Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - AC Chapter 399

Advertisement

Bab 399: Raja yang tidak tahu bagaimana menundukkan kepalanya tidak berhak berdiri di atas kepala subjeknya

Keributan yang disebabkan oleh gadis itu tidak sepele. Dengan kekuatan Ratu Infernal, dia dengan cepat merasakan kelainan situasinya dan bergegas ke sini dari kamar tidur.

Hal pertama yang dia lihat adalah dinding yang runtuh dan retakan di tanah. Si Ratu Infernal merasa sedikit khawatir, tapi adegan berikutnya yang dia lihat membuatnya sangat tercengang.

Suaminya memegang dagu gadis berambut perak itu dan memasukkan dua jarinya di antara bibirnya yang merah muda!

Dan gadis berambut perak itu memejamkan matanya. Pipinya merah dan air mata di wajahnya masih kering.

Dari tempat perusakan dan air mata di wajah gadis itu, juga tindakan intim yang dimiliki duo ini, Ratu Infernal mulai secara otomatis membayangkan apa yang baru saja terjadi.

Shi Xiaobai telah menggunakan kekuatan untuk melecehkan secara se*sual gadis berambut perak itu. Dia telah menyebabkan kehancuran di depannya, dan gadis itu tidak cocok untuknya, jadi yang bisa dilakukannya hanyalah menanggung penghinaan dengan air mata yang mengalir di pipinya!

Ratu Si Kecil tidak percaya bahwa/itu kejadian seperti itu telah terjadi. Tapi dikombinasikan dengan fakta bagaimana Shi Xiaobai ingin kembali ke kamar tidur saat tiba di wilayah Infernal, Ratu Infernal tidak dapat menolak tebakannya - keinginan suaminya tidak dapat dipenuhi!

Ratu Si Kecil tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak mengganggu kejadian panas di depannya.

"Sayang, apa yang kalian berdua lakukan?"

Suara dingin si Ratu Infernal membuat gadis berambut perak itu ketakutan. Dia tiba-tiba membuka matanya dan langsung mengulurkan tangannya untuk memegang lengan kanan Shi Xiaobai. Mengambil keuntungan dari saat Shi Xiaobai linglung, dia mengeluarkan kedua jarinya dari mulutnya. Dia mundur selangkah dan buru-buru membebaskan dirinya dari situasi yang memalukan.

Hati gadis berambut perak itu berdetak seperti drum. Dia menundukkan kepala dan tidak berani mengangkatnya. Dia tidak sepenuhnya menjijikkan terhadap niat baik Shi Xiaobai, tapi untuk dilihat dalam tindakannya, ini adalah pukulan fatal bagi reservasi seorang gadis.

Gadis berambut perak itu hanya berharap ada lubang baginya untuk masuk ke dalamnya. Selanjutnya, dengan apa yang baru saja terjadi, dia merasa pikirannya berantakan. Dia perlu tenang.

"Saya akan kembali dan tidur."

Gadis berambut perak itu buru-buru mengeluarkan papan tulisnya dan menulis beberapa kata yang hampir tidak bisa dikenali. Tanpa menunggu jawaban Shi Xiaobai, dia bergegas keluar dari ruangan seperti dia melarikan diri. Ratu Infernal telah menyiapkan kamar tidur masing-masing untuk mereka semua, jadi apa yang gadis berambut perak itu ingin lakukan sekarang adalah bersembunyi di kamarnya dan menutupi dirinya dengan selimut.

Dari awal sampai akhir, dia menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Ratu Si Merah menghela napas dalam hatinya saat dia melirik ke belakang gadis berambut perak itu. Dia bahkan lebih yakin akan tebakannya. Lihatlah gadis itu, dia berlari seperti dia melarikan diri untuk hidupnya. Dia pasti sangat enggan.

Shi Xiaobai ragu sejenak, tapi dia tidak mempertahankan gadis itu. Meskipun dia belum sepenuhnya menyembuhkan luka di mulutnya, apa yang paling dibutuhkan wanita berambut perak saat ini adalah menyendiri.

"Sayang, apa yang kamu lakukan?"

Si Ratu Infernal mengajukan pertanyaan itu sekali lagi. Dia masih enggan meyakini tebakannya dan berharap itu tidak benar.

Shi Xiaobai sedikit tersungkur sebelum berbalik menghadap Ratu Infernal. Setelah ragu sejenak, dia menjawab dengan jujur, "Raja ini sedang mengobati luka-lukanya."

Ratu Si Kecil tertegun, tapi saat dia membuka mulutnya, dia tidak melanjutkan apa yang ingin dia katakan. Akhirnya, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Dia tentu saja tidak percaya bahwa/itu dia sedang mengobati luka dengan memasukkan jari-jarinya ke mulut gadis muda. Itu adalah lelucon yang paling menggelikan.

Namun, Shi Xiaobai telah memberinya alasan buruk seperti itu yang bisa mudah terpapar. Sudah jelas bahwa/itu dia merasa bersalah hati nurani.

Ratu Si Kecil akhirnya membenarkan tebakannya, tapi dia tidak ingin lagi menyinggung masalah ini. Pada akhirnya, jika dia tidak terlalu dilindungi oleh tidak rela melakukan hubungan intim dengan Shi Xiaobai di siang hari, situasi seperti ini tidak akan terjadi.

Cinta Ratu Si Kecil itu hebat dan tanpa pamrih. Jadi meski Shi Xiaobai tidak setia, dia menyalahkannya pada dirinya sendiri. Dia telah gagal memuaskannya.

Ratu Si Infernal terdiam, tapi Shi Xiaobai berkata, "Maaf. Penghancuran di sini dan kematian keempat pelayan istana adalah kesalahan Raja ini. Raja ini ... "

Shi Xiaobai tidak pernah menghindari tanggung jawabnya, juga tidak akan mengelak dari tanggung jawabnyaLities. Meski kehancuran dan kematian keempat pelayan istana itu merupakan hasil jeritan gadis berambut perak itu, akar masalahnya karena kecerobohannya. Dia telah gagal menemukan inti binatang setan di steak. Dialah yang memilih hidangan itu, jadi tanggung jawabnya adalah sesuatu yang harus dia tanggung.

Shi Xiaobai tidak ingin menjelaskan situasinya secara mendetail karena suara iblis itu mungkin rahasia yang ingin disembunyikan gadis berambut perak itu. Oleh karena itu, dia jelas tidak akan mengungkapkannya tanpa seizinnya.

Ketika Ratu Infernal mendengar ini, dia mendongak dan melirik Shi Xiaobai. Dia menyela kata-kata Shi Xiaobai dan berkata lembut, "Sayang, tidak perlu menyalahkan diri sendiri. Jika bukan karena Darling, domain Infernal tidak akan menikmati kedamaian dan kebahagiaan saat ini. Setiap warga negara di wilayah Infernal rela mati demi Darling, apalagi empat pelayan istana. Tinggalkan ini padaku. Kerabat dari empat pelayan istana akan menerima kompensasi yang layak mereka dapatkan. "

Ketika Shi Xiaobai mendengar ini, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak terdiam. Kata-kata Ratu Si Kecil memberi dia perasaan mendalam tentang status Infernal King di wilayah Infernal. Sebenarnya, setelah memasuki wilayah Infernal, warga negara jahat yang ditemuinya melihat dia dengan sangat kagum. Seolah-olah dia adalah agama mereka.

Shi Xiaobai tidak meragukan kata-kata Ratu Infernal. Meskipun warga dari domain Infernal bersedia mati untuknya, ini hanya memberinya tekanan tekanan yang besar.

Dia bukan Raja Infernal sejati. Dia tidak memberikan kontribusi apapun pada wilayah Infernal, jadi dia tidak layak menerima empat pelayan istana yang berkorban untuknya.

Namun, dia tidak memiliki cara lain. Dia tidak bisa menyelamatkan nyawa yang hilang. Di depan maut, dia sama-sama tidak berdaya.

"Raja ini ingin meminta maaf secara pribadi kepada keluarga mereka," kata Shi Xiaobai dengan sungguh-sungguh.

Permintaan maaf dan kompensasi tidak ada gunanya bagi orang mati tapi kepada yang selamat, ini adalah kenyamanan yang penting.

Ratu Si Infernal berkata dengan terkejut, "Jelas tidak. Sayang adalah raja yang paling mulia, jadi bagaimana bisa ... "

Shi Xiaobai mengulurkan lengannya dan menyela kata-katanya. Dia berkata dengan serius, "Raja yang tidak tahu bagaimana menundukkan kepalanya tidak berhak berdiri di atas kepala rakyatnya."

Ketika Ratu Infernal mendengar ini, dia tertegun selama beberapa detik. Tatapan matanya perlahan berubah lembut saat dia tersenyum penuh apresiasi. Dia berkata, "Saya mengerti."

...

...

Setelah Shi Xiaobai mencuci tangannya, dia meninggalkan istana dengan incognito Si Infernal.

Keduanya memiliki kekuatan yang luar biasa, tapi agar tidak menimbulkan keresahan, mereka dengan sengaja meninggalkan istana secara diam-diam. Tidak ada yang memperhatikan bahwa/itu dua eksistensi paling mulia di domain Infernal telah bercampur dengan populasi.

Ketika mereka sampai di rumah pelayan istana pertama, orang yang membuka pintunya adalah succubus tua. Dia diberi ketakutan sebelum dia memuja dirinya sendiri di depan Raja Infernal dan Ratu Kehamilan.

Ketika Shi Xiaobai menjelaskan alasan penampilannya - dengan sedih menginformasikan succubus lama tentang kehilangannya dan memberikan permintaan maafnya yang paling tulus - succubus tua tersebut mengungkapkan sebuah senyuman.

Apa yang dia katakan tetap ada dalam pikiran Shi Xiaobai untuk waktu yang sangat lama.

"Kematian menimpa semua iblis sama-mungkin lebih berat dari pada Mt. Infernal atau lebih ringan dari bulu-tapi ini kehormatannya untuk mati demi Anda. Raja terkasih, jika Anda menyalahkan diri sendiri, silakan duduk di atas takhta untuk satu detik tambahan. Dengan hanya melakukannya, kematiannya akan terisi dengan nilai. "

Shi Xiaobai bisa mengatakan bahwa/itu succubus tua itu tidak memaksakan senyuman, tapi dia benar-benar merasa putrinya memiliki kematian yang layak. Dia mengatakan bahwa/itu itu adalah kesalahannya dan bahkan tidak mengatakan kepadanya bagaimana pelayan istana telah meninggal tapi succubus tua itu tidak menanyakan lebih lanjut.

Di mata succubus tua, raja di depannya lebih penting daripada yang lainnya.

Orang-orang fanatik seperti apa ini?


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - AC Chapter 399