*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

A Thought Through Eternity Chapter 50

Bab 50 - The Eerie Courtyard

Sementara pintu utama membuka, trio cemas menghadapi hal itu. Bai Xiaochun panik, menarik keluar segel pelindung dan menempel mereka di tubuhnya satu demi satu.

Sosok yang muncul diadakan lentera di tangannya, memblokir pintu masuk. Tampaknya untuk bergabung dengan kegelapan, menatap trio di depan.

'Untuk apa Luo Rumah Tangga berutang kunjungan ini? "

Di bawah cahaya lentera, trio melihat seorang pemuda dengan wajah pucat dan mata tenang, berpakaian jubah cyan panjang.

Melihat bahwa/itu itu hanya manusia, Feng Yan dan Du Lingfei menghela napas lega, kecemasan sebelumnya secara bertahap mereda.

'Fellow kultivator, kami tiga adalah murid sekte Roh Sungai Sect. Kami datang untuk mengajukan beberapa pertanyaan ... 'Feng Yan mulai berbicara.

Ketika Du Lingfei melihat lapisan cahaya pelindung yang menutupi Bai Xiaochun, alisnya berkerut.

Tidak memperhatikan Du Lingfei, Bai Xiaochun merasa bahaya intens dari rumah dan pemuda.

'Ah, teman-teman dari Roh Sungai Sekte ... Datang.'Pemuda itu berbicara lembut sebagai lentera bergoyang, cahaya itu memancarkan sesekali menyala wajahnya saat ia mengambil beberapa langkah, dan berbalik untuk pergi.

Pintu utama dibuka, seakan menyambut trio.

Feng Yan ragu-ragu sesaat sebelum masuk pertama dengan Du Lingfei mengikuti di belakangnya. Bai Xiaochun, di sisi lain, mengamati lingkungan, menggertakkan giginya saat ia waspada mengikuti dua ke mansion.

Pintu tertutup menutup segera setelah mereka masuk, dua lentera di dinding bergoyang bahkan lebih keras. Di bawah lentera adalah dua patung singa, mata mereka digulung ternyata darah merah.

Di dalam rumah, jalan jadestone dikelilingi oleh vegetasi dan breakstone. Suroundings yang gelap dan tersembunyi bahkan di bawah sinar bulan. hanya panduan mereka adalah pemuda dengan lentera di depan mereka, bergoyang dengan setiap langkah.

Merasa terisolasi dari segala sesuatu yang lain, empat mengikuti jalan ditelan oleh kesunyian.

Di sebelah kanan adalah pohon buah-buahan, bergoyang buah merah mereka meskipun tidak ada angin.

Du Lingfei dan Feng Yan hati-hati melihat sekitar, menatap pohon gemerisik khususnya, keseraman mereka memancarkan mengganggu. Bai Xiaochun sedang berjalan di belakang mereka.

Perlahan-lahan, aroma samar darah mencapai hidungnya.

Terkejut, Bai Xiaochun baru saja akan membuka mulutnya.

Tiba-tiba, buah-buahan di pohon-pohon mulai jatuh ke bawah satu demi satu, bergulir ke arah mereka setelah mendarat di tanah. Pada masing-masing buah-buahan, ada wajah anak-anak tersenyum, seolah-olah ditarik ke mereka. Mereka mulai tertawa karena mereka membuat jalan mereka ke empat dari mereka.

'Lalala, Selamat malam. "

Buah mulai tumbuh lengan dan kaki, dan memegang tangan mereka bersama-sama sambil berlari ke arah trio, sekitar berwajah pucat Bai Xiaochun, Du Lingfei, dan Feng Yan karena mereka tertawa riang.

"Bibi dikatakan baik anak-anak! Kita tidak bisa menangis, kita tidak bisa meratap, tersenyum buah yang paling membengkak! 'Buah melewatkan sekitar mereka dalam lingkaran, suara mereka membawa tawa menyeramkan.

Saat mereka mendekati, aroma manis menyebar di udara. bau ini, bagaimanapun, adalah sangat tidak menyenangkan untuk hidung yang satu akan merasa seperti muntah keluar organ mereka.

Beberapa buah-buahan bahkan berlari hingga pemuda yang tampaknya menyadari tawa dan lagu-lagu mereka saat melangkah pada mereka, menghancurkan mereka dalam proses. Namun, potongan buah cepat direformasi diri dengan senyum dan lagu terganggu mereka.

"Apa sih?" Mata Feng Yan terbuka lebar saat ia menyapu lengan bajunya, embusan terbentuk dan meniup buah, menghancurkan mereka atas pengaruh dengan tanah. Namun, mereka direformasi sekali lagi, tawa mereka terus berlama-lama di udara.

Bai Xiaochun ditutupi merinding. eksterior hambatan cahaya defensif semua diaktifkan.

Du Lingfei bahkan lebih pucat, menatap buah menari dengan teror belaka, ia ditekan muntah saat dia mengatupkan giginya. Sama seperti ia akan menggerakkan tangan dengan jari-jarinya untuk serangan, buah mengenakan wajah ketakutan.

"Bibi datang!" Mereka berlari kembali ke pohon buah-buahan dan melompat kembali ke posisi semula, wajah tersenyum mereka menghilang karena mereka berubah menjadi buah normal kembali.

'Ini adalah buah roh yang nenek moyang saya dibawa kembali dari bagian dalam gunung. Mereka tidak pernah berhenti bernyanyi. Apakah Anda tiga seperti itu? "Pemuda di depan mereka tidak berbalik kepalanya dan terus maju ke arah sumber suara.

Setelah sempat ragu-ragu, Du Lingfei dan Feng Yan menghela napas sebelum mengikuti pemuda lagi.

Bai Xiaochun merasa merinding berlari tulang saat ia melanjutkan mengikuti mereka lagi. Saat mereka berjalan, Bai Xiaochun melihat bahwa/itu ada set ekstra jejak ...

Sebelum mereka tahu itu, jejak tidak lagi milik empat, tapi lima orang!

Mungkin sudah seperti ini sejak mereka memasuki rumah, tapi buah telah terganggu mereka. Keheningan berikut akan membuat set kelima langkah kaki jauh lebih terdengar.

Bai Xiaochun mendengarkan dengan cermat, menyadari bahwa/itu jejak yang tepat di belakangnya. Rambut di tubuhnya berdiri karena ia merasa napas di lehernya.

"Kalian, mungkin ... telah kalian telah mendengar beberapa langkah kaki ekstra, selain kita ... 'Bai Xiaochun tampak pucat sebagai mata Feng Yan melebar lagi. Dia sekarang mendengar mereka juga.

murid Du Lingfei ini terbatas, napasnya segera dipercepat.

Tiga berhenti di jejak mereka, set kelima langkah kaki menghilang bersama dengan mereka.

Bai Xiaochun panik. Dia mengertakkan gigi dan berbalik, berhadap-hadapan dengan seorang wanita berpakaian merah.

pakaian merahnya yang bergoyang, dan wajahnya ashened. Tersenyum nakal, sudut-sudut bibirnya bergerak. Dia mengatakan sesuatu ...

'Perlu lebih banyak api. Membantu saya. '

Adegan membuat Bai Xiaochun melompat, berteriak paru-parunya keluar. Pada saat yang sama, wanita merah berpakaian yang hilang ke sebuah lampu merah, menghilang ke dalam kegelapan.

Pucat, Bai Xiaochun menatap kekosongan di depannya, teriakannya menggema di seluruh rumah itu.

Du Lingfei dan Feng Yan ketakutan dan kaget juga, mata mereka melesat di sekitar halaman. Mereka tidak melihat gambar, tetapi mereka juga merasakan sesuatu yang membuat hati mereka balap.

Sebuah suara dari seorang wanita bernyanyi menakutkan tersebar di kegelapan, lagu itu lagu ninabobo, salah satu yang bisa membuat bahkan orang menggigil di rumah diam ini.

'Anakku sayang, pergi untuk beristirahat, mungkin angin bertiup dan aliran api, kau tidak bergoyang, kau tidak berteriak ...'

'Rumah ini berhantu!'Panik, Feng Yan memanggil pedang, berayun dalam lingkaran sambil mengamati daerah.

Pada saat yang sama, pemuda, dengan lentera di tangannya, berbalik perlahan. Sosoknya serta cahaya lentera secara bertahap kabur.

"Kenapa kita berhenti? Ayo, datang. 'Pemuda itu tersenyum. Itu tidak senyum baik.

"Mungkin kita tidak boleh masuk. Kami hanya di sini untuk menyelidiki seseorang yang hilang, mungkin Anda ingat seseorang seperti kita memasuki halaman ini sekitar lima bulan yang lalu?" Feng Yan bernapas berat, matanya tegas saat ia mengajukan pertanyaan .

Du Lingfei sudah mempersenjatai diri, fokus dan siap.

'Tidak.'Pemuda memiliki suara cahaya yang tampak menyatu dengan suara wanita.

'Di mana anggota keluarga Anda? "Tanya Du Lingfei.

"Mereka memiliki beberapa hal untuk menghadiri luar. Apakah Anda selesai bertanya? "Pemuda itu memiliki senyum yang aneh di wajahnya, sudut-sudut bibirnya membentang lebih jauh, itu sangat tidak wajar.

'Dilakukan. Perpisahan. "Feng Yan mundur pada saat yang sama ia berbicara kata-katanya, dengan Du Lingfei belakangnya. Bai Xiaochun sudah mengambil beberapa langkah kembali jauh sebelum mereka.

'Karena Anda menolak untuk datang, maka mengapa tidak Anda tinggal? Hanya tinggal di sini ... tinggal di sini dengan kami ... 'pemuda itu tertawa, membelah mulutnya menjadi maw menganga.

Lentera di tangannya mengguncang, menjadi redup dan redup, dan segera, mansion berubah lebih gelap. kata pemuda tersebut mengalir keluar dari mulutnya sebagai kepala memutar ke belakang dan ia dikenakan Feng Yan.

Dengan wajah pucat, Feng Yan ditembak keluar pedangnya pemuda yang bahkan tidak repot-repot untuk menghindarinya. pedang langsung melalui penyerang tersenyum yang terus charge-nya.

Terengah-engah, Feng Yan mundur panik, mengertakkan gigi saat ia mengeluarkan obat mujarab hitam dan melemparkannya ke tanah. Meledak pada kontak.

Terperangkap dalam ledakan itu, pemuda memiliki tubuhnya rusak sebagian, tapi sepertinya ia benar-benar tidak terpengaruh. Dengan senyum lebar di wajahnya, ia membuat giliran di udara seperti layang-layang, terus keturunan lurus ke arah trio.

Beberapa baris persimpangan yang tersisa di mana obat mujarab meledak. Garis-garis ini mulai menggabungkan dan membentuk pola, tampaknya reformasi itu sendiri.

"Ada mantra di sini! Ini mantra gelap! "Feng Yan menjerit saat ia mengenali pola.

Pada saat yang sama, piring giok di bawah kaki Du Lingfei mulai bergerak, pasang mata muncul bersama dengan lengan setipis cabang. makhluk seperti cacing lainnya membenamkan antara celah-celah piring giok.

"Kau menginjak kami, sakit ... '

Ayo, tinggal di sini bersama kami, masuk ... 'The piring giok digiling terhadap satu sama lain, membuat melengking suara.

Du Lingfei putih dengan rasa takut. Isyarat dengan jari-jarinya, dia mengambil sebuah tiang bendera kecil, membentuk dua binatang kabut yang berputar-putar protektif. Sebuah pisau ditembak, berkedip, seperti memotong lengan tipis yang memegang kakinya.

Bai Xiaochun, di sisi lain, dihadapkan dengan berteriak suara keras dari wanita berpakaian merah yang menyanyikan lagu pengantar tidur tersebut.

'Apakah kamu tidak bergoyang, kau tidak berteriak ...'

                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel A Thought Through Eternity Chapter 50

#Baca#Novel##A#Thought#Through#Eternity#Chapter#50#Bahasa#Indonesia