Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - Chapter 549: Do You Want To Hear The Truth Or A Lie?

Advertisement

"Dan mengapa Anda sekarang hidup?"

Kalimat ini tidak tepat. Lagi pula, kemungkinan besar Speechless tidak benar-benar mati. Mungkin juga dia sudah mati sepenuhnya. Makanya, premis pertanyaan, 'kenapa sekarang kamu hidup' tidak benar. Namun, ada banyak pertanyaan dan komplikasi yang ingin ditanyakan oleh Shi Xiaobai. Dia sejenak tidak yakin di mana dia harus memulai sehingga dia hanya bisa mengajukan pertanyaan seperti itu. Namun, Speechless benar-benar sadar akan apa yang dia minati.

Namun, Speechless tidak langsung menjawabnya saat dia berkata sambil tersenyum samar pada Pendeta Misery Sea. Dia berkata, "Sang Buddha berkata: 'Jangan dikatakan, jangan dikatakan, menjadi salah sekali katakan'."

Gatha ini digunakan dengan cara yang agak membingungkan, tapi bila dicocokkan dengan tatapan Speechless di Reverend Misery Sea yang menempatkannya dalam posisi canggung, maknanya jelas. Sebelum keledai kelinci tua itu pergi, bagaimana dia bisa mengungkapkan rahasianya? Berbicara adalah 'mengusirnya dengan Buddha sebagai dalih'.

Pendeta kesengsaraan Laut segera terasa lebih buruk tapi menyembunyikan emosinya dengan baik. Dia tidak menunjukkan ketidaksenangannya di wajahnya. Meskipun dia marah dengan pengkhianatan Tyger Li yang tiba-tiba ', Tyger Li mengejar semua perdana menteri sebuah negara. Lebih jauh lagi, dengan taruhan 'membangun kembali Shaolin dan merevitalisasi Buddhisme', tidak peduli betapa Pendeta Kesengsaraan Laut tidak menyukai dan membenci Tyger Li, dia tidak bisa jatuh ke dalam kemarahan nakal untuk menghapus duo ayah-anak keluarga Li yang setara dengan 'Kaisar' dan 'Putra Mahkota'. Meskipun kekuatannya membuatnya mudah baginya untuk menghapus semua orang di halaman, ada banyak hal di dunia ini yang melampaui kekuatan dan pembantaian.

Kesengsaraan yang Mulia Laut menghela nafas dalam hati.

Dia hanya bisa mentolerir keluarga Li keluarga ayah anak duo tapi Shi Xiaobai pasti tidak terhindar.

Anak laki-laki itu memiliki bakat luar biasa dengan potensi yang tidak manusiawi. Dendam dengan dia tidak bisa diabaikan. Meskipun Pendeta Kesengsaraan Laut dapat menurunkan kepalanya dan berusaha mengatasi dendam, mengubahnya menjadi pertemuan persahabatan, dia menolak untuk mengurangi masalah utama menjadi masalah kecil begitu dia memikirkan kepribadian anak laki-laki yang liar dan tidak terkendali.

Pendeta Kesengsaraan Laut ragu-ragu saat ia dalam suatu dilema.

Tyger Li tiba-tiba berkata, "Pendeta, tolong tinggalkan."

Tyger Li langsung mengungkapkan 'melihat dia keluar'!

Pendeta Kesengsaraan Laut berpaling untuk melihat Tyger Li dengan tak percaya. Dia adalah prajurit terkuat di Shaolin dan kekuatannya cukup untuk memberinya gelar Psionic King. Dia digambarkan sebagai 'Buddha Reinkarnasi'. Meskipun Tyger Li memiliki posisi yang luar biasa di dunia politik, mengapa dia mengambil inisiatif untuk jatuh bersama seorang pejuang papan atas?

Ini tidak masuk akal!

Pendeta kesengsaraan Laut hampir kehilangan kontrol atas amarahnya tapi saat dia melihat Tyger Li, kemarahannya segera lenyap saat dia mengunci matanya bersamanya.

Mata Tyger Li tampak tenang tapi sebenarnya mereka menyembunyikan badai yang penuh gejolak. Ada seluk beluk yang tersembunyi di dalamnya. Rubah licik tua yang disampirkan di kulit harimau itu menyembunyikan semua yang ingin dia katakan kepadanya dalam tatapannya.

Pendeta Kesengsaraan Laut juga dialami dan cerdik. Dia langsung mengerti tatapan lemah Tyger Li yang hanya bertahan sesaat.

Perataan tingkat tinggi memungkinkan seseorang untuk berkomunikasi melalui sorotan semata.

Pendeta Kesengsaraan Laut sadar saat dia berkata sambil tertawa kecil, "Begitulah yang terjadi. Biksu Penniless ini mengerti."

Tyger Li berkata dengan ekspresi datar, "Kaisar ini memiliki urusan keluarga, jadi dia tidak akan meluangkan waktumu lagi. Baiklah jika Pendeta memahaminya. Mengenai masalah Shaolin, kita bisa mendiskusikannya lagi. Kaisar pasti akan memberikan jawaban yang memuaskan kepada Pendeta. "

Saat mereka berbicara, kedua orang itu langsung bertukar pandang.

Pendeta Misery Sea berkata dengan cara yang mendalam dan memprovokasi, "Mari berharap agar Perdana Menteri Li tidak melupakan janjinya."

Tyger Li mengangguk dan berkata, "Kaisar ini selalu adalah orang dari kata-katanya."

Pendeta Kesengsaraan Laut berbalik menghadap sisanya dan memberi pandangan yang sangat serius pada Shi Xiaobai. Dengan telapak tangannya diletakkan di sampingnya, dia berkata, "Amitabha, sekarang saatnya Biksu Keempat ini berangkat. Semua orang, kita akan bertemu lagi."

Setelah Pendeta Misery Sea mengatakan itu, tubuhnya tiba-tiba meledak dengan cahaya keemasan. Seperti patung Buddha emas, dia meledak ke langit. Dalam beberapa detik, dia telah meninggalkan halaman dan lenyap.

"Keledai kelinci tua ini memang luar biasa kuatnya. Cara meninggalkannya tidak dapat direplikasi, "kata Speechless penuh harap.

Ketika dia mengatakan bahwa/itu hal itu tidak dapat direplikasi, dia menunjukkan bahwa/itu tindakan Pendeta Misery Sea telah melampaui batas 'Mirror Replication'. Itu adalah tingkat di mana dia tidak bisa meniru itu.

Shi Xiaobai tidak tahu itu dan berpikir bahwa/itu Speechless mengejek Sang Pendeta Misery Sea karena 'sikapnya yang disengaja' selama kepergiannya. Dia ragu sejenak dan bersiap untuk terus menggerogoti rahasia di balik 'kebangunan'.

Namun, Tyger Li lebih cepat dari dia. Dia berkata dengan nada dalam, "Bangkitlah spora, kau berpura-pura mati?"

Tyger Li memandang Speechless dengan ekspresi muram. Nada suaranya sama sekali berbeda dari sebelum Pendeta Misery Sea pergi. Itu menuntut dan sengit.

Speechless berpaling untuk melihat Tyger Li dan tidak membalas tatapannya yang ramah. Dia berkata sambil mencibir, "Jadi bagaimana kalau ya? Jadi bagaimana kalau tidak?"

Tyger Li menyipitkan matanya ke tatapan dingin. Dia berkata dengan dingin, "Apakah Anda menguji kesabaran Kaisar ini?"

Tanpa bicara menusuk alisnya dan senyum mengejek menutupi bibirnya. Dia berkata, "Jika saya tidak mengatakannya, apakah Anda akan memaksa saya untuk minum serum kebenaran? Saya mengerti bahwa/itu hal itu menjadi lebih mudah dengan pengalaman. Begitu Anda sering melakukan hal seperti itu, tidak akan ada rasa bersalah. Saya tidak yakin seberapa jauh Anda bisa mentolerir putra Anda yang ditakdirkan untuk mengambil alih mantel Anda tapi ada satu hal yang pasti. Anda tidak akan pernah mendengar satu kata pun kebenaran dari mulut anak Anda sendiri kecuali jika Anda memaksanya untuk minum. Serum kebenaran! "

Kata-kata ini dikatakan dengan kritik yang tajam dan kekerasan yang dingin.

Mata si Tyger Li berbalik lebih dingin saat dia berkata dengan dingin, "Anda benar-benar berpura-pura mati, itu semua adalah sebuah skema dan tindakan. Anda telah menyaksikan segala sesuatu yang terjadi di aula peringatan namun Anda terus-menerus meniru mayat Anda. Seseorang yang dapat mengabaikan ancaman mematikan terhadap ibu dan saudara perempuan Anda.Anda menempatkan kepentingan yang jauh lebih penting bagi orang yang dicintai daripada orang biasa tapi Anda tidak pernah bangun untuk mencegahnya.Hal ini jelas bahwa/itu rencana Anda untuk berpura-pura sangat ambisius. Tidak sepele tapi apa yang kamu bidik? "

Ucapan ucapan dengan ejekan, "Heh heh, Anda benar-benar seorang keriting yang menggunakan tolak ukurnya sendiri untuk mengukur motif orang yang jujur. Memikirkan Anda bisa memikirkan kesimpulan tentang kematian pura-pura. Itu benar-benar menunjukkan betapa menyeramkannya Dan menyesatkan pemikiran Anda, saya mati tapi jiwaku pergi ke surga barat, Buddha menggunakan kekuatan divine-Nya, yang memungkinkan saya untuk melihat semuanya. Pekerjaan tanpa malu-malu yang Anda lakukan adalah sesuatu yang bahkan tidak dapat ditonton oleh Buddha. Dia hampir mengutuk keras-keras. "

Tyger Li menanggapinya dengan dingin, "Omong kosong, itu semua bohong."

Speechless menusuk alisnya dan berkata, "Anda tidak menolak untuk percaya pada kebenaran dan juga tidak ingin mendengar kebohongan. Sebaiknya Anda mengeluarkan serum kebenaran. Sebenarnya saya juga haus, jadi biar saya meminumnya."

Ketika Tyger Li mendengarnya, dia diam-diam mengamati mata Speechless.

Speechless menjawab sambil mencibir saat dia kembali menatap dengan tak henti-hentinya.

Tyger Li diam dalam kesunyian yang lama sebelum tiba-tiba berbalik dan berjalan keluar halaman. Beberapa saat kemudian, dia menghilang sampai malam. Dia telah meninggalkan halaman tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Speechless menghela nafas saat tatapannya berubah agak berat.

"Haha, orang yang menjengkelkan itu akhirnya pergi."

Berbicara menyembunyikan kekuatiran dalam tatapannya dan berpaling untuk mengatakannya sambil tertawa kepada anak laki-laki dan perempuan di belakangnya.

Namun, ketika dia menoleh, dia menyadari bahwa/itu pandangan Shi Xiaobai dan Mu Lengxi bahkan lebih berat dari pada dirinya.

Shi Xiaobai ragu sejenak dan menghela napas. Dia berkata pelan, "Kamu benar-benar ... memalsukan kematianmu?"

Berbicara tidak segera menyangkalnya kali ini. Sebagai gantinya, dia memberi pandangan yang sangat serius pada Shi Xiaobai dan berkata dengan cara berpikiran, "Apakah Anda ingin mendengar ... kebenaran atau kebohongan?"


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - Chapter 549: Do You Want To Hear The Truth Or A Lie?