Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - AC Chapter 447

Advertisement

Bab 447: Dengan susah payah menemukan akal kenyataan

Dia hampir terbunuh oleh kesepian.

Tapi ketika dia sampai di persimpangan jalan untuk membebaskan diri atau terus melanjutkan, akhirnya dia memilih untuk hidup dengan resolusi yang pasti.

Itu karena saat ibunya menutup matanya selamanya, dia dengan lembut berkata kepadanya.

"Ibu akan selalu tinggal di sisimu. Ibu akan melihat Dawn tumbuh dewasa, selama Fajar hidup dengan bahagia dan sehat, Mom tidak akan pernah hilang. Ibu akan selalu, selalu hidup di hati Dawn. "

Ah, jika Dawn meninggal,

Ibu akan hilang.

Karena itu, dia tidak bisa mati!

Dia tidak bisa mati!

Dia masih tidak bisa mati!

Dia ingin mengalahkan kesepian. Dia ingin terus hidup!

Untuk memperjuangkan kesepian, gadis berusia empat setengah tahun itu mulai berbicara kepada dirinya sendiri.

Mulai berbicara dengan pohon yang tidak beriman, batuan sunyi, burung berkicau, dia akan mencurahkan kata-kata di hatinya. Keluhannya, rasa sakit, kesedihan, ibunya, sedikit kebahagiaannya, apa yang telah dia lakukan hari ini, apa yang telah dia lakukan kemarin, apa yang telah dia lakukan sebelumnya, apa yang ingin dia lakukan di masa depan, apa yang pasti akan dia lakukan Jika dia meninggalkan pulau yang dapat dihuni, apa yang dia ...

Dia akan menceritakan semua yang ingin dia katakan. Dia akan menghasilkan suara yang ingin dia hasilkan.

Dia terus-menerus menceritakan kepada pendengarnya yang diam yang ditakdirkan untuk tidak pernah menanggapi.

Tapi, tapi itu tidak masalah. Itu sama sekali tidak penting. Itu ... cukup.

Selama dia bisa menceritakan sesuatu, kalaupun dia berbicara pada dirinya sendiri, meski tidak ada tanggapan, tapi selama dia bisa curhat, dia tidak akan merasakan kesepian itu. Dia bisa mendapatkan sedikit itu-sesuatu yang perlu dia dapatkan meski itu adalah sedikit keberanian untuk hidup.

Akhirnya, gadis itu mengalahkan kesepian. Itu adalah kemenangan yang dekat, kemenangan Pyrrhic. Dia hampir kalah.

Itu karena dia diselamatkan. Setelah tiga tahun, akhirnya dia ditemukan oleh keluarga klan. Dia diselamatkan dari pulau dan dikembalikan ke peradaban. Jika satu tahun lagi, tidak, mungkin sebulan, seminggu atau bahkan sehari, dia mungkin saja sudah pingsan.

Tapi untungnya, dia tidak dikalahkan oleh kesepian.

Ha, ha ... ha. Jadi beruntung ...

Ya, dia selamat. Ibu masih di sisinya. Ibu masih belum lenyap. Bukankah ini keberuntungan?

Bahkan setelah dia kembali ke dunia manusia, dia kehilangan semua ekspresi dan emosinya. Dia bahkan tidak bisa berkomunikasi dengan manusia biasa. Apakah itu juga dianggap beruntung?

Namun, pertempuran sengit dengan kesepian akhirnya meninggalkan dampak.

Dia tidak dapat berkomunikasi secara normal dengan orang biasa. Dia bukan orang yang menancapkan dirinya atau tidak berbicara. Itu benar-benar sebaliknya. Saat dia menghadapi orang asing, dia masih bisa mengobrol. Dia bahkan bisa terus berhari-hari.

Tapi dia tidak bisa mendengar suara.

Dia tidak bisa mendengar tanggapan orang lain.

Atau bisa dikatakan bahwa/itu dia secara tidak sadar memperlakukan manusia yang dia hadapi seperti pohon, batu atau burung!

Itu adalah penyakit, penyakit jiwa. Itu adalah penyakit yang tidak dapat diobati yang hanya bisa diobati sendiri.

Dia akhirnya tidak memperlakukan dirinya sendiri. Dia tidak merasa ada kebutuhan untuk merawat dirinya sendiri karena dia sudah terbiasa melakukannya. Dia terbiasa tidak menerima tanggapan apapun terhadap kata-katanya. Dia terbiasa dengan keheningan yang dingin.

Meskipun dia bisa mempertanyakan dan menjawab yang lain, tapi baginya, itu hanya sesi tanya jawab dengan dirinya sendiri. Karena di pulau itu, dia sudah berkali-kali berbicara dengan dirinya sendiri. Tentu saja, dia telah terlibat dalam sesi tanya jawab sendiri.

Dia tidak bisa menunjukkan ekspresi apapun. Dia tidak bisa menahan tawa.

Dia tidak bisa merasakan emosi orang normal. Emosi negatif seperti kemarahan, kesedihan dan kebencian telah lama dimakan oleh kekosongan kesepian. Emosi positif seperti kebahagiaan, kegembiraan dan agitasi sudah lama dilupakan oleh pembantaian yang ia lakukan untuk mendapatkan makanan.

Sebagai pria yang menyamar, dia tetap tanpa ekspresi. Kepribadiannya sendiri tidak disambut oleh anak laki-laki lain. Kekuatannya yang kuat juga menuduhnya dikucilkan dan diintimidasi. Penampilannya yang indah menarik banyak pelamar, tapi tidak ada yang bisa mentoleransi kebiasaannya berbicara dengan dirinya sendiri dan gaya di mana mereka tidak berada di matanya.

Dia tidak punya teman seumur hidup. Dia tetap sendirian.

Tapi dia sudah terbiasa sendirian. Dia terbiasa memiliki kesepian sebagai pasangan.

Dia tidak bisa berubah, juga tidak ada kebutuhan baginya untuk berubah.

Karena kebiasaannya berbicara kepada dirinya sendiri, saat menghadapi Raja Celestial palsu (Speechless Li), dia masih dapat dengan sabar menjawab pertanyaannya. Dia tidak terburu-buru untuk membunuhnya dan dia sangat lama-Bertele-tele Dia benar-benar berbeda dari penampilan tanpa ekspresi yang membuat orang menjauh darinya.

Tapi sebenarnya, dia tidak berbicara dengan Speechless. Dia hanya terlibat dalam sesi tanya jawab dengan dirinya sendiri. Itu karena pertanyaan dan jawaban Speechless sudah lama terbentuk dalam pikirannya. Tidak perlu mendengar suaranya, dan juga tidak butuh tanggapannya. Dia bisa menyelesaikan percakapan itu sendiri.

Pada awalnya, persis sama saat menghadapi Shi Xiaobai.

Dia memperlakukan Shi Xiaobai sebagai batu es yang dingin. Meskipun pengakuan itu sedikit mengejutkannya, banyak kemungkinan terbentuk dalam pikirannya. Dia bisa dengan mudah menyelesaikan percakapan sendiri.

Tapi dia dengan sabar berbincang dengan Shi Xiaobai dan menjawab pertanyaannya dan juga mengajukan pertanyaan kepadanya. Tapi semua itu hanya dia yang berbicara pada dirinya sendiri.

Namun, ketika Shi Xiaobai mengatakan bahwa/itu kalimat 'Raja ini bahkan tahu dengan sangat jelas bahwa/itu ada tahi lalat merah di bawah ketiak kananmu', dunia hitam-putihnya tiba-tiba memamerkan warna-warna indah. Akhirnya!

Dia akhirnya mendengar 'suara'!

Ah, dia mendengar suaranya.

Dia benar-benar ingin terus mendengarkan suaranya.

Ah, apa yang terjadi dengan percakapan yang tak terbayangkan ini?

Kenapa, mengapa tidak ada cara saya bisa memprediksi apa yang akan dia katakan selanjutnya? Tapi, mengapa ada keinginan untuk tahu apa yang akan dia katakan selanjutnya?

Untuk pertama kalinya sejak berumur enam, dia tidak perlu lagi berbicara sendiri.

Dia dengan penuh semangat mengajukan pertanyaan kepadanya dan sangat ingin mengetahui tanggapannya.

Keingintahuan? Untuk mengatasi kebingungannya? Untuk tidak meninggalkan misteri apapun?

Tidak ada satupun dari mereka.

Mereka semua adalah alasan!

Itu karena dia engrossment dalam percakapan dengan dia. Dia tidak bisa melepaskan diri dari suaranya.

Dia hanya berharap percakapan terus berlanjut!

Kaum muda tidak mengecewakannya. Dia mengungkap lapisan demi lapisan misteri dan melampaui ekspektasinya berulang kali. Suaranya berubah lebih jernih dan jelas, dan menjadi lebih dan lebih ... nyata!

Dia ingin terus mendengarkan suaranya!

Dia tidak ingin membunuhnya!

Dia tidak ingin membunuhnya!

Dia benar-benar tidak ingin membunuhnya!

Dia ... dia adalah realitas yang tidak mudah ditemukan!


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - AC Chapter 447