Catatan Admin :
- Baru di LNindo? masalah bahasa? jadwal rilis? lihat di halaman FAQ di menu.
- Silahkan laporkan chapter yang eror/kacau di chatbox.
- Bagi yang buka chapter malah balik ke home, coba clear browser data/cache kalian, kalau masih tetep balik sialahkan lapor, thx.
- Solusi biar gak sering down/error+bisa nambah novel > Disini <

Absolute Choice - AC Chapter 365

Advertisement

Bab 365: Di depan Pintu Bravehearts, pertemuan anak perempuan

Dunia tingkat sembilan Menara Transcendental Sembilan tidak ada dunia biasa. Itu adalah replikasi sejarah dunia pada bidang eksistensi yang berbeda. Aturan dan peradaban pernah ada sebelumnya. Itu adalah dunia imajiner, tapi itu adalah sesuatu yang nyata di masa lalu.

Dan di dunia ini, Bravehearts dan Infernal King adalah dua istilah yang biasa disebut.

Raja Infernal tinggal di wilayah Infernal. Dia jarang muncul dan juga tidak memiliki ambisi untuk menguasai dunia. Namun, saat dia muncul, itu juga berarti kesengsaraan bagi dunia!

Meskipun ia tidak memiliki ambisi menghancurkan dunia, ia harus membunuh demi memenuhi keinginan naluriahnya. Seperti makhluk biasa yang harus dimakan, Raja Infernal perlu membunuh untuk memuaskan dirinya sendiri.

Oleh karena itu, dunia di luar wilayah Infernal adalah peternakan Infernal King. Ia memelihara makhluk yang tak terhitung jumlahnya yang baginya untuk disembelih kapan saja.

Kehidupan cerdas jelas tidak dapat mentolerir rasa takut disembelih kapan saja, jadi Bravehearts terlahir!

Dengan memasuki dunia Infernal untuk membunuh Raja Infernal, inilah alasan di balik kelahiran Bravehearts dan maknanya di balik keberadaan mereka!

Tapi sejak dahulu kala, Bravehearts yang tak terhitung jumlahnya yang memasuki wilayah Infernal tidak pernah kembali. Raja Infernal melanjutkan pembantaian kota-kota lain setiap bulannya. Tidak ada yang berubah karena Bravehearts gagal menyelesaikan misi mereka!

Dan secara bertahap terjadi perubahan sifat Bravehearts. Mereka melupakan tujuan awal kelahiran mereka-tidak ada Braveheart yang mau mengorbankan hidup mereka dengan masuk ke dalam domain Infernal!

Bravehearts menjadi lebih dari gelar kehormatan, sarana untuk menipu diri sendiri. Orang-orang di dunia hanya bisa berdoa bahwa/itu ketika suku atau kota mereka dipilih oleh Raja Infernal sebagai target pembantaian, orang-orang Bravehearts akan dapat melangkah maju dan bertahan melawan segala rintangan untuk membela mereka.

Bahkan Kaum Transenden yang diakui sebagai ras terkuat tidak lagi mengirim Bravehearts ke dunia Infernal karena hanya mengirim mereka ke kematian mereka!

Oleh karena itu, satu-satunya pintu masuk ke domain Infernal yang diberi label 'Door of the Bravehearts' sudah sepi dan rusak.

Di masa lalu, pintu masuk yang sempit ini akan membuat Bravehearts tak terhitung jumlahnya dan juga guardian mereka akan menghidupkan tempat ini. Mereka akan mengucapkan selamat tinggal kepada Bravehearts sebelum mereka memasuki wilayah Infernal. Tapi sekarang, tidak ada yang melangkah ke sini. Hanya beberapa turis penasaran dan berani yang akan mengunjungi tempat legendaris dan menarik ini.

Namun, ada seseorang yang diam-diam duduk di sebuah paviliun di depan Pintu Bravehearts, seolah orang itu sedang menunggu sesuatu.

Orang itu adalah gadis berpakaian bagus berwarna biru. Dia memegang pedang perak di pinggangnya, tapi dia memegang pedang putih murni di tangan kanannya. Dia diam-diam duduk di paviliun yang sepi dan suram, menambahkan sentuhan yang indah pada pemandangan yang bobrok.

Gadis berpakaian biru menghadap dunia dan tetap tanpa ekspresi. Matanya tampak agak kusam.

Gadis itu sudah menunggu di paviliun cukup lama, tapi dia tetap sangat sabar. Namun, jalan sempit dan berbahaya yang tidak jauh dari kawasan Infernal ini adalah tempat yang hampir tidak ada yang akan masuk ke dalamnya. Bahkan nyamuk tidak akan mudah terbang ke sini.

Di tempat yang sunyi dan sepi ini, sampai terdengar angin kencang, dia menunggu sendirian, memancarkan rasa kesepian.

Namun, gadis itu sepertinya tidak merasa kesepian, atau bisa dikatakan bahwa/itu dia sudah terbiasa dengan kesepian.

Namun, kesepian yang sepi ini tampaknya segera hancur. Karena jauh di kejauhan, sosok itu tiba-tiba muncul. Sosok itu perlahan menuju ke arahnya.

Gadis berpakaian biru itu mendongak perlahan, secercah cahaya di matanya yang berkaca-kaca, tapi dia tidak bergerak maju atau bangun. Dia hanya menunggu dengan sabar saat sosok yang jauh mendekat melalui kabut kabur, sampai dia berhasil melihat penampilan sosok itu.

Orang yang datang adalah seorang gadis. Dia mungil dan dia mengenakan seragam sekolah kulit putih dan rok pendek berwarna hitam. Dia membawa ransel berwarna pink lucu, seperti dia adalah seorang pelajar dari sebuah sekolah. Dia memiliki rambut perak dan mata kuning. Dia memakai kacamata berbingkai tebal hitam. Kulitnya cantik dan memiliki ciri wajah yang halus.

Dia adalah gadis yang murni dan cantik, tapi dia bukan orang yang gadis berpakaian biru itu sedang menunggu.

Gadis berpakaian biru itu menundukkan kepalanya sekali lagi.

Gadis berambut perak itu juga memperhatikan gadis berpakaian biru yang duduk di paviliun itu. Matanya menyala saat dia mempercepat langkahnya. Segera, dia sampai di paviliun dan duduk di depan gadis berpakaian biru itu.

Gadis berambut perak ituMengeluarkan sebuah papan dari ranselnya dan mengeluarkan pena minyak dari papan tulis sebelum menulis di atasnya. Tindakannya tampak seperti dia dipraktekkan dengan baik dalam hal ini.

"Halo, Sis Sunless. Aku selalu ingin bertemu denganmu. Aku akhirnya bertemu denganmu. Saya sangat senang. Hehe! "

Mata gadis berambut perak itu bersinar saat dia mengetuk-ngetuk meja batu dengan lembut. Dia mengangkat papan tulis dan itu adalah kata-kata yang tertulis di papan tulis. Dia bahkan menggambar emoticon lucu di akhir. Namun, kata-kata gadis itu adalah coretan yang berantakan dan keterampilan menggambarnya bukanlah sesuatu yang patut dipuji.

Sunse mendongak dan mengangguk. Dia berbisik, "Halo."

Dia sangat buruk dalam berkomunikasi dengan orang asing, tapi dengan mudah dia bisa menebak identitas gadis berambut perak itu. Karena itu, dia menanggapi dengan sapaan. Adapun dia menanyakan sesuatu atau menggoda kaligrafi dan gambar gadis itu yang buruk, itu tidak mungkin.

Namun, gadis berambut perak itu tampak agak ramah. Dia tidak terpengaruh oleh kepayahan Sunless. Dia berseri-seri dan menghapus kata-kata dari papan tulisnya dan menulis: "Sis Sunless, mengapa kamu di sini? Saya tidak berpikir Anda adalah orang yang memilih membunuh Raja Infernal! "

Sunless menjawab dengan lembut, "Menunggu seseorang."

Alasan mengapa dia menunggu di sini tentu saja karena Shi Xiaobai. Kembali ketika dia meninggalkan tingkat kelima, Shi Xiaobai sebelumnya memintanya untuk menunggunya di tingkat ketujuh. Sunless percaya bahwa/itu Shi Xiaobai pasti memiliki kemampuan untuk mencapai tingkat ketujuh untuk memenuhi firman-Nya.

Dan di antara empat metode untuk membersihkan tingkat ketujuh, Sunless merenungkannya dan percaya bahwa/itu dengan karakter Shi Xiaobai, kemungkinan besar dia akan memilih untuk membunuh Raja Infernal. Karena itu, dia sudah menunggu di Door of the Bravehearts.

Adapun apakah menunggu ini yang tidak memiliki premis yang tepat adalah buang-buang waktu, atau jika hal itu akan mempengaruhi peluangnya untuk membersihkan level, Sunless tidak memasukkannya ke dalam hati. Semua ini dianggap penting baginya.

Gadis berambut perak itu jelas-jelas memiliki hati yang bergosip saat dia segera menulis, "Siapa yang kamu tunggu?"

Sunless terdiam dan tidak ingin menjawab pertanyaan ini. Ini karena dia sudah menyadari bahwa/itu jika dia menjawab gadis yang tampaknya banyak bicara ini, lebih banyak lagi pertanyaan yang pasti akan menyusul.

Jika memang begitu, itu terlalu merepotkan.

"Bagaimana dengan Anda?"

Dalam kasus yang jarang terjadi, Sunless menjawab dengan sebuah pertanyaan. Pertama, mengubah topik pembicaraan dan, kedua, dia juga penasaran mengapa gadis berambut perak itu sampai di Pintu Bravehearts.

Gadis berambut perak agak konyol, tapi dia tidak tolol. Dia sadar Sunless tidak mau menjawabnya, jadi dia tidak bersikeras. Setelah mendengarkan pertanyaan Sunless, dia langsung menulis di papan tulis sambil tersenyum.

...


Advertisement

Bantu Bagikan Novel Absolute Choice - AC Chapter 365