Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - Chapter 473: As Long As There's Love, It Doesn't Matter Even If You Are Siblings!

Advertisement

Setelah Liu Yu pergi, penthouse gelap itu terdiam sekali lagi.

Mu Lengxi dan Mu Yuesheng telah memikirkan banyak hal selama tiga hari terakhir ini. Sebenarnya, bahkan jika Liu Yu tidak mengucapkan sepatah kata pun, mereka pasti tidak akan memandang Shi Xiaobai sebagai pembunuhnya. Itu karena 'Shi Xiaobai' dalam keadaan berambut peraknya tidak berbeda dengan 'setan'. Itu kosong dari kemanusiaan dari cara itu dengan kejam merobek Tingkat Lords menjadi beberapa bagian. Selanjutnya, hampir merobek lengan Sunless. Bagaimana mungkin 'setan' seperti itu adalah Shi Xiaobai?

Karena itu, semua ini hanyalah sebuah kebetulan, sebuah bencana alam.

Itulah yang mereka pikirkan, dan juga apa yang mereka yakini ...

"tetes ..."

Tiba-tiba, suara air yang menetes ke tanah bergema dengan jelas di penthouse yang suram. Itu sangat jelas dalam suasana yang sunyi.

Mu Yuesheng melihat ke atas dengan secarik kepalanya. Matanya sedikit menyipit.

Di bawah cahaya remang-remang, air mata terus-menerus mengalir di wajah pucat gadis berambut perak itu. Dia berjuang untuk menghapusnya, tapi sia-sia saja.

Secara logika, tangisan seperti itu telah terjadi berkali-kali selama tiga hari terakhir. Itu tidak bisa dianggap aneh, tapi Mu Yuesheng tahu itu berbeda kali ini.

"Kamu ... memaksa dirimu untuk menyerah ... kan?"

Mu Yuesheng menghela nafas lembut. Setelah ragu sejenak, dia perlahan menarik tangannya untuk menyentuh rambut perak gadis itu.

Mu Lengxi perlahan menengadah dan menatap mata cokelat yang sedikit bengkak. Dia bisa melihat rasa kelembutan di dalamnya, tapi dukacita di hatinya menjadi semakin tak tertahankan. Air mata meledak tanpa henti.

"Anda memaksa diri Anda untuk melepaskan keinginan Anda untuk Shi Xiaobai ... bukan?"

Mu Yuesheng berkata lembut, "Kita semua tidak menganggap Shi Xiaobai adalah si pembunuh, tapi ... ini adalah fakta bahwa/itu Brother Speechless meninggal di bawah tangan Shi Xiaobai. Kita tidak dapat menyangkalnya, dan kita juga tidak dapat melepaskan diri dari kenyataan itu. Selama Anda melihat Shi Xiaobai, Anda akan mengingat hal yang menyakitkan itu, Anda tidak dapat lagi menyukainya tanpa perhatian atau perhatian seperti sebelumnya Anda tidak dapat meyakinkan diri sendiri bahwa/itu tidak satu pun dari hal ini telah terjadi, oleh karena itu, Anda mencoba untuk memaksa diri Anda sendiri. Untuk menyerah pada keinginan yang Anda miliki Namun, menyerah tidak sesederhana itu Memberi lebih menyakitkan daripada yang Anda bayangkan, jadi Anda tidak bisa menghentikan air matamu, benarkah begitu? "

Kata-kata itu justru menggambarkan perasaan di hati gadis itu. Hal itu membuat Mu Lengxi perlahan melebarkan matanya.

Jadilah fakta berbohong kepada Shi Xiaobai atau menyembunyikan kebenaran kepada dunia, dia bisa melakukan semua itu dengan mudah. Itu karena dia merasa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Dengan berbuat demikian, dia bisa mengakhiri tragedi tersebut.

Tapi satu-satunya orang yang tidak bisa disembunyikannya atau menipu dirinya sendiri.

Pembunuh yang membunuh Speechless memang bukan Shi Xiaobai, tapi itu adalah fakta yang tak terbantahkan bahwa/itu Speechless telah meninggal di bawah kendali Shi Xiaobai.

Dia tidak tahu perasaan dan ekspresi seperti apa yang seharusnya dia hadapi saat menghadapi Shi Xiaobai yang tidak tahu apa-apa.

Saat dia melihatnya, bagaimana mungkin dia tidak mengingat keadaan tidurnya yang abadi?

Bagaimana dia bisa melupakan tragedi yang tidak dapat dia lupakan selama sisa hidupnya?

Dia tidak bisa lagi seperti dirinya yang dulu untuk peduli dengan naif dan naif seperti anak itu.

Tidak, dia bahkan tidak berhak mencintainya lagi.

Itu karena dengan kecerdasan Shi Xiaobai, tidak mungkin dia menyimpan fasad yang sempurna di depannya. Dia tidak memiliki kepercayaan diri saat harus merahasiakannya di bawah interogasi Shi Xiaobai.

Oleh karena itu, baginya, tipuan Shi Xiaobai bahwa/itu Liu Yu telah menyebutkannya setara dengan ... menghindari Shi Xiaobai.

Dia harus melepaskan kesukaannya pada Shi Xiaobai, baik itu untuk melindungi rahasia tersebut atau untuk mencegah dirinya tidak mengingat kenangan yang menyakitkan ini.

Namun, menyerah bukanlah hal yang mudah. Itu bukan sesuatu yang bisa dia capai dengan mengarahkan hatinya.

Itu karena dia tidak setegas dan tegas.

Mu Yuesheng telah melihat semuanya dan dia telah mengatakannya, langsung ke wajahnya.

Mengapa?

Mu Lengxi mempertanyakan kesedihannya.

"Hei, Lengxi, aku suka Speechless, seperti antara pria dan wanita," kata Mu Yuesheng tiba-tiba.

Mu Lengxi melebarkan matanya sebelum mengulurkan tangan untuk menutupi mulutnya.

"Saya sangat menyukainya sejak usia sangat muda karena dia selalu dapat melakukan hal-hal yang tidak dapat saya lakukan. Dia akan selalu dengan berani mewujudkan impian yang bahkan saya tidak berani coba. Di hati saya, dia adalah seorang pahlawan sejati. . "

Mu Yuesheng berkata dengan lembut, "Saat itu, saat dia berdiri di depanku, membenarkan keberatannya pada orang dewasa itu dan dengan pedas mencela peraturan keluarga Mu yang tidak masuk akal, wajahku basah kuyup, tapi hatiku tertawa terbahak-bahak. Dalam kegembiraan Itu karena dia telah melakukan sesuatu yang telah saya mundur daripadanya meskipun telah mengalami banyak penderitaan dan memiliki keinginan gila untuk melakukannya Jadi, sejak saat itu dan seterusnya, saya memutuskan bahwa/itu saya tidak akan pernah mundur melawan masalah apapun ... Itu seperti bagaimana seorang gadis biasa menyukainya. "

Kesukaannya sangat tulus sehingga mencegah seseorang untuk tidak meragukannya.

Tatapan Mu Lengxi perlahan berubah lembut. Meski dia takjub, itu bukan sesuatu yang menurutnya sulit diterima.

"Tapi ..."

Jelas, apa yang ingin dikatakan Mu Yuesheng bukan itu? Dia menghela nafas ringan sebelum berkata, "Tapi kita sepupu Kami berhubungan dengan darah Jadi ... saya tahu keinginan saya tidak akan ada hasilnya Tidak mungkin ada hasilnya! Ini adalah keinginan saya untuk menyerah lebih awal. Atau nanti, yang tersisa hanyalah kesedihan, penyesalan, dan penyesalan ... "

Kata-kata yang tiba-tiba membuat Mu Lengxi mengerutkan alisnya erat-erat. Dia mengepalkan tinjunya dengan tenang dan hendak membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu. Tapi setelah teringat bahwa/itu dia tidak bisa berbicara, ekspresinya berubah bingung.

Itu tidak benar

Seharusnya tidak seperti itu.

Dia berteriak di dalam hatinya.

"Tapi aku masih memilih untuk menyukainya."

Tiba-tiba, Mu Yuesheng tersenyum lembut. Dia mengulurkan tangannya untuk menahan tinjunya yang kuat. Dia berbisik, "Bahkan jika tidak ada hasilnya, dan bahkan jika Anda tidak akan pernah bersama, jadi bagaimana jika Anda harus berbohong kepadanya selamanya, mencegah dari pengetahuan yang pernah ada? Dapatkah semua ini menjadi lebih menyakitkan sehingga memaksa diri Anda untuk menyerah pada itu Menyukai Anda? Penyesalan yang benar bukan berarti Anda tidak dapat bersama dengannya saat Anda menyukainya. Ini adalah saat Anda sangat menyukainya, tapi harus dengan tegas memilih untuk memberikannya saat waktunya tiba. "

Setelah mendengar apa yang ingin disampaikan Mu Yuesheng, tinju kanan Mu Lengxi yang dikepal secara berangsur-angsur melonggarkan.

"Jadi, hindari Shi Xiaobai tidak berarti menyerah pada keinginan Anda akan dia. Itu karena menyukai seseorang ... tidak berarti Anda harus bersama."

Jadi, dia telah mengatakan begitu banyak hanya untuk memberitahunya itu.

Dia benar-benar bodoh.

Mu Lengxi menganggukkan kepala dengan penuh semangat!

Bahkan jika mereka ditakdirkan untuk tidak pernah bersama, tidak perlu melepaskannya sesuai keinginannya.

Ya, itu dia!

Air mata akhirnya berhenti.

Mu Yuesheng tersenyum lembut saat mengangkat tangannya untuk membelai kepala Mu Lengxi.

Karena Speechless sudah tidak ada lagi, biarkan aku merawat adik perempuannya.

Pikirlah, aku adalah sepupunya yang tertua.

Pada saat itu, Mu Lengxi tiba-tiba berbalik untuk mengambil papan tulis di sampingnya. Dia mengambil sebuah pena dan dengan cepat menulis di atasnya.

Beberapa saat kemudian, Mu Lengxi memutar papan tulis.

Ekspresi Mu Yuesheng berubah drastis saat dia melihatnya sekilas.

Dewan menulis membaca, "Bukan itu masalahnya, bahkan jika Anda sepupu, Anda masih bisa bersama. Brother tidak peduli dengan hal-hal seperti hubungan darah!"


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - Chapter 473: As Long As There's Love, It Doesn't Matter Even If You Are Siblings!