*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

A Thought Through Eternity Chapter 59

Bab 59 - Anda akan mati dan saya akan hidup !

Begitu suara Chen Heng bepergian keluar, Bai Xiaochun, yang dipaku di pohon besar, tiba-tiba mengangkat kepalanya dengan sinar sengit dan brutal di matanya. Dia mengangkat tangan kirinya dan meraih ekor panah terjebak di bahu kanannya;meskipun ujung tombak panah yang membuat lubang di tubuhnya, ia masih keras menariknya keluar.

Setelah Bai Xiaochun telah ditarik keluar panah itu, butuh beberapa potong daging bersama dengan itu sebagai sejumlah besar darah disemprotkan keluar. Tubuh Bai Xiaochun adalah dalam begitu banyak rasa sakit yang ia keras menggigil. Meski begitu, ia tidak ragu-ragu sebagai Purple Qi Cauldron Manipulasi Teknik-benar meledak di saat ini. Menggunakan 'Mengangkat Light sebagai Thought It Was Heavy', ia mengambil panah dan melemparkannya ke arah tingkat kedelapan Qi Kondensasi klan yang mendekati dia .

Sebuah suara menusuk tajam tiba-tiba terdengar pada saat ini, bergema ke segala arah. panah ini bersiul langsung menuju level kedelapan Qi Kondensasi klan dari Chen Clan the Fallen pada kecepatan lebih cepat dari sebelumnya.

Dengan 'Mengangkat Cahaya seolah-olah itu Heavy', kekuatan panahnya adalah sama besar seperti gunung.

Pada saat yang sama, Bai Xiaochun menurunkan tubuhnya dan membuat segel tangan dengan kedua tangannya. Sebuah pedang kayu segera terbang keluar, membentuk bermain ganda. Tiba-tiba, ada dingin mengejutkan di udara. Hari-hari ini, Bai Xiaochun telah berjuang pemimpin klan dari Chen Clan Fallen lagi dan lagi, dan karena itu, pengalaman bertarung telah sangat meningkat yang bahkan ia sendiri tidak menyadarinya. Seolah-olah ia sudah memiliki bakat alami untuk pertempuran di tulang-tulangnya, tetapi itu tidak pernah terungkap dalam kehidupan normalnya. Sekarang, ini bakat pertempuran nya benar-benar meletus setelah dirangsang oleh serangkaian skenario hidup dan mati .

Ekspresi wajah Chen klan the Fallen ini yang dimaksudkan untuk menembak panah kedua tiba-tiba berubah. Dia tidak pernah berpikir bahwa/itu Bai Xiaochun benar-benar akan menjadi ini ganas. Berpikir kembali, pihak lain telah memilih untuk mengambil memukul untuk menghindari terkendali dan eksplosif serangan balik. Mungkin, ini adalah tujuan yang mendasari tindakannya.

Dia tiba-tiba mundur. Sebagai tingkat kedelapan Qi Kondensasi klan puncak yang telah berjuang binatang buas sepanjang tahun di sandbox Star Mountain Range, ia memiliki pengalaman yang kaya. Meskipun ia telah kehilangan tangan atas dan saat ini dalam situasi berbahaya, ia tidak segera membela diri sambil mundur. Sebaliknya, ia menggunakan waktu yang singkat ini untuk ... benar-benar menarik busur yang hanya telah ditarik setengah!

'Apakah Anda akan memblokir atau tidak! "Sambil mengeluarkan geraman rendah, panah kedua bersiul keluar, langsung menuju Bai Xiaochun yang mengungkapkan keganasan di matanya .

Berdasarkan perhitungannya, Bai Xiaochun pasti akan menggunakan pedang kayu untuk memblokir serangan. Akibatnya, apa yang ia hadapi tidak akan bermain ganda, dan dia bisa menghalau bahaya, sehingga ia bisa mengubah sikapnya dari pasif menjadi aktif.

Namun, mata Bai Xiaochun berubah merah. Dia tidak mampu untuk memberikan pihak lain kesempatan sedikit pun untuk melarikan diri. Setelah ia terjerat dalam perjuangan, yang lain akan cepat menutup di, dan pada saat itu, ia tidak diragukan lagi akan mati.

Dia mengertakkan gigi, memutuskan untuk tidak memindahkan pedang kayu untuk memblokir panah sedikit pun. Bai Xiaochun biarkan panah datang dan menusuk perutnya, sementara panahnya juga telah kokoh melanda, menusuk menembus dada Chen klan the Fallen. darah segar mengalir keluar dari kedua tubuh mereka sebagai tingkat kedelapan Qi Kondensasi klan menjerit melengking. mata yang klan mengungkapkan kejutan karena ia berusaha keras untuk mengumpulkan kekuatan untuk mundur.

Tapi itu selama waktu ini bahwa/itu pedang kayu Bai Xiaochun tiba seperti sabit kematian, mendekati leher tingkat kedelapan Qi Kondensasi klan ini, dan dalam sekejap, itu berputar sekali di atas kepalanya. Pada saat berikutnya, kepala klan jatuh ke tanah.

Setelah ini, Bai Xiaochun meludahkan darah dari mulutnya, dan tanpa berhenti bahkan untuk sesaat, dia berbalik, berlari lurus ke hutan di belakangnya, dengan cepat menghilang dalam.

Dalam sepuluh napas senilai waktu, siluet Chen klan the Fallen yang telah gagah langsung untuk arah ini tiba di tempat kejadian, dan satu per satu, takut dengan apa yang mereka lihat. Mereka baru saja secara pribadi menyaksikan adegan dari jalan berdarah dingin Bai Xiaochun bertukar luka-lukanya untuk membunuh, mengisi mereka dengan kejutan dan teror .

Master Muda dari Fallen Chen Clan, Chen Heng, juga muncul di tepi hutan.

Dia melihat di tingkat kedelapan Qi Kondensasi klan yang telah kehilangan kepalanya dan melirik satu yang tubuhnya dibentuk menjadi tali yang terbuat dari daging. Dia diam, tapi matanya mengungkapkan maksud membunuh bahkan lebih kuat dari sebelumnya.

'Chen Feng, Chen Gu, Anda berdua pergi dan mencari di sekitar dan menjaga diri terhadap strategi memikat lawan. Yang lain ... ikuti saya di dalam. Anda tidak diizinkan untuk kembali sampai Anda telah memperoleh kepala lawan! 'Chen Heng berkembang lengan dan melangkah ke dalam hutan pertama. Di belakangnya ada lima klan dari Chen Clan Fallen, tiga di antaranya adalah tingkat kedelapan Qi Kondensasi pembudidaya, dan dua yang tingkat ketujuh Qi Kondensasi pembudidaya.

Kedua ketujuh tingkat Qi Kondensasi jatuh kembali, menaati perintah Chen Heng dan mulai pencarian mereka. Tiga tingkat kedelapan Qi Kondensasi pembudidaya lainnya masing-masing memiliki niat membunuh tebal di mata mereka, berikut Chen Heng sambil masuk ke dalam hutan.

Di hutan pegunungan tanpa nama, Bai Xiaochun merasakan gelombang pusing memakan dia. bahunya, kaki perut dan kanan terluka semua serius. Udara dingin dari malam hujan menyerbu tubuhnya, membuat nya sudah menggigil gemetar tubuh bahkan lebih.

'Apakah aku akan mati ...'Bai Xiaochun tertawa getir. Dia memandang banyak luka di tubuhnya. The menusuk rasa sakit yang mencapai semua jalan ke tulang-tulangnya membuat air mata berkumpul di tepi matanya.

Adegan mengerikan waktu itu ketika ia berdiri di hadapan orang tua sakit parah saat ia menyaksikan tubuh mereka secara bertahap menjadi dingin muncul dalam pikirannya.

Mungkin, itu dari saat itu dan seterusnya bahwa/itu ia menjadi sangat takut mati .

"Aku ingin hidup! 'Bai Xiaochun mengangkat tangan kirinya dan mengusap air mata di sudut matanya. Dia kejam mengertakkan gigi hampir beku dan berlari ke arah hutan. Dia tidak tahu di mana ia menuju ke, atau apa masa depan diadakan. Hanya ada satu keinginan dalam pikirannya sekarang .

'Live!'

Adapun ketakutannya kematian, didukung Bai Xiaochun, memberikan dia dengan kekuatan yang dibutuhkan di malam badai ini, mendorongnya maju .

Dia bahkan secara bertahap menyadari bahwa/itu budidaya sendiri muncul tidak dibatasi dalam beberapa pertempuran hidup dan mati, seolah-olah dia sudah tidak jauh dari menembus level keenam Qi Kondensasi .

Perlahan-lahan, matahari pagi muncul di cakrawala. Aliran sinar matahari melewati daun dan jatuh pada tetesan air hujan di hutan, mencerminkan cahaya yang indah. Namun, hujan tidak membiarkan up .

Di hutan, kelompok Chen Heng dengan cepat mengejar Bai Xiaochun. kulit chen Heng telah mendapatkan lebih banyak dan lebih sedap dipandang. Meskipun Bai Xiaochun terluka berat, karena kecepatan yang cepat dan mereka berada di hutan, Chen Heng dan yang lain tidak dapat mengejar dia. Mereka bahkan telah mengejarnya sepanjang malam tapi masih tidak tahu di mana ia menuju ke .

Terutama dalam badai ini yang telah membasuh semua mengarah mereka, bahkan jika mereka dari klan kultivator yang tinggal di sandbox Star Mountain Range dan berjuang melawan binatang buas di hutan ini sepanjang tahun, mereka masih tidak dapat menemukan jejak kaki apapun dalam hujan deras .

'Berpisah dan mencari dia. orang yang terluka berat dan tidak bisa melarikan diri terlalu jauh. Menjaga seratus zhang jarak antara kalian bertiga. Setelah Anda menemukan orang itu, tidak melawan dia, tapi langsung mundur dan relay pesan ke saya! "Chen Heng mengertakkan gigi. Setelah ia mengatakan ini, tiga anggota klan Budidaya tingkat kedelapan Qi belakangnya ragu-ragu sejenak sebelum menganggukkan kepala mereka dan tersebar.

(ED catatan: satu zhang adalah sekitar 3,58 meter, atau 3,64 yard.)

Waktu berlalu dan hari kemudian, Bai Xiaochun kelelahan, jika bukan karena keinginan yang kuat untuk hidup mendukung dia, dia akan lama runtuh .

Bibirnya pecah-pecah dan ia tampak kuyu, bahkan kecepatannya itu jatuh ke bawah. Setelah senilai dupa waktu, ekspresinya berkedip-kedip. Dia tiba-tiba melihat ke kanan dan melihat siluet menembak keluar dari lokasi itu. Itu tidak menuju ke arahnya, tapi mundur bukan .

Ini anak lama-hadapi adalah salah satu dari tiga klan tingkat kedelapan Qi Kondensasi dari Chen Clan the Fallen. Saat ia mundur, ia tegas mencubit slip giok yang dia pegang di tangan kanannya, segera mengirimkan pesan.

hati Bai Xiaochun tenggelam. Tubuhnya tiba-tiba dipercepat, gagah lebih dalam ke hutan ..

ekspresi panjang berwajah muda berubah. Dengan Bai Xiaochun berada di sini, sudah ada ketakutan di dalam hatinya. Ketika ia berunding apakah ia harus mengejar atau tidak, sebuah lagu yang tiba-tiba muncul di matanya saat ia melihat dua siluet, beberapa ratus zhang pergi, buru-buru menuju ke arahnya dari sisi .

Kedua berada di delapan tingkat Qi Kondensasi. Di langit yang jauh, siluet pelangi bisa dilihat. Itu Chen Heng.

Tiga dari mereka ngebut ke arah ini dan dengan cepat mendekati. Dilihat oleh kecepatan mereka, kedua delapan tingkat Qi Kondensasi klan akan tiba di hanya sepuluh napas, sementara Chen Heng akan tiba dalam dua puluh napas paling .

Anak muda panjang berwajah tertawa keras saat ia datang ke keputusan. Seluruh budidaya nya meletus secara eksplosif, dan layar pelindung yang kuat muncul di atas tubuhnya. Menepuk kantong penyimpanan dengan tangan kanannya, Claymore muncul di tangannya .

Claymore ini adalah panjang tujuh Chi, dan meskipun itu memiliki penampilan yang sederhana, ketika anak panjang berwajah mengacungkan itu, itu akan memotong melalui segala sesuatu dengan ketajaman yang luar biasa. Niat membunuh bersinar di matanya saat ia tersenyum, mengejar Bai Xiaochun dengan kecepatan penuh.

'Membunuh Surga Terpilih dari Roh Sungai Sekte ini yakin untuk mengisi satu dengan kepuasan yang lebih besar dan rasa keberhasilan daripada membunuh mereka pembudidaya yang telah tersebar pergi!'Tawa panjang berwajah muda berdering keluar. Ketika ia cincang maju dengan Claymore di tangannya, sinar pedang memotong melalui segala sesuatu, membuat suara menusuk. tangan kirinya membuat segel tangan sambil menunjuk ke depan, dan bola api berukuran kepalan muncul dan terbang lurus Bai Xiaochun.

Ledakan! Meskipun ada badai, panas bola api ini masih bisa dirasakan ketika meledak, dan gelombang listrik yang tersebar di sekitar. Bai Xiaochun berhenti dan menoleh sekitar, matanya penuh dengan niat membunuh. Dia tahu bahwa/itu jika dia tidak berurusan dengan orang lain, ia tidak akan mampu untuk melarikan diri .

Tapi ketika Bai Xiaochun berbalik, anak muda berwajah panjang tiba-tiba mundur dengan mata mengejek. Dia tidak pernah akan memberikan Bai Xiaochun kesempatan untuk mendekatinya. Dia hanya memiliki satu tujuan dalam pikiran dan itu adalah untuk mengulur Bai Xiaochun .

Bai Xiaochun erat mengepalkan tinjunya saat tubuhnya berkelebat, sekali lagi melaju pergi. Segera, bahwa/itu anak muda berwajah panjang telah datang untuk memprovokasi dia lagi. Setelah beberapa napas, dua tingkat kedelapan Qi Kondensasi klan lain, yang mendekati mereka, melihat Bai Xiaochun dan kedua budidaya mereka benar-benar meletus keluar karena mereka langsung menuju Bai Xiaochun .

Bersamaan, bahwa/itu anak muda panjang berwajah tertawa keras, tidak lagi menghindari Bai Xiaochun, tetapi sebaliknya, melepaskan kecepatan penuh dan bersama-sama dengan dua lainnya, mereka menyerang Bai Xiaochun dari tiga arah yang berbeda.

Dengan tiga tingkat kedelapan Qi Kondensasi pembudidaya menyerang, Chen Heng, yang terbang ke arah mereka di kejauhan, santai karena meskipun lawan masih memiliki trik lengan bajunya, ia masih yakin untuk mati .

'Sayangnya, tidak ada kesempatan bagi Anda untuk meningkatkan lagi. "Chen Heng ringan kata, tapi dalam sekejap mata, ekspresi wajahnya tiba-tiba berubah.

Tiga siluet dengan cepat mendekati Bai Xiaochun, masing-masing menggunakan kemampuan utama mereka dengan maksud untuk membunuh. Bai Xiaochun, yang agak jauh, melintas segel tangan dengan tangan kanannya, dan pedang kayu bersiul keluar, langsung menuju salah satu dari mereka. Pada saat yang sama, ia mengepalkan tangan kanannya ke dalam kepalan dan diarahkan pukulan kuat terhadap yang lain .

Sebuah suara keras menggema sebagai pedang kayu diblokir. pukulan bai Xiaochun terhubung dengan tingkat kedelapan Qi Kondensasi klan dan darah segar memuntahkan dari sudut mulutnya. Meskipun ia mundur, Bai Xiaochun itu sama memuntahkan darah sebagai luka-lukanya telah semua dibuka kembali. Tidak menunggu dia untuk mundur, anak muda berwajah panjang tiba-tiba mendekat. The Claymore di tangannya memancarkan cahaya tajam saat ia ditikam Bai Xiaochun.

Ini adalah saat yang penting, dan Bai Xiaochun nyaris dihindari mendapatkan hatinya menusuk sebagai Claymore yang menusuknya. Claymore yang menembus melalui dadanya dalam sekejap, dan rasa sakit yang menyiksa disebabkan seluruh tubuh Bai Xiaochun berdarah deras. Bai Xiaochun gemetar sejenak saat tawa anak muda berwajah panjang berdering keluar. Ia akan menarik Claymore keluar, ketika tiba-tiba, Bai Xiaochun meraih Claymore di dadanya dan keras tersentak ke depan. Dia mengizinkan Claymore untuk meluncur lebih jauh di dalam tubuhnya, hanya menyisakan gagang belakang.

Karena itu, dia telah mencapai anak panjang berwajah. anak itu kosong menatap sejenak dan memucat saat pikirannya meledak dengan bahaya intens menjulang kematian. Dia dengan cepat menarik kembali tangannya sebagai tangan kanan Bai Xiaochun, bersinar dengan kilau hitam, meraih leher panjang berwajah muda ini.

"Kau ... 'Mata panjang berwajah muda melebar. Tetapi sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya ... 

Kacha!

lehernya hancur!

                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel A Thought Through Eternity Chapter 59

#Baca#Novel##A#Thought#Through#Eternity#Chapter#59#Bahasa#Indonesia