*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

A Thought Through Eternity Chapter 61

Bab 61 - Strike Akhir

kecepatan bai Xiaochun itu terlalu cepat. Dia mengelilingi Chen Heng, tidak memberinya kesempatan untuk bereaksi sebagai nya setiap pukulan dan tendangan telah membentuk embusan angin .

Ekspresi chen Heng tumbuh jelek. Dia membentuk segel tangan, dan lampu pelindung di sekelilingnya menyebar, membuat jumlah yang lebih besar dari kabut di sekelilingnya sambil terus berjuang Bai Xiaochun di hutan di tengah-tengah badai.

Semakin mereka berjuang, semakin Chen Heng terkejut oleh sekte murid luar dari Roh Sungai Sekte depan matanya. Dia sebelumnya dievaluasi Bai Xiaochun sangat sangat, tapi setelah secara pribadi mengalami sekarang, ia mengerti bahwa/itu ia telah masih dipandang sebelah mata lawannya .

Terus membunuh lebih dari sepuluh klan, termasuk beberapa di tingkat kedelapan Qi Kondensasi tidak akan sulit dengan kemampuan seperti itu. Itu tidak berarti dalam kemampuan dari Qi Kondensasi murid yang normal bahkan untuk sebuah sekte besar seperti Roh Sungai Sect. Sumber daya yang murid-murid mereka menerima yang jelas jauh lebih baik daripada klan kultivator, namun perbedaan tersebut tidak harus besar ini .

'Kulitnya terlalu kokoh. Apa teknik body-budidaya memiliki dia dibudidayakan untuk benar-benar mencapai ketinggian seperti itu? Bahkan kekuatan dan kecepatannya telah dibudidayakan! 'Chen Heng berkembang lengan besar, dan kabut yang mengelilingi tubuhnya melonjak secara paksa mendorong Bai Xiaochun pergi. Tapi Bai Xiaochun mengabaikan cedera mungkin dan sekali lagi dibebankan ke depan. Sebuah gemuruh menggema dan wajah Chen Heng memucat lebih jauh .

'Aspek yang paling menakutkan adalah kecepatan pemulihan! Jika kultivasinya telah mencapai tingkat kedelapan Qi Kondensasi ... aku tidak akan mampu menandinginya! 'Chen Heng tidak dapat memahami bagaimana seseorang yang telah terluka begitu parah bisa benar-benar masih memiliki jenis daya ledak. Jika itu orang lain yang telah menderita luka-luka, mereka akan tersingkir lama .

Justru situasi Bai Xiaochun pada saat ini. Namun, meskipun ia cepat membakar dirinya keluar, ia masih terus bertahan .

'Semakin cepat aku membunuhnya, lebih cepat ini akan berakhir. Selain itu, selama aku bisa menyingkirkan dia, kurang komplikasi akan timbul! "Sebuah cahaya dingin melintas di mata Chen Heng. Tapi kemudian mata Bai Xiaochun tiba-tiba melintas dan dia tiba-tiba mundur. Dia membentuk segel tangan dengan kedua tangannya sebagai kuali ungu muncul sekali lagi, langsung menuju Chen Heng dengan suara menderu .

Chen Heng menyipitkan mata dan semua kabut sekitarnya tubuhnya berkoalisi menjadi tangan besar yang diblokir kuali besar. Kuali besar tidak benar-benar memiliki kekuatan untuk itu dan langsung hancur saat kedua datang ke dalam kontak.

Ketika Chen Heng melihat ini, ia tahu bahwa/itu ia telah tertipu. Meskipun tidak ada banyak perubahan dalam ekspresinya, keganasan masih muncul matanya .

'Red Iblis **! "Dia agak berbicara, dan dalam sekejap, sejumlah besar darah menutupi seluruh tubuhnya, dari kepala sampai kaki. Dalam sekejap mata, ia berubah menjadi orang berkulit merah .

Hanya ketika ia berubah menjadi orang yang berkulit merah, kaki kiri Bai Xiaochun segera tiba dalam tendangan bundaran, spiral ke arah Chen Heng, rending angin. Gaya ini tendangan itu sudah kekuatan penuh .

Chen Heng mencibir. Sama seperti kaki kiri Bai Xiaochun mendekatinya, Chen Heng tiba-tiba mengangkat tangan kanannya, berayun ke sisinya. Segera bertabrakan dengan kaki kiri Bai Xiaochun .

'Hong!'&Nbsp;

Sebuah suara keras, mirip dengan guntur teredam, terdengar. Sebuah suara retak menggema dalam tubuh Bai Xiaochun sebagai air mata mengalir di wajahnya dari rasa sakit. Dia tiba-tiba mundur, melihat Chen Heng dengan mata melebar, jantungnya berdebar liar .

'Bagaimana bisa kekuatan ini sesama tiba-tiba meningkat? Ketika ia menggunakan teknik Red Demon seluruh tubuhnya berubah merah dan itu benar-benar membuatnya! 'Hati ini tangguh Bai Xiaochun gemetar ketakutan. kaki kirinya sudah membungkuk keluar dari bentuk, dan meskipun kulitnya tidak robek, dagingnya masih hancur dan tulang patah. Dia terengah-engah sambil terengah-engah. Dia terbayangkan lelah dari melarikan diri dan luka-lukanya yang memburuk .

Ada banyak kali ketika Bai Xiaochun telah merasa bahwa/itu dia tidak bisa terus lebih jauh, hanya untuk menyadari bahwa/itu tubuhnya telah cepat pulih tepat pada waktunya. Dia sangat kagum pada kemampuan memulihkan mengejutkan yang tampaknya seperti itu perlahan-lahan bisa menyembuhkan bahkan terberat dari cedera. Berdasarkan pengamatannya, mungkin ini adalah efek dari Teknik Tanpa Henti Longevity?

Pada akhir Chen Heng, tangan kanannya tampak normal, tetapi jika salah satu melihat dekat, mereka akan melihat bahwa/itu ia gemetar. Kulit luar tubuhnya lebih merah, dan untuk bagian dalam tubuhnya, semua tulang-tulangnya retak .

"Anda memiliki teknik tubuh-budidaya Anda, tapi saya Jatuh Chen Clan memiliki satu juga! 'Chen Heng melesat maju dengan kecepatan lebih cepat dari sebelumnya, bahkan melampaui Bai Xiaochun. Seolah-olah ia sekarang orang yang sama sekali berbeda diisi dengan kekuatan tak habis-habisnya .

Dalam sekejap mata, mereka berdua baru berjuang di hutan .

Sebuah suara menderu menggema keluar. Dalam pertempuran sengit ini, kaki kanan Bai Xiaochun terluka, dan kaki kirinya patah. Tubuhnya tidak stabil saat ia goyah mundur. Bahaya sekarat itu semakin kuat, Chen Heng ini sebelum matanya adalah sejauh musuh terkuat yang Bai Xiaochun telah mengalami .

Melihat bahwa/itu dia dalam bahaya, mata Bai Xiaochun yang merah saat ia tiba-tiba mengangkat tangan kanannya, telapak tangannya itu gelap gulita. Kekuatan Tenggorokan Crushing Pegang dilepaskan seperti petir berwarna hitam, langsung menuju leher Chen Heng ini.

Ada sinar yang kuat di mata Chen Heng. Dia sebelumnya telah melihat langkah ini dan sadar itu. Seluruh tubuhnya berkelebat dengan lampu merah, dan di saat itu tangan kanan Bai Xiaochun mendekati, ia meraih Kuasai itu, kejam memutar dalam proses. Kacha, tulang-tulang di lengan kanan Bai Xiaochun segera hancur .

Adegan ini membuat Chen Heng mengerutkan alisnya. Dia tidak pernah berpikir bahwa/itu itu akan menjadi ini mudah, tapi hatinya bergetar saat ia segera mundur, mengingat keterlibatan sebelumnya tangan-ke-tangan mana Bai Xiaochun telah kejam dipertukarkan terluka untuk membunuh. Chen Heng galak menarik lehernya pergi saat ia mundur.

Secara bersamaan, tangan kiri Bai Xiaochun, ditutupi oleh cahaya hitam tiba-tiba mendekat, bersiul melewati leher Chen Heng, dan tanpa jeda, kecanduan itu sendiri di bahu Chen Heng ini.

Kekuatan Tenggorokan Crushing Pegang meledak dengan suara retak keras .

Wajah chen Heng segera memucat saat butir-butir keringat dingin menetes ke bawah. pisau bahu kirinya benar-benar hancur sekarang, dan rasa sakit yang menyiksa yang datang dari itu membuatnya menggeram .

Seluruh tubuhnya bersinar dengan lampu merah yang cemerlang, bergelombang dengan energi saat ia mengulurkan tangan untuk meraih tangan kiri Bai Xiaochun. Bai Xiaochun berusaha untuk menariknya, namun kecepatan Chen Heng adalah sama cepat dan menangkap kelapa Bai Xiaochun .

'Die!'Mata Chen Heng juga merah karena ia membentuk segel tangan dengan tangan kiri dengan growl rendah, bertujuan jari yang tepat antara alis Bai Xiaochun .

Mata Bai Xiaochun berkilat dingin. Tubuhnya tiba-tiba memutar, retak menggema saat ia membiarkan jari tangan kirinya untuk istirahat. Dia berputar tubuhnya, kaki kanannya merobek melalui udara saat mendarat di tubuh Chen Heng dengan bang .

Chen Heng muntah darah saat ia mundur. Tangan menyambar Bai Xiaochun tidak bisa membantu tetapi melonggarkan pada saat itu, yang memungkinkan Bai Xiaochun cepat jatuh kembali .

Lebih dari selusin zhang terbuka antara mereka berdua setelah Bai Xiaochun mundur. Kedua tangannya sudah tidak berguna. bahu kanan Seluruh nya hancur, dan bahkan jika ia masih bisa mengangkat lengan kirinya, ia tidak bisa lagi menggunakan Tenggorokan Crushing Pegang karena jari-jarinya patah.
(ED catatan: satu zhang adalah sekitar 3,58 meter, atau 3,64 yard.)

Kedua kakinya gemetar, kaki kirinya berkerut, dan kaki kanannya berlumuran darah, tendangan barusan rupanya diperparah itu.

Dia bisa berdiri bersandar di pohon sekarang. Dia kejam menggigit lidahnya, menahan dorongan untuk jatuh pingsan. Napasnya memburu, dia sudah mencapai batas nya. Dari tubuh bagian atas dan bawah, ia hanya bisa bebas menggerakkan lengan kirinya, dan sebagai untuk sisanya, mereka sudah mati rasa. Namun, dia tidak benar-benar menunjukkan, di wajahnya, dia masih mengenakan penampilan pertempuran-siap .

Adapun Chen Heng, matanya sekarang merah tua sebagai bahu kirinya benar-benar hancur, membuatnya tidak dapat bahkan mengangkat tangan kirinya, rendering itu sama sekali tidak berguna. Beberapa tulang di dadanya yang rusak, menyebabkan darah segar untuk terus merembes keluar dari mulutnya .

'Saya telah meremehkan Anda!'Chen Heng memelototi Bai Xiaochun saat ia berbicara dengan suara serak. Dia tidak pernah berpikir bahwa/itu dengan tingkat nya budidaya, menewaskan ini luka berat Bai Xiaochun sebenarnya akan sulit ini. Untuk Chen Heng, tubuh-budidaya pihak lain tampaknya mirip dengan teknik rahasia keabadian karena dengan semacam ini luka, Bai Xiaochun belum mati .

Namun, ia praktis ditampilkan semua teknik dan bahkan telah menggunakan Teknik Red Siluman .

"Tapi, sudah waktunya bahwa/itu pertempuran ini berakhir!" Chen Heng mengambil napas dalam-dalam, dan dalam sekejap mata, warna merah di tubuhnya tampaknya berubah menjadi gas, naik dari tubuhnya. Ini bersatu di udara, berubah menjadi kabut darah sementara tubuhnya cepat kembali ke warna normal. seluruh dirinya tampak melemah. Bahkan jika itu Chen Heng, dia juga merasa bahwa/itu ini adalah yang mengancam jiwa pertempuran yang sulit. Orang di depan matanya memiliki terlalu kuat dari keinginan untuk bertahan hidup, memiliki kemampuan memulihkan menakjubkan, dan metode bertukar cedera untuk serangan mematikan itu mengejutkan .

'Red Iblis Rahasia Teknik, pisau Darah ... Chop! "Chen Heng menggigit lidah dan dimuntahkan mulut penuh darah yang langsung berubah menjadi kabut darah, penggabungan dengan kabut sekitarnya. kabut segera bergolak dan dalam sekejap mata, itu benar-benar berubah menjadi pisau darah berwarna panjang !

pisau ilusi ini lebih dari panjang zhang dan ada benar-benar wajah ilusi yang tak terhitung jumlahnya dalam, masing-masing menghasilkan jeritan celaka. Chen Heng menunjuk Bai Xiaochun dan dan mengikuti gerak-nya, pisau darah berwarna panjang langsung menuju dia!

Setelah menampilkan Teknik Rahasia ini, seluruh tubuh Chen Heng melemah bahkan lebih dan ia bersandar di pohon samping, wajahnya pucat dan rambutnya bahkan sedikit berwarna abu-abu .

'Die! "Dia menatap Bai Xiaochun dengan ferociousness di matanya .

Sebuah rasa bahaya lebih kuat dari sebelumnya diisi Bai Xiaochun. Dia bahkan merasa bahwa/itu tidak peduli seberapa keras ia mencoba menghindar, ia masih akan mampu menghindarinya. Seolah-olah nasibnya telah disegel oleh beberapa keberadaan yang lebih tinggi .

Di tanah sebelum dia, retakan telah membuka. Di belakangnya, pohon sudah layu dalam sekejap. Pisau darah berwarna panjang mendekati ... menebang dia!

Bai Xiaochun gemetar dan murid-muridnya menyusut. Dia tidak ingin mati. Dia takut mati. Tetapi bahkan dengan Teknik Tanpa Henti Longevity memulihkan luka-lukanya, itu masih sulit untuk mengubah situasi. Tubuhnya gemetar saat ia melihat bahwa/itu panjang blade mendekat. Tiba-tiba, sebuah ide terlintas di benaknya. Tanpa ragu-ragu, ia mengangkat lengan kirinya dan melambai ke depan. Dengan gelombang tangannya, cahaya hitam langsung terbang keluar dari tubuhnya dan membesar dalam sekejap mata. Itu berhenti di depan tubuhnya dan berubah menjadi ... panci besar !

Ini adalah kura-kura-shell Pot !

instan yang panci besar ini muncul, bahwa/itu pisau panjang berwarna darah langsung mendarat di atasnya, dan suara memekakkan telinga terdengar. Dengan itu, pisau panjang berwarna darah gemetar dan benar-benar ... retak. Dengan ledakan keras, itu hancur menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya .

Adapun Penyu-shell Pot, tidak ada bahkan sedikit pun celah di atasnya, tapi setelah itu dipukul, segera berubah menjadi cahaya hitam dan kembali kembali ke Bai Xiaochun.

'Mustahil!'Chen Heng bergetar, memuntahkan seteguk besar darah. Dia tidak bisa percaya bahwa/itu ia telah menyaksikan adegan tersebut. Chen Heng sudah melemah ketika ia menggunakan teknik ini, dan sekarang bahwa/itu itu hancur, ia menderita serangan balasan. energi spiritual nya habis dan penglihatannya secara bertahap kabur .

"Itu ... Apa itu! '

"Itu adalah Penyu Kakek Anda! 'Bai Xiaochun nyaris lolos dari kematian dengan darah segar merembes keluar dari sudut mulutnya. Tubuhnya tidak stabil dan dia meluncur turun pohon di belakangnya, duduk sambil tertawa getir .

"Sayang sekali saya tidak memiliki senjata yang tersisa ..." Dia sudah merasa bahwa/itu vitalitas dalam tubuhnya cepat berkurang. Pada kenyataannya, segala sesuatu sebelum matanya sudah kabur. Dia ingin memanggil pedang kayu lagi, tapi ia hanya tidak memiliki kekuatan untuk;ia ingin memanggil nya Penyu-shell Pot, tapi menyadari bahwa/itu ia bahkan tidak memiliki Qi Spiritual diperlukan untuk melakukannya, apalagi membuka kantong penyimpanan nya .

"Tidak peduli apa rahasia yang Anda miliki, setelah Anda mati, semuanya akan menjadi milikku." Chen Heng terengah-engah, sama kelelahan pada saat ini. Namun, ia masih dalam kondisi sedikit lebih baik dari Bai Xiaochun. Dia memelototi Bai Xiaochun, jatuh diam selama beberapa napas, dan setelah itu, dengan banyak kesulitan, ia bangkit dan mengambil longsword keluar dari kantong penyimpanan, lalu berjalan menuju Bai Xiaochun .

Bai Xiaochun juga menatap Chen Heng tanpa apa-apa berbicara. Ada pandangan kosong di matanya saat ia berpikir tentang desanya, Zhang Fatso One, Li Qinghou, Roh Sungai Sekte, dan lebih banyak tokoh. Du Lingfei, Hou Yunfei, Hou Xiaomei ... 

Langkah demi langkah, Chen Heng berjalan di depan Bai Xiaochun, menurunkan kepalanya saat ia menatap Bai Xiaochun yang dipenuhi dengan suasana mematikan. Dia telah melihat melalui fakta bahwa/itu seluruh tubuh Bai Xiaochun sudah terbuang ke titik bahwa/itu ia bahkan tidak bisa membuka kantong penyimpanan nya, dan Qi Spiritual di tubuhnya benar-benar habis.

'Ingatlah namaku. Orang yang membunuh Anda adalah ... Chen Heng dari Chen Clan the Fallen. "Chen Heng perlahan mengangkat pedang di tangannya. Pedang yang biasanya akan terbang sekitar dengan gelombang lengan bajunya sekarang terasa berat di tangannya .

'. Membunuh Surga Terpilih merasa besar'Chen Heng menolak kelelahan mendorong dia jatuh tak sadarkan diri, dan dengan tampilan garang di matanya, tangan kanan memegang longsword yang keras memukul dada Bai Xiaochun .

Tapi ketika Chen Heng menyerang Bai Xiaochun, hanya lengan kiri bisa digunakan Bai Xiaochun tiba-tiba menusukkan tanah di dekatnya. Sebuah retak menyebar suara sebagai tulang di lengannya segera pecah. Ujung tajam dari tulang mencuat dari kulitnya, memperluas ke lebih dari tiga cun.

(ED catatan: satu cun adalah 1/100 dari zhang)

Pada saat berikutnya, ia mengangkat tubuhnya, lalu ia mengacungkan lengan kirinya secepat bit yang tersisa dari kekuatannya diperbolehkan. Dalam instan yang longsword yang menembus dadanya, lengannya mendarat di leher Chen Heng dan ujung tulang ... menusuk langsung ke sisi lain dari leher Chen Heng ini.

Setelah menyelesaikan semua ini, Bai Xiaochun runtuh. Napasnya sekilas saat ia jatuh benar-benar tak sadarkan diri .

Chen Heng terkejut, semua ini terjadi terlalu cepat, sehingga dia tidak ada waktu untuk bereaksi apapun. Tubuh yang lelah tidak bisa menghindarinya sama sekali. Darah mengalir dari kedua mulut dan lehernya, meliputi tanah di sekelilingnya. Dia ingin menghentikan darah, tapi itu hanya terus mengalir. Dia menatap kosong di ujung tajam dari tulang Bai Xiaochun menonjol dari lengan kiri yang berlumuran darah. Itu tidak masuk akal, itu konyol;matanya mengungkapkan ketidakpuasan dengan hasilnya. masa depannya, misinya, semua itu baru saja berubah menjadi tawa sengsara .

'Apakah itu ... serangan akhir ...'Chen Heng terhuyung mundur beberapa langkah dan perlahan-lahan runtuh, bernapas napas terakhirnya. Bahkan dalam kematian, kedua matanya masih terbuka lebar .

                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel A Thought Through Eternity Chapter 61

#Baca#Novel##A#Thought#Through#Eternity#Chapter#61#Bahasa#Indonesia