Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - Chapter 547: The Buddha Says: Go Fuck Yourself

Advertisement

Namun, Tyger Li yang ditolak tetap tenang. Tanpa perubahan dalam ungkapan, dia berkata dengan tenang, "Yang Mulia Kesengsaraan Laut, Anda telah mendiskusikan dengan Kaisar ini hari ini tentang membangun kembali Shaolin dan merevitalisasi Buddhisme. Kaisar ini membutuhkan pertimbangan serius.Meskipun Kaisar ini adalah perdana menteri, anggaran negara tidak dapat digunakan secara sembarangan. "

Sengaja kesengsaraan Laut terus bersyukur saat dia berkata lembut, "Amitabha, lebih baik menyelamatkan satu kehidupan daripada membangun pagoda bertingkat tujuh. Namun, pemuda itu tidak hanya membunuh seseorang, tapi juga metode pertarungannya. Dia juga mungkin akan menjadi pembunuh setan di masa depan.Tidak ada perkiraan jumlah kehidupan tak berdosa yang akan mati di bawah tangannya.Jika dia dikalahkan sekarang, bukankah sama saja dengan menyelamatkan nyawa yang tak terhitung jumlahnya? "

Tyger Li berkata sambil mengangguk, "Pendeta, Anda berbicara tentang kebenaran sepenuhnya."

Pendeta Misery Sea berkata dengan senyuman baik hati, "Bagaimanapun, Biksu Tanpa Kejahatan ini tidak pernah membunuh Mengapa Biksu Tanpa Kejahatan ini menahan sampah jahat dan membiarkan Benefactor Li menanganinya? Pada akhirnya keputusan Benefactor Li untuk membunuh atau Lepaskan dia. "

Tyger Li berkata sambil mengangguk, "Itu berhasil."

Pendeta Misery Sea memegang kedua tangannya dan berkata, "Amitabha, tentang masalah pembangunan kembali Shaolin dan revitalisasi Buddhisme ..."

<>> Tyger Li berkata sambil tersenyum, "Dengan Shaolin memiliki seorang biarawan terhormat seperti Misery Sea, tentu perlu dibangun kembali. Buddhisme mengajarkan kepada orang-orang untuk melakukan perbuatan baik, jadi bagaimana hal itu tidak dapat direvitalisasi? Kaisar ini akan menandatangani Hibah uang malam ini. "

Kesengsaraan yang Mulia Laut menggantungkan senyuman yang baik hati dan berkata, "Amitabha, sangat baik, sangat baik, Biksu Penniless ini sekarang akan menindas sampah jahat ini. Balas dendam menghasilkan balas dendam, akankah akan ada akhir untuk itu, jadi dengan mengakhiri sampah jahat ini Hidup, itu juga bisa dianggap membantunya mendapatkan beberapa kelebihan. Amitabha! "

Shi Xiaobai dan Mu Lengxi tercengang saat mendengar pertukaran tersebut. Percakapan telah benar-benar memperluas cakrawala mereka. Konsep 'tak tahu malu' memiliki tingkat demarkasi. Dibandingkan dengan Pendeta Kesengsaraan Laut dan Tyger Li, Tujuh Wolfskins jauh kurang tak tahu malu!

Pendeta Kesengsaraan Laut telah menyegarkan kembali pandangan dunia duo ini. Jadi, begitulah cara seorang 'bhikkhu terhormat' mencapai harga dirinya? Begitukah ajaran Buddha digunakan?

Duo tersebut mengutuk dalam hati saat Pendeta Kesengsaraan Laut telah menoleh ke atas.

Biksu tua itu memiliki mata keruh tapi pandangannya yang tak peduli pada Shi Xiaobai dan Mu Lengxi membuatnya tampak seperti seluruh langit telah runtuh untuk menghancurkannya.

Psionic Imperial Suppression!

Itu lebih dari seratus kali daripada penekanan tambahan yang digunakan Seven Wolfskins dalam formasi!

Mu Lengxi langsung merasakan dunia menerjangnya saat dia ditinggalkan sama sekali tidak bergerak.

Shi Xiaobai juga merasakan tekanan yang luar biasa. Kali ini, bahkan 'King's Will' -nya tidak bisa mengabaikan penindasan tersebut. Tubuhnya terasa seberat timbal saat ia merasa sulit bergerak.

Namun, Shi Xiaobai masih luar biasa. Meskipun ia berada di Psionic Mortal Realm, kemauannya lebih kuat daripada Raja Psionic!

Shi Xiaobai mengertakkan gigi saat ia memberi lampu di bawah dan mengangkat tangannya dengan susah payah. Dia membuka langkahnya dan seperti robot berkarat, dia perlahan dan kesulitan berjalan menuju Dewa Misery Sea. Dia ingin memukul keledai botak tua yang tak tahu malu itu!

Sengaja kesengsaraan Tatapan Laut sedikit berubah saat dia kedua tangannya memeganginya. "Amitabha, anak ini memang naga di antara manusia, Dia adalah anak pilihan surga dan pencapaiannya tidak dapat diprediksi. Sayangnya, dia telah disesatkan dan telah berubah menjadi setan. Dia tidak berbeda dengan sampah jahat. Dia tidak boleh Terhindar atau dia pasti akan menghapus semua kehidupan, mengirim kesengsaraan ke seluruh dunia Penindasan Pejuang Penniless ini untuk sampah ini hari ini akan dianggap sebagai perbuatan berjasa yang hebat, hanya bisa benar. "

Shi Xiaobai tertawa karena kemarahannya yang ekstrem saat dia mengutuk dengan susah payah, "Apa keledai kelinci tua yang tak tahu malu!"

Keheranan Kesengsaraan Mata laut melontarkan sedikit niat membunuh tapi wajahnya tetap tersenyum dan baik hati. Dia menggelengkan kepala dan berkata, "Untuk bertahan dalam kesalahan seseorang, ajaran diperlukan!"

Ketika bhikkhu tua itu mengatakan itu, dia tiba-tiba mengangkat kedua tangannya dan menatap langit. Jubahnya tiba-tiba membengkak seolah ada angin yang mengisapnya. Seal segel emas mulai jatuh dari langit dan mencantumkan dirinya di jubahnya.

Pendeta Misery Sea berkata dengan suara yang dalam dan kuat. Kedengarannya tidak seperti itu berasal dari mulutnya tapi seolah-olah melonjak dari setiap penjuru dunia.

"Sang Buddha berkata: Lautan kepahitan tidak memiliki batas, kembali ke pantai sebelum terlambat. Hanya pencerahan Buddhis yang memungkinkan seseorang untuk melepaskan diri dari jurang penderitaan duniawi. Bertobat dan kamu akan diselamatkan!"

Pepatah Buddhis ini terkenal tapi suara Pendeta Misery Sea tidak biasa!

Dia menggunakan teknik Shaolin-Diamond Dhyana!

Suara seperti bersikeras, dengan kata-kata berubah menjadi pesona gatha, itu menghasilkan kekuatan yang luar biasa!

Kekuatan ini runtuh di Shi Xiaobai!

Shi Xiaobai segera merasakan tekanan pada tubuhnya meningkat sangat. Rasanya seperti patung Budha yang menjulang tinggi menekannya. Dia tidak menyerah karena ini. Meskipun langkahnya menuju Pendeta Misery Sea menjadi lambat, dia sama sekali tidak berhenti.

"Apa gunanya?"

Yang Mulia Kesengsaraan Laut menggelengkan kepalanya saat dia terus membaca Dhyana Diamond.

"Sang Buddha berkata: Untuk melihat dunia dalam sebutir pasir Dan surga dengan bunga liar Tahan tak terbatas di telapak tanganmu Dan selama kekekalan dalam satu jam!"

"Sang Buddha berkata: Saya mengajari Anda untuk memikirkan hal yang tidak terpikirkan, melakukan yang tidak dapat diperbaiki, berbicara yang tak terkatakan, dan mengerjakan yang tidak dapat dijalankan. Mereka yang mendapatkannya mendapatkannya, mereka yang tidak tidak - untuk semua kata dalam Dunia tidak bisa menggambarkan keagungan dari kebenaran ini. Turunkan oleh lebarnya rambut atau rindu dengan sepersekian detik dan gambarnya salah! "

"Sang Buddha berkata: Segala sesuatu yang diciptakan seperti mimpi, ilusi, gelembung, dan bayangan. Dan sebagai embun atau petir, mereka harus dianggap seperti itu!"

"Sang Buddha berkata: Segalanya tidak nyata dan menuntut ... membiarkannya pergi!"

"..."

Pendeta Misery Sea membacakan nyanyian gatha dengan kecepatan yang meningkat dengan meningkatnya kecemasan.

Dengan demikian, Shi Xiaobai juga mulai berjalan lebih lambat. Lebih sulit baginya untuk bergerak tapi dia tidak pernah berhenti sekali, bahkan jika dia bergerak maju satu milimeter demi satu. Dia sama sekali tidak berhenti.

Pendeta Kesengsaraan Laut tetap berada di tempatnya dan karena itu, Shi Xiaobai akhirnya datang di depannya.

Pandangan tak percaya akhirnya muncul di mata Pendeta Misery Sea. Dia menghela napas dan berkata, "Anda tidak lain adalah sampah jahat, pasti akan menjadi setan masa depan. Ini setara dengan menyelamatkan seluruh umat manusia dengan membawa Anda ke bawah. Layanan berjasa akan memungkinkan Biksu Kejuaraan ini untuk bertemu dengan Buddha!"

"Persetan omong kosongmu!"

Shi Xiaobai terengah-engah dengan susah payah saat ia mencoba meluruskan dadanya. Dia tidak bisa menahan diri untuk mengutuk dengan marah.

Pandangan kemarahan melintas di mata Pendeta Kesengsaraan saat dia membuka mulutnya untuk terus membaca Dhyana Diamond. "Sang Buddha mengatakan ..."

"Sang Buddha berkata: Pergilah sendiri!"

Shi Xiaobai meraung dengan marah saat tubuhnya yang kaku dan pelan tiba-tiba bergerak seperti menghancurkan belenggu yang melemahkan. Dia cepat-cepat memukul ke arah biksu tua yang tak tahu malu itu dengan telapak tangan!

Bangga Naga Bertobat, pergi sendiri!

Keagungan Sengsara Ekspresi Laut berubah saat dia tiba-tiba berteriak!

"berlutut!"

Bellow yang marah terdengar seperti guntingan guntur yang bergema. Itu membelah telinga!

Bukan Dhyana Diamond tapi Diamond Dhyana Lion Roar. Kemungkinannya beberapa kali lebih kuat!

Seakan itu adalah jerami terakhir yang mematahkan punggung unta, Shi Xiaobai benar-benar roboh saat serangannya tiba di tengah jalan sebelum berhenti. Lututnya terasa seolah-olah telah dibanting berat saat ia hampir berlutut.

Namun, Shi Xiaobai bisa berlutut ke langit dan bumi, dan orang tuanya, tapi dia menolak untuk berlutut ke keledai kelinci tua. Dengan segenap kekuatannya, dia melemparkan dirinya ke depan ke Pendeta Misery Sea seperti serigala yang menerkam.

Keluhan kesengsaraan Laut mundur kembali saat Shi Xiaobai terjatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk. Lubang bentuk manusia terbuka!

Keheranan Kesengsaraan Laut tiba-tiba menerobos ke langit dengan telapak tangannya saat lima jari terjatuh dari langit. Dengan gemuruh, itu menghancurkan tubuh Shi Xiaobai. Seperti gunung lima jari, itu menekan Shi Xiaobai sepenuhnya!

Pada saat itu, Shi Xiaobai tidak bisa lagi bergerak.

Pendeta Kesengsaraan Laut tersenyum sedikit dan berkata, "Dulu, Buddha telah menekan Raja Monyet, Sun Wukong. Hari ini, Misery Sea telah menekan Shi XIaobai Bagus sekali, sangat bagus! "

Sengaja kesengsaraan Sea menyesuaikan jubahnya dan berpaling untuk mengatakan pada Tyger Li, "Benefactor Li, silakan saja!"

"Bagus."

Tyger Li mengangguk puas saat ia mengangkat senar Eventide Third Wolf terjatuh ke tanah sebelum perlahan-lahan berjalan menuju Shi Xiaobai.

Mu Lengxi berbalik cemas tapi dia tidak bisa bergerak. Seketika, dia merasa melankolis dan merasa sangat menyesal. Dia menyesal tidak mempelajari sihir yang ingin dilakukan Nenek Deepblue kepadanya. Dia asyik dengan membaca buku dan sering skived. Jika dia hanya sedikit lebih kuat, mungkin, dia bisa ...

Shi Xiaobai tidak panik saat menghadapi keputusasaan. Sebagai gantinya, dia berkelahi semangat dan kemarahannya. Dia benar-benar tidak akan menyerah, apalagi menyerah.

"Silakan dan marah!"

Tiba-tiba, sebuah suara iblis aneh bergema dalam pikirannya.

Bersamaan dengan itu, suara Kesenangan Pendeta Laut 'gembira' bergema, "Seorang pembunuh harus membalas dengan hidupnya, itu benar."

Shi Xiaobai segera merasa marah saat dia kembali mendekati 'mengamuk'.

Pada saat itu, sebuah suara yang familiar tapi juga aneh terdengar di malam hari.

"Kaisar ini masih hidup, jadi bagaimana bisa ada pembunuhan dan mengapa ada kebutuhan untuk membayar dengan kehidupan seseorang?"

Suara itu adalah suara Speechless Li!

Tyger Li dan Pendeta Kesengsaraan Laut membuat kepala mereka terkejut dan melihat ke arah sumber suara. Mereka melihat seorang pemuda tampan perlahan berjalan keluar pintu ke aula peringatan.

Cahaya bulan yang terang dan terang menyinari wajah anak itu. Wajahnya lebih pucat dan lebih dingin daripada sinar bulan. Namun, dia jelas adalah 'dead' Speechless Li!

Ekspresi Tyger Li dipenuhi segudang warna. Sulit untuk mengatakan apakah dia sangat terkejut atau ngeri. Sepertinya dia menebak saat dia berkata sambil mengerutkan dahi, "Kamu memalsukan kematianmu?"

Tanpa bicara perlahan masuk ke halaman. Dia tertatih-tatih dan tampak agak lemah tapi matanya cerah seperti bintang. Setelah mendengar pertanyaan Tyger Li, Speechless menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak, saya benar-benar meninggal."

Seperti yang dikatakan Speechless, dia berpaling untuk melihat Pendeta Misery Sea dan berkata sambil mencibir, "Saya tidak hanya meninggal, saya bahkan pernah pergi ke surga barat tempat saya bertemu dengan Buddha. Dia mengatakan kepada saya bahwa/itu seekor keledai kelinci tua Menggunakan nama-Nya untuk terlibat dalam tindakan yang tak tahu malu. Maka Dia mengutus saya kembali dan menyuruh saya untuk menceritakan keledai kelinci tua-Sang Buddha berkata: Pergilah sendiri! "


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - Chapter 547: The Buddha Says: Go Fuck Yourself