Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - AC Chapter 443

Advertisement

Bab 443: Ini terlalu realistis

"Madman!"

Fajar mengumpat diam-diam sebelum meninggalkan serangannya sekali lagi saat dia mundur untuk membuka jarak.

Dia jelas tidak akan mengambil risiko terluka untuk membunuh Shi Xiaobai. Bagaimanapun, dia yakin bisa meraih kemenangan dengan mudah. Namun, itu adalah pertukaran lain yang menyia-nyiakan waktu, jadi dia masih merasa jengkel.

Sebelumnya, dia merenungkan apakah tindakan Shi Xiaobai itu licik atau gila, dan pada saat itu, dia bisa menyimpulkan bahwa/itu pemuda berambut hitam di depannya adalah orang gila yang tidak peduli Hidupnya.

Jika dia menguatkan hatinya dan mengabaikan bahaya terluka untuk mengklaim hidupnya, dia akan terdorong ke tebing yang sangat berbahaya. Namun, dia melakukannya tanpa ragu sedikit pun, tidak satu atau dua kali, tapi lagi dan lagi.

"Bisakah dia mengatakan bahwa/itu saya ragu-ragu?"

Fajar tidak bisa tidak memiliki pemikiran seperti itu.

Dia tidak bisa menyangkal perasaannya mencoba melihat bayangan dirinya di sepasang mata hitam dari beberapa saat yang lalu. Tapi bukannya menganggapnya tertarik oleh sepasang mata hitam, lebih baik mengatakan bahwa/itu dia tertarik oleh orang itu, Shi Xiaobai.

Itu bukan asmara dari hati seorang gadis atau karena perasaan baik padanya. Baginya, ini adalah sesuatu yang tidak mungkin.

Itu hanya kekaguman akan kecerdasannya. Dia ingin berbicara dengannya lebih banyak, jadi ada dilema untuk membunuhnya.

Dia menghargai Shi Xiaobai dan hanya itu yang ada untuk itu. Tapi bagi seseorang yang telah menghilangkan emosi berlebihan seperti dirinya, emosi penghargaan yang tidak biasa itu tidak sederhana. Itu membuatnya ingin menolak dan juga tidak tahan tapi untuk menghargainya.

Karena itu, dia merasa ragu.

Mungkinkah dia melihat melalui saya dan dia tahu bahwa/itu saya ragu untuk membunuhnya, jadi dia menggunakan strategi pertempuran yang tidak gentar itu?

Seperti Fajar memiliki pikiran seperti itu, dia melihat Shi Xiaobai mendekatinya lagi.

Dia menghindar lagi.

Adapun Shi Xiaobai, dia menyerang lagi tanpa mempedulikan nyawanya. Saat ia membela dan menyerang secara bersamaan, memamerkan kekuatan dual-wielding dan orang gila mengabaikan hidupnya sendiri dengan sempurna.

"Sialan!"

Fajar mulai merasa resah karena dia sekali lagi memilih untuk mundur. Serangan Shi Xiaobai yang menunjukkan ketidakpedulian sepenuhnya untuk hidupnya membuat dia tidak berdaya. Ini pasti ada kaitannya dengan keraguan menerima hasil internecine, tapi kebanyakan karena kekuatan Shi Xiaobai tidak diremehkan. Baik itu kecepatan atau kekuatan, pemuda itu sedikit lebih baik dari dia. Dia telah menggunakan augmentasi berkat Lord, namun dia masih berada dalam posisi yang kurang menguntungkan saat melaju dengan kecepatan dan kekuatan.

"Sialan, jika kecepatan saya bisa lebih cepat dan kekuatan saya lebih kuat, metode pertarungan yang ceroboh ini akan berguna bagi saya, tapi kecepatan dan kekuatan saya memang terbebani olehnya. Jika tidak karena kemampuan tempurnya masih agak kurang dan pedangnya Kultivasi jauh lebih rendah dariku, mungkin aku akan berada dalam keadaan yang lebih menyedihkan. "

"Tapi, dia jelas tidak memiliki petunjuk 'Berkah Lord' dalam auranya, jadi mengapa dia bisa mengalahkan saya dalam hal kecepatan dan kekuatan?"

"Apakah kecepatan dan kekuatannya murni berasal dari dukungan kekuatan fisiknya?"

"Tidak, bagaimana bisa berada di Psionic Mortal Realm memberinya kekuatan fisik yang mengerikan? Dia memang ... bukan manusia? "

"Dia bukan manusia tapi Raja Infernal. Jadi, akulah yang benar, kan? "

"Ah? Apa yang kamu pikirkan? Anda tentu saja nyata. Bagaimana Anda bisa dibiarkan berlari dalam lingkaran karena serangkaian kebohongan dari kecurangan itu sampai meragukan keberadaan Anda? Jaga pikiran Anda tetap fokus. Tidak peduli berapa banyak Anda benci diingatkan akan kenangan dingin itu, itu nyata. Anda hanya mencoba menghindarinya. "

"Saya ingin bercakap-cakap dengannya sekali lagi. Saya ingin serius berbicara dengannya sekali lagi ... Apakah itu alasan dilema saya? Cepat bunuh dia Dia hanya eksistensi palsu yang dibuat oleh serangkaian bilangan biner. Dia hanyalah sebuah shell kosong yang disuntik dengan algoritma tetap. Bunuh dia secepat mungkin dan selesaikan misi Anda. Itu selalu bagaimana Anda telah bekerja di masa lalu. "

"Apa yang Anda ragu? Bahkan jika Anda kewalahan dalam kecepatan dan kekuatan, atau bahkan jika dia memiliki fisik yang luar biasa, lalu bagaimana jika dia menggunakan cara bertarung yang ceroboh itu? Tidakkah mudah bagi Anda jika Anda ingin membunuhnya? Anda adalah yang terbaik dalam pembantaian. Jika Anda tidak memiliki hati yang terbunuh, Anda hanyalah seorang pedang lemah. Tapi selama Anda memiliki sedikit niat membunuh, Anda akan menjadi pembunuh terkuat. "

"Apa yang Anda ragu? Cepat! "

"Bunuh dia!"

"Bunuh dia !!"

"Bunuh dia !!!"

Membunuh niat melonjak seolah badai salju tiba-tiba meresap setiap inci antara langit dan bumi. Itu pucat dan sedingin es.

"Kacha!"

Di salju dan angin yang dingin, segumpal es tiba-tiba hancur saat fragmen es jatuh dan mengungkapkan sedikit kemerahan. Di dalam es, ada bunga lembut dan indah yang sedang mekar.

"Tunggu ... tunggu."

"Biarkan aku mempertimbangkannya lagi."

"Bagaimana jika dia benar-benar orang yang nyata? Tidak, bagaimana jika dia juga nyata? "

"Program es dingin tidak bisa memiliki kecerdasan semacam itu! Itu bukan perhitungan murni, juga bukan tipuan sistematis. Paling tidak ... setidaknya saat bercakap-cakap dengannya, saya merasa sangat realistis. "

"Aku akan membunuhnya. Aku pasti akan membunuhnya, tapi tolong tunggu. "

"Tunggu sampai aku melupakan semuanya mulai dari sekarang. Hanya saja ... terlalu realistis. "

Wajah cantik dan indahnya tetap tanpa emosi seperti permukaan danau yang masih rata. Sepasang mata biru es yang tetap tenang dan hampa emosi menyembunyikan riak kecil.

Gadis itu telah mundur dengan sedih beberapa saat sebelum dia segera melihat pemuda yang mencengkeramnya dengan cara yang menantang kematian. Jantungnya tidak bisa menahan diri untuk tidak menyimpan emosi jahat lagi.

"Jangan ... paksa aku!"

...

Apa yang dipikirkan orang akan menjadi pertempuran satu sisi tidak akan terjadi. Situasi pertempuran melebihi harapan semua orang. Pemuda itu terus-menerus menyerang dengan cara yang ganas, dan pedang hitam dan putih itu seperti taring binatang buas. Balok pedang tajam merobek dataran saat mengejar gadis itu.

Sedangkan untuk gadis yang menyamar sebagai pria, sepertinya dia telah kehilangan sikap tak terkalahkan dari saat dia mengalahkan Speechless atau saat dia memiliki satu tembakan raksasa. Dia ditinggalkan terus-menerus oleh pemuda seolah-olah dia terus-menerus melarikan diri.

Kaum muda tetap tak pernah puas dengan cara yang tiada henti. Serangannya menjadi lebih manjur saat gadis itu terus mundur. Serangan balasan sesekali akan diberikan di tengah jalan seolah dia menahan tangan dan kakinya. Dia sepertinya tidak bisa menggunakan kekuatan penuhnya.

Di sepanjang batas cekungan, para pemula dari dunia manusia menyaksikan keheningan yang tertegun. Mu Yuesheng bergumam pada dirinya sendiri, "Shi Xiaobai sudah menjadi yang kuat?"

Mu Yuesheng menyaksikan ketidakpercayaannya di tempat kejadian. Dia ingat kembali Gaia, dia pernah bertengkar dengan Shi Xiaobai. Saat itu, mereka tidak dapat saling mengalahkan, dan itu berakhir saat undian. Tapi pada saat itu, kekuatan yang ditunjukkan Shi Xiaobai pada tingkat tertentu tidak dapat bertahan sama sekali.

Sudah berapa lama?

Dia telah berhasil menembus tingkat kesepuluh dari Realisme Psionic Mortal melalui penggunaan Teknik Pijatan Shi Xiaobai kepada Lord. Setelah serangkaian latihan, dia tumbuh. Dia berpikir bahwa/itu dia telah menutup jarak antara dia dan Shi Xiaobai, tapi dia tidak pernah menyangka bahwa/itu dia telah ditinggalkan dalam debu.

Pada saat itu, Shi Xiaobai lebih galak dan lebih kuat daripada rookie manapun yang pernah dia lihat. Dia menekan Fajar, baik itu dalam serangannya atau serangannya.

Apa yang dia alami?

Bagaimana mungkin dia memperbaiki cara yang begitu berlebihan dalam waktu singkat?


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - AC Chapter 443