Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

🙏 Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H, Mohon Maaf Lahir & Batin 🙏

Awakening Chapter 190.2

Advertisement

 

 

Sebelumnya Bab | Indeks | Berikutnya Bab

Melihat ekspresi dari pemilik warung seperti sedang menonton kematian anggota keluarganya, Lei Yin ditujukan Kanoyama Akiji yang hendak melarikan diri: '' Jika Anda bersedia untuk membayar kerugian pemilik warung ini, saya akan memanggil ini bahkan. '' pada akhirnya, dia adalah sepupu Takeda sehingga Lei Yin harus mempertimbangkan wajah temannya. Selain itu, di matanya, orang-orang seperti Kanoyama Akiji bahkan kalah dengan seorang gelandangan, jadi ia terlalu malas untuk peduli tentang dia.

Kanoyama Akiji menatapnya khawatir sebelum ia berkata: '. Oke' '' Nada suaranya kehilangan momentum agresif sebelumnya

.

Berpikir bahwa/itu yang lain bersedia membayar kerugian nya, pemilik warung datang dekat untuk merobek dalam kegembiraan.

Setelah mencapai kesepakatan tentang harga ganti rugi, Kanoyama Akiji benar-benar tidak punya uang sebanyak itu dan harus meminjam dari Takeda Cangshi. Takeda Cangshi tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis ketika ia membuat pembayaran. Pada titik ini, sandiwara itu berakhir.

Setelah meninggalkan kios, Kanoyama Akiji dan teman-teman sekelasnya memilih untuk berjalan di belakang, tidak berani mendekati Lei Yin. Saat ini, di mata mereka, orang itu telah diklasifikasikan sebagai kelas biologis manusia non-alami.

Meskipun dia juga sama terkejut, Takeda Cangshi cepat kembali normal. Dia bertanya Lei Yin: '' Mahasiswa Gennai, anda telah berlatih tinju? ''

'' Tidak, saya tidak, saya hanya memiliki sedikit kekerasan. Saya mendengar bahwa/itu saudara Cangshi sudah dalam dunia bisnis untuk waktu yang lama, saya tidak tahu apa jenis bisnis itu? '' Lei Yin tidak ingin berbicara tentang hal ini dan dengan cepat mengubah topik pembicaraan.

'' Saya melakukan perdagangan impor dan ekspor. Awalnya ayah ingin saya untuk mengambil alih bisnis sado. Tapi aku punya tempat lain saya ambisi, dan karena itu hanya berharap bahwa/itu, di masa depan, Hidetoshi dapat membantu ayah menjalankan/lari bisnis sado. ''

Melihat Takeda, yang sedang memegang cumi-cumi ditusuk dengan tangan kiri dan sekantong ikan mas di tangan kanannya, dan masih tampak seperti pengganggu meskipun ia mengenakan Kimono, Lei Yin berpikir bahwa/itu harapan Takeda Cangshi ini mungkin terlalu sulit untuk dicapai.

'' Hei, ada apa dengan yang terlihat? '' Melihat Lei Yin menatapnya dengan tatapan aneh, Takeda yang juga berjalan di dekat saudaranya dan kebetulan mendengar kata-kata kakaknya, segera balas menatapnya sangat puas.

'' Tidak apa-apa. Aku hanya merasa sulit untuk membayangkan bagaimana Anda akan mengoperasikan bisnis upacara minum teh. ''

'' Siapa bilang saya ingin menjalankan/lari toko yang orang tua itu? Saya hanya tertarik pada mobil, biarkan adikku mewarisi bisnis sado. ''

Ketika dua orang berbicara, Takeda Cangshi diam-diam menyaksikan Naoko yang sedang berjalan di samping Lei Yin.

Menonton Lei Yin, yang memiliki sedikit tampilan linglung, Naoko bertanya: '' Lei, apa yang terjadi? ''

Lei Yin berpikir sejenak dan kemudian bercerita tentang masalah Brin

.

'' Apakah Anda ingin menyelidiki ini? ''

'' Tidak juga, aku hanya merasa aneh, itu saja. ''

Naoko tiba-tiba tertawa pelan, '' Anda berbohong. Apakah Anda khawatir tentang saya tinggal sendirian di sini? ''

Lei Yin agak terkejut melihat dia dan berkata dengan senyum kecut: ''? Bagaimana Anda tahu ''

Naoko melemparkan senyum jenaka sejenak dan kemudian dengan lembut jatuh pada lengannya dan berkata: '' Jika Anda ingin pergi kemudian pergi, tapi berjanji untuk berhati-hati dan tidak terluka, oke? Yakinlah, jika saya bosan, saya hanya akan menonton TV. Jika mungkin, kembali awal. ''

Lei Yin tersentuh karena ia erat menyatakan bahwa/itu orang yang indah dalam pelukannya, '' Naoko, Anda benar-benar baik. ''

'' Mop. '' Dia memandang ke arahnya . Dengan wajah merah dan ringan mencium bibirnya

Ketika dia berjalan keluar dari ruangan, Naoko meletakkan bantal di lengannya dan membenamkan kepalanya di dalamnya. Setelah beberapa saat, ia meletakkan jari telunjuknya di bibir cherry-nya, yang tampaknya masih memiliki jejak suhu tubuhnya, dalam keadaan linglung.

Ada sebuah cerita tiga bangunan tinggi di dekat bangunan utama Takeda rumah, itu didedikasikan untuk para hamba keluarga. Lei Yin meminta pegawai lainnya tentang Brin lokasi kamar dan kemudian pergi di

.

Jepang adalah negara hirarkis, belum lagi di pemerintah atau perusahaan, bahkan di apartemen tempat para pelayan tinggal memiliki aturan divisi tertentu. Biasanya, porsi terpanjang, yang paling senior dari para pelayan akan tinggal di lokasi yang terbaik di lantai atas, dan sebagainya. Ruangan Brin terletak di ujung lantai pertama, yang tahan terhadap sinar matahari.

Setelah mendengarkan dari luar pintu dan menentukan bahwa/itu Brin masih berada di dalam, Lei Yin berjalan keluar dari gedung apartemen dan menunggu dia untuk keluar.

Sekitar pukul 11 ​​malam, sudah jengkel Lei Yin akhirnya melihat Brin tinggiAngka melangkah keluar dari pintu apartemen.

Setelah diam-diam mengutuk kalimat, Lei Yin diam-diam mengikuti di belakangnya.

Berkaitan dengan pelacakan keterampilan, pada dasarnya, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan Lei Yin. Karena dia tidak perlu bersaing dengan orang ia mencoba untuk mengikuti, selama ia dapat mengunci panas tubuh seseorang, ia akan mengetahui rute jalan kaki dari orang itu dan orang yang ia melacak tidak akan pernah tahu ada seseorang di belakang mereka.

Sepanjang jalan, Lei Yin perlahan mengikuti di belakang Brin. Kadang-kadang, ia berhenti oleh vendor camilan pinggir jalan untuk membeli beberapa dan mencobanya.

Setengah jam kemudian, Lei Yin menemukan bahwa/itu Brin sedang berjalan menuju kuil . Apakah orang itu akan menangkap beberapa anjing liar

?

Tepat pada saat Brin pergi ke belakang kuil tanpa ada konsultasi. Kemudian ia pergi ke apa yang tampaknya menjadi tempat yang sebelumnya menyeret tiga anjing liar di kandang dari patch rumput tebal. Kemudian, seperti terakhir kali di kuil adil, ia berjalan menuju yang gang sepi.

Melihat bahwa/itu acara yang baik segera dimulai, Lei Yin selesai dari beberapa makanan ringan terakhir di tangannya dan kemudian terus mengikuti

.

Sementara itu, tak lama setelah Lei Yin pergi keluar dari kamar Naoko, seorang pria mengetuk pintu.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 190.2