Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - AC Chapter 461-2

Advertisement

Bab 461: Menyatakan keras ke langit (2/2)

"Mungkin begitu, tapi Anda terlalu bersikeras ketika harus mengejar kekuatan. Itu membuatnya terlalu berbahaya.

"Ini memang berbahaya, tapi Raja ini yakin ini adalah serangan terakhir, jadi bahaya tidak masalah."

"Singkatnya, mengapa ini harus menjadi serangan terakhir?"

"Upaya terakhir bisa meningkatkan keberanian Anda sampai batasnya, tapi Excalibur tidak hanya memiliki satu tujuan. Sebagian besar adalah kehendak, kemauan untuk mencoba usaha akhir yang putus asa hanya untuk kemenangan. "

"Meskipun bagus untuk menggunakan semua kekuatan Anda untuk meraih kemenangan, metode yang tidak memungkinkan kelonggaran kekalahan akan tampak terlalu kaku dan tidak fleksibel, jika Anda menggunakan semua kekuatan Anda setiap saat. Saya percaya bahwa/itu teknik pedang dengan banyak transformasi sementara itu menjadi kombinasi antara kekuatan dan hasil yang diperlukan. "

"Ya ... apa yang Anda katakan masuk akal. Memang, transformasi dengan kombinasi kekuatan dan hasil akan lebih fleksibel. Namun, teknik pedang dengan ekstrim mungkin tidak boleh ditinggalkan. Hal ini penting untuk pembalikan situasi berbahaya. Sepertinya ada kebutuhan untuk secara serius mempertimbangkan trade-off antara kekuatan dan hasil. "

"Poin itu perlu disempurnakan dalam pertarungan yang sebenarnya melalui trial and error. Mari kita bahas masalah selanjutnya. Teori dibalik kompresi energi sebenarnya memiliki keterbatasan. Sebagai batas jumlah energi yang dikompresi tergantung pada kekerasan pedang, tidak semua orang memiliki pedang suci seperti Pedang Lucifer. Kita tidak bisa menjamin bahwa/itu kita tidak akan dilucuti senjata atau dipenjara dengan pedang suci, jadi masih ada ruang untuk perbaikan penggunaan Excalibur. "

"Bagaimana mengubah node energi saluran?

"Itu bukan masalah sederhana. Ini memerlukan penelitian lebih lanjut. "

"Dibandingkan dengan keterbatasan pedang, Raja ini lebih memperhatikan kecepatan energi yang dapat dikompres, dan juga membiarkan energi yang berbeda digabungkan dengan sempurna."

"Hei, bukankah kamu terlalu serakah? Masalah seperti ini bukan masalah yang bisa diselesaikan dalam semalam! "

"Itu karena tidak dapat dipecahkan, mengapa kita perlu membahasnya, bukan begitu?"

"Nah, itu masuk akal. Lalu mari kita lanjutkan membahas ... "

"..."

Anak laki-laki dan perempuan itu mengabaikan monster yang ada dimana-mana. Mereka memperlakukan raungan dan berteriak di sekitar mereka sebagai musik latar yang mendebarkan saat mereka terlibat dalam perdebatan sengit mengenai 'Excalibur'.

Dengan berlalunya waktu, mereka secara bertahap berhasil menyempurnakan 'Excalibur' sejauh mungkin dari berteori. Meski masih banyak masalah yang tidak bisa didiskusikan, mereka sudah meningkatkan 'Excalibur' dengan beberapa tahapan. Selanjutnya, mereka telah menentukan arah dasar yang bisa ditingkatkan.

Shi Xiaobai sangat gembira sampai dia lupa bahwa/itu dia dikejar monster dan bahwa/itu dia berada dalam dunia yang penuh bahaya di setiap kesempatan.

Mungkin itu karena semangat yang memenuhi suara Dawn dan bagaimana ia tampaknya tidak letih dengan cara apa pun. Selanjutnya, gerak kakinya menjadi lebih mulus dan lebih alami, seolah dia ringan seperti bulu. Hal ini akhirnya membebaskan Shi Xiaobai.

Dia berencana untuk mengubah setup dengan kuat saat mereka berada di saat Fajar menunjukkan tanda-tanda kelelahan. Dia akan membalikkan badan, dan memungutnya di punggungnya, seperti naskah yang sesuai akan pergi.

Tapi dari penampilannya, stamina dan daya tahan Dawn telah jauh melampaui imajinasinya. Dia sepertinya tidak terpengaruh sama sekali meski berlari sambil menghindari terus-menerus selama lebih dari sepuluh menit.

Seperti yang dijanjikannya, dia bisa bertahan dalam waktu yang sangat lama.

Jika dunia ini benar-benar berakhir, mereka mungkin bisa mencapai ujung dunia.

Setelah selesai diskusi, Dawn berkata pelan, "Meski saya agak enggan mengakuinya, Excalibur Anda 'adalah teknik pedang terindah dengan kemungkinan yang paling banyak. Saya menantikan masa depannya. "

Suaranya memancarkan antisipasi, tapi dia merasa sedikit pahit karena mungkin dia menyadari bahwa/itu dia tidak lagi memiliki kesempatan untuk bertemu dengan anak laki-laki yang sangat dia sukai untuk menghasilkan Excalibur lagi.

Ketika Shi Xiaobai mendengar itu, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Kamu salah. Ini bukan Excalibur dari Raja ini, tapi ... Excalibur kami! "

Mata Dawn melebar karena dia tidak bisa tidak meremehkan kata-kata yang membuat jantungnya berhenti.

"Kami ..."

Benarkah?

Apa itu benar?

Dia telah meninggalkan jejak dirinya dalam teknik itu?

Teknik itu adalah teknik yang mereka miliki bersama. Selanjutnya, itu adalah teknik pedang yang hanya mereka berdua miliki.

Kemudian, ketika dia menghasilkan teknik itu, apakah akan ada saat ketika dia mengingat namanya, dan memikirkan bagaimana dia pernah ada dalam hidupnya?

Pada saat itu, gadis itu tidak bisa menahan tawa. Tawanya merdu seperti angin berpadu. Kedengarannya seperti lonceng surgawi yang terdengar di tengah gemuruh monster.

Kemudian, tanpa perlu mengumpulkan keberaniannya, gadis itu berteriak ke langit dengan cara yang sangat alami.

"Shi Xiaobai!"

"Aku menyukaimu!" ​​

Pengakuan langsung yang dipenuhi dengan emosi yang dalam sebagian besar murni dan tidak bersalah. Itu adalah bagian dari hatinya yang tidak pernah dia ungkap kepada siapapun. Dia akhirnya mengambil langkah berani pertama untuk mengungkapkan emosi gadis muda yang paling murni dan paling nyata.

Shi Xiaobai agak tercengang, tapi dia tidak bisa tidak merasakan kebahagiaan dari lubuk hatinya.

Shi Xiaobai telah menerima tiga pengakuan di masa lalu. Pertama kali adalah ketika seorang belle sekolah yang dia tidak tahu sangat baik tiba-tiba mengakuinya sebelum dia melintasi dunia. Saat itu, dia agak bingung dan tidak terlalu memikirkannya.

Kali kedua adalah saat menghadapi Sen Senyuan's Demon Calamity Gun. Sunless yang terluka terluka berdiri di sisinya dan berbisik "Suka" padanya. Saat itu, dia sangat tersentuh. Ini menegaskan kembali niatnya untuk melindunginya, tapi dia tidak berencana untuk menanggapi perasaan sayangnya.

Tapi kali ini, pengumuman Dawn masih bergema di langit. Meski ditenggelamkan oleh hiruk pikuk, dia sekaligus merasakan kegembiraan dan ngeri dari lubuk hatinya.

Dia tahu bahwa/itu dia tidak dapat menghadapinya dalam keheningan kali ini!

Dia harus menanggapi!

Itu karena monster yang mengelilinginya bisa merobeknya setiap saat. Dan dia masih berlari menuju ujung dunia yang mungkin tidak ada.

Dia telah memberikan semua yang indah dan bahagia kepadanya, jadi bagaimana dia bisa begitu kejam sampai diam?

Namun, saat Shi Xiaobai membuka mulutnya dan hendak menanggapinya, dia mendengar suara lembut masuk ke telinganya seperti angin sepoi-sepoi.

"Janji saya, Anda harus hidup terus."

Shi Xiaobai merasa terpesona oleh petir karena rasa firasat yang kuat memenuhi hatinya.

"Slam!"

Sama seperti yang dia takuti, postur tubuh gadis itu langsung roboh saat dia mengucapkan kalimat terakhirnya. Momentenya menyebabkan dia membanting ke tanah di depannya.

Shi Xiaobai, yang sedang menekan gadis itu, langsung ketakutan. Dia memanggil nama gadis itu saat dia membalikkan kepala gadis itu.

Dia melihat wajah cantik yang penuh dengan kepenatan. Matanya tertutup rapat dan alisnya sangat rajin. Hidungnya bergerak sedikit saat ia mempertahankan pernapasan yang sangat lemah.

Gadis itu pingsan.

Sebentar yang lalu, suaranya masih terisi penuh semangat dan tidak menunjukkan tanda-tanda kelelahan. Sepertinya tidak ada yang salah dengan gadis yang berlari dengan kecepatan penuh ke depan. Tapi sekarang, dia pingsan dan dia benar-benar kelelahan.

Pupil Shi Xiaobai melebar saat air mata panas mengalir di pipinya.

Fool!

Idiot!

Perilaku energik dan santainya yang tidak terlihat lelah sama sekali semuanya dipalsukan. Itu hanya untuk membuat Anda merasa nyaman.

Mengapa Anda tidak menyadarinya sama sekali?

Setelah menggunakan kekuatan Jiwa Pedangnya selama tiga kali berturut-turut, energi mentalnya hampir habis. Untuk memusatkan energi mental, pengamatan, penghakiman dan improvisasi untuk jangka waktu yang lama, sampai pada titik dual tasking, tidakkah Anda tahu berapa banyak energi mental yang dikonsumsi?

Mengapa Anda tidak memikirkan logika sederhana seperti itu?

Tidak diketahui kapan dia sampai pada titik kritisnya, tapi dia pura-pura tampak santai. Apakah Anda mengerti betapa banyak penderitaan yang dia alami?

Mengapa Anda tidak menyadari kebodohan Anda sampai saat dia pingsan?

Bahkan Shi Xiaobai yang kuat dan pasti memiliki saat-saat lemahnya. Pada saat itu, alasannya hancur oleh sentimen gadis itu. Dia jatuh ke dalam jurang penyesalan. Hatinya kesakitan.

"Janji saya, Anda harus hidup terus."

Tiba-tiba, suara yang lebih lembut dari pada angin sepoi-sepoi terdengar lembut di benaknya.

Shi Xiaobai tersentak bangun saat dia mendongak untuk mengamati sekelilingnya. Dia kembali ke kenyataan keras dari fantasinya yang putus asa. Monster-monster yang terus melonjak padanya telah mengelilinginya lagi. Mereka memamerkan taring mereka yang stunk dan melontarkan cakar tajam mereka. Mereka mendekati dengan cara yang ganas.

Shi Xiaobai segera menyeka air mata dari pipinya dan mengulurkan tangan untuk membawa Dawn.

Sekarang tidakSaat berkubang dalam penyesalan.

Itu karena dia menyuruhnya tinggal dan menuju ke ujung dunia.

Itu karena dia masih berhutang padanya untuk menanggapi pengakuannya.

Itu karena gadis itu masih terikat erat padanya dengan menggunakan tali yang dibuat kasar yang dia habiskan setengah menit untuk dibuat.

Shi Xiaobai membawa gadis pingsan di lengannya karena matanya tegas dan lembut.

"Kali ini giliran Raja ini untuk melindungimu."


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - AC Chapter 461-2