Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - AC Chapter 455

Advertisement

Bab 455: Apa yang ingin Anda bicarakan? Aku akan menemani kamu

Ini bukan dunia yang dikenal dengan Shi Xiaobai. Itu bukan dunia manusia, juga bukan dunia pengadilan yang diciptakan oleh program penilaian misterius. Sebaliknya, ini adalah dunia yang sama sekali asing yang pernah dia lihat untuk pertama kalinya.

Alasan mengapa dia tahu ini karena dua sinar matahari ukuran berbeda yang tergantung di langit.

Dan apa yang membuatnya sangat memahami fakta semacam itu adalah karena sinar hitam yang terus-menerus ditembak dari segala arah. Setiap balok diarahkan langsung ke salah satu bagian vital tubuhnya. Seolah balok-balok itu ingin menebaknya dengan lubang dan membiarkannya mati dengan tragis.

Oleh karena itu, ini bukan hanya dunia yang asing, dunia ini misterius dan berbahaya.

Dan saat berada di dalam dunia seperti itu, dia tidak dapat menggunakan kekuatan apapun karena dia benar-benar kehabisan energinya. Dia merasa lemah.

Secara logis, dengan dia tidak mampu menahan perlawanan, dia seharusnya meninggal dalam waktu singkat, tapi pada saat itu juga, Shi Xiaobai tetap hidup setelah beberapa menit. Dia mempertahankan napasnya yang lambat tapi berirama, saat dia memulihkan stamina tubuhnya dengan kecepatan sangat lambat.

Alasan mengapa ia berhasil untungnya bertahan adalah bukan karena ia masih memiliki beberapa trik tersembunyi yang bisa memungkinkannya untuk mengubah arus meskipun situasinya, tapi karena seseorang melindunginya. Itu adalah perlindungan yang sempurna.

"Peng! Peng! Peng! Peng! ... "

Kali ini, sejumlah balok hitam yang tidak diketahui tertembak dari segala arah. Untuk melindunginya lebih baik, gadis itu membelah kakinya dan berjalan di atas Shi Xiaobai yang terbaring. Dia dengan tenang mengacungkan pedang emas di tangannya dan dengan tepat dan dengan elegan menghancurkan semua balok hitam terang.

Syukurlah, gadis itu mengenakan celana panjang dan jubah karena dia menyamar sebagai laki-laki, jika tidak, Shi Xiaobai akan terlihat penuh perhatian. Tapi dari apa yang bisa dia lihat dengan kepala menghadap ke atas, dia pasti bisa memiliki pikirannya yang penuh dengan pikiran.

Gadis yang berhasil memblokir balok hitam yang tak terhitung jumlahnya, bernafas dengan tenang. Dia tidak terlihat lelah, tapi ekspresinya tampak sedikit bingung.

Akhirnya, gadis itu tidak bisa tidak berkata, "Hei! Saya katakan, sudahkah anda menemukan kekuatan yang dibutuhkan untuk berbicara? "

Shi Xiaobai tersenyum malu. Dia telah bertanya dengan sangat susah, 'bagaimana situasinya'. Gadis di depannya telah mengatakan kepadanya 'situasinya sangat rumit ... kita perlu mengobrol dengan baik', tapi sayangnya, dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk berbicara.

Namun, jika itu hanya menjelaskan situasi sekarang, sepertinya tidak perlu dia bicarakan. Sudah cukup bagi gadis itu untuk memberitahunya sendiri.

Namun, gadis itu sepertinya memiliki obsesi aneh dengan 'ngobrol'. Seolah-olah dia membutuhkannya untuk memulihkan kekuatannya agar bisa berbicara sebelum dia bersedia menjelaskan situasinya.

Segera setelah itu, di bawah perlindungan sempurna gadis itu, meskipun sinar hitam terang menembaki mereka tanpa henti, dengan setiap gelombang lebih kuat dari yang lain, tidak ada satu bagian pun yang dirugikan. Balok cahaya hitam hancur oleh balok pedang di udara.

Shi Xiaobai tidak keberatan dengan perasaan dilindungi. Sebagai gantinya, dia merasa bersyukur untuk gadis itu, tapi dia tahu jika terus berlanjut, gadis itu akan kehabisan staminanya di masa yang akan datang. Karena itu, ia terus berupaya keras memulihkan stamina tubuhnya.

Tapi penggunaan Excalibur kali ini telah benar-benar mengosongkan dia. Bukan saja dia tidak memiliki satu ons kekuatan, bahkan kemampuan pemulihan dirinya juga menjadi sangat lambat. Setelah sekian lama, kekuatan yang didapatnya sama sekali tidak memadai.

Dia mungkin membutuhkan waktu tidur yang lama untuk pulih sepenuhnya, tapi dia tidak lagi memiliki waktu tersisa.

Dan jumlah kekuatan yang telah dia selesaikan sungguh-sungguh untuk pulih benar-benar menyedihkan. Jika sudah terbiasa berbicara, mungkin tidak akan bisa bertahan lama.

Tapi pada saat itu, setelah mendengar gadis itu mendesaknya sekali lagi, dia bisa merasakan keinginan dan kehausan akan kalimat gadis itu. Shi Xiaobai segera jatuh ke dalam dilema.

Dari tampilannya, dia benar-benar ingin 'ngobrol'?

Mengapa dia memiliki keinginan yang aneh?

Namun, dengan dia berusaha melindungi dia, tidak bisakah dia memenuhi keinginan kecilnya ini?

Meskipun 'mengobrol' bisa sangat baik menghabiskan jumlah menit sebenarnya energi yang dia akumulasi selama jangka waktu yang panjang, dia akan menjadi mayat jika tidak untuknya.

Kesimpulannya sangat sederhana, bukan?

"Ya, Raja ini memiliki kekuatan yang cukup untuk berbicara, jadi mari kita bicara dengan baik," kata Shi Xiaobai dengan lembut setelahDia terdiam beberapa saat.

"Baiklah!"

Suara gadis itu penuh dengan kegembiraan yang tak disengaja sebelum dia dengan penuh semangat berkata, "Kalau begitu ..."

Namun, saat dia mengucapkan kata itu, gelombang hitam balok lain diserang dari berbagai arah.

"Sialan!"

Gadis itu mengumpat pelan saat matanya yang tajam mengamati sekelilingnya. Sambil menyapu pedangnya, dia menyapu beberapa balok pedang dan benar-benar menghancurkan balok cahaya hitam itu. Dia tidak menyia-nyiakan satu pun balok pedang.

"Bagaimana kita bisa mengobrol dengan gembira jika ini berlanjut?"

Gadis itu menggerutu pelan.

Shi Xiaobai sangat terkejut. Apakah gadis yang berdiri di atasnya yang pingsan dan dinginnya Pahlawan Raja yang telah memenggal kepala raksasa itu? Dia tidak pernah memiliki perubahan ekspresi sebelum ini!

Nada menggerutu dan kutukan yang dia gumam pada dirinya sendiri. Bukankah ... transformasi terlalu besar?

Shi Xiaobai menatap wajah indah itu dan kebetulan, gadis itu menundukkan kepalanya. Mata mereka terkunci saat suasana hati tiba-tiba menjadi lembut.

Gadis itu perlahan-lahan mengangkat tangan kirinya saat dia mengarahkan matanya ke cincin yang aneh di jari telunjuknya. Sambil menghela nafas, dia berkata, "Sepertinya itu satu-satunya jalan."

Saat gadis itu berbicara, sepertinya dia telah memutuskan. Dengan melepaskan cincinnya, dia melemparkannya ke langit.

"Shell si Penyu Hitam!"

Cincin itu memancarkan sinar pelangi sebelum tiba-tiba berubah menjadi cangkang kura-kura tembus pandang yang jatuh dari langit dan menutupi mereka.

Pada saat yang sama, puluhan balok hitam keluar dari dunia saat mereka menuju ke arah keduanya. Namun, mereka menabrak cangkang penyu yang tembus.

Dengan 'percikan', seolah-olah ada batu yang jatuh ke air, puluhan balok hitam tampak meleleh saat menghilang dari permukaan cangkang penyu.

"Pertahanan yang mengesankan."

Shi Xiaobai tidak bisa tidak mengagumi pertahanan yang mengesankan dari cangkang penyu yang tembus.

Gadis itu melirik cangkang kura-kura yang tidak bercacat itu dan mengangguk puas. Kemudian dia mundur beberapa langkah sebelum dia perlahan duduk di samping anak itu.

"Shell si Penyu Hitam harus bisa bertahan lama. Mari memanfaatkan momen ini untuk memulihkan stamina kita, dan mengobrol ... lewat? "

Saat gadis itu berbicara, dia mengubah nada suaranya dengan halus. Mudah bagi orang lain untuk membaca apa yang ada dalam pikirannya.

Shi Xiaobai tidak bisa tidak merasa lucu. Tampak seolah 'ngobrol' punya daya tarik tersendiri bagi si gadis. Apakah dia benar-benar memiliki masalah penting dan rumit yang perlu dia diskusikan dengan se*sama dengannya?

Shi Xiaobai tidak tahu pada saat itu bahwa/itu cincin yang disebut 'Shell of the Black Turtle' yang dilemparkan gadis itu adalah artefak legendaris dan itu adalah penggunaan satu kali pakai. Itu adalah barang penting yang diberikan kepadanya oleh klan keluarganya untuk menyelamatkannya pada saat bahaya, tapi dia telah menggunakannya dengan boros agar bisa 'mengobrol dengan senang hati tanpa terganggu'.

Tentu saja, bagi gadis itu, karena bisa 'mengobrol dengan gembira tanpa terganggu' jauh lebih berharga daripada artefak legendaris.

"Lalu ... apa yang kita bicarakan?"

Anda mungkin tidak percaya, tapi orang yang mengatakan kalimat semacam itu bukan Shi Xiaobai, tapi gadis yang baru saja duduk.

Shi Xiaobai hampir meludahkan seteguk darah. Dia tidak tahu di mana dia menemukan kekuatan saat dia menekan tanah dengan kedua tangannya untuk memaksa duduk. Tapi di tengah jalan, karena kekurangan kekuatan, dia rebah kembali.

Dia tidak membanting berat ke tanah, tapi malah jatuh ke pelukan lembut.

Gadis itu telah memeluknya tepat pada waktunya dan bahkan membiarkannya beristirahat di bahunya.

"Sepertinya Anda tidak suka berbaring sambil mengobrol? Hebat, saya juga tidak suka bercakap-cakap dari posisi yang lebih tinggi. "

Seperti kata gadis itu, dia menyesuaikan posisinya. Dia membiarkan anak laki-laki itu memeluknya. Mereka berdua saling berpelukan seperti sepasang suami-istri, tapi salah satu dari mereka memiliki lengan yang merosot ke sisinya, sementara gadis itu memeluk anak itu sendirian.

Shi Xiaobai dibiarkan linglung sejenak saat tubuhnya tiba-tiba menegang. Tapi karena kekurangan kekuatan, dia hanya bisa mengistirahatkan kepalanya di bahu gadis itu. Rambut emasnya berkibar kencang saat mereka membelai wajahnya. Aroma memasuki indra penciumannya saat dia membuat kontak kulit dengannya. Rasanya seperti sinar matahari yang lembut dan hangat dari musim semi. Saat gadis itu berbicara pelan, bibirnya ada di telinganya. Suara lembut tampak mengalir dengan aroma hangat dan lembab.

Bagaimana situasi dengan tindakan intim semacam itu?

"Bukankah ... bukankah kamu germaphobic?"

Shi Xiaobai telah mengalami Ratu InfernalRayuan telanjang, jadi dia bukan orang yang mudah mengalah. Tapi untuk beberapa alasan, jantungnya mulai berdetak lebih cepat dari biasanya karena wajahnya tampak menjadi hangat.

Bahkan Shi Xiaobai dibiarkan bingung saat lawannya yang dia hadapi dalam pertempuran seumur hidup beberapa saat yang lalu tiba-tiba memeluknya dengan cara yang begitu intim. Dia hanya bisa mengatakan sesuatu yang sepertinya tidak sesuai dengan situasinya. Dia ingat Speechless pernah mengatakan bahwa/itu Hero King adalah seorang germaphobe.

"Ya."

Ketika gadis itu mendengarnya, dia mengakui dengan ringan sebelum berkata dengan tenang, "Tidak apa-apa jika Anda."

Shi Xiaobai agak tercengang.

Apa yang dia lakukan untuk menjadi eksistensi khusus baginya?

"Saya tidak ingin kehilangan Anda. Ketika saya menyingkirkan serangan itu, teror yang saya terima dari kesadaran bahwa/itu saya akan kehilangan Anda membuat saya mengerti hal ini. Jadi, saya sangat senang karena Anda masih hidup. "

Tanpa memerah atau memiliki jantung yang berdebar kencang, dia mengatakan sesuatu yang bahkan sepasang kekasih akan merasa mual. Tanpa rasa malu, dia melanjutkan, "Saya telah kehilangan suara kenyataan satu kali. Jika saya kehilangannya lagi, saya mungkin tidak memiliki keberanian untuk mencarinya lagi. Jadi, jangan diam saja. Biarkan aku mendengar suaramu Merasa ... merasa bebas untuk mengatakan apapun. "

Karena pelukan erat dan dia bersandar di bahunya, dia tidak bisa melihat ekspresinya. Namun, ia bisa membayangkan bahwa/itu mata biru es itu berkilauan dengan kilau terang. Itu karena suaranya dipenuhi emosi.

"Ya, ayo kita ngobrol santai."

Shi Xiaobai berangsur-angsur tenang. Dia menyadari bahwa/itu tindakan intim gadis itu tidak memiliki perasaan ambigu. Baginya, dia adalah eksistensi khusus. Dia percaya bahwa/itu pasti ada beberapa cerita tak diketahui yang meninggalkan stigma.

Dia tidak perlu atau ingin mencari tahu tentang cerita tersebut karena gadis yang memeluknya adalah pria yang lembut dan lemah. Dia seperti gelembung pelangi yang sangat indah yang bisa meledak dengan sentuhan ringan.

"Apa yang ingin kamu ngobrol? Raja ini akan menemani Anda. "

Cangkang kura-kura tembus menyelimuti mereka di dunia kecil dan mengisolasi mereka dari sinar hitam pembunuh yang mematikan. Anak laki-laki dan perempuan itu duduk di tanah putih. Namun, gadis itu tidak memeluk anak itu dengan cara yang ambigu. Tanpa alasan apapun, kepala mereka saling bertumpu pada bahu masing-masing. Bibir mereka tergeletak di samping lobus telinga yang lembut saat mereka saling berbisik. Mereka mengalami serangkaian obrolan santai.


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - AC Chapter 455