Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Hai, mimin minta maaf sementara untuk beberapa minggu kedepan bakalan sering bolong update, puncaknya bulan maret. Mungkin bulan april baru bisa update rutin lagi. Thanks in advance.

Advertisement

Awakening Chapter 181.1

Bab 181 di Tengah The Crowd

 

Di Kagoshima City, hanya Selatan pelabuhan ada sebuah bangunan lima lantai, total luas seluruh lantai bangunan itu 500 hektar. Bangunan itu ini adalah Kantor Administrasi Jepang Keselamatan Maritim di Kagoshima.

Pada saat ini, di kantor di lantai tiga, beberapa pria sedang menonton penjelasan rinci peta Kagoshima dan sekitarnya perairan karena mereka dibahas.

Tiba-tiba, suara mengetuk datang dari pintu, maka orang yang mengetuk membuka pintu dan masuk. Orang itu adalah seorang pria 30-sesuatu-tahun, di belakangnya, ada seorang pria setengah baya dalam setelan abu-abu.

'' Halo, Wakil Kepala Yama. '' Seorang pria, yang mengenal dia sebagai Wakil Direktur Tokyo Keselamatan Maritim Administrasi Yama Akirajiro, segera membungkuk ke arahnya. Dua orang lainnya juga mengikuti.

'' Saya datang segera setelah saya menerima berita, apa situasi saat ini, Kepala Departemen Eguchi? '' Setelah sekretaris muda menutup pintu, Wakil Direktur Administrasi Maritim Keselamatan segera meminta.

Yang disebut Department Head Eguchi segera menjawab: '' Karena badai musiman, ada total tiga feri yang hilang. Sebanyak 124 wisatawan, termasuk 98 mahasiswa Universitas Teikyo. Sisanya adalah wisatawan umum. Setelah hari pencarian terus menerus dan operasi penyelamatan, kami telah menemukan dua feri, dan total 83 orang. Selain lebih dari sepuluh orang yang memiliki komplikasi karena kekurangan makanan, kondisi lain yang tidak mengancam jiwa. Dan sekarang, semua dari mereka berada di rumah sakit untuk perawatan dan penyembuhan. Adapun feri lain, kita sedang meningkatkan upaya pencarian dan penyelamatan kami, dan kami harus bisa menemukan mereka segera. ''

Mendengar laporan itu, Wakil Direktur mengerutkan kening, '' Bagaimana mungkin ada seperti situasi yang serius? Sebenarnya ada lebih dari sepuluh wisatawan yang memiliki komplikasi karena kekurangan makanan. ''

'' Ini seperti ini. Dari tiga feri yang hilang, satu pergi ke Pulau Yakushima, dan dua lainnya pergi ke Amami Nusantara. Para siswa yang memiliki komplikasi berada di perahu untuk Amami. Alasan untuk hal ini terjadi adalah karena jauh untuk Amami dua kali sejauh jauh untuk Yakushima. Karena jauh jauh, pencarian dan penyelamatan daerah terlalu besar, dan kami butuh hampir tiga hari untuk menemukan bahwa/itu feri yang hilang. Selain itu, tegasnya, kami menemukan kapal yang dekat perairan Internasional. ''

'' Apa? badai benar-benar membawa mereka dekat perairan Internasional? ''

'' Ya, intensitas, serta durasi badai sangat jarang, kedua hanya untuk satu terjadi satu dekade lalu. Kami juga memiliki sakit kepala karena pencarian dan penyelamatan daerah besar. ''

'' Tidak peduli apa, harus menemukan kapal terakhir sesegera mungkin. Kami benar-benar tidak bisa membiarkan setiap pengunjung untuk memiliki kecelakaan. atas sangat prihatin tentang hal ini, sehingga mereka terutama mengirim saya untuk memahami situasi. Aku akan segera memberitahu Administrasi. Saya akan meminta mereka untuk mengirim tambahan pencarian dan penyelamatan helikopter di sini. Selain itu, sebelum Anda menemukan bahwa/itu feri terakhir, cobalah untuk tidak membiarkan wartawan tahu tentang hal itu. ''

'' Saya mengerti. ''

Tanpa diduga situasinya sangat parah, kelopak mata Deputi Direktur tidak bisa membantu melompat sedikit.

Kagoshima dan Okinawa yang terkenal turis pantai objek wisata Jepang. Meskipun setiap tahun akan ada beberapa Maritime kecil Isu, mereka umumnya tidak terlalu serius. Tapi kali ini, tiba-tiba, banyak siswa dan wisatawan yang hilang, apalagi, mereka masih tidak dapat menemukan beberapa dari mereka. Jika ada siswa yang meninggal dalam kecelakaan karena ini, dampaknya akan sangat besar. Dia hampir bisa melihat adegan di mana orang-orang wartawan, yang selalu mengambil hal-hal di luar konteks, berdiri di depan Kantor Maritime Safety Administration mempertanyakan mengapa mereka tidak memberitahu pemilik kapal individu tentang badai sebelum terjadi.

Setelah berjalan ke kamar Hotel, Ambil Asasei gagal menemukan Kazumi.

Di mana dia ? Ambil Asasei membuat panggilan ke telepon. Tapi dia tahu bahwa/itu teleponnya sebelah kepala tempat tidur.

Apakah dia pergi ke sana ?. Berpikir tentang ini, Ambil Asasei segera pergi keluar dari ruangan

Tiba di pantai di depan Timur dari Hotel, cukup yakin, dia melihat sosok familiar dari temannya diam-diam duduk di pantai.

Dia tidak tahu apakah itu karena ayunan suasana hati, tapi dia merasa bahwa/itu bagian belakang temannya menunjukkan semacam 'hancur dengan rasa bersalah' tanda.

Setelah diam-diam pergi di belakangnya, Ambil Asasei tiba-tiba menutup mata temannya dengan tangannya.

'' Tebak siapa aku? ''

Dia pertama kali berpikir bahwa/itu temannya akan memarahinya karena melakukan tindakan kekanak-kanakan seperti biasa, tapi setelah beberapa saat, gadis yang matanya tertutup oleh tangannya masih bergerak.

Ketika dia terkejut dengan ini, tiba-tiba, dia merasa telapak tangannya basah.

Ambil Asasei tidak berani melihat air matanya telapak tangan bernoda dan segera pergi ke depan untuk melihat wajah temannya, dan kemudian mengatakan sesuatu yang konyol: ''? Apakah kamu menangis ''

'' Tidak, aku ceroboh dan pasir masuk ke mata saya. '' Kazumi menunduk dan berbisik kalimat.

Mendengar suaranya yang sangat berbeda dari biasanya, Ambil Asasei tidak berani bertanya lagi. Ini adalah pertama kalinya dia melihat dia biasanya teman tenang dan rasional berperilaku seperti ini.

perlahan duduk di sampingnya, mengambil Asasei tidak tahu apa-apa yang baik untuk mengatakan padanya.

Setelah beberapa saat, dia berhasil mengatakan beberapa kata-kata, '' Kazumi, yakinlah, saudaramu akan datang kembali dengan selamat. ''

Kazumi tinggal diam, hanya beristirahat wajahnya di atas lututnya.

Ambil Asasei berpikir bahwa/itu atmosfer itu agak terlalu menyedihkan, tapi dia tidak tahu bagaimana untuk menghibur teman lain baginya daripada duduk di sana dengan dia.

Setelah apa yang tampak seperti waktu yang lama, Kazumi tiba-tiba berbisik kalimat, '' Saya benar-benar menyesal sekarang. ''

Dia tampaknya berbicara dengan dirinya sendiri, sehingga Ambil Asasei bahkan tidak yakin jika kalimat yang ditujukan padanya atau tidak. Tapi dia masih bertanya, '' Apa yang Anda menyesal tentang? ''

Kazumi perlahan mengangkat kepalanya, '' Jika pada saat aku bersikeras kebersamaan, mungkin aku masih bisa dengan saudara saya, dan kita dapat menghadapi segala sesuatu yang terjadi bersama-sama. Tidak seperti sekarang, di mana saya hanya bisa menunggu kabar nya. ''

'' Kazumi, jangan berpikir terlalu banyak, kakakmu akan baik-baik saja. '' Ambil Asasei melihat wajah temannya masih diwarnai dengan air mata.

'' Dua hari yang lalu, saya pikir juga begitu. Tapi sekarang, itu sudah hari kelima. Aku sudah mengatakan pada diriku sendiri bahwa/itu saudara saya akan kembali, tapi seiring waktu terakhir, saya tidak bisa membantu memanjakan diri di penerbangan dari mewah. ''

Ambil Asasei belum pernah melihat seperti ini ekspresi dari Kazumi. Matanya merah sambil memeluk erat-erat, dan kemudian berkata lantang: '' Ini akan baik-baik saja! saudara Kazumi akan datang kembali dengan selamat. Dia begitu sengit, sehingga tidak ada yang akan terjadi padanya. ''

Kazumi diam-diam menangis.

                        

Advertisement

Bantu Bagikan Novel Awakening Chapter 181.1