengatakan kepada Anda bahwa/itu Anda melihat menjijikkan ketika Anda gengsi? ''

Yasuda jengkel, tapi ia segera menahan emosinya . Wanita ini selalu tahu bagaimana membuat saya marah

.

Dia berhenti mengudara lagi, '' Tapi sepertinya orang yang memiliki tangan atas adalah saya sekarang. Oleh karena itu, saya merasa nada Anda harus jauh lebih baik dari ini. Setelah semua, orang yang meminta untuk berbicara adalah Anda. ''

'' Anda mengingatkan saya dari orang-orang penjahat yang memegang anak-anak dan wanita sandera dan kemudian memeras keluarga mereka. ''

'' Sama seperti melakukan bisnis, pengusaha hanya mencari hasil akhir, dan tidak peduli tentang proses. ''

'' Ini sebuah argumen yang mengesankan, saya akhirnya tahu asal-usul kata-kata lebih rendah dari binatang. ''

Gadis itu tidak bisa mentolerir lagi dan marah berseru, '' Apakah kamu tidak mahasiswa baru? Apa yang kamu coba lakukan? Jangan katakan itu, saya akan mengatakannya untuk Anda. Anda harus telah dibuang oleh Yasuda, sehingga Anda berada di sini untuk membuat masalah. Pulang dan melihat di cermin, bagaimana mungkin Yasuda suka wanita seperti Anda? ''

Kazumi kosong menatapnya, '' Kau sangat bising. can Anda tutup mulut? ''

'' Apa, apa yang kau katakan? '' Wajah itu gadis pergi putih.

'' Jika Anda terus menjadi berisik lagi, playboy ini akan mempersingkat nya melemparkan-waktu dengan Anda dan membuang Anda di muka. Juga, orang ini, yang Anda lihat sebagai seorang pangeran yang menawan, di mata saya, lebih rendah daripada sh anjing * t. ''

Dengan itu, ia berpaling untuk melihat dia, '' Jika Anda tidak berani datang, tidak apa-apa, setelah semua, hanya seorang pria bertulang yang terlalu pengecut untuk bertemu seorang wanita tak berdaya. ''

Yasuda menunjukkan tampilan yang sangat menarik, '' Meskipun aku bisa menolak permintaan Anda, saya memutuskan untuk menerima undangan Anda. Mengatur waktu untuk itu. ''

'' Pukul tujuh malam, di cafe berlawanan kampus. ''

'' Tidak ada masalah, tapi saya tidak setuju dengan tempat. Bagaimana tentang hal ini, mari kita bertemu di ruang makan di bioskop di mana saya mengatur pertemuan dengan sedikit Asasei. Pada saat itu, ketika saya selesai berbicara dengan Anda, saya bisa langsung menonton film dengan sedikit Asasei. '' Dia sengaja membawa Ambil nama Asasei untuk melihat apa reaksi dia.

Tapi kali ini, ekspresi Kazumi tidak berubah sedikit pun. Dia santai mengatakan: '' Jadi itu. '' Dengan itu, ia berbalik dan berjalan pergi

.

'' Tunggu sebentar. '' Yasuda tiba-tiba memanggilnya.

'' Anda ingin mengingkari kata-kata Anda? '' Kazumi kembali menatap dia.

'' Tentu saja tidak. Saya hanya memiliki satu permintaan tambahan. ''

'' Apa? ''

'' Aku ingin kau datang mengenakan rok, dan itu harus menjadi rok pendek. ''

Kazumi mengerutkan kening, '' Anda disebut permintaan tambahan tidak ada hubungannya dengan ini, saya menolak. ''

'' Permintaan ini memang tidak ada hubungannya dengan hal ini. Tapi jika Anda tidak menerima permintaan ini, saya tidak akan datang untuk melihat Anda. Bahkan jika kita bertemu, aku akan segera pergi. Anda berpikir tentang hal itu. ''

'' Kau lebih membosankan daripada apa yang saya bayangkan. "" Tidak ingin melihat wajahnya lagi, Kazumi berbalik dan meninggalkan.

Ogata Yasuda menunjukkan tampilan yang sangat bangga sambil menatap punggungnya.

'' Yasuda, mengapa kau melakukan ini? Bukankah Anda mengatakan Anda hanya seperti saya? '' Gadis itu menyadari bahwa/itu hal-hal yang tidak sesederhana dia membayangkan jadi dia buru-buru menginterogasinya.

Ogata Yasuda menatapnya dengan mata dingin, '' Dia berkata benar, Anda benar-benar berisik. '' Dengan itu, ia melepaskan diri dari tangannya yang memegang dia dan kemudian berjalan pergi

.

Gadis itu menatapnya dengan tidak percaya, dan kemudian berteriak keras dari belakangnya: ''? Yasuda, apa yang saya lakukan salah ''

-

Untuk RH dari Australia, silakan email saya di mana Anda ingin menempatkan donasi Anda di  [ email protected]

-

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 199.1

#Baca#Novel##Awakening#Chapter#199.1#Bahasa#Indonesia