*Catatan Admin : Silahkan di bookmark home/daftar isi novel/update terbaru, update semua ch/bab tiap hari gaes*
- Jika menemukan halaman/link error & text kacau/melebar tolong laporkan lewat menu chatbox, Segera mimin fix. Thx.
- Masalah bahasa, jadwal rilis, req novel, dan UC lihat di halaman FAQ di menu.
Kita akan butuh kontributor untuk TL novel Jepang kalau like FB dah diatas 3k

Advertisement

A Thought Through Eternity Chapter 1

Bab 1 - Namanya Bai Xiaochun

Di bawah Mao'er Gunung yang terletak di Eastforest Mountain Range, adalah sebuah desa pegunungan dengan kebiasaan sederhana;mereka dibudidayakan ladang untuk mencari nafkah sementara yang terputus dari seluruh dunia.

Pagi-pagi, semua penduduk desa berkumpul di depan gerbang utama desa untuk melihat dari anak muda 15 sampai 16 tahun. Meskipun anak muda ini tampak baik kurus dan lemah, sikap yang bersih membuatnya tampak sangat pintar. Pakaian yang ia kenakan, meskipun agak biasa, bersinar putih. Setelah anak ini, pakaian ini, ditambah dengan mata murni tampak nya, memberinya rasa intelijen.

Namanya Bai Xiaochun.

"tetua desa, saya ingin pergi menumbuhkan tapi saya tidak ingin berpisah dengan kalian semua." Wajahnya dicat dengan keengganan. Penampilan dicintai nya asli bahkan lebih sederhana dan jujur ​​pada saat itu.

sesama warga desa Nya semua melihat di sekitar satu sama lain. Ekspresi menampilkan keengganan mereka untuk bagian darinya sejenak muncul di wajah mereka.

"Xiaochun, ibu dan ayah meninggalkan dunia ini lebih awal. Anda ... seorang anak yang baik! Apakah Anda tidak ingin hidup panjang? Anda dapat menikmati umur panjang jika Anda menjadi abadi dan hidup untuk waktu yang sangat, sangat lama. Pergi sekarang. Ada datang hari ketika anak burung elang tumbuh dan harus terbang dari sarang. "Seorang tetua dengan rambut putih berjalan keluar dari kerumunan, dan berhenti sejenak ketika ia mengatakan tiga kata" anak yang baik. "

"Anda harus bertekun tidak peduli komplikasi apa yang Anda mengalami di dunia luar. Jangan kembali setelah berjalan keluar dari desa, karena jalan Anda di depan Anda! "Wajah orang tua itu baik hati karena ia menepuk bahu pemuda.

"A umur panjang ..." Bai Xiaochun gemetar, matanya perlahan-lahan menjadi lebih tegas. Menjadi didorong sekitar oleh sesama warga desa, dengan tegas dia menganggukkan kepalanya, tampak mendalam pada lingkungan dan sesama warga desa, kemudian berbalik dan mengambil langkah besar, secara bertahap bergerak menjauh dari desa.

Ketika mereka menyaksikan sosok berangkat dari anak muda, semua emosi penduduk desa diaduk. Keengganan dalam mata mereka langsung diganti dengan sukacita. Penatua tampaknya baik hati dari sebelumnya sekarang bergidik, air mata mulai mengalir.

"Surga telah mata, musang ini, ia akhirnya ... akhirnya meninggalkan, siapa itu yang mengatakan kepadanya bahwa/itu ada abadi di sekitarnya? Anda telah melakukan jasa besar ke desa ini! "

"musang ini akhirnya bersedia meninggalkan! Oh ayam miskin rumah saya. Hanya karena musang ini takut teriakan ayam, ia menggunakan semacam metode untuk memaksa kerumunan anak-anak untuk makan ayam, dan semua ayam dalam seluruh desa dimakan ... "

"Hari ini adalah tahun baru!" Suara perayaan segera bergema di seluruh desa kecil ini, terlalu meluap ke titik di mana beberapa orang membawa gong dan drum dan dengan senang hati memukul mereka.

Di luar desa, Bai Xiaochun tidak berjalan jauh ketika ia mendengar suara perayaan drum dan gong keluar dari desa.

Berhenti jejak-Nya, ekspresi wajahnya berubah agak aneh. Sambil mendesah, ia berjalan sampai Mao'er gunung, disertai dengan suara perayaan.

Meskipun gunung itu tidak tinggi, semak-semak dan semak bisa dilihat di mana-mana. Bahkan jika itu pagi, lingkungannya semua gelap dan sangat damai.

"Saya mendengar Er Gou mengatakan bahwa/itu ia melihat abadi terbang melalui langit ketika ia dikejar-kejar oleh babi hutan beberapa hari yang lalu ..." Bai Xiaochun berpikir sambil berjalan menyusuri jalan, berdebar hatinya cepat. Tiba-tiba, sebuah suara tiba-tiba mirip dengan babi hutan terdengar dari pohon-pohon di dekatnya. Bunyi ini membuat tegang Bai Xiaochun merasa dingin dingin lari ke bawah punggungnya.

"Siapa, siapa di sana!" Tangan kanan Bai Xiaochun cepat membawa empat sumbu dan enam parang dari dalam tas perjalanan nya. Dia masih tidak merasa yakin, sehingga ia juga mengeluarkan hitam dupa tongkat kecil dari kantongnya, tegas memegang itu.

"Jangan keluar, tidak keluar dengan cara apapun! Saya memiliki kapak, parang, dan tongkat dupa di tangan saya bahkan dapat memanggil Surgawi Guntur, menyerukan abadi turun! Jika Anda berani keluar, kemudian mati oleh sambaran guntur! "Bai Xiaochun memberi teriakan gemetar, berusaha panik melarikan diri sambil membawa senjata mereka, dan buru-buru mengikuti jalan gunung sambil berlari. Sepanjang sisi jalan, ada yang kacau suara ding dong sebagai kapak dan parang jatuh di seluruh tanah.

Mungkin mereka benar-benar takut dengan dia, tetapi tidak ada binatang berlari keluar ketika suara menerjang memudar. kulit bai Xiaochun memucat, karena ia menyeka keringat dingin. Dia memiliki pikiran untuk menyerah melanjutkan kenaikan menanjak, tapi dia memikirkan bagaimana tongkat dupa di tangannya disisihkan untuknya oleh orang tuanya sebelum mereka meninggal. Dikatakan bahwa/itu leluhur setelah disimpan abadi dalam kesulitan, dan ketika itu kiri abadi, ia meninggalkan sepotong dupa untuk membayar utang. Zeng Yan akan mengambil murid dari garis keturunan keluarga Bai, dan selama dupa tongkat itu dinyalakan, abadi akan tiba.

Namun, ini bagian dari dupa telah menyala lebih dari 10 kali untuk hari ini. Selama saat-, bahkan tidak satu abadi telah muncul dari awal sampai akhir, membuat Bai Xiaochun ragu apakah abadi bahkan akan datang. Kali ini ia memutuskan untuk melakukan perjalanan ini sebagian karena tidak ada banyak dari kiri dupa, dan sebagian karena ia telah mendengar seseorang dalam pembicaraan desa sekitar penampakan abadi terbang di langit selama beberapa hari terakhir.

Dengan demikian, ia berakhir di sini. pikirannya sepanjang baris, "semakin dekat dia dengan mereka, semakin baik kesempatan dari diketahui oleh abadi. '

Setelah ragu-ragu untuk sementara waktu, Bai Xiaochun menggertakkan giginya dan melanjutkan. Untungnya gunung itu tidak terlalu tinggi, karena ia sudah berjuang untuk napas pada saat ia mencapai puncak gunung. Berdiri di sana, dia melihat ke bawah di desa pegunungan yang jauh, ekspresinya penuh penyesalan. Dia menatap tongkat hitam kecil dupa di tangannya. dupa ini telah menyala berkali-kali dan benar-benar tidak banyak yang tersisa.

"ini tiga tahun terakhir, ibu dan ayah telah melihat lebih dari saya. Kali ini saya harus berhasil! "Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan menyalakan dupa. Tiba-tiba, angin kencang datang bertiup dari empat arah, dan awan gelap menutupi langit dalam sekejap mata. petir memotong udara sebagai tepukan gemuruh yang memekakkan telinga terdengar di sebelah telinga Bai Xiaochun.

Suara itu sangat keras, aura kuat menyebabkan Bai Xiaochun untuk menjabat dalam ketakutan. Dia merasa bahwa/itu petir bisa menyerang setiap saat dan membunuhnya seketika, dan ini membuatnya secara naluriah ingin meludahi dupa untuk memadamkannya. Namun, ia menahan diri.

"Dalam tiga tahun, aku sudah menyalakan tongkat ini dupa dua belas kali. Ini adalah waktu ketiga belas, dan aku harus menahan diri. Xiaochun, jangan takut. Saya tidak harus smited mati ... "Bai Xiaochun mengingat pengalamannya dari tiga tahun terakhir. Tidak menghitung usaha ini, ia menyalakan dupa dua belas kali dan selalu disambut dengan pemandangan menabrak guntur dan kilat. abadi yang tidak pernah tiba, dan itu membuatnya takut sehingga ia selau meludahkan seteguk air ludah untuk memadamkan api. Itu aneh - dupa ini tampak luar biasa, tetapi juga padam secepat itu disiram dengan air

.

Sementara Bai Xiaochun takut keluar dari akalnya dan berjuang untuk menahan petir menderu, tidak jauh dari sana, kobaran cahaya pelangi itu bersiul ke arahnya.

Di dalam kobaran api cahaya adalah seorang pria paruh baya. Dia mengenakan pakaian elegan, dan sikapnya seperti itu dari Lord yang hidup. Namun, gerakannya penuh kesulitan, dan jika satu melihat dekat, mereka bisa melihat bahwa/itu ada rasa yang mendalam kelelahan balik ekspresinya.

"Saya tidak sabar untuk melihat apa jenis orang yang Anda pada akhirnya, dan mengapa Anda menyalakan dupa selama ini tiga tahun terakhir!"

Berpikir dari keluhan ia harus menderita di tahun-tahun terakhir, pria paruh baya menjadi semakin marah. Tiga tahun lalu, ia merasa bahwa/itu seseorang telah membakar dupa bahwa/itu ia telah beku menggunakan nya lifeforce tahun sendiri sebelum karena pertemuan yang menentukan.

Ini telah membawanya sampai sekarang untuk menelusurinya. Awalnya, ia memperkirakan bahwa/itu itu hanya akan menjadi perjalanan singkat. Sama seperti ia mencium bau masa lalu, sebelum ia bisa sangat jauh, sinyal akan menghilang, memutus jalur komunikasi. Jika itu hanya satu kali, itu tidak penting, tapi sinyal telah menyala lebih dari sepuluh kali dalam tiga tahun ini.

ini telah memaksa dia untuk tetap di daerah ini. Setiap kali ia berlari keluar untuk mencari, sinyal akan tiba-tiba dipotong. Bolak-balik, ini berlangsung selama tiga seluruh tahun ...

Di kejauhan, ia bisa melihat gunung Mao'er, berdiri di atas dari yang Bai Xiaochun. Dia marah melampaui kata-kata. Dalam sekejap mata, ia mencapai puncak gunung. tangannya berayun keluar dan langsung memadamkan dupa sekarat.

Suara guntur menghilang dalam sekejap. Bai Xiaochun menatap kosong untuk sementara waktu, mengangkat kepalanya, mengambil satu pandangan, dan melihat bahwa/itu penambahan seorang pria setengah baya di sisinya.

"Immortal?" Bai Xiaochun sangat hati-hati mulai berbicara, agak ragu, dan diam-diam mengambil kapak di belakang punggungnya.

"Saya Li Qing Hou, apakah Anda seorang keturunan dari keluarga Bai?" Mata setengah baya praktisi yang seperti kilat;ia bahkan tidak menyayangkan melirik kapak belakang Bai Xiaochun. Sebaliknya, ia mengamati Bai Xiaochun erat. Dia merasa bahwa/itu fitur halus anak ini sangat mirip dengan penyelamatnya tahun itu. kualifikasinya juga tidak buruk, hatinya yang tampaknya murni, dan dia juga tidak tampak bodoh.

"generasi muda ini adalah klan keturunan Bai, Bai Xiaochun." Bai Xiaochun berkedip dan menjawab dengan suara kecil. Meskipun, dalam hatinya, dia takut, matanya masih cerah dan punggungnya lurus.

"Aku ingin menanyakan, untuk finish pencahayaan dupa ini, bagaimana waktu yang Anda tiga tahun penuh?" Praktisi setengah baya antusias membuka mulutnya dan bertanya. Dalam tiga tahun ini, ini adalah pertanyaan dia ingin tahu jawaban yang paling.

Ketika Bai Xiaochun mendengar pertanyaan ini, pikirannya cepat berputar, dan kemudian wajahnya menunjukkan ekspresi melankolis, melihat ke dalam jarak di desa di bawah gunung.

"generasi muda ini adalah orang yang sangat menghargai hubungan nya. Aku tidak bisa menemukannya di dalam hati saya untuk meninggalkan orang-orang itu. Setiap kali saya menyalakan dupa, mereka tidak akan membiarkan saya pergi. Sekarang mereka masih di kaki gunung, berduka karena kurangnya saya kehadiran. "

Praktisi setengah baya menatapnya dengan tatapan kosong. Alasan ini adalah salah satu ia tidak mengharapkan sebelumnya. Tampilan marah di matanya berkurang sedikit. Hanya dari kata-kata ini, ia bisa melihat bahwa/itu sifat yang melekat anak ini tidak buruk.

Tapi ketika matanya jatuh menuju desa turun gunung, jiwanya melakukan sapuan daerah. Semua dia bisa mendengar adalah desa merayakan sambil menyanyikan "Woo hoo, musang telah meninggalkan." Wajahnya menjadi jelek karena ia merasa sakit kepala yang berkembang. Di luar, anak ini tampak seperti anak pintar dan sederhana, namun Bai Xiaochun tiba-tiba memiliki perut seperti penuh dosa bawah fasad nya.

"Bicara kebenaran!" Praktisi setengah baya mengalihkan pandangannya ke dia dan berbicara dengan suara gemuruh, menakut-nakuti Bai Xiaochun.

"Anda tidak bisa menyalahkan saya untuk itu. dupa sialan Anda - sambaran petir setiap kali menyala yang hampir membunuh saya pada beberapa kesempatan. Hal ini sudah bukan prestasi kecil bagi saya untuk mengelak dari 13 kesempatan. "Bai Xiaochun menyedihkan protes.

Praktisi setengah baya menatap Bai Xiaochun, lidah kelu.

"Karena Anda begitu takut, mengapa Anda masih mencoba untuk tegas menyalakan dupa lebih dari sepuluh kali?" Tanya praktisi usia menengah.

"Saya takut mati, tapi tidak memimpin budidaya untuk hidup lama? Saya ingin hidup panjang, "kata Bai Xiaochun dengan udara yang dirugikan.

Praktisi usia menengah sekali lagi berkata-kata, bagaimanapun, ia merasa bahwa/itu obsesi ini memiliki beberapa manfaat untuk itu. Jika dilemparkan ke dalam faksi untuk melatih untuk sementara waktu, itu mungkin bisa mengubah sikap nya.

Saat ia merenungkan ini, ia mengambil Bai Xiaochun dengan jentikan lengan bajunya dan melepas, menjadi pelangi melesat menuju cakrawala.

"Ikut aku."

"Dimana? Bukankah ini sedikit terlalu tinggi ... "Bai Xiaochun melihat dirinya terbang di langit dengan jurang di bawahnya. Wajahnya langsung berubah putih. Dia membuang kapaknya dan menempel erat pada kaki abadi ini.

Praktisi usia menengah mengambil melihat kakinya dan tak berdaya berbicara.

"Roh Creek Sect."

Saudara-saudara, kita telah terpisah selama dua bulan - waktu yang sangat lama. Apakah Anda semua terjawab saya, karena saya telah melewatkan kasih banyak!

Untuk buku ini, saya telah membuat sinopsis rinci. Setiap kali saya meninjau plot sinopsis ini, semua saya sangat bersemangat;perasaan memiliki keberanian untuk menyalakan. Saya sangat senang bahwa/itu besok, ada pembaharuan resmi keberadaan saya kembali ke salah satu bab di siang hari dan satu bab di malam hari!

Saya sangat senang, karena kami telah diam selama beberapa bulan! Sekarang kita telah tiba, kami ingin ... untuk melawan dari awal lagi!

Novel ini baru saja dirilis, saudara-saudara, jadi jangan lupa untuk menambahkannya ke koleksi Anda dan merekomendasikan hal;ini sangat penting!

Silahkan menambah koleksi !! Silahkan merekomendasikan !!

Izinkan semua orang tahu, bahwa/itu kita ... telah kembali!

keberatan kami masih ... untuk menekan pengumuman, untuk merekomendasikan pengumuman, pertama!

    >                                                                          

                            


Advertisement

Bantu Bagikan Novel A Thought Through Eternity Chapter 1

#Baca#Novel##A#Thought#Through#Eternity#Chapter#1#Bahasa#Indonesia