Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice Chapter 329

Advertisement

Bab 329: Maaf Kali

Monsters menghitam langit di atas mereka mengelilingi firmaments, gerhana matahari.

Tanah gemetar tak henti-hentinya sebagai bergemuruh memekakkan telinga dari desak-desakan terdengar, seolah-olah sepuluh ribu kuda berderap menuju hutan.

Shi Xiaobai terletak di pinggiran hutan, sehingga ia dapat dengan jelas mendengar semua mengaum mereka. Ada monster yang tak terhitung jumlahnya melonjak menuju hutan.

ekspresi Shi Xiaobai berubah sedikit. Untuk monster ini tiba-tiba berkumpul menuju hutan, tampak jelas bahwa/itu mereka datang untuk dia.

Pada saat ini, burung nasar raksasa berputar-putar di langit adalah yang pertama menukik, karena mereka menyerang Shi Xiaobai.

Shi Xiaobai secara alami tidak takut. Mengangkat pedangnya, ia memangkas pada burung pemakan bangkai yang masuk. Sebuah sinar pedang emas langsung dipenggal burung bangkai.

“Roar!”

Para monster berputar-putar di langit meraung marah, dan segera, mereka mulai menyelam ke bawah dalam serangan mereka terhadap Shi Xiaobai.

Shi Xiaobai ejek. Meskipun monster ini yang banyak dan kekuatan yang cukup, ia saat ini paling mahir pertempuran satu melawan banyak.

Shi Xiaobai digunakan Langkah kepiting untuk cerdik menghindari serangan, sementara ia terus-menerus memangkas keluar Kun Peng Sword Teknik. Entah api menderu menuju langit, badai nakal melonjak, atau kepingan salju bingung. Segala macam daerah-of-efek teknik pedang besar yang digunakan, seperti monster dibunuh oleh balok pedang yang memenuhi langit.

Jeritan rasa sakit dan penderitaan menggema di udara sebagai monster berputar-putar di langit terus-menerus menyerang Shi Xiaobai, tapi seperti puncak gunung es, gerombolan monster yang terhalang langit tampaknya tidak mengurangi dengan cara apapun.

Pada saat ini, monster yang telah berbondong-bondong menuju hutan akhirnya tiba.

Para monster berada di kelompok, dan seperti buldoser, mereka menumbangkan satu pohon demi satu.

Semua monster ini adalah spesies yang berbeda serigala, harimau, kera, kerbau, buaya, ular ... Selain ini binatang buas, ada juga banyak monster aneh-cari

.

monster mengamuk ke hutan, menutupi seluruh cakrawala. Tidak ada akhir yang terlihat, seolah-olah mereka membentuk gelombang yang bergerak ke arah pantai.

Ketika monster ini melonjak ke dalam hutan, mereka mulai terlibat dalam perusakan nakal. Tidak ada yang terhindar . Pohon, batu, tanah, serta makhluk berbahaya di hutan

Mereka melihat Shi Xiaobai, yang sedang berjuang melawan monster yang menukik ke arahnya, dan seolah-olah mereka binatang yang telah kelaparan untuk waktu yang lama, mata mereka berubah hijau karena mereka dikenakan liar di Shi Xiaobai.

Para monster melayang di langit muncul seolah-olah makanan mereka sedang dirampok, sehingga mereka cemas menyelam ke dalam hutan.

Seluruh hutan dipenuhi dengan mengaum, melolong, tumbuh ... Membunuh niat berkecamuk, seolah-olah itu adalah neraka di bumi.

Shi Xiaobai seperti inkarnasi of Death. Dia mengitari monster dengan kecepatan sangat cepat karena ia terus mengacungkan pedang hitamnya. Tak terhitung emas pedang balok membantai monster yang menyerangnya seperti ngengat ke nyala api.

Namun, ada begitu banyak monster itu keterlaluan. Setelah membunuh seratus dengan kesulitan besar, beberapa ratus akan muncul di langit atau kerumunan hutan.

Shi Xiaobai jelas tidak cukup bodoh untuk berpikir menaklukkan monster yang terus meningkat jumlahnya. Ia hanya ingin mencapai satu hal.

Survive. Dengan hidup dengan aman, Kali akan nyaman, menghilangkan kebutuhan baginya untuk marah.

“Jika Anda berencana menggunakan angka dalam rencana gesekan terhadap Raja ini, rencana Anda gagal!”

Shi Xiaobai tidak bisa membantu tetapi mencibir dalam hatinya.

monster yang menghapuskan langit dan diisi tanah jelas trik lengan baju dalang. Itu jelas bahwa/itu dalang memiliki 'otoritas' yang sangat tinggi bagi mereka untuk memanggil seperti binatang gerombolan menakutkan.

Namun, mereka tidak mengerti Shi Xiaobai sama sekali.

Kalau orang lain, mereka tidak akan mampu bertahan lama terhadap begitu banyak monster.

Namun, Shi Xiaobai berbeda. Melihat kembali pengalaman masa lalu, ia telah menghadapi legiun kerangka dan naga tulang yang memenuhi langit di dunia maya. Di Bawah, ia telah dikejar oleh puluhan ribu pengendara kelelawar. Dalam Demon City, ia telah dilalui melalui tanah yang penuh dengan binatang setan ... Dia telah melihat situasi seperti itu beberapa kali!

Shi Xiaobai selalu memiliki saraf baja, pikiran yang tenang, dan hati tak kenal takut. Dia mampu mempertahankan tenang ketika diserang dalam kelompok. Langkah Kepiting dia mahir dalam memberinya keuntungan yang sangat besar. Daya tahan menakutkan Unleaking Penyu Aura memberinya memungkinkan dia untuk bertahan selama jangka waktu yang lama.

Ini tidak diragukan lagi metode yang paling bodoh untuk membunuh Shi Xiaobai kamiing segerombolan binatang!

dalang telah membuat terburuk dari keputusan.

Shi Xiaobai terus-menerus mengitari monster. Apa yang harus ia lakukan sekarang adalah menunggu Kali aman kembali. Sebelum itu, ia hanya diperlukan untuk memastikan keselamatan sendiri.

Namun, seperti Shi Xiaobai terus jatuh kembali ke kedalaman batin hutan, tiba-tiba ia mendengar teriakan tragis di tengah mengaum monster.

ekspresi Shi Xiaobai berubah tiba-tiba.

Teriakan tragis itu bukan monster, tapi seorang manusia.

monster ini tidak hanya menyerang dia, tapi sisa pemula juga!?

Ketika Shi Xiaobai menyadari titik ini, hatinya dipenuhi dengan kemarahan.

Dia diuraikan diri dari monster dan berlari ke arah sumber teriakan itu.

Segera, ia melintasi pohon tanah dan berselang-persimpangan runtuh. murid Shi Xiaobai kontraksi sedikit.

Dia melihat rookie dikelilingi oleh puluhan monster. Wajah rookie itu pucat. Dia sangat marah dan takut, saat melakukan yang terbaik untuk menolak, tapi tubuhnya penuh luka.

Tidak jauh, ada mayat dimutilasi. Mayat itu dimakan oleh beberapa monster. kepalanya telah digigit off, dan tidak ada petunjuk mengenai siapa orang itu. jeroan orang tersebut telah ditarik terpisah. Tidak ada sepotong daging pada mayat yang masih utuh, seperti tulang putih terkena!

Setelah melihat adegan tragis ini, Shi Xiaobai itu marah. Dengan suara gemuruh, ia memangkas marah pada puluhan monster sekitarnya rookie!

Shi Xiaobai jelas tidak akan menunjukkan belas kasihan kepada monster pemakan manusia ini. Segera, ia dihapuskan monster yang dikelilingi rookie dan menyelamatkannya.

rookie The roboh di tanah setelah diselamatkan. Beralih kepalanya untuk melihat keadaan tragis temannya, ia tidak bisa membantu tetapi menangis.

Shi Xiaobai menghela nafas dan bertanya, “Mengapa Anda tidak menggunakan perintah exit?”

rookie The menangis dan berkata, “Itu tidak berguna ... Kami berteriak puluhan kali, tetapi perintah exit tidak berpengaruh ... Dibandingkan dengan kehidupan, betapa pentingnya dapat tempat dari pelatihan kolektif menjadi? Boohoohoo ... Aku ingin pulang.”

Ketika Shi Xiaobai mendengar ini, suasana hatinya berubah berat. Dia tidak pernah menyangka bahwa/itu dalang 'otoritas' telah mencapai seperti tingkat tinggi clearance. Mereka bahkan mampu menonaktifkan penggunaan perintah exit. Mereka bersedia untuk pergi sejauh untuk membunuhnya!

Dari sudut pandang tertentu, rookie ini telah meninggal karena dia!

Para monster dituangkan ke dalam hutan tanpa akhir. Monster yang dikalahkan langit yang menukik ke bawah terus-menerus. Jumlah monster di hutan terus meningkat.

Ini adalah hiruk-pikuk mengaum memekakkan telinga, mendesis dan menggeram.

Kadang-kadang, akan ada suara manusia berteriak campuran di dalamnya.

Shi Xiaobai segera terbangun dari lamunannya. Sekarang sudah bukan saatnya untuk merasa bersalah dan marah. Dengan monster memasuki hutan, mereka menyerang ceroboh. Para pemula lainnya juga diserang oleh monster!

Shi Xiaobai buru-buru membawa rookie yang telah merosot ke tanah saat ia dikenakan lebih dalam ke dalam hutan.

“Dapatkan bersama-sama, kita perlu menyimpan yang lain!”

Shi Xiaobai berteriak kepada rookie yang telah kehilangan akalnya.

rookie mengungkapkan senyum kecut, “Simpan yang lain? Kita bahkan tidak bisa menyelamatkan diri kita sendiri.”

Shi Xiaobai menghela nafas dalam hatinya dan tidak berbicara lebih lanjut. Mengusung rookie di tangan kirinya, ia terus-menerus memangkas dengan pedang di tangan kanannya di monster menyerang.

Saat ia maju, hatinya menjadi lebih berat. Kemarahan di matanya itu luar biasa.

Sepanjang jalan, dia melihat adegan mengerikan. Pemula yang mampu mencapai tingkat keenam yang kekuatan cukup baik dan silsilah, tetapi kebanyakan dari mereka segar keluar dari sekolah. Mereka tidak memiliki pengalaman pertarungan yang sebenarnya. Mereka cepat jatuh menjadi panik ketika mereka menyerbu oleh kelaparan monster. Satu per satu, mereka meninggal secara tragis setelah mereka gagal dalam perlawanan mereka.

Mayat-mayat mengalami nasib tragis yang terkoyak. Mereka tidak bisa lagi diidentifikasi, dikurangi menjadi kerangka putih.

Shi Xiaobai disimpan beberapa pemula, tetapi semua dari mereka berkubang dalam keputusasaan. Terhadap jumlah besar monster dan dalam menghadapi bagaimana perintah keluar itu tidak berfungsi, serta realitas yang kejam dari sahabat mereka mati, hati mereka dipenuhi dengan rasa takut akan kematian.

Shi Xiaobai alami tidak meninggalkan mereka dalam kesulitan. Dia terus-menerus membunuh monster seperti mesin habis-habisnya, sementara melesat ke kedalaman hutan.

Namun, Shi Xiaobai itu bukan Lord. Dengan sejumlah besar monster menyerang, masih ada pemula yang meninggal secara tragis di depan matanya.

Sepanjang jalan, semua ia melihat adegan neraka. kemajuannya juga menjadi lebih sulit. Pemula Shi Xiaobai bisa menghemat berjumlah sedikit. Sebagian besar dari mereka meninggal secara tragis atau meninggal di suatu tempat yang tidak diketahui.

Akhirnya, Shi Xiaobai melihat dua sosok yang akrab di depannya.

Mereka Mozzie, yang berjuang untuk menahan Magical Perak Shield, dan Mu Yuesheng, yang terus-menerus menembak baut listrik saat melakukan pertempuran dengan monster.

Dua gadis berada di cukup keadaan menyesal. Mereka terengah-engah, dan dari kelihatannya, stamina mereka hampir habis.

Shi Xiaobai buru-buru bergegas untuk menyelamatkan duo.

“Di mana Kevin?”

Sebagai Shi Xiaobai membantai monster, dia buru-buru bertanya. Dia merasa rasa yang kuat firasat.

Mozzie segera berteriak, “... Kevin dimakan oleh monster tak terlihat!”

Wajah

Shi Xiaobai segera memucat.

Apa hal lain tapi naga bisa dengan monster tak terlihat menjadi?

Shi Xiaobai segera marah dan juga sangat tertekan.

Lebih dari setengah dari pemula telah meninggal, termasuk Kevin.

Meskipun mereka telah meninggal di bawah cakar monster, mereka telah meninggal karena dia!

Ini adalah langkah gila untuk membunuhnya. Dia masih hidup, tapi ia terlibat pemula lainnya, menyebabkan mereka untuk mati kematian yang tragis.

Shi Xiaobai marah berteriak dan dibebankan ke tengah-tengah sekelompok monster. Seolah-olah dia sudah gila, dia Death menjelma.

“dentang!”

Tiba-tiba, dengan dentang, pedang Shi Xiaobai ini mengetuk ke tanah.

Monster setelah monster mulai di sekitarnya. Membuka rahang mereka, mereka menyerang anggota tubuhnya.

“Maaf Kali.”

Shi Xiaobai lembut menutup matanya.

Lampu tiba-tiba mekar di atas hutan sebagai monster mengelilingi langit anjlok. Monster di tanah hancur seperti kaca karena mereka meratap kematian tragis mereka.

Shi Xiaobai menghela nafas.

Suara berapi-api bergema di benaknya.

“Membuat pilihan Anda, pemuda!”

Kali telah berkecamuk.

Pilihan telah gagal sekali lagi.

...

Shi Xiaobai perlahan-lahan membuka matanya.

Ini adalah adegan akrab dari sebelumnya. Empat puluh delapan pemula berada di tengah-tengah lembah gunung. Waktu masih, sebagai tiga baris teks hitam terwujud depannya.

Sebuah tampilan bingung melintas di mata Shi Xiaobai ini.

Pilihan 1 akan menyimpan semua pemula, tapi menghasilkan Kali mengamuk.

Pilihan 2, untuk mencegah Kali dari mengamuk, dalang akan menjadi tidak bermoral untuk membunuhnya. Banyak pemula akan mati karena dia.

Pilihan ini adalah seperti sisi berlawanan dari koin. Memilih salah satu sisi akan menghasilkan kenyataan pahit pihak lain untuk ditampilkan.

Shi Xiaobai masih tenggelam dalam kesedihan dan kemarahannya. otaknya berada dalam kekacauan.

Dia tidak tahu bagaimana memilih.

Mari Kali marah? Dia pasti tidak akan membiarkan itu!

Biarkan pemula mati karena dia? Dia tidak bisa mentolerir itu!

Mungkinkah tidak ada pilihan yang memungkinkan yang terbaik dari kedua dunia?

Apakah tidak ada pilihan yang tidak akan mengorbankan siapa pun, bahkan jika ia adalah salah satu harus dikorbankan?

tatapan bingung

Shi Xiaobai mendarat pada pilihan ketiga dia telah mengabaikan dari awal.

[Pilihan 3: Tekan mengamuk Ka Xiaozi]



Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice Chapter 329