Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - AC Chapter 432-1

Advertisement

Bab 432 (1/5)

Merebus darah panas memuntahkan keluar dari lubang di dada kiri. Sepertinya air yang menyembur dari mata air mancur. Namun, mata air mancur itu seukuran kepalan tangan. Rambutnya merah dan memancarkan bau busuk dan berdarah yang terasa mencekik. Selanjutnya, apa yang keluar dari 'mata air mancur' bukanlah air, juga bukan darah, tapi kehidupan yang terus-menerus habis - jika benda itu masih memiliki kehidupan dengannya.

Shi Xiaobai akhirnya berhasil melihat warna di dunia putih. Kilauan hitam dan merah berangsur-angsur berubah menjadi jelas. Tentu saja, itu tidak dianggap sebagai warna cantik, tapi warnanya tidak lusuh. Namun, itu murni tapi secara rumit mencampur dua warna yang biasa terlihat bersamaan sebelum melukis gambar dengan warna.

Namun, gambar yang dilukis bukan pemandangan, tapi kehidupan - kehidupan yang akan layu.

Melihat dari sudut yang berbeda pada kegelapan dan kemerahan yang bercampur, sambil berjuang untuk mengatasi rasa jijik dan kejam, meskipun matanya menusuk kesakitan dan merasa masam, ia bisa melihat tulang yang retak tercampur dalam darah dan daging yang hancur.

Tapi hanya itu.

Hal yang paling penting, hal yang ingin dilihatnya paling banyak hilang.

Apa yang harus dipukuli di dada kiri, menghasilkan suara berdebar untuk membiarkan gambar yang tenang berdenyut-denyut hilang.

Mungkinkah seseorang masih hidup tanpa hati?

Mungkinkah seseorang dihidupkan kembali tanpa hati?

Akhirnya, matanya yang terkonsentrasi berhasil melihat semuanya dengan jelas. Mata Shi Xiaobai sekali lagi tampak berkecil hati. Dalam pikiran kosongnya, jawaban yang ditakdirkan untuk diberikan pada dua pertanyaan itu muncul.

Kemudian, itu adalah konfirmasi dari kenyataan yang kejam.

Pidato sudah mati.

Seperti yang dia duga, Speechless gagal bertahan dalam serangan tunggal itu.

Jika dia telah menggunakan perintah keluar, dia mungkin telah dikalahkan, dia mungkin telah melarikan diri atau bahkan tampak pengecut, tapi setidaknya dia bisa bertahan.

Berbicara tidak membuat pilihan seperti itu. Sebagai gantinya, dia langsung menerima serangan pedang pemuda berambut pirang yang telah menggunakan kekuatan Pedang Jiwa.

Itu adalah kekuatan yang luar biasa untuk Speechless. Itu adalah serangan yang sementara tidak bisa dia tahan. Bahkan jika dia jenius langka, yang tidak terlihat dalam seratus tahun atau bahkan seribu tahun, dia baru berusia belasan. Untuk menahan kepala pemukul Pedang Jiwa, hasil terbaik adalah apa yang baru saja terjadi. Jenazahnya dibiarkan relatif utuh, tapi dia telah kehilangan nyawanya.

"Ini akan mengesankan baginya jika dia bisa meninggalkan mayatnya utuh."

Pikiran seperti itu muncul di benak Shi Xiaobai saat dia melihat kekuatan serangan meletus.

"Tapi mengapa Raja ini merasa bahwa/itu Anda bisa bertahan jika Anda melakukannya?"

Shi Xiaobai menghela nafas dalam hatinya.

Sebenarnya, dia baru bertemu Speechless dua kali. Selama pertemuan pertama mereka, mereka sampai pada pukulan. Pada pertemuan kedua, mereka memiliki beberapa alasan membingungkan bertempur dengan kehidupan mereka.

Mungkin itu seperti kata pepatah, pertemanan tumbuh hanya saat Anda bertukar pukulan atau bagaimana orang seperti itu menyukai hal itu. Beberapa pertukaran pukulan sederhana dan percakapan konyol membuat Shi Xiaobai sangat yakin akan masalah tertentu-Tanpa ucapan, seorang jenius muda yang reputasinya tidak sebaik bertemu muka dengan muka, tapi juga sepertinya tidak menyukai reputasinya, Bisa jadi teman dan lawan selama sisa hidupnya.

Sementara dia tumbuh dan berkembang, pemuda itu mungkin berlari gila di depannya, atau pemuda mungkin mengejar di belakangnya, atau mungkin saja berlari di sisinya. Tapi sudah pasti bahwa/itu selama dia ada, apa yang seharusnya menjadi perjalanan sepi tidak akan sepi.

Shi Xiaobai memiliki keyakinan semacam itu. Selanjutnya, dia sangat percaya pada hal itu sambil menunggu dan mengantisipasi untuk itu.

Namun, Speechless sudah mati. Teman ini dia akui, lawan yang dia antisipasi telah hatinya selalu berhenti sedemikian rupa. Itu terjadi di dunia yang asing ini, di lembah suram dan dunia yang dingin.

Tidak ada banyak kesedihan atau kesedihan, namun perasaan menyesal dan jengkel tiba-tiba melonjak ke dalam hatinya. Rasa hampa memenuhi dadanya, seolah-olah dia tiba-tiba merasa sangat marah atas kenyataan konyol yang telah terjadi.

"Anda seharusnya tidak meninggal di sini. Ini seharusnya tidak terjadi dimana kamu meninggal ... "

Shi Xiaobai merasa dadanya berat. Rasanya seperti batu yang menghancurkan hatinya. Emosi yang tidak biasa tapi akrab mulai muncul saat mengisi otaknya.

Rambut hitamnya tampak ternoda seolah tertutup salju. Dari akar rambutnya, rambutnya berangsur-angsur menjadi putih. Itu bukan keputihan yang suram, tapi putih keperakan yang indah yang tampak seperti bernafas.

Satu helai satu demi satu sepertinya menyapu riak putih keperakan di su danau hitamPermukaan.

"Silakan dan marah!"

"Silakan dan curhat!"

"Lanjutkan dan hancurkan!"

"Berikan segalanya pada naluri yang tidak perlu Anda tolak!"

Suara seperti itu tiba-tiba bergema dalam pikirannya.

Shi Xiaobai memejamkan matanya.

Siapa yang berteriak?

Siapa yang bergumam?

Siapa yang bersorak senang?

Siapa yang terisak kesedihan?

Siapa itu?

"Ini kemarahan!"

Shi Xiaobai tiba-tiba membuka matanya. Mereka seterang langit malam, tapi tampak terang seperti langit yang dipenuhi bintang. Tiba-tiba, sebuah pusaran emas muncul di pupilnya!

Pusaran emas berputar dan seperti yang terjadi, itu dipercepat, seolah-olah itu akan menggiling dunia yang tercermin dalam murid-muridnya!

" Batuk "

Batuk yang menyakitkan tiba-tiba terdengar. Sepertinya batu mungil telah jatuh ke permukaan danau yang tenang.

Dengan percikan, riak menyebar.

Apa yang rusak itu tidak tenang, tapi keadaan pikirannya yang tidak bisa tetap tenang.

Shi Xiaobai tersentak bangun!

Tubuhnya tiba-tiba berkeringat dingin saat jantungnya berhenti.

Pusaran emas di pupilnya perlahan lenyap. Rambut putih keperakan yang terpancar di tengah jalan mulai surut dengan cepat seperti es yang mencair. Rambut hitam subur tampak seperti langit malam tanpa bintang.

Shi Xiaobai menelusuri suara batuk yang membangunkannya dari kemarahannya yang tak berarti. Dia melihat sepasang mata yang terbuka di langit malam.

"Saya adalah orang yang ingin melampaui Raja Pahlawan, jadi bagaimana saya bisa mati di sini?"

Kata-kata yang tampak gila dan agak tersangka sindroma kelas delapan terdengar seperti gong di tengah malam yang sunyi.

Shi Xiaobai terkejut.

Speechless masih hidup!

Berbicara tanpa suara, yang memiliki dada kirinya ditembus, tidak mati. Dia sepertinya bisa bertahan dalam perjuangan saat dia tinggal. Dia gemetar karena sangat sulit saat dia mengangkat tangan kirinya untuk menutupi luka berdarahnya. Cahaya putih yang hangat perlahan mulai menyembuhkan dagingnya yang hancur.

"Fiuh, untungnya aku lahir dengan hatiku di sisi kanan."

Kata-kata emotif setelah selamat dari sebuah bencana mengungkapkan kebenaran tentang masalah ini.

Hati tanpa bicara 'masih berdetak di dada kanannya yang tidak rusak!

Shi Xiaobai tersentak bangun. Dia buru-buru mengulurkan tangan untuk memegang bahal Speechless. Tanpa menahan diri, ia mulai menggunakan Teknik Pijatan Lord. Meskipun tidak memiliki kemampuan untuk menyembuhkan tulang dan daging Speechless, itu bisa mengurangi rasa sakit dan menghentikan darah sampai batas tertentu.

Bibir kaku Shi Xiaobai berangsur-angsur tersenyum tipis.

Itu terasa menggembirakan, tapi juga senyuman malu.

Dia tidak pernah menduga bahwa/itu biasanya tenang dia akan begitu mudah dibiarkan bingung. Melihat luka di dada kiri membuatnya panik dan dia percaya bahwa/itu hati Speechless telah ditembus, menyegel nasibnya. Dia hampir kehilangan akal sehat dari emosi negatif.

Ini sepertinya tidak seperti biasanya.

"Siapa yang tahu bahwa/itu Anda sangat memperhatikan saya?"


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - AC Chapter 432-1