Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - Chapter 510: XXX Without A Word

Advertisement

Kota Shanghai, Caesar Grand Hotel, Jade Moon Restaurant, Suite VIP

"Wow, 'daging babi goreng dan asam manis', 'delapan kue kristal berharga', dan 'angsa panggang emas' Mereka adalah semua hidangan favorit Bun Bun Saya akan mulai makan," Bunny Cao berteriak pada Kegembiraan saat ia mengulurkan tangan mungilnya yang putih susu dengan kecepatan kilat ke arah angsa panggang di atas meja.

"Ahem, Bunny-" Seorang pria paruh baya duduk di meja berkata dengan penuh kasih.

Seolah-olah dia mendapat sentakan petir, Bunny terdiam beberapa saat. Tangan mungilnya masih memegangi kaki angsa yang baru saja dia robek. Dia menelan ludah dan menatap pria paruh baya itu sebelum menunduk untuk mencuri pandang ke kaki angsa di tangannya. Dia tampak seperti anak muda serakah.

Melihat ekspresi menyedihkan Bunny, Xiao Xiao tidak bisa menahan tawa.

"Xiao Xiao, maaf soal itu, gadis ini sangat tidak masuk akal, dia tidak mengikuti peraturan apa pun." Pria paruh baya itu menoleh ke arah Xiao Xiao dan meminta maaf.

"Paman, kamu pasti bercanda Kelinci sangat imut, apakah ada kebutuhan untuk gadis imut seperti itu untuk mengikuti peraturan tak berarti seperti itu?"

Xiao Xiao tersenyum tipis dan berbalik ke arah Bunny dan berkata, "Silakan makan, aku akan mulai juga."

Saat Xiao Xiao berbicara, dia meraih sepotong daging babi asam dan manis dengan menggunakan sumpit dan memasukkannya ke mangkuknya.

Mata Bunny menyala dan mengeluarkan tangisan ceria sebelum menikmati kaki angsa di tangannya. Senyum yang bahagia dan seperti anak kecil menutupi wajahnya.

"Makan perlahan, minumlah sup, jangan tersedak."

Pria paruh baya itu tersenyum tak berdaya. Sambil menyendok semangkuk sup, ia meletakkannya di depan Bunny.

Xiao Xiao melirik pria paruh baya itu dan merasa sangat terkejut.

Ayah Bunny Cao adalah Cao tanpa tanah. Ini adalah sesuatu yang Xiao Xiao masih bisa terima. Bagaimanapun, semuanya ada di gen. Itu normal bagi Bunny, yang seperti burung phoenix, memiliki orang tua yang luar biasa.

Tapi mengapa pria paruh baya di depannya tidak terlihat seperti 'Cous Groundless'?

Tanpa tanah Cao adalah salah satu dari sepuluh pahlawan S-kelas atas China. Dia memiliki gelar seperti Superman One-Pun, Ratu Mu Xiyan, dan Kaisar Geng Zhang Qi. Sedangkan untuk judul Groundless Cao, kedengarannya paling mendominasi. Itu adalah 'Tiran'!

Ini adalah pertama kalinya Xiao Xiao bertemu Cao tanpa suara secara pribadi. Namun, sebagai warga negara China, dia pasti tahu banyak hal mengenai sepuluh pahlawan kelas S. Sedangkan untuk 'Tyrant Groundless Cao', dia sering terlibat dalam cerita fantastis. Misalnya, dia akan mengurangi rumah pejabat tinggi pejabat tinggi menjadi reruntuhan dengan pukulan, atau mengalahkan rekan-rekan pahlawannya tanpa dikenali tanpa sepatah kata pun. Seorang bos tertentu dari kejahatan terorganisir itu hanya diam-diam telah mengumpatnya sekali tapi akhirnya dikejar sampai ke ujung dunia oleh Cousless tanpa tanah. Dalam prosesnya, puluhan cabang dihancurkan oleh Cous Groundless ...

Gambar tanpa suara Cao yang mudah tersinggung dan menindas sangat dikenal semua orang. Cerita tentang dia yang melakukan XXX tanpa sepatah kata pun diketahui oleh semua orang, dengan pendapat yang berbeda. Xiao Xiao sering melihat berita tentang Cous Groundless di surat kabar dan terkadang dia mengangguk setuju dan memuji perbuatannya tapi kadang-kadang, dia juga akan menggelengkan kepalanya dan mengkritiknya karena tindakannya yang tidak masuk akal dan tidak beralasan.

Kesannya terhadap Cousless Cao adalah tirani dan angkuh. Dia melakukan sesuatu tanpa mematuhi kebaikan atau kejahatan karena semua itu bergantung pada suasana hatinya. Sangat tepat untuk memberinya gelar 'Tiran'.

Namun, pria paruh baya di depannya itu ramah dan baik hati. Dengan tatapan tersenyum di matanya, dia berpakaian putih dan memakai kacamata hitam berbingkai sederhana. Dia tampak seperti seorang sarjana dan orang terpelajar. Dia tidak terlihat seperti seorang tiran tapi lebih seperti seorang guru rakyat!

Selanjutnya, dari cinta dan kasih sayang yang ditunjukkannya kepada Bunny, lebih tepat memanggilnya 'Bapa yang Penuh Kasih'.

Xiao Xiao merasa tercengang tapi dia mempertahankan senyum sopan dan menahan diri di wajahnya. Tidak ada jalan lain. Citra Cao tanpa dasar untuk melakukan XXX tanpa sepatah kata pun terlalu tertanam dalam dirinya. Dia memiliki perasaan jengkel bahwa/itu yang terbaik adalah dia bertindak hati-hati.

"Tata laku meja gadis ini buruk, maaf soal itu, Xiao Xiao."

Tanpa tanah Cao terkekeh. Kelinci, yang mulutnya penuh dengan makanan, iDengan tekun memprotes dengan beberapa gerutuan.

Xiao Xiao dengan tergesa-gesa berkata, "Bunny sedang bersenang-senang makan, tata kramanya baik-baik saja! Paman, saya sangat bersyukur bisa memperlakukan saya untuk makan meski jadwal sibuk Anda."

"Xiao Xiao, seharusnya aku yang berterima kasih padamu, tanpa bantuanmu, siapa tahu dimana gadis ini akan tersesat."

Senyum Cao tanpa dasar bersinar. Ini memberi satu perasaan menyegarkan mandi di angin musim semi. Sebenarnya, dia telah mengikuti dari dekat Bunny. Namun, Bunny sepertinya berhasil melakukannya dengan Xiao Xiao, jadi dia telah mengambil kesempatan untuk mengobati Xiao Xiao untuk makan. Dia ingin putrinya punya teman lain. Lagi pula, dengan kepribadian Bunny, sangat sulit baginya untuk berteman dengan orang lain.

"Saat itu sedang dalam perjalanan, saya benar-benar ketakutan saat melewati jalan raya dan melihat dia sedang bermain-main di jalan." Xiao Xiao ingat judul Tyrant Groundless Cao yang mencengangkan, jadi tanpa melihat senyum ramah pria paruh baya di depannya, dia berbicara dengan cara terbuka namun pendiam.

"Gadis ini sangat suka mengganggu orang lain. Saya turut prihatin tentang itu," kata Cao tanpa suara sambil tersenyum.

"Tidak sama sekali." Xiao Xiao buru-buru menggelengkan kepalanya.

Tanpa tanah Cao tiba-tiba memikirkan sesuatu dan bertanya, "Omong-omong, saya pernah memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Xiao Lingtian. Saya ingin tahu apakah dia baik-baik saja?"

"Terima kasih atas perhatian Anda, Kakek sangat sehat." Meskipun dia merasa agak aneh mendengar seseorang memanggil nama kakeknya langsung, Xiao Xiao tahu bahwa/itu dia tidak bersalah, mengingat status tanpa Cao. Dengan demikian, dia menjawab dengan tenang.

"Itu bagus, itu bagus." Cao tanpa tanah berkata dengan cara merenung.

Xiao Xiao ragu sejenak dan tiba-tiba bertanya, "Paman, kapan kamu bertemu dengan kakekku?"

Tanpa tanah Cao ragu sejenak setengah sebelum tiba-tiba beralih topik, "Mari kita tidak membicarakan hal ini. Ayo cepat makan sementara makanannya masih panas."

"Baiklah."

Xiao Xiao tahu bahwa/itu 'kesempatan untuk bertemu' kakeknya yang diberi tahu oleh Groundless Cao mungkin adalah salah satu bagian dari usahanya melakukan XXX tanpa serangkaian kata. Makanya, dia langsung tidak mengejar masalah ini.

Dengan sumpitnya, dia mengambil daging babi yang manis dan asam di mangkuknya. Dia melihat bahwa/itu permukaan daging dilapisi dengan saus emas dan dengan menggunakan sedikit kekuatan dari sumpit, dagingnya sepertinya akan meleleh seperti emas cair. Aroma yang asam dan manis langsung dilegakan untuk indera penciumannya.

Xiao Xiao menepuk alisnya sedikit saat dia membuka mulutnya sedikit sebelum meletakkannya perlahan ke mulutnya. Dengan menggigit ringan, renyah di bagian luar tapi empuk di bagian dalam tekstur, begitu juga dengan saus manis dan asam yang menyegarkan segera memenuhi mulutnya. Dia tidak bisa menahan gigitannya dengan kuat.

Gigitannya ini sepertinya segera menyebabkan aroma meletus seperti gunung berapi. Jus daging wangi yang disiram keluar melalui celah kecil di giginya seperti ombak. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengepalkan giginya.

Sedikit terengah-engah, dia menelan makanan yang rasanya seperti menelan ambrosia yang manis dan asam. Aroma itu sepertinya menempel di tenggorokannya seperti madu. Itu adalah pengalaman yang tak terlupakan dan tak terlupakan.

"Lezat!"

Xiao Xiao berseru dalam pujian di dalam hatinya. Dia menjalani kehidupan yang baik dan telah merasakan segala macam makanan lezat sejak usia muda. Dia sudah lama tidak menyukai hidangan yang disebut tapi meskipun daging babi manis dan asam di depannya tampak agak biasa, rasanya membuat dia takjub. Dibandingkan dengan koki restoran ini, koki lainnya hanya memancing untuk ketenaran.

Pada saat itu, dengan kaki angsa di tangan dan beberapa potong fillet daging di mulutnya, Bunny berkata dengan tatapan senang, "Ini enak kan? Ayah tahu cara memasaknya!"

"Ah !? ini masakan paman cao !?" Xiao Xiao tercengang saat dia mengungkapkan keheranannya.

Kelinci mengangguk dengan paksa.

"Haha, saya hanya tahu sedikit memasak, saya tidak yakin apakah itu sesuai dengan selera Anda."

Ceri tanpa tanah tersenyum. Dia cukup senang dengan putrinya yang menyanjung.

Xiao Xiao sangat terkejut saat dia ingin berteriak, "Apakah kamu benar-benar Tiran Cous tanpa dasar !?" Dia tidak pernah menyangka bahwa/itu Tyrant GroundCao kurang tahu cara memasaknya. Selanjutnya, keterampilan kulinernya sangat mengesankan.

"Ini adalah salah satu makanan paling lezat yang pernah saya makan," kata Xiao Xiao serius.

Ceria tanpa tanah terkekeh dan berkata, "Anda menyanjung saya."

Pada saat itu, Bunny menjilat cairan itu dari jari-jarinya dan berkata dengan bangga, "Ayah tidak hanya piawai memasak, dia juga ahli mencuci pakaian, menyapu lantai dan merapikan ruangan Mommy mengatakan bahwa/itu Ayah adalah semua Itu diperlukan. Tidak perlu pelayan atau koki. "

Dengan kata itu, ekspresi Cousless Cao membeku saat dia tertawa kecil dengan perasaan malu.

Xiao Xiao hampir tertawa terbahak-bahak. Jadi begitulah. Alasan keterampilan kuliner Tyrant Groundless Cao yang menakjubkan adalah produk unggulan untuk menjadi 'suami yang terpandang'.

Xiao Xiao dengan terburu-buru menoleh untuk mencegah dirinya kehilangan ketenangannya.

Ceri tanpa tanah menggeleng tak berdaya. Siapa yang mengira bahwa/itu Tyrant Groundless Cao sebenarnya adalah 'ayah yang tinggal di rumah'? Ada Yang Mulia, Permaisuri di atas seorang tiran.

"Makanlah, makanlah."

Ceri tanpa tanah mengalihkan topik pembicaraan lagi saat ia mulai makan tanpa suara. Dengan demikian, makanan juga menjadi lebih harmonis dari sebelumnya.

Setelah beberapa lama, Xiao Xiao dan Groundless Cao hampir selesai dengan makanan mereka saat mereka meletakkan sumpitnya. Bunny masih 'bekerja keras' menghancurkan pesta yang diletakkan di depannya sehingga tanpa tanah Cao hanya bisa menuju ke dapur untuk menyiapkan piring lain.

Bunny, yang telah 'menguburkan kepalanya' makan, tiba-tiba melihat jam yang ada di suite VIP. Dia berpaling untuk berkata pada Xiao Xiao, "Sudah satu jam!"

Xiao Xiao terkejut dan setelah beberapa detik, dia menyadari apa itu. Satu jam yang Bunny sebutkan adalah waktu yang dihabiskan Shi Xiaobai di tingkat delapan. Ada catatan numerik tentang waktu di monumen batu percobaan. Seluruh negara menggunakan zona waktu yang sama. Xiao Xiao sebelumnya telah menyebutkannya secara sepintas tapi dia tidak pernah mengira Bunny mengingatnya. Lebih jauh lagi, dia telah mengingatkannya dengan akurat saat satu jam berlalu.

Bunny bergumam, "Thread!"

Xiao Xiao tersenyum. Bunny masih memiliki catatan prediksi Shi Xiaobai yang bisa bertahan satu jam pada tingkat kedelapan di pikirannya. Gadis muda itu agak 'pendendam'.

Xiao Xiao tahu bahwa/itu tidak mungkin Shi Xiaobai tidak bisa bertahan satu jam pada tingkat kedelapan tidak peduli betapa kurang dia. Sudah pasti bahwa/itu catatan prediksi yang tidak masuk akal akan menghasilkan wajah yang menyayat. Namun, dia juga agak penasaran bagaimana anggota forum akan menampar wajah OP.

Xiao Xiao mengeluarkan ponselnya. Layar masih di thread karena Xiao Xiao tidak memiliki mood untuk terus membaca threadnya saat itu. Dia menyimpan ponselnya di sakunya dan mulai mengobrol dengan Bunny.

Xiao Xiao mengetuk tombol refresh, ingin mengetahui tindak lanjut apa yang harus dilakukan anggota forum setelah satu jam berlalu.

Namun, penyegaran itu memperluas mata Xiao Xiao. Dia memiliki pandangan tak percaya. Jawaban tatap muka yang dibayangkannya tidak muncul. Jawaban terbaru dipuji untuk OP!

"Shi Xiaobai benar-benar hanya menghabiskan satu jam di tingkat delapan. Baby, mengesankan!"

"OP benar-benar seorang pria dari Lord. Anda benar-benar berhasil memukulnya di tempat!"

"OP, saya khawatir Anda akan berubah menjadi sombong, jadi saya akan memberi Anda 82 poin. Sedangkan untuk 18 poin lainnya, saya akan memberikannya kepada Anda dengan gaya 666!"

"OP, tidak buruk Tolong pesan pribadi saya besok lotto nomor untuk saya! * Menggosok tangan dalam kegembiraan *"

"..."


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - Chapter 510: XXX Without A Word