Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - AC Chapter 375

Advertisement

Bab 375: Bahkan seekor lalat pun ingin menggigit sepotong daging dari singa

Agar Shi Xiaobai bisa menjatuhkan Leonis ke dalam bentuk keempatnya, jelas bahwa/itu ia tidak menggunakan teknik pedang biasa. Itu adalah teknik pedang Excalibur palsu yang diciptakan Shi Xiaobai.

Teknik ini menggunakan metode Turtle-speed divine Punch untuk mengompresi kekuatan dan juga gagasan bagaimana semua energi digunakan pada saat dari One Second Shura. Bersama dengan kekuatan Sword Truth-nya, Excalibur, ini menghasilkan teknik ini.

Shi Xiaobai sebelumnya menggunakannya melawan Heartless di tingkat keempat dan juga ketika sosok darah berjubah hitam menyerang Sunless di tingkat kelima. Kedua kali, dia dikosongkan dari semua energinya.

Oleh karena itu, teknik pedang ini bisa disebut 'One Sword Shura'. Kekuatan destruktif teknik ini sangat kuat, namun harganya sangat tinggi. Itu adalah serangan tunggal yang menempatkan semua yang dipertaruhkan untuk kemenangan!

Selama krisis, Shi Xiaobai tidak ragu. Dia segera menggunakan teknik semacam itu untuk mencegah Leonis menghancurkan ratusan penonton.

Dia telah berhasil. Kaki kanan Leonis ditembus, menyebabkan tubuh masifnya hancur ke tanah.

Namun, dia juga gagal. Ini karena tekniknya telah gagal membuatnya menang. Teriakan Leonis masih terus bergema dan dia akan segera bangkit kembali!

Bahkan setelah menggunakan teknik eksplosifnya, Shi Xiaobai masih gagal mengalahkan Leonis dalam bentuk keempatnya!

Dan setelah energinya dikosongkan menyebabkan penglihatannya menjadi kabur.

Pertarungan berturut-turut dengan penggunaan teknik ini akhirnya menghabiskan kekebalan tubuh Shi Xiaobai!

Tapi bahkan dalam keadaan hina seperti itu!

Bahkan saat musuh saat ini begitu kuat!

Shi Xiaobai masih menolak untuk melarikan diri ke arah selatan. Sebagai gantinya, dia dengan determinasi mutlak menuju ke utara tempat Leonis berada!

Bukan kebaikan atau rasa keadilannya yang bodoh yang membuatnya harus menyelamatkan orang-orang Transenden yang pernah mengejek dan membenci manusia.

Tapi itu adalah tanggung jawabnya dan peran yang dia mainkan yang membuat Shi Xiaobai membuat pilihan seperti itu.

Bagaimana tragisnya bagi orang-orang yang meninggal di bawah kaki rajanya?

Betapa menyedihkan dan membencinya bagi seorang raja untuk menginjak-injak rakyatnya sampai mati?

Tidak mungkin Shi Xiaobai mengabaikan tragedi semacam itu terjadi.

Terutama saat tragedi itu terjadi karena tindakannya.

"Iblis yang diciptakan oleh Raja ini akan selesai secara pribadi oleh Raja ini."

Dengan pemikiran ini, Shi Xiaobai mendekati Leonis dengan pedang di tangan.

Namun, penipisan energi membuat pikirannya sementara pusing. Sambil berjalan, ia tersandung dan hampir jatuh!

Shi Xiaobai buru-buru menggunakan pedangnya untuk menopang tubuhnya.

Tapi pada saat itu, raungan marah dari Leonis terdengar lagi di telinganya.

Deru marah berada di dekat langit.

Leonis bangkit kembali lagi!

Shi Xiaobai melihat ke atas dengan sangat sulit karena penglihatannya agak kabur.

Sekarang, dia perlu istirahat.

Tapi kenyataan dingin tidak akan memberinya waktu lagi!

Mata Leonis yang geram dan penuh kebencian seperti dua pasang sinar matahari yang menyala melotot ke Shi Xiaobai, seolah-olah akan memakannya dalam nyala api mereka.

Tapi saat ini, penonton di sayap utara sudah dievakuasi. Serangan Shi Xiaobai telah berhasil membelinya cukup waktu untuk melarikan diri. Itu setara dengan menyelamatkan nyawa mereka.

Penonton di tiga sayap lainnya tidak berani bertahan saat mereka segera dievakuasi.

hiruk pikuk orang-orang yang melarikan diri dengan kesibukan, saat mereka menuju ke arah selatan, yang merupakan titik terjauh dari Leonis.

Namun, ada sekelompok kecil orang Transenden yang berhenti saat Shi Xiaobai tersandung.

Teriakan seperti ini bergema dari tribun.

"lari, manusia! Transendensi yang tinggi tidak membutuhkan tabungan Anda! "

"Kuakui, kita akui, manusia adalah sebuah perlombaan yang hebat! Jalankan, lari ke timur atau barat. Kehabisan Transendensi! Tidak perlu lagi membeli kami! "

"Bukan untuk hal lain, tapi hanya dari serangan tunggal Anda, Anda adalah Braveheart di hati saya! Manusia, kamu harus hidup terus. Di dunia ini, tidak ada kekurangan orang yang hidup munafik, tapi ada kekurangan Bravehearts yang baik dan berani sepertimu! "

"..."

Pada saat itu, orang-orang tergerak.

Terlepas dari ras atau kebangsaan, tidak ada kekurangan flamers tanpa otak, tapi jelas ada kekurangan orang normal dengan nilai yang benar.

Shi Xiaobai sedikit terkejut saat senyum terselip di bibirnya.

Pada saat itu, tiga sosok muncul di samping Shi Xiaobai.

"Dengan karakter Anda, itu tidak mungkinAnda bisa lari. Tapi situasi Anda saat ini terlalu mengerikan. Anda membutuhkan istirahat. "

Petani Pulp berkata dengan lembut, "Jadi, Shi Xiaobai, beristirahat sejenak. Kami bertiga akan membelimu cukup waktu. "

Shi Xiaobai sedikit bingung. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak perlu. Duluan. Leonis saat ini sangat berbahaya. "

Feng Yuanlin mengangkat bahunya dan berkata, "Bos Shi Xiaobai, kami bertiga bahkan tidak bisa mengalahkan Moya dalam bentuknya yang kedua, tapi membelimu sedikit waktu masih mungkin bagi kami. Jangan lupa bahwa/itu kita masih memiliki perintah keluar sebagai cara untuk memastikan kelangsungan hidup kita. Bagi kami untuk mencapai tingkat ketujuh dan memenuhi angka yang diceritakan legenda tentang Turnamen Bela Diri Braveheart, kami sudah sangat puas. Jadi meski kita keluar sekarang, kita tidak akan merasakan penyesalan. Tidak perlu khawatir dengan keamanan kita. "

Liu Yu mengocok kocokannya dan berkata, "Penyair Shi Xiaobai, ini adalah mimpi yang tak terkatakan bagi begitu banyak pencobaan untuk melawan Leonis, jadi ini bukan untuk Anda, tapi untuk diri kita sendiri. Jangan bicara lagi, diam-diam tunggu disini! "

Setelah Liu Yu mengatakan ini, teriakan Leonis yang marah bergema sekali lagi. Kali ini, Leonis tidak mengangkat kakinya lagi. Sebagai gantinya, ia mengulurkan kedua tangannya untuk meraih dinding stadion. Dia berencana merobeknya!

"Shi Xiaobai, Transendensi ini hanyalah eksistensi virtual. Bulan depan, mereka akan muncul kembali saat refresh. Saya percaya Anda harus tahu hal ini. "

Petani Pulp berkata dengan suara serius, "Tapi Anda masih berkeras menggunakan semua kekuatan Anda untuk menghentikan kaki Leonis. Terlepas dari alasannya, atau jika orang lain berpikir bahwa/itu apa yang Anda lakukan itu sangat bodoh, Anda adalah orang yang paling saya hormati sejak saat ini. Shi Xiaobai, kamu memang orang yang luar biasa. "

Setelah Petani Pulp mengatakan ini, dia mengangkat tombaknya dan menancapkannya ke depan. Lengan kanannya terluka parah, jadi dia hanya bisa menggunakan lengan kirinya untuk membawa tombaknya.

Dia bukan 'monster' seperti Shi Xiaobai, yang bisa menyesuaikan diri dengan penggunaan tangan kirinya yang tidak biasa, tapi meski begitu, dia tidak akan mundur saat ini!

Pulp Farmer dan perusahaan yang ditugaskan ke Leonis!

Shi Xiaobai menghela nafas saat ekspresi tegak muncul di matanya.

Dia tidak bisa menghentikan usaha dan usaha Pulp Farmer. Satu-satunya hal yang bisa dilakukannya adalah dengan cepat memulihkan stamina tubuhnya!

"Boom!"

Suara robek keras bergoyang saat dinding tempat penonton terbelah oleh Leonis dengan tangannya yang telanjang. Sudah jelas betapa mengerikan kekuatannya!

Puing-puing runtuh seperti menuangkan hujan!

Leonis mengangkat kaki kirinya sedikit dan melangkah ke arena!

Petani Pulp dan perusahaan dibebankan pada Leonis saat menghadapi reruntuhan.

Mereka tidak bisa membujuk Shi Xiaobai untuk melarikan diri, tapi mereka bisa membelikannya waktu untuk beristirahat, meski hanya sebentar.

Petani Pulp mengangkat tombaknya dengan tangan kirinya. Tindakannya kaku, namun serangannya sangat mendominasi!

"Tyrant Spear!"

Sinar dingin muncul saat tombak itu keluar seperti naga. Petani Pulp melompat tinggi ke langit saat ia menikam perut Leonis!

Tangan Feng Yuanlin masing-masing memegang perisai raksasa saat ia menabrak tulang belakang Leonis!

Liu Liu mengayunkan kocokannya saat ratusan kepingan kertas membentuk array Dao, saat mereka melilit paha Leonis!

Dibandingkan dengan Leonis besar, mereka sekecil lalat!

Tapi orang-orang Transenden yang belum pergi dan Shi Xiaobai bisa melihat bagaimana mereka melakukan yang terbaik!

Bahkan seekor lalat ingin menggigit sepotong daging dari seekor singa!

Macam apa ras itu manusia?


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - AC Chapter 375