Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - Chapter 495: I Have A 'Vajra Body Defending' Book

Advertisement

Orang yang masuk sorak sorai adalah gadis yang cantik. Dia mengenakan blus lengan panjang putih murni, rok anyaman biru, kaus kaki putih dan sepatu bot hitam. Itu adalah pekerjaan sederhana tapi sepenuhnya memamerkan kulitnya yang menyaingi salju dan disposisi indahnya. Rambut panjang berwarna ungu menutupi bahunya saat senyum tenang dan terkumpul tergantung di sudut bibirnya. Dia cantik dan anggun, sopan dan anggun, tinggi dan langsing, sama seperti seorang putri bangsawan.

Mata pria tua dengan jenggot merah tiba-tiba menyala saat ia memegang janggutnya dengan tangan kanannya. Dia berkata sambil tertawa kecil, "Bukankah cucu Xiao Lingtian ini? Dia sudah sangat dewasa setelah tidak bertemu dengannya selama beberapa tahun. Katakan padaku, dengan cangkir jelek Xiao Lingtian itu, bagaimana dia bisa memiliki cucu yang cantik? ? "

Pria berkerut sedikit terkejut tapi dia langsung membalas dengan senyuman canggung, "Mungkin karena istrinya memiliki gen yang lebih baik?"

Mata pria tua yang berpakaian merah itu melotot sebelum berkata dengan tawa yang hangat, "Tidak heran!"

Pria berbaju diam-diam menyeka keringat dingin dari alisnya. Meski Xiao Lingtian adalah seorang pengusaha, kekayaannya bisa menyaingi sebuah negara. Dia banyak bicara dan berkuasa di China. Hanya pria tua dengan jenggot merah yang memiliki status berani berbicara dengan sarkastis tentang Xiao Lingtian dengan cara yang tidak terkendali.

Pria berbinar menunduk dan melihat informasi di tangannya. Dia buru-buru mengganti topik dengan mengatakan, "Xiao Xiao, Chairman Battle Arena Corporation, cucu perempuan Xiao Lingtian. Orang tuanya meninggal dalam kecelakaan beberapa tahun yang lalu;oleh karena itu, dia satu-satunya pengganti sah untuk Battle Arena Corporation. Karena kebaikannya yang luar biasa Terlihat, latar belakang keluarga yang mengesankan, dan hasil yang sangat bagus untuk menjadi yang ketiga dalam ujian masuk Beijing, dia diberi label 'Putri Xiao Xiao' oleh orang-orang. "

"Beberapa bulan yang lalu, Putri Xiao Xiao telah berpartisipasi dalam kompetisi permainan virtual pribadi yang diselenggarakan oleh Battle Arena Corporation. Dia mengalami serangan terhadap Archum Card of Virtuality Archity dan hampir mendapat masalah. Dan sejak saat itu, mulai berkultivasi dengan susah payah, kekuatannya telah meningkat secara signifikan dan dalam dua bulan yang singkat, dia telah memahami dasar-dasar 'Azure Descendence Bow'. Selanjutnya, kekuatan supernya sangat menambah kemampuan memanahnya. Kekuatannya agak mengesankan dan dia memiliki Berhasil mencapai semifinal selama seleksi turnamen.Meskipun dia dikalahkan oleh Bunny Cao di semifinal, penampilannya masih dianggap mencengangkan. "

Pria tua berpakaian merah itu mengangguk sedikit dan memuji, "Untuk bisa menarik busur Azure Descendence Bow di usia muda ini tidak sederhana."

Tuan rumah sama-sama tidak pelit dengan pujiannya terhadap Xiao Xiao saat dia mengenalkannya. "Putri Bangsa" ini selalu populer di China. Dia benar-benar luar biasa dan pekerja keras, jadi walaupun dia hanya mahasiswa baru, dia sudah menjadi indikasi samar-samar untuk menjadi 'pahlawan selebriti'.

Saat penonton mendengarkan perkenalan tuan rumah dengan mata mereka yang dilatih Xiao Xiao, seorang biarawan gemuk dan botak mulai berjalan perlahan keluar dari lorong.

Biksu gemuk ini, yang tidak 'mengikuti peraturan', adalah seorang yang besar dan gemuk. Wajahnya bulat, kepala botak, dan telinga besar. Matanya menyipit menjadi garis tipis saat senyum berseri di wajahnya. Dia seperti buddha yang tertawa, Buddha Maitreya yang memberikan getaran yang mengilhami. Biksu gemuk itu mengenakan pakaian bela diri. Di balik pakaian bela diri itu menulis sebuah "Zhu" yang besar. Ini jelas tidak sesuai dengan tubuhnya karena perutnya yang membusuk terbuka untuk dilihat semua orang. Lapisan selulit akan bergetar dengan setiap langkah yang dia ambil, membuatnya terlihat agak lucu.

Wajah tuan rumah berubah menjadi pucat saat dia dengan cepat mengakhiri puji-pujiannya untuk Xiao Xiao dan menoleh untuk mengenalkan biksu gemuk yang masuk.

"Menarik."

Orang tua berpakaian merah itu menggigit cerutu dan mulai melihat biarawan gemuk itu dengan tatapan ruminatif. Dia bertanya, "Siapakah bhikkhu ini?"

Pria berjaga-jaga dengan terburu-buru berkata, "Tuan ... Ahem, bhikkhu yang gemuk ini berasal dari latar belakang yang tidak biasa, dia adalah anak ketiga dari keluarga Zhu, satu dari empat keluarga besar di China, namanya Zhu Shiye. Alasannya, dia ditinggalkan di Biara Shaolin Jinlin dan menjadi seorang biksu. Dia tidak kultivasi dengan menggunakan sistem Kultivasi psionic namun dilatih dalam seni bela diri Shaolin Dia adalah seorang biksu prajurit yang berfokus pada seni bela diri kuno dan energi internal.Meskipun Zhu Shiye adalah orang yang malas danSering disebut 'Piggy Monk' oleh kakak laki-lakinya, bakat bela dirinya agak tinggi. Dia mahir Golden Bell dan Iron Shirt. Kekuatan adikuasa juga menjadi defensif 'Lava Rigid Body'. Karena itu, pembelaannya sangat tinggi. Bahkan eksponen di Psionic Soul Realm akan merasa sulit untuk menyebabkan dia bermasalah. Namun, teknik skill and movement ofensifnya lebih lemah. Ketika dia berada di perempat final, dia dicintai oleh Putri Xiao Xiao dan menerima lebih dari seratus tembakan Frost Ice Arrows sebelum akhirnya menyerah. "

Orang tua itu menatap Zhu Shiye yang sedang tersenyum dan berkata dengan serius, "Agar dia bisa mencapai alam aura luar di usia semuda itu, saya tidak dapat menyangkal bahwa/itu bhikkhu gemuk ini baik dikaruniai. 'Vajra Body Defending divine Skill'. Saya heran jika biksu gemuk ini mau mempelajarinya atau tidak. "

Ketika bawahannya mendengarnya, dia hampir berseru dalam ketakutan.

Vajra Body Defending adalah seni Shaolin yang hilang! Mengapa di tangan Anda? Itu tidak benar. Tidak ada yang tidak mungkin bila menyangkut Anda, tapi mengapa Anda memberikannya dengan mudah?

Pria itu dengan hati-hati melirik pria tua itu dan berkata dengan senyuman kaku, "Yang Mulia sangat mementingkan masalah ini?"

"omong kosong yang jelas."

Pria tua yang sudah tua itu memukul bibirnya dan berkata sambil mencibir, "Apa pun yang ada hubungannya dengan janggutku adalah masalah kepentingan hidup dan mati."

Jangan beritahu saya bahwa/itu jenggot merah-merah Anda adalah sumber kehidupan Anda?

Orang yang nuansa terkutuk dalam pikirannya tapi dia tidak berani untuk berbicara lebih jauh. Dia memikirkan dirinya sendiri bagaimana Zhu Shiye benar-benar bertemu dengan orang terkemuka di dalam hidupnya.

Mengapa dia tidak mengalami hal yang baik saat masih muda?

Nah, itu tidak benar. Bukankah dia berdiri di samping keunggulan seperti itu? Bahkan jika dia tidak mendapatkan daging untuk dimakan, setidaknya dia bisa mendapatkan sup untuk diminum lebih cepat atau lambat, bukan?

Haha, bukankah nasib baik tiga nyawa menjadi bawahan kepala?

"Ah Ah! Ah! Ah ~"

Pada saat itu, kerumunan orang gila, yang akhirnya datang untuk beristirahat, tiba-tiba meraung sekali lagi.

"Ah! Ah! Ah ~"

Orang tua itu menolak bermain biola kedua dan langsung berteriak lebih keras dari pada maniak.

Pria berkilauan itu menatap dengan suara tercengang saat dia merasakan tatapan 'terbakar' dari penonton. Dia buru-buru menyelinap ke belakang pria tua yang sudah tua itu dan dikutuk di dalam hatinya.

nasib baik dari tiga kehidupan pantatku. Ini jelas hukuman dari sepuluh nyawa yang patut disembah!

Pria itu dengan hati-hati memeriksa kepalanya dan melihat ke lorong untuk melihat 'pelakunya'.

Orang yang keluar adalah pemuda yang kurus. Dia memiliki rambut hitam bergaya dengan wajah yang dipotong. Fitur wajahnya berbeda dengan alis seperti pedang dan mata yang tampak cemerlang. Dia memiliki ekspresi dingin dan dia tidak bisa dianggap ganteng, tapi dia sangat dingin. Gaya yang dia tunjukkan selama turnamen telah menghancurkan beberapa fanatik yang memiliki hormon mengamuk.

"Orang ini adalah Wei Long," kata pria berbintik batuk. "Lord Pembunuhan Anak Wei Tai, sangat mahir dalam seni pembunuhan Dia mahir dengan pedang tersembunyi dan serangan bayangan Dia memiliki kecepatan yang sangat cepat dan dia dapat memiliki kecepatan yang luar biasa. Pada tingkat tertentu, dia dapat menahan Bunny Cao dan satu-satunya rookie di turnamen yang memiliki kesempatan mengalahkan Bunny Cao.Sayangnya, dia menemui Chen Lingcun di perempat final.Dia telah menikam Chen Lingcun di belakang namun gagal mematahkan pembelaannya. Pukulan keluar dari arena dengan satu serangan. "

Pria tua yang sudah tua itu berhenti 'meratap' saat mendengar deskripsi bawahannya. Dia membelai jenggotnya dan berkata lembut, "Anak punk itu, Wei Tai, sebenarnya bersedia untuk mengekspos anaknya. Sepertinya dia tidak tahan memelihara anaknya menjadi pembunuh dan ingin menjadikannya pembunuh pahlawan ... Jika ada Kebetulan, saya benar-benar bisa membantunya. "

bawahannya menatap Wei Long dengan rasa iri. Ia berpikir betapa beruntungnya anak-anak ini. Siapa bilang bahwa/itu orang yang lahir di era yang sama dengan Bunny Cao dan Speechless Li telah lahir di era yang salah? Jika tidak untuk kedua anak itu, 'masalah itu' sama sekali tidak akan terjadi. Sekelompok anak ini juga tidak akan memiliki kesempatan yang begitu besar.

Tuan rumah cepatSaya selesai memperkenalkan Wei Long karena tidak banyak informasi tentang dia karena dia adalah Dewa Pembunuhan, putra Wei Tai.

"Tinkle-"

Lonceng terdengar dari lorong sebelum seorang gadis muda mungil di jubah Taois keluar dari lorong dengan perlahan.

Gadis di jubah Taois memiliki ciri-ciri yang elegan dan rambutnya yang hitam dan berkilau diikat ke roti Tao. Matanya bersinar terang seperti bintang-bintang dan dia mengenakan jubah Taois putih dengan motif bunga-bunga. Ada brokat putih di pinggangnya yang menggantung beberapa lonceng. Dengan setiap langkahnya, loncengnya akan bergoyang tanpa henti.

"Tinkle-"

Saat penonton melihat ke arah gadis mungil itu dalam jubah Taois, mereka tiba-tiba teringat pada penampilan rajinnya di arena. Segera, mereka bersorak sorai.

Orang yang memiliki nuansa juga menunjukkan pandangan yang menghargai saat dia berkata, "Yang Mulia, gadis ini adalah murid perempuan dari Kuil Taois Tiga Kejelasan. Namanya Petite Yu dan dia mahir dalam seni Taois. Sebagian besar teknik pendukungnya sehingga dia tidak ahli dalam duel. Meski begitu, dia menjadi kuda hitam saat seleksi turnamen dengan berhasil masuk ke delapan besar. "

"Seperti Chen Lingcun, dia telah menggunakan afiliasinya untuk masuk universitas otonom, dengan paksa mendapatkan kualifikasi untuk berpartisipasi dalam seleksi. Rupanya, ini berkaitan dengan partisipasi saudara laki-lakinya dalam pemilihan pelatihan kolektif sehingga dia memohon dengan Pendeta Taois tua itu mendapat izin untuk berpartisipasi di dalamnya. Pendeta Taois tua itu berpikir bahwa/itu tidak mungkin dia masuk dalam sepuluh besar, mengingat bagaimana dia hanya dikultivasikan dalam seni Taois yang mendukung, namun Petite Yu berhasil menggunakan delapan mantra Taois. Bahwa/Itu dia tidak terbiasa untuk mengalahkan satu lawan lawan satu. Sangat jelas betapa berbakatnya dia. "

Orang tua itu mengangguk dan berkata sambil tersenyum, "Tidak buruk!"

Sungguh, hanya ada sedikit pemula yang berfokus pada keterampilan suportif. Tidak mudah bagi seseorang untuk masuk sepuluh besar di turnamen seleksi berdasarkan kekuatannya sendiri.

Tanpa menahan diri, tuan rumah juga memancarkan pujian untuk Petite Yu. Pujiannya untuknya membuatnya sedikit merona. Dia adalah orang yang pemalu, untuk memulai, jadi di bawah tatapan begitu banyak orang, dia sangat ingin menghindar.

Pada saat itu, Xiao Xiao, yang berdiri di dekatnya, memberinya senyuman ramah. Segera ia meninggalkan Petite sangat tersentuh saat ia buru-buru mendekati Xiao Xiao. Dari sepuluh besar pemula untuk seleksi turnamen, hanya ada tiga gadis. Itu benar-benar pesta sosis yang menyedihkan.

Petite tetap dekat dengan Xiao Xiao dan segera, dia merasa aman. Dengan dua keindahan yang saling berdekatan itu, menjadi pemandangan yang indah. Ini menarik perhatian para penonton.

Dan pada saat ini, seorang pemula keluar dari lorong pada saat yang tidak tepat. Hal itu membuat penonton terdesak saat mereka menoleh untuk melihatnya.

Mereka merasa bahwa/itu perubahan pemandangan terlalu drastis, membuat mereka mengalihkan pandangan mereka ke belakang.

Tidak mengherankan penonton bertindak begitu. Itu karena rookie yang muncul itu adalah pemandangan yang tak tertahankan bagi mata.

Dia adalah orang yang gagah. Lengan dan punggungnya menonjol dengan otot seperti naga. Mereka tampaknya mengandung kekuatan besar dan dia memiliki wajah yang tidak terlalu banyak untuk digambarkan sebagai 'sangat kejam'. Sepotong rambut yang melingkari rambut hitam yang tersisa telah dipangkas, dan di tengah kepalanya ada rambut kuning yang berdiri seperti mahkota ayam jantan. Matanya yang sedikit melebar sepertinya dipenuhi dengan kemarahan, sementara bekas luka mengerikan keluar dari dahinya dari balik mata kanannya. Kumisnya adalah tulisan acak-acakan yang berantakan, dan sebuah dagu ganda menonjol membawa keanehan mengerikan wajahnya.

Pria berkilau melihat informasi dirinya dan ekspresinya sedikit berubah. Dengan menghela napas, dia berkata, "Namanya awalnya Ye Youtian dan sekarang, dia telah menggantikannya, Ye Jiaquan. Dia pernah menjadi 'serigala anak' yang dipelihara oleh Seven Duke Wolf ..."

Setelah mendengar kata-kata Tujuh Duke, tatapan di bawah nuansa orang tua sedikit berubah.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - Chapter 495: I Have A 'Vajra Body Defending' Book